Puteri Indonesia

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Puteri Indonesia
ꦦꦸꦠꦺꦫꦶ​ꦆꦤ꧀ꦢꦺꦴꦤꦺꦱ
Puteri Indonesia Logo.png
Logo Puteri Indonesia
Singkatan
  • PI
  • PPI
Tanggal pendirian8 Maret 1992; 30 tahun lalu (1992-03-08)
Didirikan diKota Surakarta, Jawa Tengah, Indonesia
TipeKontes kecantikan
Lokasi
  • Indonesia
Lokasi
Jumlah anggota
Bahasa resmi
Indonesia dan Inggris
Mooryati Soedibyo
Ketua
Putri Kuswisnuwardhani
Slogan/Motto
3B (Brain, Beauty, Behavior)
Tokoh penting
Mustika Ratu
Organisasi induk
Yayasan Puteri Indonesia
Anak organisasi
Situs webwww.puteri-indonesia.com

Puteri Indonesia (bahasa Jawa: ꦦꦸꦠꦺꦫꦶ​ꦆꦤ꧀ꦢꦺꦴꦤꦺꦱ; bahasa Inggris: Princess of Indonesia) adalah kontes kecantikan di Indonesia yang diselenggarakan sejak 1992 oleh YPI (Yayasan Puteri Indonesia). Kontes ini memilih pemenang untuk mewakili Indonesia pada empat besar kontes kecantikan internasional utama; yaitu Miss Universe dan Miss International. Kontes ini juga memilih perwakilan untuk ajang Miss Supranational.

Puteri Indonesia dipresideni oleh Mooryati Soedibyo,[1] diketuai oleh Putri Kuswisnuwardhani dan disponsori oleh perusahaan kosmetik Mustika Ratu. Puteri Indonesia akan menjadi wakil Indonesia atau duta bangsa pada kegiatan-kegiatan yang bertaraf Internasional dan ikut serta dalam memajukan komoditas-komoditas ekspor, pariwisata dan budaya Indonesia. Puteri Indonesia juga melakukan berbagai aksi sosial ke daerah-daerah yang membutuhkan untuk turut memberikan hiburan dan bantuan.

Sejak kali pertama diselenggarakan pada tahun 1992, kontes kecantikan ini pernah absen mengadakan perhelatan, yaitu pada tahun 1993, 1997, 1998, 1999, 2012, dan 2021 sehingga Alya Rohali menjadi Puteri Indonesia pertama yang menyandang gelarnya selama empat tahun. DKI Jakarta adalah provinsi yang paling banyak meraih kemenangan dengan sepuluh kali gelar, disusul oleh Jawa Tengah dan Jawa Timur dengan masing-masing tiga gelar, Sumatra Barat, Sulawesi Utara, dan Bangka Belitung yang masing-masing meraih gelar sebanyak dua kali. Sedangkan Maluku, Aceh, dan Bali masing-masing satu gelar.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Presiden dan CEO Puteri Indonesia, Puteri Tertinggi Kerajaan dari Kasunanan Surakarta, Mooryati Soedibyo bertemu dengan Presiden Joko Widodo di Istana Kepresidenan Bogor.

Presiden-pemilik Puteri Indonesia adalah Keluarga Tertinggi dari Kerajaan Kasunanan Surakarta, Putri Mooryati Soedibyo[2][3] dan Putri Putri Kuswisnuwardhani.[4][5] Kontes ini didirikan pada tahun 1992 dan dianggap sebagai kontes kecantikan nasional tertua di Indonesia, dengan Puteri Indonesia pertama adalah Indira Paramarini Sudiro yang dinobatkan sebagai Puteri Indonesia 1992 dan memenangkan gelar Miss ASEAN 1992.[6] Di mana Puteri Indonesia 1996, Alya Rohali menjadi pemegang gelar dengan masa pemerintahan terlama dalam sejarah kontes, dari tahun 1996 hingga 1999.[7]

Puteri Indonesia mulai memilih pemenang untuk Miss Universe di 1993, tetapi pada 1996, pemenangnya ditarik dan terpaksa mengundurkan diri dari kontes Miss Universe oleh mantan Ibu Negara, Ibu Tien Suharto yang merupakan istri mendiang presiden kedua Republik Indonesia, Soeharto.[8] Pemenang Puteri Indonesia kembali dikirim ke Miss Universe, Miss International dan Miss Supranational, setelah mendapat dukungan dan izin yang besar dari Megawati Soekarnoputri yang terpilih sebagai Presiden Wanita Indonesia yang pertama. Sejak saat itu kontes Puteri Indonesia diadakan secara rutin setiap tahun dan pemenangnya dikirim ke kontes kecantikan Internasional, dimulai dengan Artika Sari Devi Kusmayadi yang mewakili Indonesia pada Miss Universe 2005 di Thailand, diikuti dengan Rahma Landy Sjahruddin pada Miss International 2007 di Jepang, Alessandra Khadijah Usman pada Miss Asia Pacific World 2011 di Chili dan kemudian pada tahun 2013 Cok Istri Krisnanda Widani dipertandingkan di Miss Supranational 2013 di Belarusia.[9]

"Indonesian Pageant-Lover" memberikan dukungannya saat para kontestan bertanding pada malam penobatan terakhir Puteri Indonesia 2020.

Kontes Puteri Indonesia secara tradisional diadakan pada bulan Maret, bersamaan dengan perayaan Hari Perempuan Internasional. Puteri Indonesia diadakan setiap tahun untuk menobatkan tiga pemenang utama, yaitu Puteri Indonesia (Miss Universe Indonesia), Puteri Indonesia Lingkungan (Miss International Indonesia) dan Puteri Indonesia Pariwisata (Miss Supranational Indonesia); masing-masing akan mewakili Indonesia di kontes kecantikan Internasional masing-masing.[10][11] Seleksi calon Puteri Indonesia dimulai dari tingkat provinsi, calon terpilih akan bersaing dalam kontes nasional, yang diadakan setiap tahun di Jakarta. Biasanya setiap tahun, pemenang Miss Universe, Miss International dan Miss Supranational menghadiri penobatan Puteri Indonesia sebagai bintang tamu utama.[12] Organisasi Puteri Indonesia didukung secara luas oleh Presiden dan Kabinet Republik Indonesia.

