Politik komparatif

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian


Politik komparatif atau perbandingan politik adalah suatu bidang dalam ilmu politik, yang ditandai dengan pendekatan empiris berdasarkan metode komparatif. Dengan kata lain, perbandingan politik adalah studi mengenai politik dalam negeri, lembaga-lembaga politik, dan konflik dalam negara. Hal ini sering melibatkan perbandingan antara negara-negara dan antarwaktu dalam satu negara, dengan penekanan dalam pola kesamaan dan perbedaan. Arend Lijphart berpendapat bahwa perbandingan politik tidak memiliki substantif fokus dalam dirinya sendiri, melainkan fokus metodologis: yakni yang berfokus pada " bagaimana tapi tidak menentukan apa yang menjadi objek analisis."[1] dengan kata lain, perbandingan politik tidak didefinisikan oleh objek penelitian, melainkan melalui metode yang digunakan untuk mempelajari fenomena politik. Peter Mair dan Richard Rose memberikan suatu definisi yang agak berbeda, dengan alasan bahwa perbandingan politik didefinisikan oleh kombinasi fokus substantif pada studi dari sistem politik negara-negara dan metode untuk mengidentifikasi dan menjelaskan persamaan dan perbedaan antara negara-negara menggunakan konsep-konsep umum.[2][3] Rose menyatakan bahwa, dalam definisinya: "fokus secara eksplisit atau secara implisit diletakkan pada satu negara atau lebih, dengan demikian mengikuti penggunaan yang umum dalam ilmu politik yang tidak memasukkan perbandingan dalam negera. Secara metodologis, perbandingan dibedakan oleh penggunaan konsep-konsep yang berlaku di lebih dari satu negara."

Ketika diterapkan dalam bidang studi yang spesifik, perbandingan politik dapat disebut dengan nama lain, seperti pemerintahan komparatif (studi perbandingan dari bentuk-bentuk pemerintahan) atau perbandingan kebijakan luar negeri (membandingkan kebijakan luar negeri dari negara-negara yang berbeda dengan tujuan untuk membangun hubungan empiris yang umum antara karakteristik negara dan karakteristik kebijakan luar negerinya).

Terkadang, terutama di Amerika Serikat, istilah "comparative politics" digunakan untuk merujuk kepada "politik dari negara-negara asing." Penggunaan istilah ini, bagaimanapun, sering dianggap salah.[4][5]

"Perbandingan ilmu politik" sebagai istilah umum untuk suatu bidang studi, bukannya sebagai metodologi penelitian, dapat dilihat sebagai berlebihan. Unsur politik hanya dapat terlihat sebagai unsur yang benar-benar politik ketika suatu perbandingan dibuat. Sebuah studi dari sebuah entitas politik tunggal, baik masyarakat, subkultur atau periode, akan menunjukkan unsur politik sebagai realitas kasar yang sederhana tanpa dibandingkan dengan masyarakat, subkultur, atau periode lain.

Penghargaan tertinggi dalam disiplin ilmu Perbandingan Politik adalah Karl Deutsch, yang diberikan oleh International Political Science Association. Sejauh ini, penghargaan tersebut telah diberikan kepada Juan Linz (2003), Charles Tilly (2006), Giovanni Sartori (2009), dan Alfred Stepan (2012).

Metodologi[sunting | sunting sumber]

Metode komparatif adalah – bersamaan dengan metode eksperimen, metode statistik dan pendekatan studi kasus – merupakan salah satu dari empat metode ilmiah dasar yang dapat digunakan untuk menguji validitas proposisi teoretis, sering dengan menggunakan data empiris yaitu untuk membangun hubungan antara dua atau lebih variabel empiris atau konsep-konsep sementara ketika semua variabel lainnya tetap konstan.[6] Secara khusus, metode komparatif ini umumnya digunakan ketika eksperimen maupun metode statistik tidak dapat digunakan: di satu sisi, percobaan sangat jarang untuk dapat dilakukan dalam ilmu politik;[7] di sisi lain metode statistik menyiratkan manipulasi matematis data kuantitatif dalam sejumlah besar kasus, sementara terkadang penelitian politik harus dilakukan dengan menganalisis perilaku dari variabel kualitatif dalam sejumlah kecil kasus.[8]

