Puffin atlantik

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Puffin atlantik
Papageitaucher Fratercula arctica (crop landscape).jpg
Puffin dewasa Islandia
Suara Puffin Atlantik, direkam di Pulau Skokholm, Pembrokeshire, Wales
Klasifikasi ilmiah
Kerajaan: Animalia
Filum: Chordata
Kelas: Aves
Ordo: Charadriiformes
Famili: Alcidae
Genus: Fratercula
Spesies: F. artica
Nama binomial
Fratercula artica
Fratercula arctica distribution map.svg
Sebaran saat musim kawin (oranye) dan saat musim dingin (kuning)

Puffin atlantik (Fratercula arctica) dikenal juga dengan nama biarawan kecil dari Arktika, disebut demikian karena bagian atas kepalanya memiliki tudung seperti biarawan.[1] Spesies ini menjadi satu-satunya puffin yang hidup di Samudera Atlantik Utara, sedangkan dua spesies lain yaitu Tufted Puffin dan Horned Puffin hidup di wilayah Samudera Pasifik Utara.[2] Di wilayah Amerika utara, Puffin Atlantic bersarang di wilayah Labrador hingga ke bagian timur laut Amerika Serikat. Sementara itu di wilayah Eropa, mereka bersarang di bagian utara Islandia, Greenland dan wilayah Selatan Rusia. Hampir 60 persen spesies puffin ditemukan di wilayah Greenland yang menjadi tempat perkembangbiakan mereka.[3]

Puffin Atlantik merupakan spesies burung laut dari keluarga Auks atau Alcidae. Auks adalah burung laut penyelam yang hidup di belahan bumi utara, mereka biasa menggunakan sayapnya untuk berenang saat memburu mangsa.[4] Pola bulu yang hitam putih serta kemampuannya berenang membuat puffin sering disamakan dengan penguin, akan tetapi keduanya adalah spesies yang berbeda. Selain pandai berenang, puffin juga menggunakan sayapnya untuk terbang, hal inilah yang membedakan puffin dengan penguin, tak jarang puffin menempuh perjalanan yang jauh dari sarangnya saat mencari makanan. Puffin Atlantik rata-rata memiliki tinggi 18 cm dengan berat sekitar 500 gram, ukurannya hampir sama dengan sekaleng soda.[3]

Menghabiskan musim gugur dan musim dingin di lautan terbuka di laut utara yang dingin, puffin Atlantik kembali ke daerah pesisir pada awal musim kawin di akhir musim semi. Ia bersarang dalam sebuah koloni. Burung ini menggali lubang di mana telur putih tunggal diletakkan. Anak puffin kebanyakan memakan ikan utuh dan tumbuh dengan cepat. Setelah sekitar 6 minggu, ia sepenuhnya matang dan membuat jalan di malam hari ke laut. Berenang jauh dari pantai dan tidak kembali ke darat selama beberapa tahun.

Taksonomi dan etimologi[sunting | sunting sumber]

Puffin Atlantik adalah spesies burung laut dalam ordo Charadriiformes. Burung ini termasuk dalam familia auk, Alcidae, yang meliputi guillemots, murrelets, auklets, puffin, dan razorbill.[5] Auklet badak (Cerorhinca monocerata) dan puffin saling terkait erat, bersama-sama menyusun suku Fraterculini. Puffin Atlantik adalah satu-satunya spesies dalam genus Fratercula yang terdapat di Samudra Atlantik. Dua spesies lain diketahui berada di timur laut Pasifik yaitu puffin berumbai (Fratercula cirrhata) dan puffin bertanduk (Fratercula corniculata), yang merupakan kerabat terdekat dari puffin Atlantik.[6]

