Poikiloterm

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Artikel atau bagian artikel ini mungkin lebih cocok dipindahkan ke Hewan berdarah dingin[pindah]

Hewan berdarah dingin disebut juga Poikiloterm adalah hewan yang suhu tubuhnya kira-kira sama dengan suhu lingkungan sekitarnya.[1] Hewan berdarah dingin suhu tubuhnya dipengaruhi oleh lingkungan. Suhu tubuh bagian dalam lebih tinggi dibandingkan dengan suhu tubuh luar. Yang termasuk dalam hewan berdarah dingin adalah ikan, reptil, dan amfibi.[2]

Suhu yang tinggi menjelaskan mengapa banyak makhluk hidup berdarah dingin seperti ikan, amfibi, krustasea, dan kadal hidup lebih lama di daerah bergaris lintang besar daripada bergaris lintang kecil, menurut penelitian yang diterbitkan dalam "Proceedings of the National Academy of Sciences (PNAS)". Asisten Profesor Dr Stephan Munch dan Ph.D. calon "Santiago Salinas", keduanya dari Universitas Stony Brook School of Atmospheric dan Ilmu Kelautan, ditemukan bahwa bermacam macam jarak suhu dari spesies untuk mengubah temperatur tubuhnya dengan temperatur lingkungannya, temperatur lingkungan adalah faktor dominan mengendalikan geografis variasi dalam jangka hidup spesies.

Melihat pada data jangka hidup dari lab dan pengamatan lapangan selama lebih dari 90 spesies di darat, air tawar, dan lingkungan laut. Mereka merupakan makhluk hidup yang berbeda dengan rata-rata umurnya, dari Arcartia tonsa, yang memiliki jangka hidup dengan rata-rata 11,6 hari, dengan mutiara remis Margaritifera margaritifera, yang memiliki rata-rata jangka hidup sekitar 74 tahun. Mereka menemukan bahwa dari berbagai jenis, suhu yang konsisten berkaitan dengan jangka hidupnya.

Hubungan antara suhu dan jangka hidup dari penelitian Munch dan Salinas, ditemukan melalui analisis data dengan cara yang serupa dengan hubungan yang memprediksi teori metabolis ekologi. Teori ini, yang merupakan kerangka peragaan yang telah digunakan untuk menjelaskan cara pada sejarah kehidupan, dinamika populasi, pola geografis, dan proses ekologi skala hewan dengan ukuran tubuh dan suhu.

Jangka hidup dari 87% makhluk hidup bebas dan spesies yang Munch Salinas pelajari bervariasi sebagai prediksi teori metabolis ekologi. Namun setelah mengeluarkan efek suhu, masih terdapat banyak variasi di dalam jangka hidup spesies ini, menunjukkan bahwa faktor lokal masih berperan dalam menentukan jangka hidup.[3]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Guyton, D.C. 1993. Fisiologi Hewan, edisi 2. EGC. Jakarta
  2. ^ Shvoong Termogulasi pada hewan Diarsipkan 2010-12-01 di Wayback Machine.. Diakses 18 Februari 2011
  3. ^ Hewan berdarah dingin, Lingkungan yang lebih hangat akan membuat jangka hidup pendek. Diakses 20 Februari 2011