Strategi komparatif[sunting | sunting sumber]

Dua strategi utama digunakan dalam penelitian komparatif.[9]

  • Most Similar Systems Design/Metode Perbedaan Mill: metode ini terdiri dari pembandingan kasus yang sangat mirip yang hanya berbeda dalam variabel dependen, dengan asumsi bahwa cara ini akan membuat lebih mudah untuk mengidentifikasi – variabel independen yang menjelaskan ada/tidaknya variabel dependen. Strategi ini sangat membantu karena membandingkan objek-objek yang serupa. Dalam artian dasar, MSSD dimulai dengan variabel yang mirip diantara subjek dan mencoba untuk mengidentifikasi mengapa hasil yang didapatkan antar subjek dapat berbeda. Kekurangan utama metode ini adalah ketika membandingkan negara-negara, dikarenakan jumlahnya yang terbatas, semua faktor penjelasan yang potensial tidak dapat ditetapkan sama sekali. Dengan demikian, meskipun banyak kemungkinan variabel, hanya terdapat kasus-kasus yang terbatas untuk penerapan metode ini. Terdapat dua metode untuk menerapkan MSSD, yang pertama adalah penerapan yang lebih ketat dan yang kedua adalah penerapan yang longgar. Penerapan yang ketat menyiratkan bahwa peneliti akan memilih berbagai negara yang memiliki jumlah variabel yang sama, disebut juga sebagai variabel kontrol, yang hanya akan dibedakan antar satu sama lain oleh satu variabel independen. Penerapan longgar menggunakan konsep umum yang sama, tetapi peneliti memilih negara-negara yang memiliki karakteristik yang sama tetapi karakteristik tidak benar-benar dicocokkan kepada satu set variabel kontrol. Karena kerumitan dari begitu banyak variabel, namun tidak cukup kasus, kedua metode itu dilimpahkan untuk digunakan bersamaan dengan MSSD.[10]
  • Most Different Systems Design/Metode Kesamaan Mill: metode ini terdiri dari membandingkan kasus yang sama sekali berbeda, namun memiliki kesamaan yang sama variabel dependen, sehingga keadaan lain dalam semua kasus dapat dianggap sebagai variabel independen. MDSD, berbeda dari MSSD dengan fokus dan fakta bahwa MDSD itu tidak menggunakan penerapan variabel yang ketat. MDSD menggunakan perbedaan antara negara-negara bukan kesamaan antara negara-negara sebagai variabel, dikarenakan para ilmuwan sosial telah menemukan bahwa perbedaan antara negara-negara tidak menjelaskan kesamaan yang mereka miliki. Ide lebih dasar dari MDSD yakni mengambil subjek dengan variabel-variabel yang berbeda dalam diri mereka dan mencoba untuk mengidentifikasi mengapa hasil akhir diantara subjek tersebut sama. Ketika menggunakan MDSD sebagai perbandingan metode penelitian, para ilmuwan melihat perubahan interaksi antara sistem di negara-negara dan kemudian setelah semua data dikumpulkan, hasilnya dibandingkan dengan sistem yang berbeda. Jika hasil yang diperoleh dari penelitian ini berbeda antara satu sama lain, peneliti harus bergerak sampai ke tingkat sistem dan beralih ke metode MSSD. Ketika menggunakan MSSD sebagai perbandingan pendekatan penelitian, terdapat variabel independen dan dependen yang turut teridentifikasi, khususnya variabel dependen yang menjadi sesuatu yang umum di semua subyek penelitian dan variabel independen yang akan menjadi perbedaan karakteristik antara subyek penelitian. MSSD lebih tepat dan ketat dalam menemukan poin-poin perbedaan dalam suatu kesamaan, tapi MDSD tidak memiliki begitu banyak variabel dan hanya berfokus untuk menemukan satu kesamaan atau perbedaan di antara berbagai pilihan sistem.

