Rambu Solo'

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Tedong atau kerbau yang digunakan dalam berbagai acara adat di Tana Toraja

Rambu Solo' adalah upacara adat paling penting bagi masyarakat Toraja di Sulawesi Selatan. Kata Rambu Solo' dalam bahasa Toraja yang secara harafiah berarti asap yang arahnya ke bawah.Asap yang arahnya ke bawah artinya ritus-ritus persembahan (asap) untuk orang mati yang dilaksanakan sesudah pukul 12 ketika matahari mulai bergerak menurun.[1] Rambu solo’ sering juga disebut Aluk Rampe Matampu’, ritus-ritus di sebelah barat, sebab sesudah pukul 12 matahari berada di sebelah barat.[1] Oleh karena itu ritus-ritus persembahan dilaksanakan di sebelah barat Tongkonan, rumah adat Toraja.[1] Tidak ada undangan khusus bagi orang-orang yang akan menghadiri ritus ini.[1] Setiap masyarakat Toraja menyadari bahwa mereka terhisab dalam persekutuan masyarakat Toraja, dan nilai-nilainya hanya dapat dihayati secara benar dan eksistensial oleh orang Toraja.[1]

Jenis Upacara[sunting | sunting sumber]

Jenis upacara ditentukan oleh status orang yang meninggal, dalam masyarakat Toraja dikenal sebagai tana’ atau kelas. Ada beberapa stratifikasi upacara rambu solo’, sebagai berikut[1]: 1. Didedekan palungan, berlaku untuk semua tana’ atau kelas. 2. Disilli’, berlaku untuk semua kelas. 3. Dibai Tungga’, berlaku untuk semua kelas. 4. Dibai a’pa’, berlaku untuk semua kelas. 5. Tedong tungga’, untuk semua kelas. 6. Tedong tallu atau tallung bongi, untuk tana’ karurung ke atas. 7. Tedong pitu, limang bongi, untuk tana’ bassi. 8. Tedong kasera, pitung bongi, untuk tana’bassi dan tana’ bulaan. 9. Rapasan, untuk tana’ bassi dan tana’ bulaan. Jenis upacara pertama dan kedua diselenggarakan untuk kematian anak.[1] Jenis ketiga dan keempat berlaku hanya bagi para budak.[1] Jenis kelima berlaku untuk semua kelas, termasuk budak asal sanggup menanggung biayanya.[1] Dengan alasan ekonomis jenis upacara ketujuh merupakan yang paling sering dilaksanakan.[1]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c d e f g h i j (Indonesia)Theodorus Kobong. 2008. Injil dan Tongkonan. Jakarta: BPK Gunung Mulia. Hal. 49-52.