Pertempuran Sansapor

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari

Pertempuran Sausapor dikenal dengan nama “Operasi Globetrotter", yaitu pendaratan amfibi dan operasi berikutnya di sekitar Sansapor, Nugini Belanda di Semenanjung Doberai selama Perang Dunia II.[2]

Kekuatan Angkatan Laut[sunting | sunting sumber]

Laksamana William Fechteler adalah Serangan Force (gugus Tugas 77) adalah untuk memiliki Hari-H groupment comprising 11 kapal perusak, 5 APDs, 16 LCIs, 3 roket LCIs, 8 LSTs, 4 PCs, dan 1 ATF. Yang Meliputi Force (gugus Tugas 78), yang terdiri dari 1 berat mobil, 2 kapal penjelajah ringan, dan 9 kapal perusak di bawah komando Laksamana Russell Berkey, akan tersedia untuk mendukung api jika diperlukan.

Dalam persiapan untuk Operasi Topan (kode nama untuk Pasukan AS mendarat di Semenanjung Vogelkop), pada 17 juni 1944, U-47, di bawah Letnan Lloyd V. Muda, berlayar dari Pulau Admiralty untuk Waigeo, dengan misi untuk memasukkan elemen dari Alamo Pramuka, Sekutu Kecerdasan Biro agen, medan ahli dari Kelima Angkatan Udara, dan hydrographic survey laki-laki dari VII Amfibi Angkatan.[1] Yang pengintaian force mendarat di dekat Sausapor-Mar pada 23 juni di mana pesta menghabiskan seminggu survei wilayah. Sebagai akibat dari kedua tanah dan udara pengintaian penyerangan pendaratan itu dialihkan untuk mendarat 55 mile (89 km) timur laut dari Sorong.[2]

Pendaratan paksa[sunting | sunting sumber]

Operasi peta untuk Operasi Topan di bulan juli–agustus 1944

Pada 30 juli 1944, Operasi Topan[3] mendarat di Sansapar (Green Beach), Mar (Red Beach),Pulau Middelburg dan Pulau Amsterdam. Yang bertanggung jawab atas Operasi Topan pasukan darat adalah Mayor Jenderal Franklin C. Sibert, komandan jenderal dari Divisi 6 Infanteri.[1] Umum Sibert adalah untuk memerintah sebuah organisasi yang ditunjuk TOPAN gugus Tugas, yang terdiri 6 Divisi (Diperkuat), kurang dari 20 Resimen Tempur Tim. Pertempuran unit untuk D-Day echelon dari TOPAN Task Force adalah 1 Infantri Resimen, Batalyon 1, 63d Resimen Infanteri, 1 Lapangan Batalyon Artileri, Kavaleri 6 Pengintaian Pasukan, sebuah perusahaan 6 Insinyur, dan empat anti baterai.[1] Semua pendaratan akhirnya terbukti unopposed dan itu tidak sampai 16 agustus itu unsur-unsur dari Jepang 35th Divisi mampu mencapai area pendaratan. Per 31 agustus 1-ke-63 Infanteri telah membunuh 155 Jepang dan dibawa 42 tahanan. Amerika resimen kehilangan hanya 3 orang tewas dan 4 terluka. 1 Infanteri, di sayap barat, menewaskan 197 orang Jepang dan menangkap 154, sementara kehilangan hanya 4 orang yang terluka itu sendiri. 6 Kavaleri Pengintaian Pasukan, selama nya seri dari jauh dijatuhkan patroli, membunuh 42 orang Jepang dan menangkap 5 orang lainnya. Total korban pertempuran untuk TYPHOON Task Force dari 30 juli melalui 31 agustus adalah 14 tewas, 35 luka-luka, dan 9 luka-luka.[1] Jepang kerugian selama periode yang sama yang diperkirakan akan 385 membunuh dan 215 ditangkap.[1]

Akhirnya, landasan pacu untuk pesawat tempur dibangun di Pulau Middleburg dan untuk bomb di dekat Mar ke timur laut (landasan Terbang masih terlihat sampai hari ini), meskipun kontrol Sausapor sangat vital untuk keamanan pangkalan untuk meluncurkan kampanye dan tetap udara peringatan radar stasiun.[2] Kapal patrolled ini daerah pantai sepanjang bulan selama kampanye, menjaga orang-orang Jepang di teluk. Operasi Globetrotter berakhir pada 31 agustus dan Jenderal MacArthur's terakhir titik pendaratan di jalan kembali ke Filipina di Sausapor.[2] Lapangan Terbang Tanjung Opmarai adalah sekarang di dekatnya, tidak dipakai udara.

Pada 31 juli, pantai-pantai Pendaratan dari Cape Opmarai yang dilaksanakan di Sansapor. Jepang garnisun di Manokwari memotong dan mencoba untuk kembali ke Sorong.[2]

Dasar pengembangan[sunting | sunting sumber]

Lapangan terbang dibangun di Lapangan Terbang Sansapor, Lapangan Terbang Middelburg, Lapangan Terbang Tanjung Opmarai dan terbang perahu base di Pulau Amsterdam .[2] radar stasiun juga diatur di Mar.[2]

Referensi[sunting | sunting sumber]