Ramalan Paus

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Bagian akhir ramalan di Lignum Vitæ (1595), halaman 311.

Ramalan Paus (bahasa Latin: Prophetia Sancti Malachiae Archiepiscopi, de Summis Pontificibus) ialah 112 kalimat pendek dalam bahasa Latin yang konon meramalkan Paus Katolik Roma, mulai dari Paus Selestinus II. Ramalan ini pertama kali diterbitkan oleh seorang biarawan Benediktin Arnold Wion pada tahun 1595. Wion menyatakan bahwa ramalan tersebut berasal dari Santo Malachy, seorang uskup dari Irlandia abad ke-12.

Karena gambaran mengenai Paus dalam teks ini sangat tepat sampai dengan tahun 1590 namun kurang tepat setelahnya, para sejarawan umumnya menyimpulkan bahwa ramalan tersebut merupakan karangan belaka yang ditulis tidak lama sebelum dipublikasikan. Gereja Katolik Roma juga menyatakan bahwa ramalan tersebut palsu. Ramalan ini diduga dibuat untuk mendukung Girolamo Simoncelli dalam pemilihan Paus untuk menggantikan Paus Urbanus VII tahun 1590.

Daftar[sunting | sunting sumber]

Ignis Ardent (1903-1914)[sunting | sunting sumber]

Pius X, Paus ini menunjukkan semangat membara untuk pembaharuan rohani dalam Gereja.

Religio depopulata (1914-1922)[sunting | sunting sumber]

Benediktus XV, selama masa pemerintahan Paus ini terjadi Revolusi Oktober di Rusia dan Perang Dunia I dengan kematian 20 juta orang. Agama mulai terdesak oleh ideologi.

Fides Intrepida (1922-1939)[sunting | sunting sumber]

Pius XI, Paus ini menghadapi tekanan yang besar dari kekuatan fasis dan menakutkan di Jerman dan Italia. Paus ini menjadi sangat kontroversial , karena di nilai mengkritik tapi sekaligus membiarkan kebrutalan yang terjadi di bawah dua kekuatan fasisme Jerman dan Italia. Paus juga menandatangani perjanjian dengan Fasis Italia yang, antara lain, memberikan kedaulatan Vatikan, meletakkan paus sebagai kepala negara, dan menambahkan 700 juta lira untuk kas gereja.

Pastor Angelicus (1939-1958)[sunting | sunting sumber]

Pius XII, Paus ini dikenal sangat mistis, dan diyakini bahwa ia menerima penglihatan. Menambahkan tulisan-tulisannya sangat untuk memahami keyakinan Katolik dan doktrin gereja. Selama masa pemerintahannya, yang dilakukan Paus Pius Infallibility dalam mendefinisikan dogma , pada 1 November 1950 sebuah konstitusi apostolik, Munificentissimus Deus, ex cathedra yang mendefinisikan dogma Asumsi dari Santa Perawan Maria ke surga. Paus dinyatakan suci pada tahun 2000.

Pastor et Nauta (1958-1963)[sunting | sunting sumber]

Yohanes XXIII, Paus ini adalah Patriarki dari Venezia. Dimana Venezia sendiri di kenal sebagai kota laut.Koneksi ke frasa “pelaut” yang demikian luar biasa. Menurut Peter Bander , selama konklaf yang memilih Yohanes XXIII pada tahun 1958, Kardinal Spellman dari New York sengaja menyewa sebuah kapal, mengisinya dengan domba dan berlayar atas dan ke bawah Tiber.

Fos Florum (1963-1978)[sunting | sunting sumber]

Paulus VI, sesuai dengan ramalan Malachy, lambangnya termasuk tiga fleurs-de-lis (iris bunga). Dan di situs populer kontroversial Garabandal di Spanyol, seorang paranormal yang bernama Conchita Gonzales pernah mencatat: “Santa Perawan mengatakan tahun 1962 yang hanya akan ada dua paus setelah Paulus VI.

De Medietate Lanae (1978-1978)[sunting | sunting sumber]

Yohanes Paulus I terpilih menjadi Paus pada 26 Agustus 1978, ketika ada satu setengah bulan. Ia memerintah 33 hari, yaitu, sekitar satu bulan, ketika ia meninggal, meskipun banyak yang berpikir bahwa dia dibunuh. Dia adalah Paus 109 – adalah “De Medietate Lunae” (Dari Half Moon), yang lahir di keuskupan Belluno ( bulan yang indah) dan dibaptis Albino Luciani yang berarti cahaya putih. Ia menjadi paus pada 26 Agustus 1978, ketika bulan muncul persis setengah penuh. Dia meninggal pada bulan berikutnya, segera setelah gerhana bulan.

