Psikologi sekolah

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas

Psikologi sekolah adalah praktik umum psikologi pelayanan kesehatan yang berkaitan dengan anak-anak, remaja, keluarga, dan proses sekolah. Psikolog sekolah akan bekerja di tingkat individu dan sistem, mengembangkan, menerapkan, dan mengevaluasi program untuk mempromosikan lingkungan belajar yang positif bagi anak-anak dan remaja dari berbagai latar belakang dan memastikan kesamaan akses pada layanan pendidikan dan psikologis yang efektif dalam mempromosikan pembangunan kesehatan.[1]

Psikologi sekolah didefinisikan sebagai cabang psikologi yang berkaitan dengan proses mental dan perilaku yang terkait dengan pembelajaran dan instruksi manusia. Psikolog akan mengajukan pertanyaan tentang sifat pembelajaran, karakteristik pengajaran yang efektif, dan bagaimana kelas mempengaruhi pembelajaran. Psikolog mempelajari berbagai fenomena yang terkait dengan pembelajaran, baik di laboratorium maupun di kelas.[2]

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Psikologi sekolah merupakan bidang studi yang kompleks. Hal ini dikarenakan banyaknya klien yang dilayani secara efektif ketika bekerja dengan anak-anak dan hubungan kompleks yang dimiliki anak-anak dengan orang tua, keluarga, dan teman sebaya.[3] Akan tetapi, orang tua, guru, teman sekelas, saudara kandung, orang lain yang tinggal di rumah, anggota masyarakat, dan anak itu sendiri harus sering diberikan layanan psikologis. Hal ini akan menciptakan paradoks psikologi sekolah. Namun, kebutuhan untuk fokus pada orang dewasa telah menciptakan kebingungan di lapangan karena bidang studi utama, yang dimulai dengan fokus pada anak-anak secara individu. Kini telah beralih ke kelompok individu yang lebih besar termasuk guru, orang tua, dan lain-lain. Sementara dorongan utama dari lapangan tentu saja termasuk fokus pada orang lain yang signifikan dalam kehidupan anak.[4] Selama tiga dekade terakhir bidang ini telah beralih dari fokus pada anak-anak individu ke keluarga, pembelajaran, dan sistem seperti rumah sakit dan perusahaan pendidikan. [5]

Konseptualisasi Lightner Witmer mendasari baik psikologi sekolah dan psikologi klinis.[6] Witmer tertarik dengan fakta bahwa beberapa siswa tidak belajar meskipun fakta bahwa mereka tampak termotivasi dan cerdas. Paradoks inilah yang mendorong studinya tentang psikologi pertama kali di Universitas Pennsylvania dan kemudian di Universitas di Leipzig. Di bawah arahan James Cattell, dan kemudian Wilhelm Wundt, Witmer mulai merumuskan pendekatan ilmiahnya untuk psikologi terapan. [7]

Psikologi sekolah tetap secara intrinsik terikat pada satu institusi sekolah.[8] [9] Bardon (1983) telah mengartikulasikan sikap yang mengakui kegagalan untuk sepenuhnya berkembang sebagai bidang dalam sekolah.[10] Meski berbagai masalah telah mendera pendidikan masyarakat. Secara keseluruhan, karena sertifikasi, pekerjaan awal, dan kemampuan untuk menyusun peran layanan psikologis dikendalikan oleh komunitas pendidikan, penerimaan oleh American Psychological Association (APA) terhadap praktik psikologi sekolah tampaknya lebih merupakan pengakuan atas realitas spesialisasi seperti yang dipraktikkan daripada rekonseptualisasi psikologi sekolah.[11]

Psikologi sekolah memiliki sejarah yang kuat dan unik dan mungkin merupakan bidang khusus terapan pertama yang dikembangkan. Demikian juga, definisi dan visi asli untuk bidang ini mencakup keseluruhan pengaturan dan layanan. Sejak awal, psikologi sekolah telah didefinisikan sebagai pendekatan khusus untuk memecahkan masalah dan bukan sebagai layanan khusus pengaturan. Dengan demikian, tampak jelas bahwa psikologi sekolah adalah spesialisasi yang layak di sebagian besar lingkungan.[12]

Pelayanan[sunting | sunting sumber]

