Privasi internet

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas

Privasi internet melibatkan hak atau mandat privasi pribadi mengenai penyimpanan, penggunaan kembali, penyediaan kepada pihak ketiga, dan menampilkan informasi yang berkaitan dengan diri sendiri melalui Internet.[1][2] Privasi internet adalah bagian dari privasi data. Kekhawatiran privasi telah dibicarakan dari awal berbagi komputer skala besar.[3]

Privasi dapat mencakup informasi pengenal pribadi (IPP) atau informasi non-IPP seperti perilaku pengunjung situs di situs web. IPP mengacu pada informasi apa pun yang dapat digunakan untuk mengidentifikasi individu. Misalnya, usia dan alamat fisik saja dapat mengidentifikasi siapa seseorang tanpa mengungkapkan nama mereka secara eksplisit, karena kedua faktor ini cukup unik untuk mengidentifikasi orang tertentu pada umumnya. Bentuk lain dari IPP akan segera menyertakan data pelacakan GPS yang digunakan oleh aplikasi, karena informasi perjalanan harian dan rutin dapat cukup untuk mengidentifikasi individu.[4]

Telah disebutkan bahwa "daya tarik layanan daring adalah untuk menyiarkan informasi pribadi dengan sengaja."[5] Di sisi lain, dalam esainya "The Value of Privacy", pakar keamanan Bruce Schneier mengatakan, "Privasi melindungi kita dari penyalahgunaan oleh mereka yang berkuasa, bahkan jika kita tidak melakukan hal yang salah pada saat pengawasan."[6][7]


Tingkatan privasi[sunting | sunting sumber]

Privasi internet dan privasi digital dipandang berbeda dari pemikiran kuno tentang privasi. Privasi internet utamanya berkaitan dengan melindungi informasi pengguna. Profesor Hukum Jerry Kang menjelaskan bahwa istilah privasi meliputi ruang, keputusan, dan informasi.[8] Dalam hal ruang, setiap orang memiliki harapan bahwa ruang fisik mereka (misalnya rumah, mobil) tidak diganggu. Privasi dalam ranah keputusan paling baik diilustrasikan oleh kasus penting Roe v. Wade. Terakhir, privasi informasi berkaitan dengan pengumpulan informasi pengguna dari berbagai sumber, yang menghasilkan pembicaraan besar.[8]

Di Amerika Serikat, Information Infrastructure Task Force (IITF) (bahasa Indonesia: Satuan Tugas Infrastruktur Informasi) 1997 yang dibentuk di bawah Presiden Clinton mendefinisikan privasi informasi sebagai "klaim individu untuk mengontrol persyaratan di mana informasi pribadi — informasi yang dapat diidentifikasi oleh individu — diperoleh , diungkapkan, dan digunakan."[9] Pada akhir 1990-an, dengan munculnya internet, menjadi jelas bahwa pemerintah, perusahaan, dan organisasi lain perlu mematuhi aturan baru untuk melindungi privasi perorangan. Dengan munculnya internet dan jaringan seluler, privasi internet menjadi perhatian sehari-hari bagi pengguna.

Orang yang cukup peduli dengan privasi Internet tidak perlu mencapai anonimitas total. Pengguna internet dapat melindungi privasi mereka melalui pengungkapan informasi pribadi yang terkendali. Pengungkapan alamat IP, pembuatan profil yang tidak dapat diidentifikasi secara pribadi, dan informasi serupa dapat menjadi pertukaran yang dapat diterima untuk kenyamanan yang dapat hilang dari pengguna menggunakan solusi yang diperlukan untuk menyembunyikan detail tersebut secara ketat. Di sisi lain, beberapa orang menginginkan privasi yang jauh lebih kuat.[10] Dalam hal ini, mereka mungkin mencoba untuk mencapai "anonimitas Internet" untuk memastikan privasi — penggunaan Internet tanpa memberi pihak ketiga kemampuan untuk menghubungkan aktivitas Internet dengan informasi pengenal pribadi pengguna Internet. Untuk menjaga kerahasiaan informasi mereka, orang perlu berhati-hati dengan apa yang mereka kirimkan dan lihat secara daring. Saat mengisi formulir dan membeli barang dagangan, informasi dilacak dan karena tidak bersifat pribadi, beberapa perusahaan mengirimkan spam dan iklan kepada pengguna Internet pada produk serupa.