Pada tahun 2019, Joko Widodo mengumumkan Puteri Indonesia sebagai Warisan Budaya Takbenda Nasional Indonesia,[13] yang mengusung nilai-nilai kebersamaan budaya dan masyarakat Indonesia, untuk merayakan peran perempuan dalam industri kreatif, lingkungan, pariwisata, pendidikan dan kesadaran sosial.[14] Umumnya, malam penobatan terakhir dari kontes ini disiarkan setiap tahun di Indosiar, tetapi 2007 dan 2019–edisi sekarang ditayangkan di SCTV, yang berarti kedua SCM Network Televisions adalah penyiar resmi Puteri Indonesia.[15]

Peserta[sunting | sunting sumber]

Malam grand final pemilihan Puteri Indonesia diikuti oleh peserta dari 34 provinsi di Indonesia (DKI Jakarta biasanya diwakili oleh lebih dari 1 orang, yaitu 6 peserta) total 39 peserta. Peserta yang mengikuti malam grand final merupakan pemenang pemilihan Puteri Indonesia Daerah di provinsinya masing-masing.

Persyaratan[sunting | sunting sumber]

Persyaratan bagi peserta pemilihan Puteri Indonesia:

  • Warga Negara Indonesia yang bertempat tinggal di dalam maupun luar negeri, Warga Negara Ganda pemegang Paspor Republik Indonesia berlaku sampai Anak Berkewarganegaraan Ganda berusia 21 (dua puluh satu) tahun.
  • Berusia 18-26 tahun
  • Belum pernah menikah.
  • Tinggi badan minimum 170 cm.
  • Mampu berkomunikasi dalam bahasa asing, terutama Bahasa Inggris adalah kewajiban mutlak.
  • Peserta harus berdomisili atau berasal dari daerah yang diwakilinya (opsional: bisa mewakili asal daerah dari kedua orang tua).
  • Memiliki pengetahuan umum, berwawasan luas dan turut andil dalam organisasi sosial kemasyarakatan (Non-Govermental Organization, Non-Provit Organization, International World Forum, Charity Organization dan organisasi Skala Nasional maupun Internasional), lingkungan hidup, pariwisata dan kebudayaan Indonesia.
  • Berpenampilan menarik, proporsional, cantik, cerdas, komunikatif, kreatif, berkompeten dan berkepribadian baik.
  • Diutamakan yang memiliki keahlian khusus, bakat atau prestasi pada suatu bidang (misalnya: organisasi, bahasa, desain, musik, tari, menyanyi, kepemimpinan, dan lain-lain).

Penilaian[sunting | sunting sumber]

Parameter penilaian yang digunakan dalam pemilihan Puteri Indonesia adalah 3B, yaitu:

  • Brain: Kecerdasan
  • Beauty: Penampilan menarik
  • Behavior: Berperilaku baik.

Selain itu, terampil dalam berkomunikasi, dapat berpikir secara rasional, memiliki pengetahuan umum yang luas dan memiliki kepedulian sosial yang tinggi serta berwawasan pariwisata.

Karantina[sunting | sunting sumber]

Sebelum mengikuti malam grand final, peserta Puteri Indonesia yang telah terpilih mewakili provinsinya masing-masing akan menjalani masa karantina di Jakarta. Kegiatan yang dilakukan selama masa karantina ini antara lain:

Daftar pemenang[sunting | sunting sumber]

Jumlah kemenangan sebelum atau tidak di bawah lisensi dari Puteri Indonesia
Kontes Kemenangan
Miss Asia Pacific International 1
Queen of The Pacific 2
Miss Cosmopolitan World 1
Miss ASEAN 1
Miss Eco International 1
Miss Charm 0
Jumlah kemenangan dibawah Puteri Indonesia
Kontes Kemenangan
Miss Universe 0
Miss International 1
Miss Supranational 0
Miss World 0
Miss Grand International 1
Miss Asia Pacific World 0
World Miss University 0

Pemenang dan gelar[sunting | sunting sumber]

Puteri Indonesia adalah organisasi yang saat ini memiliki dan menjalankan kontes kecantikan Puteri Indonesia, dimana para pemenangnya bergelar sebagai Puteri Indonesia, Puteri Indonesia Lingkungan, Puteri Indonesia Pariwisata dan Puteri Indonesia Perdamaian (2016-2018). Berbasis di Jakarta, organisasi ini dimiliki oleh Yayasan Puteri Indonesia. Presiden saat ini adalah Putri Tertinggi Kerajaan Mooryati Soedibyo dari Kasunanan Surakarta. Berikut ini adalah pemegang gelar Puteri Indonesia dari tahun 1992–sekarang dengan gelar khusus mereka.[16]