Peranan dan fungsi[sunting | sunting sumber]

Peran utama psikolog sekolah termasuk memberikan penilaian psikologis, konsultasi individu dan kelompok, dan layanan konseling/intervensi. Mereka juga sering terlibat dalam perencanaan dan pelaksanaan program pencegahan dan juga sebagai sumber daya bagi upaya evaluasi program di sekolah. Dalam domain praktik ini, pelatihan mereka memberikan keterampilan khusus untuk profesinya. Misalnya, di penilaian, psikolog terlatih secara khusus dengan alat dan instrumen yang memfasilitasi agnosis ketidakmampuan belajar tertentu, dan keterbelakangan mental dengan berbagai gangguan emosi dan perilaku yang berdampak negatif belajar. Tes akademik yang sangat spesifik, observasi kelas yang dikembangkan dengan baik, alat evaluasi, dan instrumen penilaian terkait kurikulum memberikan armamentarium alat yang unik untuk profesi. Psikolog sekolah biasanya bekerja dari lingkungan perkembangan dan ekologi. Dengan cara ini, penilaian psikologis hadir untuk variabel dalam anak (yaitu, perkembangan, sikap, fisik) dan variabel ekologi yang meliputi pengaruh kelas dan lingkungan rumah tentang perilaku kelas dan kemajuan akademik.[13]

Pengkajian psikoedukasi[sunting | sunting sumber]

Psikolog sekolah terlibat dengan skrining perkembangan, psikoedukasi, evaluasi di sekolah, dan perencanaan transisi untuk remaja di pendidikan luar biasa. Berbagai instrumen digunakan dalam penilaian proses. Instrumen tersebut antara lain tes intelegensi, tes akademik, sistem observasi, instrumen kepribadian dan perilaku, dan adaptif instrumen perilaku. Bersama dengan profesional lainnya menyediakan sebagian besar data penilaian psikoedukasi yang digunakan dalam pengambilan keputusan untuk penempatan pendidikan.[13]

Konsultasi[sunting | sunting sumber]

Konsultasi adalah intervensi utama yang digunakan oleh psikolog sekolah untuk mempengaruhi perubahan terapeutik pada anak-anak. Konsultasi adalah layanan tidak langsung dalam yang konsultan, setelah menerima rujukan atau permintaan lisan untuk bantuan dari guru atau orang tua dengan menggunakan proses pemecahan masalah untuk menentukan intervensi yang ditargetkan yang dilaksanakan oleh guru kelas dan/atau orang tua.[13]

Model konsultasi yang digunakan oleh sebagian besar psikolog sekolah mengasumsikan kolaboratif dan sikap ekologis terhadap proses penilaian pengobatan. Sedangkan jalan menuju pengobatan dalam model ini juga dimulai dengan rujukan dari guru atau orang tua, psikolog (konsultan) secara luas menilai tidak hanya anak, tetapi juga lingkungan dan orang-orang yang merupakan bagian penting dari kehidupan anak. Setelah informasi penilaian dikumpulkan, konsultasi kolaboratif konsultasi terjadi antara psikolog/konsultan dan orang tua atau guru. Fokus dalam model ini ada pada variabel lingkungan dan interaksi sehari-hari dan bukan hanya pada anak.[14]

Konseling dan pelayanan lainnya[sunting | sunting sumber]

Meskipun konseling adalah layanan yang disediakan oleh psikolog, banyak sekolah juga memiliki konselor dan/atau pekerja sosial yang juga memberikan layanan konseling. Akibatnya, konseling dinilai kurang penting karena layanan yang disediakan oleh psikolog. Jika konseling disediakan, maka bersifat jangka pendek dan lebih terkait dengan masalah penyesuaian pada sekolah atau rumah daripada psikopatologi parah. Parah dan kronis masalah kesehatan mental umumnya di luar kompetensi dan ruang lingkup layanan yang diberikan oleh psikolog sekolah dan kasus-kasus ini biasanya dirujuk ke profesional di luar sekolah. Psikolog sekolah dapat memberikan individu atau layanan konseling kelompok untuk masalah seperti: (1) isolasi sosial; (2) penolakan sekolah; (3) ketidakpatuhan; (4) tes atau kecemasan umum; (5) mencuri; (6) kecurangan; (7) impulsif/gangguan; (8) harga diri rendah dan; (9) ketergantungan yang berlebihan.[13]