De Labore Solis (1978-2005)[sunting | sunting sumber]

Frasa yang sesuai dengan Yohanes Paulus II adalah “De labore Solis”, yang secara harfiah berarti “Dari kerja/melahirkan matahari”, tetapi dalam ungkapan umum berarti gerhana matahari.

  • Karol Józef Wojtyła, yang kemudian menjadi Pope John Paul II, lahir pada 18 Mei 1920, hari gerhana matahari sebagian di Samudera Hindia, dan dimakamkan pada tanggal 8 April 2005, hari gerhana hibrida yang langka di selatan – barat Pasifik dan Amerika Selatan.
  • Selama Perang Dunia II, Karol Wojtyła bekerja di tambang, “bekerja di bawah sinar matahari”.
  • bahwa frase Latin yang terkait juga bisa anagram for “de borealis sol” (benar Latin: de boreali sol) atau “Sun dari Utara”, menjadi orang terkenal yang datang dari Polandia yang terletak di utara Roma .
  • Matahari terbit dari Timur dan menjadi Paus pertama berasal dari Eropa Timur.
  • Selama masa kepausannya, Yohanes Paulus II bepergian ke seluruh dunia, lebih dari paus lain sebelumnya, dan mirip dengan matahari yang beredar relatif terhadap bumi.
  • Nicolaus Copernicus, yang astronom pertama untuk merumuskan kosmologi heliosentris yang komprehensif, menghabiskan masa mudanya di Kraków, Polandia. Model heliosentris alam semesta digambarkan sebagai bid’ah oleh Gereja Katolik selama awal 1600an, ketika sistem Copernicus ini didukung oleh Galileo Galilei. Posisi ini terbalik pada tahun 1992 oleh Paus Yohanes Paul II, yang juga menghabiskan masa mudanya di Kraków, Polandia, dalam permintaan maafnya untuk Galileo, 450 tahun setelah Copernicus menerbitkan De Revolutionibus dan 360 tahun setelah pengadilan Galileo. Dengan demikian, “kerja keras Matahari” mungkin telah direferensikan Gereja penerimaan heliosentris.

Gloria olivae (20052013)[sunting | sunting sumber]

“Gloria olivae” atau “kemuliaan zaitun”. Sebelum konklaf kepausan, moto ini menimbulkan spekulasi bahwa Paus berikutnya akan berasal dari Ordo Santo Benediktus, yang mencakup simbol cabang zaitun. Kardinal Joseph Ratzinger, terpilih pada bulan April 2005, bukanlah Benediktin, tapi memilih Benediktus XVI sebagai nama regnal. Sebelumnya, 5 April 1993, Paus Benediktus XVI masa depan diangkat sebagai kardinal uskup Velletri-Segni. Velletri lambang yang dihiasi dengan tiga pohon zaitun. Paus Benediktus XVI juga lahir pada 16 April, hari raya Santo Benediktus Joseph Labre (26 Maret 1748 – 16 April 1783), juga dikenal sebagai Peziarah Kudus.

Namun kemungkinan lain yang mungkin penafsiran itu, seperti pendahulunya – yang berbicara tentang Gereja perlu untuk “bernafas dengan kedua paru-paru” lagi . Benediktus XVI memiliki keinginan khusus untuk menyatukan kembali dengan gereja-gereja Ortodoks Timur, yang telah dipisahkan sejak Skisma Besar pada 1054. Zaitun, tentu saja dapat diambil sebagai simbol Yunani, dan karenanya Gereja Ortodoks Yunani (Dimana Ortodoks Rusia juga tumbuh dari itu)

Petrus Romanus[sunting | sunting sumber]

Moto terpanjang dan terakhir dari Malachy adalah

In p̲secutione extrema S.R.E. ſedebit. Petrus Romanus, qui paſcet oues in multis tribulationibus: quibus tranſactis ciuitas ſepticollis diruetur, & Iudex tremẽdus iudicabit populum ſuum. Finis.

Dan terjemahan dalam bahasa Indonesia adalah

Selama penganiayaan terakhir dari Gereja Roma, kursi akan diduduki oleh Petrus dari Roma, yang akan memberi makan domba banyak kesengsaraan: dan ketika hal-hal ini selesai, kota tujuh bukit akan dihancurkan, dan Hakim yang berkuasa akan menghakimi umat-Nya.

Referensi[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]