Year Puteri Indonesia
Miss Universe Indonesia
Puteri Indonesia Lingkungan
Miss International Indonesia
Puteri Indonesia Pariwisata
Miss Supranational Indonesia
Puteri Indonesia Perdamaian / Puteri Indonesia Runner Up
Miss Grand Indonesia (2016-2017)
1992–1993 Indira Paramarini Sudiro
 DKI Jakarta
Tidak diberikan dari 1992 sampai 2004 Tidak diberikan dari 1992 sampai 2005 Tidak diberikan dari 1992 sampai 2016
1994 Venna Melinda Bruglia
 DKI Jakarta
1995 Susanty Priscilla Adresina Manuhutu
 Maluku
1996–1999 Alya Rohali
 DKI Jakarta 1
2000 Bernika Irnadianis Ifada
 DKI Jakarta 3
2001 Angelina Patricia Pingkan Sondakh
 Sulawesi Utara
2002 Melanie Putria Dewita Sari
 Sumatra Barat
2003 Dian Khrisna
 DKI Jakarta 2
2004 Artika Sari Devi Kusmayadi
 Bangka Belitung
2005 Nadine Chandrawinata
 DKI Jakarta 4
Lindi Cistia Prabha
 DI Yogyakarta
2006 Agni Pratistha Arkadewi Kuswardono
 Jawa Tengah
Rahma Landy Sjahruddin
 DKI Jakarta 5
Ananda Krista Algani
 Kalimantan Selatan
2007 Gracia Putri Raemawasti Mulyono
 Jawa Timur
Duma Riris Silalahi
 Sumatra Utara
Ika Fiyonda Putri
 DKI Jakarta 4
2008 Zivanna Letisha Siregar
 DKI Jakarta 6
Ayu Diandra Sari Tjakra
 Bali
Anggi Mahesti
 DI Yogyakarta
2009 Qory Sandioriva
 Aceh
Zukhriatul Hafizah Muhammad
 Sumatra Barat
Isti Ayu Pratiwi
 Maluku Utara
2010 Nadine Alexandra Dewi Ames
 DKI Jakarta 4
Reisa Kartikasari Broto Asmoro
 DI Yogyakarta
Alessandra Khadijah Usman
 Gorontalo
2011 Maria Selena Nurcahya
 Jawa Tengah
Fiorenza Liza Elly Purnamasari
 Jawa Timur
Andi Tenri Gusti Harnum Utari Natassa
 Sulawesi Selatan
2012–2013 Whulandary Herman
 Sumatera Barat
Marisa Sartika Maladewi
 Sumatera Selatan
Cokorda Istri Krisnanda Widani
 Bali
Novia Indriani Mamuaja (sebagai Runner-up 3)
 Sulawesi Utara
2014 Elvira Devinamira Wirayanti
 Jawa Timur
Elfin Pertiwi Rappa
 Sumatra Selatan
Lily Estelita Liana
 DI Yogyakarta
2015 Anindya Kusuma Putri
 Jawa Tengah
Chintya Fabyola
 Kalimantan Barat
Gresya Amanda Maaliwuga
 Sulawesi Utara
Olvah Alhamid (sebagai Runner-up 4)
 Papua Barat
(Miss Eco Indonesia 2016)
2016 Kezia Roslin Cikita Warouw
 Sulawesi Utara
Felicia
 Lampung
Intan Aletrinö
 Sumatera Barat
Ariska Putri Pertiwi (sebagai Runner-up 3)
 Sumatera Utara
2017 Bunga Jelitha Ibrani
 DKI Jakarta 5
Kevin Lilliana
 Jawa Barat
Karina Nadila Niab
 Nusa Tenggara Timur
Dea Goesti Rizkita Koswara
 Jawa Tengah
2018 Sonia Fergina Citra
 Bangka Belitung
Vania Fitryanti Herlambang
 Banten
Wilda Octaviana Situngkir
 Kalimantan Barat
Dilla Fadiela
 DI Yogyakarta
2019 Frederika Alexis Cull
 DKI Jakarta 1
Jolene Marie Cholock-Rotinsulu
 Sulawesi Utara
Jesica Fitriana Martasari
 Jawa Barat
Tidak diberikan dari 2019 sampai sekarang
2020 Raden Roro Ayu Maulida Putri
 Jawa Timur
Putu Ayu Saraswati
 Bali
Jihane Almira Chedid
 Jawa Tengah
2021–2022 Laksmi Shari De Neefe Suardana
 Bali
Cindy May McGuire
 DKI Jakarta 5
Adinda Cresheilla
 Jawa Timur

Detail pemenang[sunting | sunting sumber]

Kunci Warna : Keterangan warna adalah posisi pada kontes internasional yang diikuti.

  •   : Pemenang
  •   : Runner-up/5 Besar
  •   : Semifinalis, Perempat-finalis

Pemenang Puteri Indonesia dipilih menjadi 4 pemenang yang disesuaikan dengan kontes internasional yang akan diikuti pasca kemenangan tersebut.

Masing-masing pemenang mendapatkan mahkota yang terbuat dari bahan emas putih dengan taburan berlian, batu-batu semi precious, serta batu akik dan mutiara yang berasal dari Indonesia. Hal ini dilakukan agar masyarakat Indonesia dapat melihat bahwa dengan sumber daya alam yang ada dan dengan sentuhan perancang perhiasan dari Indonesia yang sebenarnya dapat menciptakan keindahan yang berkualitas.

Pada tahun 1992-2004, hanya pemenang utama yang menggunakan mahkota pada tiap tugas dan aktivitasnya sebagai pemenang, namun pada tahun 2005 hingga 2015, 2 pemenang lain juga menggunakan mahkota dengan bentuk yang sama hanya berbeda ukuran dan banyaknya perhiasan.

Pada tahun 2016, 3 pemenang utama menggunakan mahkota yang berbeda warna dan ukuran namun dengan desain yang sama. Bentuk mahkota terinspirasi dari Candi Borobudur di Magelang, Jawa Tengah yang dipersembahkan oleh Emas Putih PLG.[17]

Pada tahun 2017 dan 2018, pemenang ke-4 juga menggunakan mahkota dengan warna yang berbeda pula, mahkota tersebut berwarna kuning dengan ukuran yang lebih kecil. Namun sejak tahun 2019 pemenang keempat tidak lagi menggunakan mahkota, seiring dengan tidak lagi dipergunakannya gelar Puteri Indonesia Perdamaian.

Pemenang utama[sunting | sunting sumber]

Pemenang Puteri Indonesia akan mewakili Indonesia dalam ajang Miss Universe. Pertama kali Puteri Indonesia tampil sebagai peserta Miss Universe pada tahun 1995 yang di wakili oleh Susanty Manuhutu. Namun hanya 2 kali saja Indonesia mengirimkan wakilnya hingga tahun 1996 oleh Alya Rohali dikarenakan pro-kontra yang terjadi, termasuk penolakan keras oleh Ibu Negara kala itu, Siti Hartinah atau Tien Soeharto.[18]

Setelah memasuki era reformasi, sejak tahun Puteri Indonesia 2005 hingga sekarang Indonesia selalu mengirim perwakilan setiap tahunnya dalam ajang Miss Universe. Sampai saat ini, Indonesia telah delapan kali menembus babak semi final dalam kontes tersebut, yaitu Artika Sari Devi (2005), Whulandary Herman (2013), Elvira Devinamira (2014), Anindya Kusuma Putri (2015), Kezia Roslin Cikita Warouw (2016), Sonia Fergina Citra (2018), Frederika Alexis Cull (2019) dan Raden Roro Ayu Maulida Putri (2020)

Mahkota (Borobudur Merah)[sunting | sunting sumber]

