Piek Ardijanto Soeprijadi

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari
Lahir 12 Agustus 1929
Bendera Hindia Belanda Magetan
Meninggal 22 Mei 2001 (umur 71)
Bendera Indonesia Kota Tegal, Jawa Tengah
Pekerjaan Sastrawan
Guru
Tahun aktif 1960 - 2000
Mempengaruhi Komunitas Negeri Poci
Pasangan Itiningsih

Piek Ardijanto Soeprijadi (lahir di Magetan, Hindia Belanda, 12 Agustus 1929 – meninggal di Kota Tegal, Jawa Tengah, 22 Mei 2001 pada umur 71 tahun) adalah sastrawan berkebangsaan Indonesia. Piek merupakan salah satu sastrawan angkatan 1966. Sejak tahun 1970, puisi-puisinya telah dimuat di berbagai media massa di Indonesia. Selain itu dia juga menulis esai sastra, mengulas karya-karya para penyair muda saat itu. Piek juga salah satu pelopor perintis Komunitas Negeri Poci (tahun 1993).[1][2][3][4][5]

Kehidupan pribadi[sunting | sunting sumber]

Kebiasaannya menulis dimulai ketika duduk di bangku SGA. Sering mengikuti lomba-lomba mengarang, memenangi mekejuaraan, lalu mencoba mengirimkan karya-karyanya ke majalah. Tahun 1950, ketika menjadi guru SMP di Gombong, ia menghasilkan beberapa karya lagu berkat bimbingan guru musik di SGA, Pak Daldjono (pencipta lagu). Di antaranya termuat dalam buku Puspa Ragam, (Jakarta, 1950). Ada 14 penghargaan yang ia terima dari berbagai lomba/sayembara mengarang puisi, prosa, dan esei sastra sepanjang hayatnya.

Karena sejak lulus SR dia masuk SGB, lalu dengan seleksi ketak memasuki SGA yang hidup dalam asrama, maka jadilah dia guru berkepribadian agak kuno, tertib, hati-hati, tegas tetapi tidak galak. Perjalanan hidupnya lurus meski banyak keprihatinan. Hampir seluruh hidupnya diabdikan untuk sekolah, selebihnya menulis. Sering merasa kekurangan waktu untuk menulis. Sajak-sajaknya bayak lahir justru ketika mengikuti penataran, liburan sekolah, atau saat mengawasi ujian. Selama masa kerjanya, tak sehari pun ia pernah membolos, tetapi kadang kalau sakit agak lama. Hal ini disebabkan oleh kondisi fisiknya yang lemah sejak lahir. Konon ketika dalam kandungan, ibunya hanya terbaring dan hanya dapat kemasukan tetes-tetesan air tajin selam 9 bulan. Anehnya, saat akan lahir, ibunya mendapat kekuatan, dan Piek lahir normal. Masa bocahnya di desa membuatnya dekat dengan alam dan banyak memuja kebesaran Tuhan.

Kiprah kesenian[sunting | sunting sumber]

Antara tahun 19501960 ia mengikuti kurus PGSLP dan B1 di Semarang. Di sela kesibukannya belajar, lahirlah karya-karya puisi, cerpen, fragmen yang dimuati di berbagai media massa antara lain: Gelora, Basis Indonesia, Sastra, Horison, dan lain-lain.

Tahun 1961, Piek pindah tugas ke SMA 1 Kota Tegal. Sejak itu ia tak pernah tinggal diam/santai. Ia makin produktif menulis puisi, esei sastra, dan mengisi rubrik kebudayaan di Harian Tempo setiap pekan untuk membicarakan/mengulas sajak-sajak penyair muda yang bermunculan di Nusantara. Tak heran jika akhirnya ia punya banyak teman-teman penyair di mana-mana yang mau menyambangi rumahnya. Puisi memang aneh, kecintaannya pada puisi dapat menjalin keakraban mendalam antarpenyair yang saling tertaut jiwanya. Sampai berpuluh tahun lamanya, hubungan batin dengan Adri Darmadji Woko, Hendrawan Nadesul, Kurniawan Gunadi, Oey Sien Tjwan tetap terjaga. Oleh Piek mereka sudah dianggap seperti anaknya, meski bukan berarti mereka berguru pada Piek.