Tharinger dan Stafford (1995) menyarankan model tujuh tahap untuk konseling berbasis sekolah individu yang meliputi: (1) memutuskan apakah anak tersebut merupakan rujukan/kandidat yang tepat untuk konseling. Jika sesuai, rencana konseling akan dikembangkan; (2) mendapatkan aliansi kerja; (3) mengidentifikasi sasaran; (4) mengembangkan rencana perubahan yang mungkin melibatkan konsultasi guru; (5) pelaksanaan rencana konseling; (6) menilai kemajuan dan perencanaan pemberhentian dan; (7) tindak lanjut untuk mengevaluasi keberhasilan program konseling.[15]

Pendidikan[sunting | sunting sumber]

Dalam menjadi psikolog sekolah perlu menyelesaikan gelar sarjana dalam psikologi, pendidikan, atau bidang terkait, dan master dalam psikologi sekolah atau pengembangan psikologis pendidikan. Sebagian besar menghabiskan sekitar tiga tahun untuk mendapatkan gelar Ed.S., menyelesaikan dua tahun studi, dan satu tahun magang. Gelar doktor dalam psikologi, yang biasanya memakan waktu empat tahun atau lebih. Kedua Ed.S. dan program psikologi doktor termasuk magang, dan mahasiswa gelar master harus menyelesaikan pembelajaran klinis.[16]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ American Psychological Association. "School Psychology". American Psychological Association. Diakses tanggal 19 April 2022. 
  2. ^ Fetsco, Thomas (2005). Educational psychology : an integrated approach to classroom decisions. Boston: Allyn and Bacon. ISBN 0321080882. 
  3. ^ Reynolds, Cecil R; Gutkin, Terry B (1999). The handbook of school psychology (edisi ke-3rd). New York: Wiley. ISBN 9780471122050. 
  4. ^ Witmer, Lightner (Maret 1996). "Clinical psychology". American Psychologist. 51 (3): 248–251. doi:10.1037/0003-066X.51.3.248. 
  5. ^ D'Amato, Rik Carl; Dean, Raymond S (1989). The School psychologist in nontraditional settings : integrating clients, services, and settings. Hillsdale, N.J.: L. Erlbaum Associates. ISBN 9780898599961. 
  6. ^ Altmaier, Elizabeth M; Meyer, Merle E (1985). Applied specialties in psychology (dalam bahasa Inggris). Crown Publishing Group/Random House. 
  7. ^ Boring, Edwin Garrigues (1950). A history of experimental psychology (dalam bahasa English). Appleton-Century-Crofts. 
  8. ^ Bennett, V. D. (1970). "Who is a school psychologist? (and what does he do?)". doi:10.1016/0022-4405(70)90068-3. Diakses tanggal 19 April 2022. 
  9. ^ G. D. Miller (Ed). Human Support Services for Children. St. Paul, Minnesota: State Department of Education. hlm. 98-123. 
  10. ^ Bardon, Jack I. "Psychology applied to education: A specialty in search of an identity". American Psychologist (dalam bahasa Inggris). 38: 185-196. 
  11. ^ Sewall, T. J.; Brown, D. T. (1976). The handbook of certification/licensure requirements for school psychologists. Washington, D.C.: National Association of School Psychologists. 
  12. ^ "History of Psychology". ResearchGate (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-04-23. 
  13. ^ a b c d Lee, Steven W.; Jamison, T. Rene (2005). "School Psychology Services". Handbook of Mental Health Services for Children, Adolescents, and Families: 31–45. doi:10.1007/0-387-23864-6_3. 
  14. ^ Consultation in psychology : a competency-based approach. Carol A. Falender, Edward P. Shafranske (edisi ke-Electronic edition). Washington, DC. 2020. ISBN 978-1-4338-3141-6. OCLC 1091292709. 
  15. ^ "Supplemental Material for Twenty-Year Trends in Elementary Teachers' Beliefs About Best Practices for Students With ADHD". School Psychology. 2021. doi:10.1037/spq0000442.supp. ISSN 2578-4218. 
  16. ^ "Graduate Student Fact Sheets". National Association of School Psychologists (NASP) (dalam bahasa Inggris).