Warna merah pada mahkota yang digunakan Puteri Indonesia 2016 hingga sekarang melambangkan keberanian rakyat Indonesia untuk cinta kepada bangsa Indonesia. Selain itu juga melambangkan keanggunan, ketulusan, dan kecantikan wanita yang hakiki. Mahkota tersebut terdiri dari :

  • Berat : 277.60 gram
  • Tinggi : 11 cm
  • Batu mirah merah : 595 biji
  • Batu putih : 1.568 biji
  • Mutiara : 5 biji (8.5 gram)

Daftar pemenang[sunting | sunting sumber]

Sepanjang sejarah penyelenggaraannya, DKI Jakarta adalah provinsi yang paling banyak meraih kemenangan dengan sepuluh kali gelar, disusul oleh Jawa Tengah dan Jawa Timur dengan masing-masing tiga gelar, Sumatra Barat, Sulawesi Utara, dan Bangka Belitung yang masing-masing meraih gelar sebanyak dua kali. Sedangkan Maluku dan Aceh masing-masing satu gelar.

Berikut ini adalah pemenang Puteri Indonesia dalam kurun waktu 5 tahun terakhir.

Tahun Pemenang Provinsi Kontes Internasional Posisi Penghargaan
2016 Kezia Roslin Cikita Warouw  Sulawesi Utara Miss Universe 2016 13 Besar
  • Miss Phoenix Smile
2017 Bunga Jelitha Ibrani  DKI Jakarta 5 Miss Universe 2017 Peserta
2018 Sonia Fergina Citra  Bangka Belitung Miss Universe 2018 20 Besar
2019 Frederika Alexis Cull  DKI Jakarta 1 Miss Universe 2019 10 Besar
2020 Raden Roro Ayu Maulida Putri  Jawa Timur Miss Universe 2020 21 Besar
2021-2022 Laksmi Shari De-Neefe Suardana  Bali TBA TBA TBA

Pemenang kedua[sunting | sunting sumber]

Pemenang kedua Puteri Indonesia yang bergelar sebagai Puteri Indonesia Lingkungan mewakili Indonesia pertama kali pada tahun 2005 di kontes Miss World oleh Lindi Cistia Prabha perwakilan DI Yogyakarta. Namun Lindi tidak berhasil menempati posisi apapun. Pada tahun berikutnya, lisensi Miss World dimiliki oleh Miss Indonesia, dan pemenang kedua pada tahun 2006 mengikuti kontes Miss Asia Pacific International pada tahun 2007, namun kontes tersebut urung diadakan.

Pada tahun berikutnya, pemenang kedua mengikuti kontes Miss International hingga kini. Pada tahun 2007, Rahma Landy mewakili Indonesia diajang Miss International. Pada kontes tersebut, ia meraih posisi 15 Besar, dan pada tahun 2014, Elfin Pertiwi Rappa berhasil menembus 10 Besar dan meraih penghargaan Best National Costume.

Pada tahun 2016, Puteri Indonesia Lingkungan Felicia Hwang mewakili Indonesia di ajang Miss International 2016 berhasil meraih Runner-up 2 dan penghargaan khusus Miss Best Dresser. Pada tahun 2017 Puteri Indonesia Lingkungan 2017, Kevin Liliana berhasil menjadi pemenang Miss International 2017 dan penghargaan khusus Miss Best Dresser. Kemenangan tersebut menjadi mahkota Miss International pertama bagi Indonesia.

Mahkota (Borobudur Hijau)[sunting | sunting sumber]

Mahkota Borobudur warna hijau yang digunakan pada Puteri Indonesia Lingkungan 2016 hingga sekarang menggambarkan kemegahan dan kecantikan hutan Indonesia yang merupakan nomor 2 terbesar di dunia setelah Brazil, serta juga menggambarkan kesejukan, keberuntungan dan memberi rasa perlindungan. Hal tersebut sangat mewakili seorang Puteri Indonesia Lingkungan yang bertugas melindungi alam dan lingkungan Indonesia. Mahkota tersebut terdiri dari :

  • Berat : 251.93 gram
  • Tinggi : 10 cm
  • Batu warna : 546 biji
  • Batu putih : 1.647 biji
  • Mutiara : 3 biji (8.5 gram) & 2 biji (7.5 gram)

Daftar pemenang[sunting | sunting sumber]

Berikut ini adalah pemenang gelar sebagai Puteri Indonesia Lingkungan dalam kurun waktu beberapa tahun terakhir :

Tahun Pemenang Provinsi Kontes Internasional Posisi Penghargaan
2016 Felicia Hwang Yi Xin  Lampung Miss International 2016 Runner-up 2
  • Miss Best Dresser
2017 Kevin Lilliana Junaedy  Jawa Barat Miss International 2017 Pemenang
  • Miss Best Dresser
  • People's Choice Award
2018 Vania Fitryanti Herlambang  Banten Miss International 2018 15 Besar
  • Panasonic Beauty Ambassador
2019 Jolene Marie Cholock-Rotinsulu  Sulawesi Utara Miss International 2019 8 Besar
  • Panasonic Beauty Ambassador
  • People's Choice Award
2020 Putu Ayu Saraswati  Bali Miss International 2020 Dibatalkan
2021-2022 Cindy May McGuire  Jakarta Miss International 2022 TBA TBA

Pemenang ketiga[sunting | sunting sumber]

Pemenang ketiga Puteri Indonesia yang bergelar sebagai Puteri Indonesia Pariwisata, mewakili Indonesia pada kontes Miss International pada tahun 2007 oleh Rahma Landy yang merupakan juara ketiga Puteri Indonesia 2006, dan berhasil menembus 15 Besar.

Pada tahun berikutnya kontes tersebut diwakili oleh juara kedua, dan juara ketiga mewakili kontes Miss Tourism International oleh Ika Fiyonda Putri. Namun dibatalkan karena lisensi tersebut dialihkan untuk pemenang kontes lain, Putri Pariwisata Indonesia. Pada tahun 2011, juara ketiga mewakili Indonesia pada kontes Miss Asia Pacific World dan menempati posisi Runner-up 1 oleh Alessandra Khadijah Usman, hingga penyelenggaran kedua pada tahun 2012.