Nama Fratercula berasal dari bahasa Latin Abad Pertengahan, friar, yang mengacu kepada bulu hitam dan putih yang menyerupai jubah biara.[7] Nama spesifik arctica mengacu pada persebaran habitat burung di utara, yang berasal dari bahasa Yunani ἄρκτος ("arktos"), beruang, merujuk pada konstelasi utara, Beruang Besar.[8] Nama "puffin" - dalam arti bengkak - pada awalnya diterapkan pada daging burung asin berlemak dari spesies yang tidak berhubungan, Manx shearwater (Puffinus puffinus), yang pada 1652 dikenal sebagai "Manks puffin". Puffin Atlantik memperoleh nama tersebut pada tahap yang jauh lebih belakangan, mungkin karena kebiasaan bersarangnya yang serupa,[9] dan itu secara resmi diterapkan pada Fratercula arctica oleh Pennant pada tahun 1768. Sementara spesies ini juga dikenal sebagai puffin biasa, "Atlantic puffin" adalah nama Inggris yang direkomendasikan oleh Kongres Ornitologi Internasional.

Terdapat 3 sub-spesies yang umumnya dikenal:

  • F. a. arctica
  • F. a. grabae
  • F. a. naumanni

Satu-satunya perbedaan morfologis antara ketiganya adalah ukurannya. Panjang tubuh, panjang sayap, dan ukuran paruh semuanya bertambah pada garis lintang yang lebih tinggi. Sebagai contoh, seekor puffin dari Islandia utara (subspesies F. a. Naumanii) memiliki berat sekitar 650 gram (1,4 lb) dan memiliki panjang sayap 186 mm (7,3 in), sedangkan puffin dari Faroe (subspesies F. a. Grabae) beratnya 400 g (0,9 lb) dan memiliki panjang sayap 158 mm (6,2 in). Individu dari Islandia selatan (subspesies F. a. Arctica) adalah penengah antara dua lainnya.[10] Ernst Mayr berpendapat bahwa perbedaan dalam ukuran adalah clinal dan tipikal variasi yang ditemukan pada populasi periferal dan bahwa tidak ada subspesies yang harus dikenali.[11]

Deskripsi[sunting | sunting sumber]

Puffin dewasa memiliki paruh bewarna cerah ketika musim kawin

Puffin Atlantik berbadan kokoh dengan leher tebal dan sayap serta ekor pendek. Panjangnya 28 hingga 30 cm (11 hingga 12 in) dari ujung paruhnya hingga ujung ekornya yang tumpul. Bentang sayapnya adalah 47 hingga 63 cm (19 hingga 25 in). Jantan umumnya sedikit lebih besar dari betina, tetapi mereka berwarna sama. Dahi, mahkota, dan tengkuk berwarna hitam mengkilap, begitu pula bagian belakang, sayap, dan ekor. Kerah hitam lebar melebar di leher dan tenggorokan. Di setiap sisi kepala terdapat area besar berwarna kelabu tua yang sangat pucat. pola wajah ini meruncing ke suatu titik dan hampir bertemu di belakang leher. Bentuk kepala menciptakan lipatan memanjang dari mata ke titik paling belakang, memberikan penampilan garis abu-abu. Mata terlihat hampir berbentuk segitiga karena area kecil yang memuncak dari kulit biru-abu-abu di atasnya dan bidang persegi panjang di bawahnya. Bagian bawah burung, dada, perut dan bagian bawah ekornya berwarna putih. Pada akhir musim kawin, bulu hitam mungkin telah kehilangan kilaunya atau bahkan digantikan oleh sedikit semburat coklat. Kaki-kakinya pendek dan terpasang dengan baik pada tubuh, memberi burung posisi berdiri tegak saat di darat. Kedua kaki dan kaki berselaput besar berwarna oranye terang, kontras dengan cakar hitam yang tajam.[12]

Penampilan paruh dan mata selama musim kawin (kiri) dan setelah musim kawin (kanan)

Paruhnya sangat khas. Dari samping, paruhnya luas dan segitiga, tetapi dilihat dari atas, sempit. Setengah di dekat ujung paruhnya berwarna oranye-merah dan setengah di dekat kepala berwarna abu-abu. Punggung kuning, berbentuk chevron memisahkan kedua bagian, dengan garis kuning dan berdaging di dasar paruh. Pada sendi kedua mandibula adalah roset kuning, berkerut. Proporsi paruh yang tepat bervariasi sesuai dengan umur burung. Pada individu yang belum dewasa, paruh telah mencapai panjang penuh, tetapi tidak seluas yang telah dewasa. Seiring waktu tagihan semakin dalam, kurva tepi atas, dan ketegaran berkembang di dasarnya. Seiring bertambahnya usia burung, satu atau lebih lekukan bisa terbentuk di bagian merah.[12] Burung ini memiliki gigitan yang kuat.[13]

