Pixiu

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Jump to navigation Jump to search
Pixiu

Pixiu.jpg

Pixiu
Hanzi: 貔貅
nama alternatif
Hanzi: 辟邪
Makna literal: untuk mengusir roh-roh jahat
Pixiu Tiongkok, (Tionghoa: 貔貅; Pinyin: píxiū; Wade–Giles: P'i-hsiu) bagian kepala berupa naga Tiongkok, tubuh singa, dan dengan sepasang sayap berbulu, di makam Kaisar Wu dari Qi Selatan (Xiao Ze) di Danyang (dekat Nanjing, Tiongkok).
sebagian naga Tiongkok, sebagian singa, dan dengan sayap berbulu, Istana Chaotian, Nanjing.

Pixiu (Tionghoa: 貔貅; Pinyin: píxiū; Wade–Giles: P'i-hsiu), adalah makhluk hibrida dalam mitologi Tiongkok, umumnya, namun secara keliru disebut di Barat dengan kata Yunani "chimera", dan dianggap sebagai pelindung kuat bagi para praktisi Feng Shui. Pixiu menyerupai singa yang kuat dan bersayap. Pixiu merupakan variasi bumi dan laut, terutama makhluk yang berpengaruh dan pertanda baik untuk kemakmuran. Konon Pixiu memiliki nafsu luar biasa hanya terhadap emas, perak, dan permata. Oleh karena itu, secara tradisional bagi orang Tionghoa, Pixiu selalu dianggap sebagai makhluk pertanda baik yang memiliki kekuatan mistis yang mampu menarik Cai Qi (財氣 kemakmuran, kekayaan) dari segala penjuru.[1][2] Karena itu, menurut zodiak Tionghoa, Pixiu sangat membantu bagi mereka yang mengalami tahun yang buruk.

Ada dua tipe Pixiu yang berbeda, jantan dan betina. Perbedaan fisik dilihat dari tanduk mereka. Yang bertanduk dua adalah betina dari spesies tersebut dan disebut "Bìxié" dan yang bertanduk satu adalah jantan dari spesies tersebut dan disebut "Tiān lù".[3]

Pixiu sangat mendambakan bau emas dan perak dan suka membawa uang dalam mulutnya bagi tuannya. Patung makhluk ini sering digunakan untuk menarik kemakmuran dalam feng shui.[4][5]

Saat ini, Pixiu juga merupakan desain yang populer pada liontin giok.

Karakteristik[sunting | sunting sumber]

Bertampang galak dan ditutupi dengan bulu abu-abu keputihan, Pixiu adalah sejenis hewan pertanda baik dan bersayap, yang ditulis dalam sejarah Tiongkok kuno dan dielu-elukan selama ribuan tahun melalui kisah-kisah fantastis tentang prestasi kemenangan yang hebat dan mengagumkan dalam pertempuran.[6] Legenda fantastis mereka telah diwariskan selama dua ribu tahun cerita rakyat Tiongkok. Mereka memiliki kepala naga Tiongkok yang kuat, tubuh gagah seekor singa dan secara historis, tergantung apakah jantan atau betina, variasi di kepalanya antara satu tanduk (jantan) atau dua tanduk (betina). Di zaman modern, penampilan fisik historis dari makhluk legendaris ini telah sedikit hilang dan, seiring berjalannya waktu, sekarang lebih sering digambarkan dengan hanya bertanduk satu, yang berarti jantan menurut deskripsi kuno.[7]

Deskripsi Tiongkok kuno, penggambaran dan patung batu Pixiu dari Dinasti Han (206 SM-220 M) menunjukkan jantan dengan tanduk tunggal dan betina bertanduk dua. Seperti halnya Feniks Tiongkok, citra umum saat ini adalah representasi dari satu jenis kelamin dengan satu tanduk (jantan).

Lihat juga[sunting | sunting sumber]

Referensi dan catatan kaki[sunting | sunting sumber]

  1. ^ [1]
  2. ^ [2]
  3. ^ "JP = Hikyū 貔貅, CHN = Pìxiū 貔貅". http://www.onmarkproductions.com.  Hapus pranala luar di parameter |website= (bantuan)
  4. ^ Bates, Roy (2008). "Chapter 7". 29 Chinese Mysteries. Beijing, China: TuDragon Books Ltd. hlm. 49. 
  5. ^ Bates, Roy (2008). "Chapter 7". 29 Chinese Mysteries. Beijing, China: TuDragon Books Ltd. hlm. 48, 49. 
  6. ^ "Tianlu and Bixie". http://www.cultural-china.com/. Diakses tanggal March 18, 2017.  Hapus pranala luar di parameter |website= (bantuan)
  7. ^ "Book of Han". 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]