Pada tahun 2013, pemenang ketiga Cok Istri Krisnanda Widani mewakili Indonesia pada kontes Miss Supranational dan meraih predikat Runner-up 3. Pada tahun 2014 hingga 2015, Estelita Liana dan Gresya Amanda Maaliwuga berhasil membawa pulang predikat sebagai Best in National Costume (Kostum Nasional Terbaik).

Pada tahun 2016, Intan Aletrino pemenang ketiga yang merupakan perwakilan Sumatera Barat berhasil meraih 10 Besar. Selain itu ia juga mendapat penghargaan sebagai Miss Multimedia Award, dan Miss Elegance.

Pada 2018, Wilda Situngkir berhasil menyamai prestasi Cok Istri Krisnanda Widani sebagai Runner-up 3, mendapatkan gelar sebagai Supra Model Asia, dan menyabet penghargaan Best in National Costume yang dipilih oleh juri bersama dengan 9 negara lain.

Dan pada tahun 2019, Indonesia meraih prestasi tertinggi oleh Jesica Fitriana yang meraih predikat Runner-up 2 dan juga meraih penghargaan Fan Vote dan Runner-up 2 Best in National Costume.

Mahkota (Borobudur Biru)[sunting | sunting sumber]

Mahkota Borobudur warna biru yang digunakan Puteri Indonesia Pariwisata 2016 hingga sekarang menggambarkan lautan yang ada di Indonesia yang direpresentasikan oleh gelombang ombak laut berwarna biru. Warna biru melambangkan lautan Indonesia yang indah, dinamis, dan kelembutan. Indonesia merupakan negara kepulauan yang terbesar di dunia begitu juga dengan lautannya. Mahkota ini sangat mewakili seorang Puteri Indonesia Pariwisata yang bertugas mempromosikan pariwisata dan kebudayaan yang ada di Indonesia. Mahkota tersebut terdiri dari :

  • Berat : 232.60 gram
  • Tinggi : 9 cm
  • Batu warna : 997 biji
  • Batu putih : 1073 biji
  • Mutiara : 3 biji (8.5 gram) & 2 biji (7.5 gram)

Daftar pemenang[sunting | sunting sumber]

Berikut ini adalah pemenang gelar sebagai Puteri Indonesia Pariwisata dalam kurun waktu beberapa tahun terakhir :

Tahun Pemenang Provinsi Kontes Internasional Posisi Penghargaan
2016 Intan Aletrino  Sumatra Barat Miss Supranational 2016 10 Besar
  • Miss Multimedia Awards
  • Miss Elegance
2017 Karina Nadila Niab  Nusa Tenggara Timur Miss Supranational 2017 25 Besar
  • Vodi Fan Favourite
2018 Wilda Octaviana Situngkir  Kalimantan Barat Miss Supranational 2018 Runner-up 3
  • Miss Elegance
  • Best National Costume
  • Miss Supramodel Asia
  • Top 5 Pre-Arrival
  • People's Choice Global Beauties
2019 Jesica Fitriana Martasari Alfarisi  Jawa Barat Miss Supranational 2019 Runner-up 2
  • Supra Fan-Vote
  • Runner-up 2 Best National Costume
2020 Jihane Almira Chedid  Jawa Tengah Miss Supranational 2020 12 Besar
  • Miss Supranational Asia
  • Miss Congeniality
  • Best National Costume
  • Supra Fan-Vote
2021-22 Adinda Cresheilla  Jawa Timur Miss Supranational 2022 Runner-up 3
  • Supra Chat Winner (Best Interview)
  • Top 6 Supra Talent
  • Top 10 Supra Fan Vote
  • Top 11 Supra Top Model
  • Top 15 Miss Elegance
  • Top 42 Supra Influencer

Pemenang keempat[sunting | sunting sumber]

Pemenang keempat atau Runner-up 3 dan pada pada tahun 2017 dan 2018 bergelar sebagai Puteri Indonesia Perdamaian. Pada tahun 2013, Novia Indriani Mamuaja yang merupakan pemenang keempat Puteri Indonesia 2012-2013 mewakili Indonesia pada kontes Miss Grand International 2013.

Pada tahun 2016, Ariska Putri Pertiwi, Puteri Indonesia Runner-up 3 2016 mewakili Indonesia pada kontes Miss Grand International 2016. Pada kontes tersebut, Ariska berhasil menjadi pemenang dan juga mendapat penghargaan khusus sebagai Best National Costume melalui jalur pemilihan suara dari penonton.

Pada tahun 2017, Dea Goesti Rizkita Koswara, Puteri Indonesia Perdamaian 2017 mewakili Indonesia pada ajang Miss Grand International 2017 di Vietnam. Di ajang tersebut, Dea berhasil masuk dalam 10 Besar dan mendapat penghargaan khusus Best National Costume melalui jalur pemilihan suara dari penonton.

Pada tahun 2018, gelar Puteri Indonesia Perdamaian diberikan kepada Dilla Fadiela yang merupakan perwakilan dari DI Yogyakarta sebagai Runner-up ketiga atau pemenang keempat. Namun Dilla tidak sempat dikirim ke ajang internasional karena sudah lepasnya lisensi Miss Grand International dari YPI. Dilla merupakan penyandang gelar Puteri Indonesia Perdamaian terakhir setelah Dea Rizkita menahkotai penerusnya, Dilla Fadiela. Gelar ini tidak diberikan sejak penyelenggaraan tahun 2019.

Mahkota (Borobudur Kuning)[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 2017 dan 2018, meskipun disematkan di belakang panggung, pemenang keempat juga menggunakan mahkota dengan desain sama dengan mahkota pemenang lain, yaitu mahkota yang terinspirasi dari Candi Borobudur, namun berbeda warna, yaitu kuning. Mahkota ini juga memiliki ukuran yang lebih kecil. Warna kuning melambangkan kehangatan masyarakat Indonesia yang dapat memberikan rasa perdamaian di sekitarnya. Tahun 2018 merupakan tahun dimana mahkota Borobudur Kuning terakhir digunakan, orang terakhir yang berkesempatan mengenakan adalah Dilla Fadiela.