Paruh oranye terang adalah karakteristik wajah burung ini yang berkembang di musim semi. Pada akhir musim kawin, pelapis dan pelengkap khusus ini lepas sebagian.[14] Ini membuat paruh tampak kurang luas, ujungnya kurang cerah, dan pangkal abu-abu lebih gelap. Ornamen mata ditumpahkan dan mata tampak bulat. Pada saat yang sama, bulu kepala dan leher diganti dan wajah menjadi lebih gelap.[15] Bulu musim dingin ini jarang terlihat oleh manusia karena ketika mereka meninggalkan anak-anak mereka, burung-burung itu pergi ke laut dan tidak kembali ke darat sampai musim kawin berikutnya. Burung remaja mirip dengan burung dewasa, tetapi semuanya kusam dengan wajah abu-abu yang jauh lebih gelap dan ujung serta kaki paruh berwarna coklat kekuningan. Setelah terbang, ia akan menuju ke laut dan tidak kembali ke darat selama beberapa tahun. Sementara itu, setiap tahun, ia akan memiliki tagihan yang lebih luas, tambalan muka pucat, dan kaki serta paruh yang lebih cerah.[12]

Puffin Atlantik dapat terbang secara lurus vertikal. Ia biasanya terbang hingga 10 m (33 kaki) di atas permukaan laut dan lebih tinggi di atas air daripada kebanyakan auks lainnya.[16] Sebagian besar bergerak dengan cara mengayuh menggunakan kaki berselaput dan jarang naik ke udara.[12] Ia biasanya diam di laut. Di koloni perkembangbiakan, ia tenang di atas tanah, tetapi di liangnya ia membuat suara geraman yang agak menyerupai gergaji mesin yang sedang diputar.[17]

Distribusi[sunting | sunting sumber]

Puffin Atlantik adalah burung dari perairan dingin di Samudra Atlantik Utara. Burung ini berkembang biak di pantai Eropa barat laut, pinggiran Kutub Utara, dan Amerika Utara bagian timur. Lebih dari 90% populasi global ditemukan di Eropa (4.770.000–5.780.000 pasangan, setara dengan 9.550.000–11.600.000 orang dewasa)[18] dan koloni di Islandia saja merupakan rumah bagi 60% puffin Atlantik dunia. Koloni terbesar di Atlantik barat (diperkirakan lebih dari 260.000 pasangan) dapat ditemukan di Witless Bay Ecological Reserve, selatan St. John's, Newfoundland, dan Labrador.[19] Lokasi perkembangbiakan utama lainnya termasuk pantai utara dan barat Norwegia, Kepulauan Faroe, Kepulauan Shetland dan Orkney, pantai barat Greenland, dan pesisir Newfoundland. Koloni berukuran lebih kecil juga ditemukan di tempat lain di Kepulauan Inggris, daerah Murmansk Rusia, Novaya Zemlya, Spitzbergen, Labrador, Nova Scotia, dan Maine. Pulau-pulau tampaknya sangat menarik bagi burung untuk berkembang biak dibandingkan dengan daratan.[12]

Saat berada di laut, burung ini menjelajah melintasi Samudra Atlantik Utara, termasuk Laut Utara, dan dapat memasuki Lingkaran Arktik. Di musim panas, batas selatannya membentang dari Prancis utara ke Maine dan di musim dingin, burung itu bisa mencapai selatan hingga Laut Mediterania dan Carolina Utara. Perairan samudera ini memiliki luas 15 hingga 30 juta km2 (6 hingga 12 juta mil).[12] Di Maine, cahaya geolocator tingkat rendah melekat pada kaki puffin, yang menyimpan informasi tentang keberadaan mereka. Burung-burung perlu ditangkap kembali untuk mengakses informasi, tugas yang sulit. Seekor burung ditemukan telah menempuh 4.700 mil (7.700 km) mengarungi lautan dalam delapan bulan, melakukan perjalanan ke utara menuju Laut Labrador utara lalu ke tenggara ke pertengahan Atlantik sebelum kembali ke darat.[13]