Beberapa karya-karya besar dalam perbandingan politik[sunting | sunting sumber]

Dalam karyanya Politik, Aristoteles membandingkan berbagai "konstitusi", dengan memperkenalkan tipologi terkenal berdasarkan dua kriteria: jumlah penguasa (satu, sedikit, banyak) dan sifat dari rezim politik (baik atau rusak). Dengan demikian ia membedakan enam jenis yang berbeda dari "konstitusi": monarki, aristokrasi, dan pemerintahan (baik jenis), versus tirani, oligarki dan demokrasi (korup).
  • Gabriel Almond dan Sidney Verba
Dalam karya mereka, The Civic Culture, Almond dan Verba memulai survei sikap lintas-nasional pertama untuk menentukan peran budaya politik dalam menjaga stabilitas rezim demokratis.
  • Robert A. Dahl
Polyarchy
The Spirit of the Laws
  • Barrington Moore
Dalam ocial Origins of Dictatorship and Democracy: Lord and Peasant in the Making of the Modern World (1966) Moore membandingkan revolusi di negara-negara seperti Inggris, Rusia dan Jepang. Tesis Moore adalah bahwa massa yang dipimpin revolusi mengusir elit tuan tanah dan mengakibatkan Komunisme, dan bahwa revolusi oleh elit mengakibatkan Fasisme. Dengan demikian hanya revolusi oleh kaum borjuis yang menghasilkan pemerintahan yang demokratis.

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Lijphart, Arend (1971). "Comparative politics and the comparative method". American Political Science Review. 65 (3): 682–693. doi:10.2307/1955513. JSTOR 1955513. 
  2. ^ Mair, Peter (1996). "Comparative politics: An introduction to comparative.overview". Dalam Goodin, Robert E.; Klingemann, Hans-Dieter. A New Handbook of Political Science. Oxford: Oxford University Press. hlm. 309–335. ISBN 0-19-829471-9. 
  3. ^ Rose, Richard; MacKenzie, W. J. M. (1991). "Comparing forms of comparative analysis". Political Studies. 39 (3): 446–462. doi:10.1111/j.1467-9248.1991.tb01622.x. 
  4. ^ Hopkin, J. [2002 (1995)] "Perbandingan Metode", di rawa-Rawa, D. G. Stoker (ed.) Teori dan Metode dalam Ilmu Politik, Palgrave Macmillan, hal 249-250
  5. ^ van Biezen, Ingrid; Caramani, Daniele (2006). "(Non)comparative politics in Britain". Politics. 26 (1): 29–37. doi:10.1111/j.1467-9256.2006.00248.x. 
  6. ^ Lijphart, A. (1971), cit., p. 683
  7. ^ Hopkin, J. [2002 (1995)], cit., p. 250
  8. ^ Perlu dicatat bahwa, seperti Lijphart poin dalam artikel yang dikutip di atas, eksperimental dan metode statistik berbagi logika yang sama seperti metode komparatif: mereka semua berarti perbandingan antara kasus-kasus yang berbeda pada variabel-variabel yang diteliti, sedangkan sisanya identik pada semua variabel-variabel lain yang mungkin.
  9. ^ http://poli.haifa.ac.il/~levi/mlogic.html
  10. ^ Anckar, Carsten. "Pada Penerapan yang Paling Mirip Sistem Desain dan Sistem yang Berbeda dalam Desain Penelitian Komparatif." Internasional Jurnal Metodologi Penelitian Sosial 11.5 (2008): 389-401. Informaworld. Web. 20 juni 2011.

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

  • Comparative Politics and the Comparative Method (Arend Lijphart)
  • Comparative Politics Research Group: An initiative by the University of Innsbruck containing useful resources and references to scientific publications.