Daftar pemenang[sunting | sunting sumber]

Berikut ini adalah pemenang gelar sebagai Puteri Indonesia Runner-up 3 atau Puteri Indonesia Perdamaian dalam kurun waktu beberapa tahun terakhir :

Tahun Pemenang Provinsi Kontes Internasional Posisi Penghargaan
Sebagai Puteri Indonesia Runner-up 3
2012-2013 Novia Indriani Mamuaja  Sulawesi Utara Miss Grand International 2013 Do Not Placed (Finalis)
2014 Noor Zabilla Soeprapto  DKI Jakarta
Tidak berkompetisi
2015 Laras Maranatha  Lampung
Tidak berkompetisi
2016 Ariska Putri Pertiwi  Sumatra Utara Miss Grand International 2016 Pemenang
  • Best Nasional Costume
  • Runner-up 1 Miss Popular Vote
Sebagai Puteri Indonesia Perdamaian
2017 Dea Goesti Rizkita Koswara  Jawa Tengah Miss Grand International 2017 10 Besar
  • Best National Costume
  • Miss Popular Vote
2018 Dilla Fadiela  DI Yogyakarta
Tidak berkompetisi
Sebagai Puteri Indonesia Runner-up 3
2019 Annisa Fitriana  Sumatra Barat
Tidak berkompetisi
2020 Louise Kalista Iskandar
2021-2022 Melanie Theresia Berentz  Jawa Barat

Piala[sunting | sunting sumber]

Piala melambangkan seorang Puteri Indonesia yang cantik, berwawasan dan berkepribadian sesuai dengan wanita Indonesia. Terbuat dari; untuk strukturnya Copper plated polyester resin, finishingnya gold dan silverplate (high grade), dan tingginya 25 cm dengan membutuhkan waktu pengerjaan selama 5 minggu

Hadiah untuk pemenang[sunting | sunting sumber]

Pemenang Puteri Indonesia akan menerima sejumlah hadiah, hadiah tersebut di antaranya rumah dinas, mobil dinas, beasiswa kuliah, dan sejumlah uang.

Kontes Internasional[sunting | sunting sumber]

Pemenang utama Puteri Indonesia mewakili negara ini pada kontes intenasional, berikut adalah daftar kontes internasional yang diikuti Puteri Indonesia :

Kini
Tidak aktif

Berikut ini adalah daftar peserta kontes internasional, dengan peserta dari Puteri Indonesia sebagai kontestan berdasarkan tahun diselenggarakannya kontes tersebut.