Pada burung berumur panjang dengan ukuran kopling kecil seperti puffin Atlantik, tingkat kelangsungan hidup dewasa merupakan faktor penting yang mempengaruhi keberhasilan spesies. Hanya 5% dari puffin bercincin yang gagal muncul kembali di koloni selama musim kawin. Sisanya hilang beberapa saat antara berangkat dari tanah di musim panas dan muncul kembali di musim semi berikutnya. Burung-burung menghabiskan musim dingin yang tersebar luas di laut terbuka, meskipun ada kecenderungan bagi individu dari koloni yang berbeda untuk melewati musim dingin di berbagai daerah. Sedikit yang diketahui tentang perilaku dan makanan mereka di laut, tetapi tidak ada korelasi yang ditemukan antara faktor lingkungan, seperti variasi suhu, dan tingkat kematian mereka. Kombinasi ketersediaan makanan di musim dingin dan musim panas mungkin memengaruhi kelangsungan hidup burung, karena individu yang memulai musim dingin dalam kondisi yang buruk lebih kecil kemungkinannya untuk bertahan hidup daripada mereka yang dalam kondisi baik.

Kemampuan[sunting | sunting sumber]

Puffin memiliki kemampuan unik yang berbeda dari burung laut lainnya. Salah satu kemampuannya adalah menggunakan sayap untuk terbang dan berenang. Sayap pendek yang mereka miliki tidak hanya digunakan untuk terbang di angkasa, melainkan juga untuk melakukan penyelaman dengan teknik yang menyerupai "terbang" di dalam air. Puffin dapat menyelam hingga satu menit, akan tetapi rata-rata mereka hanya menyelam selama 20-30 detik. Puffin sering terbang di atas permukaan air laut dengan kecepatan terbang mencapai 77-88 km/jam.Mereka mengepakankan sayapnya dengan sangat cepat mencapai 400 kali kepakan setiap menitnya.[3]

Paruh puffin didesain untuk mampu menangkap semua jenis ikan, sehingga mereka bisa membawa banyak ikan kecil mencapai lusinan dengan menjepit ikan di paruh tanpa menelannya. Selain beberapa keistimewaan tersebut, Puffin juga memiliki bulu yang anti air serta mampu meminum air laut yang asin.[3]

Perkembangbiakan[sunting | sunting sumber]

Puffin akan berkembangbiak saat memasuki umur 5 tahun. Puffin dikenal sebagai hewan yang melakukan perkawinan hanya dengan satu pasangan, saat musim kawin tepatnya bulan April hingga Agustus, mereka akan kembali ke sarangnya untuk berkembangbiak dengan pasangan mereka. Puffin menggali lubang sepanjang 7 hingga 110 cm, di dalamnya terdapat sarang dari rerumputan sebagai tempat inkubasi telur-telur mereka. Puffin betina hanya bertelur satu butir setiap tahunnya. Puffin jantan dan betina akan bergantian mengerami telur serta membesarkan anaknya. Waktu yang dibutuhkan hingga telur puffin menetas adalah 40 hari. Mereka bergantian menjaga sarang dan mencari makan karena anak puffin membutuhkan perhatian serta asupan makanan dari induknya. [3]

Status Konservasi[sunting | sunting sumber]

Berdasarkan penilaian pada tahun 2000 yang dilakukan oleh IUCN (International Union for the Conservation of Nature and Natural Resources) Red List, Puffin Atlantik termasuk dalam fauna dengan kategori vulnerable atau rentan.[18] Status ini diberikan pada tanaman maupun hewan yang memiliki risiko kepunahan di alam liar dalam waktu yang akan datang. Naiknya suhu bumi mnimbulkan dampak bagi kepunahan satwa ini. Suhu air laut naik 5 derajat sejak tahun 2010 akibat pemanasan global, sedangkan puffin hidup pada suhu air 0 hingga 20 derajat Celcius. Tidak hanya itu naiknya suhu air laut juga menurunkan jumlah ikan yang menjadi makanan Puffin Atlantik, hal ini membuat Puffin dewasa kesulitan mencari makanan bagi anaknya. Naiknya suhu permukaan bumi menyebabkan permukaan air laut naik 1 hingga 3 meter yang dikhawatirkan dapat merendam tempat perkembangbiakan puffin.[4][3]