Pemerintah berusaha melindungi privasi dan anonimitas individu di Internet, sampai titik tertentu. Contohnya, Pemerintah Amerika Serikat bersama organisasi Federal Trade Comission menyarankan untuk mencegah atau membatasi penggunaan nomor Jaminan Sosial secara daring, berhati-hati dan menghormati surel termasuk pesan spam, memperhatikan detail keuangan pribadi, membuat dan mengelola kata sandi yang kuat, dan perilaku penjelajahan web yang cerdas.[11][12]

Mempublikasikan sesuatu di Internet dapat berbahaya atau membuat orang terkena serangan berbahaya. Beberapa informasi yang dipublikasikan di Internet bertahan selama beberapa dekade, tergantung pada persyaratan layanan, dan kebijakan privasi layanan tertentu yang ditawarkan secara daring. Ini dapat mencakup komentar yang ditulis di blog, gambar, dan situs web, seperti Facebook dan Twitter. Itu diserap ke dunia maya dan setelah dipublikasikan, siapa pun berpotensi menemukannya dan mengaksesnya. Beberapa pemberi pekerjaan mungkin meneliti calon karyawan dengan mencari secara daring untuk rincian perilaku daring mereka, mungkin mempengaruhi hasil keberhasilan kandidat.[13]

Risiko terhadap privasi Internet[sunting | sunting sumber]

Perusahaan disewa untuk melacak situs web mana yang dikunjungi orang dan kemudian menggunakan informasi tersebut, misalnya dengan mengirimkan iklan berdasarkan riwayat penelusuran web seseorang. Ada banyak cara di mana orang dapat membocorkan informasi pribadi mereka, misalnya dengan menggunakan "media sosial" dan dengan mengirimkan informasi bank dan kartu kredit ke berbagai situs web. Selain itu, perilaku yang diamati secara langsung, seperti log penelusuran, kueri penelusuran, atau konten profil Facebook dapat diproses secara otomatis untuk menyimpulkan detail yang berpotensi lebih mengganggu tentang seseorang, seperti orientasi seksual, pandangan politik dan agama, ras, penggunaan narkoba, kecerdasan, dan kepribadian.[14]

Mereka yang peduli tentang privasi Internet sering mengutip sejumlah "risiko privasi" — peristiwa yang dapat membahayakan privasi — yang mungkin dihadapi melalui aktivitas daring.[15] Ini berkisar dari pengumpulan statistik pengguna hingga tindakan yang lebih berbahaya seperti penyebaran perangkat mata-mata dan eksploitasi berbagai bentuk lunak (kesalahan perangkat lunak).

Pencegahan[sunting | sunting sumber]

Era digital menyajikan keterbukaan dan kecepatan informasi melalui jaringan internet. Sayangnya, kemudahan ini juga diimbangi dengan potensi ancaman privasi data pengguna internet yang semakin besar.[16] Rahayu menambahkan bahwa sifat konektivitas internet maupun media sosial memang cenderung membuat privasi pengguna tidak memiliki batasan yang jelas. Hal inilah yang menyebabkan pelanggaran privasi data pribadi di internet umumnya tidak disadari oleh pengguna internet.[17] Banyaknya kejahatan yang terjadi di dunia maya itulah yang mengharuskan para pengguna internet harus mengetahui cara menjaga data pribadinya agar tetap aman,[18] serta memiliki pikiran yang waspada demi keamanan dan privasi di internet.[19] Keamanan saat terkoneksi dengan internet maupun terkoneksi jaringan operator menjadi mutlak diperlukan. Beberapa hal yang perlu diperhatikan pengguna dalam keamanan data ketika terkoneksi dengan internet, yaitu authenticity (keaslian data), privacy (privasi data), dan integrity (integritas data).[20]

Anak-anak dan privasi internet[sunting | sunting sumber]