Keterangan warna
  •   sebagai Pemenang
  •   sebagai Runner-up (5 Besar)
  •   sebagai semi-finalis (10/13/15/16 Besar)
  •   sebagai perempat-finalis (20–21/25/30 Besar)
Tahun Kontestan Provinsi Gelar Kontes internasional
1991 Indira Sudiro  DKI Jakarta Puteri Indonesia 1992 Miss ASEAN 1991[a]
  • Pemenang
1993 Miss Universe 1993[b]
  • Dibatalkan
  • Kembali ke Indonesia 2 minggu sebelum malam final.
1994 Venna Melinda  DKI Jakarta Puteri Indonesia 1994 Miss Universe 1994[c]
  • Pengamat
1995 Susanty Manuhutu  Maluku Puteri Indonesia 1995 Miss Universe 1995
  • Peserta (Posisi 70)
Rosa Andriani Rai  Jawa Timur Runner-up 1 1995 World Miss University 1995
  • Peserta
1996 Alya Rohali  DKI Jakarta Puteri Indonesia 1996 Miss Universe 1996
  • Peserta (Posisi 67)
2001 Angelina Sondakh  Sulawesi Utara Puteri Indonesia 2001 Miss Universe 2001[d]
  • Dibatalkan
2002 Melanie Putria Dewita Sari  Sumatera Barat Puteri Indonesia 2002 Miss Universe 2002
  • Dibatalkan
2004 Dian Khrisna  DKI Jakarta 2 Puteri Indonesia 2003 Mrs. World 2009
  • Peserta
2005 Artika Sari Devi  Bangka Belitung Puteri Indonesia 2004 Miss Universe 2005
  • 15 Besar
2006 Nadine Chandrawinata  DKI Jakarta Puteri Indonesia 2005 Miss Universe 2006
  • Peserta
Lindi Cistia Prabha  DI Yogyakarta Puteri Indonesia Lingkungan 2005 Miss World 2005[e]
2007 Agni Pratistha  Jawa Tengah Puteri Indonesia 2006 Miss Universe 2007
  • Best National Costume
Rahma Landy  DKI Jakarta Puteri Indonesia Lingkungan 2006 Miss International 2007
  • 15 Besar
Ananda Krista Algani  Kalimantan Selatan Puteri Indonesia Pariwisata 2006 Miss Asia Pacific International 2007[f]
  • Dibatalkan
2008 Putri Raemawasti  Jawa Timur Puteri Indonesia 2007 Miss Universe 2008
  • Peserta
Duma Riris Silalahi  Sumatra Utara Puteri Indonesia Lingkungan 2007 Miss International 2008
  • Peserta
Ika Fiyonda Putri  DKI Jakarta Puteri Indonesia Pariwisata 2007 Miss Tourism International 2008[g]
  • Dibatalkan
2009 Zivanna Letisha Siregar  DKI Jakarta Puteri Indonesia 2008 Miss Universe 2009
  • Peserta
Ayu Diandra Sari  Bali Puteri Indonesia Lingkungan 2008 Miss International 2009
  • Peserta
2010 Qory Sandioriva  Aceh Puteri Indonesia 2009 Miss Universe 2010
  • Peserta
Zukhriatul Hafizah  Sumatra Barat Puteri Indonesia Lingkungan 2009 Miss International 2010
2011 Nadine Alexandra  DKI Jakarta Puteri Indonesia 2010 Miss Universe 2011
  • Peserta
Reisa Kartikasari  DI Yogyakarta Puteri Indonesia Lingkungan 2010 Miss International 2011
  • Peserta
Alessandra Khadijah Usman  Gorontalo Puteri Indonesia Pariwisata 2010 Miss Asia Pacific World 2011[h]
  • Runner-up 1
  • Best Style Awards
2012 Maria Selena  Jawa Tengah Puteri Indonesia 2011 Miss Universe 2012
  • Peserta
  • 10 Besar Best National Costume
Liza Elly Purnamasari  Jawa Timur Puteri Indonesia Lingkungan 2011 Miss International 2011
  • Peserta
Andi Tenri Natassa  Sulawesi Selatan Puteri Indonesia Pariwisata 2011 Miss Asia Pacific World 2012
  • 15 Besar
  • Runner-up 2 Best National Costume
2013 Whulandary Herman  Sumatra Barat Puteri Indonesia 2012-2013 Miss Universe 2013
  • 16 Besar[21]
  • Runner-up 3 Best National Costume
Marisa Sartika Maladewi  Sumatra Selatan Puteri Indonesia Lingkungan 2012-2013 Miss International 2013
  • Peserta
Cok Istri Krisnanda Widani  Bali Puteri Indonesia Pariwisata 2012-2013 Miss Supranational 2013
  • Runner-up 3
Novia Indriani Mamuaja  Sulawesi Utara Runner-up 3 2012-2013 Miss Grand International 2013
  • Peserta
2014 Elvira Devinamira Wirayanti  Jawa Timur Puteri Indonesia 2014 Miss Universe 2014[i]
  • 15 Besar[22]
  • Best National Costume
Elfin Pertiwi Rappa  Sumatra Selatan Puteri Indonesia Lingkungan 2014 Miss International 2014
  • 10 Besar
  • Best National Costume
Estelita Liana  DI Yogyakarta Puteri Indonesia Pariwisata 2014 Miss Supranational 2014
  • Best National Costume
2015 Anindya Kusuma Putri  Jawa Tengah Puteri Indonesia 2015 Miss Universe 2015
  • 15 Besar
Chintya Fabyola  Kalimantan Barat Puteri Indonesia Lingkungan 2015 Miss International 2015
  • Peserta
Gresya Amanda Maaliwuga  Sulawesi Utara Puteri Indonesia Pariwisata 2015 Miss Supranational 2015[j]
  • 30 Besar
  • Best National Costume
S. Olvah Alhamid  Papua Barat Runner-up 4 2015 Miss Eco Universe 2016[k]
  • 16 Besar
  • Best National Costume
  • Miss Cooking Chalenge
  • Miss Digital
2016 Kezia Roslin Cikita Warouw  Sulawesi Utara Puteri Indonesia 2016 Miss Universe 2016[l]
Felicia Hwang  Lampung Puteri Indonesia Lingkungan 2016 Miss International 2016
  • Runner-up 2[25]
  • Miss Best Dresser
Intan Aletrino  Sumatra Barat Puteri Indonesia Pariwisata 2016 Miss Supranational 2016
  • 10 Besar[26]
  • Miss Multimedia Awards
  • Miss Elegance
Ariska Putri Pertiwi  Sumatra Utara Runner-up 3 2016 Miss Grand International 2016
2017 Bunga Jelitha Ibrani  DKI Jakarta Puteri Indonesia 2017 Miss Universe 2017
Kevin Lilliana  Jawa Barat Puteri Indonesia Lingkungan 2017 Miss International 2017
  • Pemenang[30]
  • Miss Best Dresser
Karina Nadila Niab  Nusa Tenggara Timur Puteri Indonesia Pariwisata 2017 Miss Supranational 2017
  • 25 Besar
  • Vodi Fan Favorite
Dea Goesti Rizkita  Jawa Tengah Puteri Indonesia Perdamaian 2017 Miss Grand International 2017
  • 10 Besar
  • Best National Costume
  • Best Popular Vote
2018 Sonia Fergina Citra  Bangka Belitung Puteri Indonesia 2018 Miss Universe 2018
  • 20 Besar
Vania Fitryanti Herlambang  Banten Puteri Indonesia Lingkungan 2018 Miss International 2018
  • 15 Besar
Wilda Octaviana Situngkir  Kalimantan Barat Puteri Indonesia Pariwisata 2018 Miss Supranational 2018
  • Runner-up 3
  • Best National Costume
  • Miss Supramodel Asia
  • Top 5 Pre-Arrival
  • Top 20 Beautiful Piece of Jewelry
  • Top 10 Royal Dinner Winner
  • Top 10 Photoshoot with Raymond Saldana
  • People's Choice Global Beauties
2019 Frederika Alexis Cull  DKI Jakarta 1 Puteri Indonesia 2019 Miss Universe 2019
  • 10 Besar
Jolene Marie Cholock Rotinsulu  Sulawesi Utara Puteri Indonesia Lingkungan 2019 Miss International 2019
  • 8 Besar
  • Panasonic Beauty Ambassador
Jesica Fitriana Martasari  Jawa Barat Puteri Indonesia Pariwisata 2019 Miss Supranational 2019
  • Runner-up 2
  • Fan Vote
  • Runner-up 2 Best National Costume
2020 RR. Ayu Maulida Putri  Jawa Timur Puteri Indonesia 2020 Miss Universe 2020
  • 21 Besar
Putu Ayu Saraswati  Bali Puteri Indonesia Lingkungan 2020 Miss International 2020
  • Dibatalkan
Jihane Almira Chedid  Jawa Tengah Puteri Indonesia Pariwisata 2020 Miss Supranational 2020
  • 12 Besar
  • Miss Supranational Asia
  • Miss Congeniality
  • Best National Costume
  • Supra Fan-Vote
2022 Laksmi Shari De-Neefe Suardana  Bali Puteri Indonesia 2021-2022 Miss Universe 2022
  • TBA
Cindy May McGuire  DKI Jakarta 5 Puteri Indonesia Lingkungan 2021-2022 Miss International 2022
  • TBA
Adinda Cresheilla  Jawa Timur Puteri Indonesia Pariwisata 2021-2022 Miss Supranational 2022
  • Runner-up 3
  • Supra Chat (Best Interview)
Catatan
  1. ^ Indira Sudiro, Puteri Indonesia 1992, sebelumnya adalah juara dari Miss Asean 1991, namun ia menang sebelum terpilih menjadi Puteri Indonesia dan bukan atas nama YPI
  2. ^ Indira Sudiro mengikuti Miss Universe 1993, namun beberapa hari sebelum malam final ia ditarik kembali karena keikutsertaannya menjadi kontroversi di Indonesia
  3. ^ Venna Melinda, Puteri Indonesia 1994, hadir pada final Miss Universe 1994 yang berlangsung di Manila, Filipina, tapi bukan sebagai peserta, hanya sebagai pengamat agar kesiapan wakil Indonesia pada tahun berikutnya lebih baik
  4. ^ Angelina Sondakh batal tampil dikarenakan tidak mendapat izin dari pemerintah
  5. ^ Lisensi Miss World dimiliki oleh YPI dan diwakili oleh Lindi Cistia Prabha, Runner-up 1 PPI 2005, namun pada tahun 2006, lisensi dialihkan ke kontes Miss Indonesia
  6. ^ Miss Asia Pacific International 2007 batal diselenggarakan
  7. ^ Lisensi dialihkan untuk kontes Putri Pariwisata Indonesia
  8. ^ Awalnya Alessandra Khadijah Usman adalah Runner-up 3 pada kontes Miss Asia Pacific World 2011, namun setelah 2 pemenang diatasnya mengundurkan diri, gelarnya naik menjadi 2 tinggkat, Runner-up 1
  9. ^ Miss Universe 2014 diadakan pada tanggal 25 Januari 2015, dan Miss Universe 2015 diadakan pada tanggal 20 Desember 2015
  10. ^ Posisi Gresya Amanda Maaliwuga pada Miss Supranational 2015 diumumkan via Facebook dan web resmi Miss Supranational
  11. ^ Lisensi Miss Eco Universe tidak dimiliki oleh YPI
  12. ^ Kontes Miss Universe 2016 diadakan pada tanggal 30 Januari 2017