Selain pemanasan global, aktivitas perburuan puffin yang dilakukan oleh manusia juga berperan dalam kepunahan puffin. Negara Islandia memiliki menu olahan nasional berbahan dasar puffin. Penurunan populasi puffin juga dapat diakibatkan rusaknya habitat alam serta eksploitasi alam.[2]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Tarian Puffin - Semua Halaman - Nationalgeographic.grid.id". nationalgeographic.grid.id. Diakses tanggal 2019-12-02. 
  2. ^ a b "Puffin, Burung Laut yang Kini Terancam Punah". kumparan. Diakses tanggal 2019-12-02. 
  3. ^ a b c d e f "Puffin FAQs". Audubon Project Puffin (dalam bahasa Inggris). 2015-12-22. Diakses tanggal 2019-12-05. 
  4. ^ a b "Hinterland Who's Who - Atlantic Puffin". www.hww.ca. Diakses tanggal 2019-12-02. 
  5. ^ "Fratercula arctica (Atlantic Puffin) - Avibase". avibase.bsc-eoc.org. Diakses tanggal 2020-06-19. 
  6. ^ Harrison, Peter, 1946- (1988). Seabirds (edisi ke-Rev. ed). Christopher Helm. ISBN 0-7470-1410-8. OCLC 19456667. 
  7. ^ Jobling, James A. (2010). The Helm dictionary of scientific bird names [electronic resource] : from aalge to zusii. London : Christopher Helm. 
  8. ^ "No document found". www.perseus.tufts.edu. Diakses tanggal 2020-06-19. 
  9. ^ Lee, David S.; Haney, J. Christopher (1996-01-01). "Manx Shearwater (Puffinus puffinus)". The Birds of North America Online. doi:10.2173/bna.257. 
  10. ^ Petersen, Aevar (1976-11-15). "Size Variables in Puffins Fratercula arctica from Iceland, and Bill Features as Criteria of Age". Ornis Scandinavica. 7 (2): 185. doi:10.2307/3676188. ISSN 0030-5693. 
  11. ^ Mayr, Ernst (1969-06). "Footnotes on the Philosophy of Biology". Philosophy of Science. 36 (2): 197–202. doi:10.1086/288246. ISSN 0031-8248. 
  12. ^ a b c d e f Boag, David. (1995). The puffin. Blandford. ISBN 0-7137-2596-6. OCLC 34669565. 
  13. ^ a b "Cabot Discovery". Audubon Project Puffin (dalam bahasa Inggris). 2015-12-22. Diakses tanggal 2020-06-19. 
  14. ^ "Boreal Forests of the World Bird Species - Atlantic Puffin". archive.vn. 2013-07-01. Diakses tanggal 2020-06-19. 
  15. ^ "Boreal Forests of the World Bird Species - Atlantic Puffin". archive.vn. 2013-07-01. Diakses tanggal 2020-06-19. 
  16. ^ Johnston, David W.; Sr., J. E. Rickert, (1979). "A Guide to North American Bird Clubs". Bird-Banding. 50 (1): 95. doi:10.2307/4512424. ISSN 0006-3630. 
  17. ^ "Atlantic Puffin Sounds, All About Birds, Cornell Lab of Ornithology". www.allaboutbirds.org (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-06-19. 
  18. ^ a b "The IUCN Red List of Threatened Species". IUCN Red List of Threatened Species. doi:10.2305/iucn.uk.2018-2.rlts.t22694927a132581443.en. Diakses tanggal 2019-12-16. 
  19. ^ "Wayback Machine" (PDF). web.archive.org. 2015-09-24. Diakses tanggal 2020-06-19.