Perutean dinamis

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian

Perutean dinamis, juga disebut perutean adaptif,[1][2] adalah proses di mana perute dapat meneruskan data melalui rute yang berbeda atau tujuan yang diberikan berdasarkan pada kondisi saat ini dari sirkuit komunikasi dalam suatu sistem.[3] Istilah ini paling sering dikaitkan dengan jaringan data untuk menggambarkan kemampuan jaringan untuk 'rute sekitar' kerusakan, seperti kehilangan node atau koneksi antara node, selama pilihan jalur lain tersedia.[4] Perutean dinamis memungkinkan sebanyak mungkin rute tetap valid sebagai respons terhadap perubahan.

Sistem yang tidak menerapkan perutean dinamis digambarkan menggunakan perutean statis, di mana rute melalui jaringan dijelaskan oleh jalur tetap. Perubahan, seperti kehilangan node, atau kehilangan koneksi antara node, tidak dikompensasi. Ini berarti bahwa apa pun yang ingin mengambil jalan yang terkena dampak harus menunggu kegagalan untuk diperbaiki sebelum memulai kembali perjalanannya, atau harus gagal mencapai tujuannya dan menyerah.[5]

Protokol[sunting | sunting sumber]

Ada beberapa protokol yang dapat digunakan untuk perutean dinamis. Routing Information Protocol (RIP) adalah protokol perutean vektor jarak yang mencegah perutean berulang-ulang dengan menerapkan batas jumlah hop yang diizinkan dalam jalur dari sumber ke tujuan.[6] Open Shortest Path First (OSPF) menggunakan algoritma link state routing (LSR) dan termasuk dalam kelompok protokol gateway interior (IGP).[7] Sistem Menengah ke Sistem Menengah (IS-IS) menentukan rute terbaik untuk data melalui jaringan packet-switched.[7] Interior Gateway Routing Protocol (IGRP) dan bentuk lanjutannya Enhanced Interior Gateway Routing Protocol (EIGRP) digunakan oleh perute untuk bertukar data perutean dalam sistem otonom.[7]

Jalur alternatif[sunting | sunting sumber]

Banyak sistem menggunakan protokol penerusan hop berikutnya — ketika sebuah paket tiba di beberapa node, simpul itu memutuskan on-the-fly mana tautan yang akan digunakan untuk mendorong paket satu hop lebih dekat ke tujuan akhirnya.

Perute yang menggunakan beberapa protokol adaptif, seperti Spanning Tree Protocol, untuk "menghindari loop jembatan dan loop routing ", menghitung pohon yang menunjukkan satu "terbaik" tautan untuk paket untuk sampai ke tujuannya. Tautan "redundan" alternatif yang tidak ada di pohon dinonaktifkan sementara - sampai salah satu tautan di pohon utama gagal, dan perute menghitung pohon baru menggunakan tautan tersebut untuk merutekan di sekitar tautan yang rusak.

Perute yang menggunakan protokol adaptif lain, seperti perutean adaptif yang dikelompokkan, menemukan grup semua tautan yang dapat digunakan untuk membuat paket satu langkah lebih dekat ke tujuan akhir. Perute mengirim paket keluar tautan apa pun dari grup yang tidak digunakan. Agregasi tautan grup tautan tersebut secara efektif menjadi koneksi bandwidth tinggi tunggal.[8]

Dalam praktek[sunting | sunting sumber]

Pusat kontak menggunakan perutean dinamis untuk meningkatkan efisiensi operasional agen panggilan, yang meningkatkan kepuasan agen dan pelanggan. Strategi adaptif ini biasanya disebut sebagai omnichannel, di mana pengalaman pelanggan yang integratif digabungkan dengan peningkatan responsif oleh agen.[9] Perutean dinamis juga dikaitkan dengan ilmu saraf sehubungan dengan studi tentang hubungan antara sinyal sensorik dan mnemonik dan pengambilan keputusan.[10]

Orang yang menggunakan sistem transportasi dapat menampilkan rute dinamis. Misalnya, jika stasiun kereta api lokal ditutup, orang dapat turun dari kereta di stasiun lain dan menggunakan metode lain, seperti bus, untuk mencapai tujuan mereka. Contoh lain dari perutean dinamis dapat dilihat dalam pasar keuangan.

Lihat juga[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]