Prinsip holografik

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian

Prinsip holografik adalah sebuah prinsip teori dawai dan properti yang seharusnya dimiliki gravitasi kuantum yang menyatakan bahwa deskripsi volume dari sebuah ruang dapat dianggap sebagai pengkodean pada batas dimensi yang lebih rendah ke wilayah itu—kemungkinan besar sebuah batas serupa-cahaya seperti horison gravitasi. Prinsip holografik pertama kali dikemukakan oleh Gerard 't Hooft, interpretasi teori dawai yang terperinci diberikan oleh Leonard Susskind[1] yang mengkombinasikan idenya dengan ide sebelumnya dari 't Hooft dan Charles Thorn.[1][2] Sebagaimana ditunjukkan oleh Raphael Bousso,[3] Thorn mengamati pada tahun 1978 bahwa teori dawai memuat deskripsi dimensi rendah dimana gravitasi muncul darinya dalam apa yang sekarang disebut metode holografik.

Dalam pengertian yang lebih luas, teori ini menunjukkan bahwa keseluruhan alam semesta dapat dilihat sebagai informasi dua dimensi di cakrawala kosmologis, cakrawala peristiwa dimana informasi masih dapat dikumpulkan dan tidak hilang karena keterbatasan ruang waktu dalam mendukung lubang hitam, pengamat, dan pengaturan tertentu dari elemen spesifik ini,[butuh klarifikasi] sedemikian rupa sehingga tiga dimensi yang kita amati adalah deskripsi yang efektif hanya pada skala makroskopik dan energi rendah. Holografi kosmologis belum dibuat secara matematis dengan terperinci, sebagian karena cakrawala partikel memiliki area non-nol dan tumbuh seiring berjalannya waktu.[4][5]

Prinsip holografik terinspirasi oleh termodinamika lubang hitam, yang memperkirakan bahwa entropi maksimal pada daerah apapun diskalakan dalam radius persegi dan bukan kubus seperti yang diharapkan. Pada kasus lubang hitam, dalam pengertian yang mendalam, kandungan informasi dari semua objek yang telah jatuh ke dalam lubang mungkin seluruhnya terkandung dalam fluktuasi permukaan cakrawala peristiwa. Prinsip holografik memecahkan paradoks informasi lubang hitam dalam kerangka teori dawai.[6] Namun, ada solusi klasik untuk persamaan Einstein yang memungkinkan nilai entropi lebih besar daripada yang diizinkan oleh hukum wilayah, yang pada prinsipnya lebih besar daripada lubang hitam. Inilah yang disebut "tas emas Wheeler". Keberadaan solusi tersebut bertentangan dengan interpretasi holografik, dan pengaruhnya terhadap teori gravitasi kuantum termasuk prinsip holografik belum sepenuhnya dipahami.[7]

Referensi[sunting | sunting sumber]

Umum
Kutipan
  1. ^ a b Susskind, Leonard (1995). "The World as a Hologram". Journal of Mathematical Physics. 36 (11): 6377–6396. arXiv:hep-th/9409089alt=Dapat diakses gratis. Bibcode:1995JMP....36.6377S. doi:10.1063/1.531249. 
  2. ^ Thorn, Charles B. (27–31 May 1991). Reformulating string theory with the 1/N expansion. International A.D. Sakharov Conference on Physics. Moscow. hlm. 447–54. arXiv:hep-th/9405069alt=Dapat diakses gratis. Bibcode:1994hep.th....5069T. ISBN 978-1-56072-073-7. 
  3. ^ Bousso, Raphael (2002). "The Holographic Principle". Reviews of Modern Physics. 74 (3): 825–874. arXiv:hep-th/0203101alt=Dapat diakses gratis. Bibcode:2002RvMP...74..825B. doi:10.1103/RevModPhys.74.825. 
  4. ^ Lloyd, Seth (2002-05-24). "Computational Capacity of the Universe". Physical Review Letters. 88 (23): 237901. arXiv:quant-ph/0110141alt=Dapat diakses gratis. Bibcode:2002PhRvL..88w7901L. doi:10.1103/PhysRevLett.88.237901. PMID 12059399. 
  5. ^ Davies, Paul. "Multiverse Cosmological Models and the Anthropic Principle". CTNS. Diakses tanggal 2008-03-14. [pranala nonaktif]
  6. ^ Susskind, L. (2008). The Black Hole War – My Battle with Stephen Hawking to Make the World Safe for Quantum Mechanics. Little, Brown and Company. [halaman dibutuhkan]
  7. ^ Marolf, Donald (April 2009). "Black Holes, AdS, and CFTs". General Relativity and Gravitation. 41 (4): 903–17. arXiv:0810.4886alt=Dapat diakses gratis. Bibcode:2009GReGr..41..903M. doi:10.1007/s10714-008-0749-7.