Ramon I Trencavèl

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari

Ramon I Trencavèl (juga Raimond) († 1167) merupakan seorang Vicomte Agde dan Béziers dari tahun 1130 dan Vicomte Albi, Carcassonne, dan Razès dari tahun 1150. Ia berasal dari wangsa Trencavèl, yang memerintah wilayah cabang yang lebih tua.

Dia adalah putra kedua Bernard Aton IV dan Cecilia dari Provence.[1] Ketika ayahandanya meninggal pada tahun 1129, dia mendistribusikan enam viscounties antara ketiga putranya. Yang tertua, Roger I menerima Carcassonne, Albi, dan Razès; Ramon menerima Béziers dan Agde, sedangkan yang termuda, Bernard Aton V, menerima Nîmes.[2] Pada tahun 1132 Roger dan Ramon setuju bahwa dalam perisitiwa kematian Roger tanpa ahli waris, Carcassonne akan diserahkan ke Ramon. Pada tahun 1150 Roger meninggal dan tiga wilayah vicomte diserahkan ke Ramon. Setelah serangkaian sengketa, wilayah vicomte Agde dibagi antara Ramon dan Bernard Ato, dengan yang terakhir memegang gelar.

Pada bulan November di tahun yang sama ia mewarisi wilayah vicomte saudaranya, Ramon membuat perjanjian dengan Ramón Berenguer IV, comte Barcelona di mana ia bersumpah setia kepada comte Barcelona dan setuju untuk menahan Carcassonne, Razès, dan Lautrec dari comte sebagai vasal. Sejarahwan abad keenam belas, Gerónimo Zurita, menulis dalam Anales de la Corona de Aragón ("Tawarikh Mahkota Aragon") bahwa Ramón Berenguer IV berbaris tentara ke Narbonne untuk mengintimidasi Ramon agar tunduk, tetapi tidak ada sumber utama sejaman yang memverifikasi ini.[3] Namun, Ramón Berenguer IV telah berada di Arles pada bulan September untuk merundingkan gencatan senjata dengan Raymond des Baux untuk mengakhiri Pertempuran Baussenque dan mungkin ditemani oleh sebuah pasukan, sehingga paling tidak mungkin bahwa dia memiliki pasukan yang hadir di wilayah pada saat dia membuat perjanjian dengan Ramon. Pada tahun 1151 Ramon membuat perjanjian pertahanan bersama dengan Ermengarda dari Narbonne, tetapi ia memasukkan klausa yang melarangnya untuk berperang di Toulouse.[4] Bahwa Ramon masih berusaha mempertahankan aliansi yang cepat hancur dengan Toulouse setelah penyerahannya ke Barcelona dapat menyiratkan bahwa penyerahannya tidak sukarela. Pada tahun 1152 Ramon memperoleh Mèze yang dibeli dari keponakannya Gerald de Roussillon.[5] Pada 1158 perjanjian dengan Ramón Berenguer diperbaharui.

Sepanjang kariernya Ramon memiliki hubungan yang sangat baik dengan Alphonse Jourdain, Comte Toulouse, dan menemaninya di Perang Salib Kedua pada tahun 1147. Dia tetap bersama Alfonso sampai yang terakhir meninggal pada tahun 1148.[6] Setelah kembali ke Eropa, hubungan dengan Toulouse menjadi suram - mungkin menyangkut kesetiaan Ramon kepada Barcelona - dan dia bertengkar dengan putra Alfonso, Raymond V, yang memenjarakannya pada tahun 1153. Dia dibebaskan hanya dengan pembayaran tebusan 3.000 Mark pada tahun 1154. Meskipun William dari Newburgh menyatakan bahwa wilayah Ramon dirampas oleh comte Toulouse, bukti carter dari tahun 1155 hingga 1157 menunjukkan bahwa dia tidak kehilangan kepemilikan utama.[7] Karena kebenciannya dengan comte Toulouse, Ramon berpartisipasi dalam ekspedisi Henry II dari Inggris melawan Toulouse pada tahun 1159.[8] Pada 1163 dia telah berdamai dengan Toulouse dan sang comte telah mengembalikannya dengan tebusan pada tahun 1153.

Pada tahun 1131, pada awal mula pemerintahannya, Ramon dihadapkan dengan pembentukan konsul, sebuah kantor politik yang kemudian menjadi populer di kota-kota Perancis selatan. Konsul biasanya warga negara berpangkat tinggi, tetapi mereka juga bisa jadi bangsawan atau pejabat.[9] Menjelang akhir pemerintahannya, Ramon tampaknya mendukung para bangsawan terhadap warga dan ini membuatnya dibunuh di katedral Béziers pada tahun 1167.[10] Ketika dia berkampanye dengan keponakannya Bernard Aton VI melawan Raymond dari Toulouse, dia dipaksa untuk menengahi antara seorang ksatria dan seorang warga negara dan, memilih untuk mendukung ksatria, dia menghukum warga negara (tampaknya cukup). Meskipun demikian, ada kemarahan di kalangan warga dan Ramon mengatur pertemuan di Béziers. Borjuis tiba secara diam-diam bersenjata dan, pada suatu sinyal, menyerang dan membunuh sang vicomte. Oleh istrinya Saure, Ramon meninggalkan seorang putra dan penerus, Roger II, yang mewarisi semua wilayah vicomtenya, tetapi tidak dapat menduduki Béziers sampai tahun 1168, meskipun dikepung oleh Alfonso II dari Aragon atas namanya pada tahun 1167. Roger menghukum warga Béziers dengan mengizinkan pasukan Aragon memasuki kota dan membunuh mereka.

Kematian Ramon mungkin membentuk pokok bahasan dari puisi A People Grieving for the Death of their Lord oleh Guillem Augier Novella.[11] Kematiannya dicatat oleh penulis sejarah yang beragam seperti William dari Newburgh, Robert dari Torigni, Geoffroy du Breuil, dan Pierre des Vaux de Cernay.[12] Kronik Newburgh, bagaimanapun, mengacu pada Ramon sebagai "Guillem" dan dengan demikian tidak dapat dihitung sebagai sepenuhnya dapat diandalkan, meskipun rincian seputar kematiannya sebagian besar dikuatkan. Vaux-de-Cernay, di sisi lain, menggambarkan pembantaian 7.000 warga Béziers oleh Perang Salib Albigensian pada 1209 sebagai keadilan ilahi di kota untuk pengkhianatan yang ditunjukkan kepada tuan mereka dan uskup mereka, yang giginya patah karena mencoba untuk membela Ramon dari serangan.[13]

Catatan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Cheyette, 26.
  2. ^ Graham-Leigh, 42.
  3. ^ Graham-Leigh, 110.
  4. ^ Graham-Leigh, 111.
  5. ^ Graham-Leigh, 11.
  6. ^ Graham-Leigh, 98.
  7. ^ Graham-Leigh, 101.
  8. ^ Graham-Leigh, 99.
  9. ^ Graham-Leigh, 147 n148.
  10. ^ Graham-Leigh, 147.
  11. ^ Graham-Leigh, 31.
  12. ^ Graham-Leigh, 17.
  13. ^ Graham-Leigh, 26.

Sumber[sunting | sunting sumber]

  • Fredric L. Cheyette, Ermengard of Narbonne and the World of the Troubadours, Cornell University Press, 2001.
  • Graham-Leigh, Elaine. The Southern French Nobility and the Albigensian Crusade, The Boydell Press, 2005. ISBN 1-84383-129-5.