Petros

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian

Petros (bahasa Yunani: Πέτρος, juga dikenal sebagai Peter dalam bahasa Inggris (skt. 545 di Arabissus, Kapadokia – 27 November 602 di Konstantinopel atau Kalsedon) merupakan saudara Kaisar Bizantium, Maurice (bertakhta 582 - 602).

Latar belakang[sunting | sunting sumber]

Petros adalah putra Pavlos, kepala senat Bizantium dan saudara Maurice, Kaisar Bizantium, Gordia, istri Philippikos, dan Theoctista.[1]

Karier militer[sunting | sunting sumber]

Peta Balkan pada abad ke-6.

Ditingkatnya ke pangkat kouropalates, dia menjadi seorang jenderal dalam pasukan Bizantium. Bersama dengan Priskos dan Komentiolos, dia adalah salah satu dari tiga panglima tertinggi selama kampanye Balkan Maurice.

Meskipun kurang mampu daripada Priskos, ia berhasil menjadi yang terakhir sebagai pemimpin pasukan Romawi di Moesia menjadi lebih setia kepada kaisar, saudaranya sendiri. Alasan penggantian ini adalah penolakan Priskos untuk mematuhi perintah kaisar untuk menghabiskan musim dingin di tepi sungai Donau utara pada tahun 593 dan melanjutkan pertempuran melawan Slavia.

Petros mengalahkan Slavia pada tahun 594 dekat Marcianopolis dan mempertahankan Donau antara Novae dan Delta Donau. Kemudian, dia menyeberangi Donau dan berjuang menuju Sungai Helibacia, mengalahkan banyak suku Slavia di lapangan. Pada tahun 601, ia menyeberangi Donau ke tanah air Avar dan mengalahkan mereka dalam beberapa pertempuran.

Ketika pada tahun 602, saudara laki-lakinya memerintahkan pasukannya untuk menghabiskan musim dingin di tepi utara Donau, Petros tidak berusaha untuk tidak mematuhi perintah ini, yang bertentangan dengan Priskos pada tahun 593. Pemberontakan adalah hasilnya. Meskipun Petros berusaha menenangkan pasukannya, mereka berbaris ke Konstantinopel an menggulingkan Maurice. Petros kemudian dibunuh.

Meskipun Theophylact Simocatta menggambarkan Petros sebagai orang yang tidak mampu, dengan mengandalkan Priskos sebagai saksi yang masih hidup, keahlian Petros cukup canggih untuk menjadikannya maju sebagai kandidat kepenulisan Strategikon Maurice.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Whitby (1988), pp. 5

Literatur[sunting | sunting sumber]

  • Michael Whitby: The Emperor Maurice and his Historian – Theophylact Simocatta on Persian and Balkan Warfare. Oxford 1988.