Privasi internet semakin mengkhawatirkan anak-anak dan konten yang dapat mereka lihat. Selain itu, banyak kekhawatiran terhadap privasi surel, kerentanan pengguna internet untuk melacak penggunaan internet mereka, dan pengumpulan informasi pribadi juga ada. Kekhawatiran ini mulai membawa masalah privasi internet ke pengadilan dan hakim.[21]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ The Editorial Boards (29 Maret 2017). "Republicans Attack Internet Privacy". New York Times. Diakses tanggal 23 November 2021. 
  2. ^ Wheeler, Tom (29 Maret 2019). "How the Republicans Sold Your Privacy to Internet Providers". New York Times. Diakses tanggal 23 November 2021. 
  3. ^ E. E. David; R. M. Fano (1965). "Some Thoughts About the Social Implications of Accessible Computing. Proceedings 1965 Fall Joint Computer Conference". Diakses tanggal 23 November 2021. 
  4. ^ Valentino-DeVries, Jennifer; Singer, Natasha; Keller, Michael H.; Krolik, Aaron (10 Desember 2018). "Your Apps Know Where You Were Last Night, and They're Not Keeping It Secret". The New York Times. ISSN 0362-4331. Diakses tanggal 23 November 2021. 
  5. ^ Pogue, David (Januari 2011). "Don't Worry about Who's watching". Scientific American. 304 (1): 32. Bibcode:2011SciAm.304a..32P. doi:10.1038/scientificamerican0111-32. PMID 21265322. 
  6. ^ "The Value of Privacy by Bruce Schneier". Schneier.com. Diakses tanggal 23 November 2021. 
  7. ^ Bruce Schneier (18 Mei 2006). "The Eternal Value of Privacy by Bruce Schneier". Wired.com. Diakses tanggal 23 November 2021. 
  8. ^ a b Kang, Jerry (1 Januari 1998). "Information Privacy in Cyberspace Transactions". Stanford Law Review. 50 (4): 1193–1294. doi:10.2307/1229286. JSTOR 1229286. 
  9. ^ Kang, Jerry (1998). "Information Privacy in Cyberspace Transactions". Stanford Law Review. 50 (4): 1193–1294. doi:10.2307/1229286. JSTOR 1229286. 
  10. ^ "Australians want more control over privacy, survey shows". Home (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 23 November 2021. 
  11. ^ "Advice for Consumers". Federal Trade Commission (dalam bahasa Inggris). 31 November 2018. Diakses tanggal 23 November 2011. 
  12. ^ "Identity Theft | USAGov". www.usa.gov (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 23 November 2021. 
  13. ^ "Families and Educators: Information is Permanent". Washington State Office of the Attorney General. 2008. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2011-10-05. Diakses tanggal 2021-11-22. 
  14. ^ Kosinski, Michal; Stillwell, D.; Graepel, T. (2013). "Private traits and attributes are predictable from digital records of human behavior". Proceedings of the National Academy of Sciences. 110 (15): 5802–5805. Bibcode:2013PNAS..110.5802K. doi:10.1073/pnas.1218772110alt=Dapat diakses gratis. PMC 3625324alt=Dapat diakses gratis. PMID 23479631. 
  15. ^ Matt Schafer (2 Agustus 2010). "Privacy, Privacy, Where for Art Thou Privacy?". Lippmannwouldroll.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 19 Oktober 2010. Diakses tanggal 23 November 2021. As consumers have become wise to the use of cookies, however, the industry has begun using both normal cookies and local shared objects (a.k.a. flash cookies) in the event that users would delete the normal cookies. 
  16. ^ Dzulfaroh, Ahmad Naufal (29 Januari 2021). "4 Tips Menjaga Privasi Data Tetap Aman dari Pakar Keamanan Siber". Kompas. Diakses tanggal 8 Desember 2021. 
  17. ^ Rahayu, dkk (2021). Perempuan dan Literasi Digital: Antara Problem, Hambatan, dan Arah Pemberdayaan. Yogyakarta: Gadjah Mada University Press. hlm. xxiv. ISBN 9786023869503. 
  18. ^ Stephanie (11 November 2021). "5 Cara Menjaga Privasi di Internet Agar Terhindar dari Kejahatan Dunia Maya". Liputan 6. Diakses tanggal 8 Desember 2021. 
  19. ^ Alfarizi, Mohammad Khory (27 Oktober 2021). "Tips Google: Memakai WiFi Umum dan Menjaga Keamanan Privasi di Internet". Tempo. Diakses tanggal 8 Desember 2021. 
  20. ^ Kurniawan, Fikri (30 Januari 2021). "Hari Privasi Data Jadi Momen Tingkatkan Kesadaran Perlindungan Data di Internet". Sindo News. Diakses tanggal 8 Agustus 2021. 
  21. ^ "Internet Privacy". Gale encyclopedia of everyday law. 2013. Diakses tanggal 2 Desember 2021. 

Bacaan lebih lanjut[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]