Galeri[sunting | sunting sumber]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Mooryati Soedibyo Raih Penghargaan Empu Jamu dari MURI". Kompas. 12 Mei 2008. 
  2. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama tatler
  3. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama Mooryati
  4. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama greatwomen
  5. ^ "Puteri Indonesia". puteri-indonesia.com. 1 March 2016. 
  6. ^ Abdul, Gadis (27 July 2017). "Indira Soediro dan Mahkota Pertama Puteri Indonesia". Bintang.com. Diakses tanggal 29 July 2017. 
  7. ^ "Alya Rohali". Trisakti University. Diakses tanggal 3 November 2017. 
  8. ^ "Menunggu Restu Dari Atas". Tempo Magazine. Diakses tanggal 20 March 2016. 
  9. ^ "Lenggang Kontes di Tengah Protes". Historia Indonesia. Diakses tanggal 16 March 2016. 
  10. ^ "These pictures of Zozibini and Miss Universe Indonesia will take your breath away". Channel24 South Africa News. Diakses tanggal 30 March 2020. 
  11. ^ "his is How Sheraton Mustika Yogyakarta Celebrated Their Reopening". Times of Indonesia. Diakses tanggal 20 July 2020. 
  12. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama Zalebs South Africa
  13. ^ "President Joko Widodo Receives the 2019 Puteri Indonesia Finalists at the Bogor Presentatial Palace". Ministry of State Secretariat (Indonesia). 12 March 2019. 
  14. ^ "Puteri Indonesia Is Expected To Continue To Promote Environment, Tourism, Education, Social Awareness And The Country's Creative Economy". Ministry of Tourism (Indonesia). 11 March 2020. 
  15. ^ "Putri Raemawasti terpilih menjadi Puteri Indonesia 2007". Liputan 6. 4 August 2007. Diakses tanggal 4 August 2007. 
  16. ^ http://www.puteri-indonesia.com/index.php/news
  17. ^ "Crown Baru Puteri Indonesia". puteri-indonesia.com. Diakses tanggal 2021-07-16. 
  18. ^ "Miss Indonesia Universe 1995-2010". box-stars.blogspot.com. Diakses tanggal 2021-07-16. 
  19. ^ "Ikut Miss World, Lindi Rajin Chatting". DetikHOT. 9 Desember 2005. Diakses tanggal 29 Juli 2009. 
  20. ^ "Gelar Miss Friendship untuk Zukhriatul Hafizah". Kompas. 8 November 2010. 
  21. ^ Saputra, Aditia (27 Oktober 2016). "Whulandary tembus top 11 dan posisi 4 Best National Costume". Liputan6. "Miss Indonesia Universe 2013 Official Ranked Top 11". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2018-04-04. Diakses tanggal 25 December 2013. 
  22. ^ Sartika, Khairiyah (26 Januari 2015). "Elvira Devinamira Menangkan Best National Costume dan Masuk 15 Besar Miss Universe 2015". Tabloid Bintang. 
  23. ^ Cahyadi, Iman Rahman (30 Januari 2017). "Kezia Warouw Terhenti di 13 Besar Miss Universe 2017". BeritaSatu.com. Diakses tanggal 30 Januari 2017. 
  24. ^ "Kezia Warouw Terhenti di 13 Besar Miss Universe, Ivan Gunawan Sang Perancang Busana Malam Tetap Bangga". Tribunnews.com. 30 Januari 2017. Diakses tanggal 30 Januari 2017. 
  25. ^ Safiera, Alissa (27 Oktober 2016). "Felicia Hwang dari Indonesia Jadi Juara 3 Miss International 2016". Detik. 
  26. ^ "Langkah Intan Aletrino terhenti di babak Top 10 'Miss Supranational 2016'". Rappler. 3 Desember 2016. 
  27. ^ "Ariska Putri dari Indonesia Menang di final Miss Grand International 2016, Pertama Kali Jawara!". Tribun News. 26 Oktober 2016. 
  28. ^ "Watch: Miss Indonesia Ariska Putri Pertiwi wins Miss Grand International 2016, Philippines Nicole Cordoves 1st Runner-up". Zeibiz. Diakses tanggal 26 Oktober 2016. 
  29. ^ Kartikawati, Eny (27 November 2017). "Bunga Jelitha Nangis dan Minta Maaf Gagal Masuk Top 16 Miss Universe 2017". Detik.com. Diakses tanggal 27 November 2017. 
  30. ^ "Kevin Liliana Berhasil Terpilih sebagai Miss International 2017". Liputan6.com. Diakses tanggal 14 November 2017. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]