Piek bersyukur karena pernah melawat ke Belanda selama beberapa hari atas undangan Radio Nederland Wereldomrroep di Hilversum dengan tugas sebagai Juri Sayembara Menulis Cerpen “Kincir Emas”. Di situ ia bersama Asbari Nurpatria Krisna. Oleh-olehnya adalah beberapa kumpulan puisi yang belum pernah diterbitkan. Dari kiprah dan kegiatannya, oleh HB Jassin memasukkan nama Piek Ardijanto Soeprijadi ke dalam Sastrawan Angkatan 66.

Bibliografi[sunting | sunting sumber]

  • Burung-burung di Ladang (1983)
  • Percakapan Cucu dengan Neneknya (1983)
  • Desaku Sayang (1983)
  • Lelaki di Pinggang Bukit (1984)
  • Lagu Bening dari Rawa Pening (1984)
  • Nelayan dan Laut (1995)
  • Biarkan Angin Itu (1996)
  • Kawindra-kawindra (bersama Rita Oetoro, 1984)
  • Laut Sebagai Gelanggang Hidup Manusia (bacaan anak-anak, 1984)
  • Apresiasi Sastra dalam Nilai-nilai Luhur Budaya Bangsa (sebuah wawasan, 1984)
  • Menyambut Hari Sumpah Pemuda (Langen Suara, 1984)
  • Gaya Baru, buku pelajaran untuk SMP (1984)

Antologi Bersama[sunting | sunting sumber]

Antologi yang belum diterbitkan[sunting | sunting sumber]

  • Musim Gugur di Negeri Kincir Angin
  • Berawal Dari Hud-Hud
  • Balada Empu Sedah
  • Joglo (kumpulan puisi bahasa Jawa)

Buku yang memuat nama Piek[sunting | sunting sumber]

  • A Bibliography of Indonesian Literature in Journalist, Ernst Utrich Kratz (Gajah Mda University Press, 1988) tentang P.A.S baik prosa maupun puisi, menyita hampir dua halaman.
  • Ensiklopedia Indonesia jilid 2

Penghargaan[sunting | sunting sumber]

  • Pemenang ke-2 atas beberapa puisi yang termuat di Majalah Sastra (1962)
  • Pemenang ke-2 dalam Sayembara menulis puisi dari Kejaksaan Tinggi Jawa Tengah (1964)
  • Pemenang Harapan pada Sayembara Menulis Esei Sastra, Dewan Kesenian Jakarta (1978)
  • Penghargaan dari Yayasan Buku utama atas puisinya, Lagu Bening dari Rawa Pening (1984)
  • Hadiah atas Esei Bahasa Jawa, Ninthingi Geguritan, dari Lembaga Pemeliharaan Bahasa Jawa “Javanologi”
  • Penghargaan dari Pusat Bahasa untuk bukunya, Biarkan Angin Itu
  • Penghargaan sebagai Pelopor Penyair Tegal dari Dewan Kesenian Kota Tegal. Hari meninggalnya (22 Mei) dijadikan Hari Kepenyairan Tegal (2005)
  • Penghargaan Pakarti seni dan hadiah dari Wali kota Tegal sebagai penyair yang ikut mengangkat citra Kota Tegal (2008)

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Ensiklopedia Kemdikbud: Piek Ardijanto Soeprijadi diakses 27 Juli 2017
  2. ^ Soneta: Piek Ardijanto Soeprijadi diakses 27 Juli 2017
  3. ^ Google Book: Piek Ardijanto Soeprijadi diakses 27 Juli 2017
  4. ^ Suara Merdeka: Piek Ardijanto Soeprijadi diakses 27 Juli 2017
  5. ^ Library Ohiou: Piek Ardijanto Soeprijadi diakses 27 Juli 2017