Pertempuran Okehazama

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Pertempuran Okehazama
Bagian dari Zaman Sengoku
Bishū Okehazama-gassen.jpg
Ukiyo-e Pertempuran Okehazama oleh Utagawa Toyonobu
TanggalMei-Juni, 1560
LokasiDengaku-hazama, Provinsi Owari
Hasil Kemenangan telak Oda
(Imagawa tewas terbunuh)
Perubahan
wilayah
Ancaman Imagawa ke Provinsi Owari dihilangkan
Pihak terlibat
pasukan Imagawa Yoshimoto pasukan Oda Nobunaga
Tokoh dan pemimpin
Imagawa Yoshimoto 
Asahina Yasutomo
Okabe Motonobu
Matsudaira Motoyasu
Ii Naomori 
Honda Tadakatsu
Hattori Hanzō
Matsui Munenobu 
Oda Nobunaga
Shibata Katsuie
Hattori Kazutada
Mōri Yoshikatsu
Maeda Toshiie
Kinoshita Tōkichirō
Kekuatan
25,000[1] ~2,000–3,000

Pertempuran Okehazama (桶狭間の戦い, Okehazama-no-tatakai) terjadi pada bulan Juni 1560. Dalam pertempuran ini, Oda Nobunaga mengalahkan Imagawa Yoshimoto dan membuktikan dirinya sebagai salah satu panglima perang barisan depan di zaman Sengoku.[2]

Latar belakang[sunting | sunting sumber]

Pada bulan Juni tahun 1560, Imagawa Yoshimoto, dengan pasukan sekitar 25.000 orang, melakukan pawai ke Kyoto. Memasuki wilayah Oda di Provinsi Owari, ia pertama kali mengambil alih benteng-benteng perbatasan Washizu dan Marune sebelum mendirikan kemah di sebuah lembah hutan yang dikenal sebagai Dengaku-hazama. Ini semua dilaporkan ke Oda Nobunaga oleh pengintai dan, sebagai tanggapan, Nobunaga kemudian memimpin pasukannya sendiri ke posisi di sebuah kuil bernama Zenshō-ji, jarak yang cukup dekat, di sisi lain jalan Tōkaidō.[3]

Seandainya Nobunaga memutuskan serangan frontal, pertempuran itu kemungkinan besar akan hilang, karena pasukannya sangat kalah jumlah dengan pasukan Imagawa. Serangan frontal akan mengakibatkan kekalahan dan upaya untuk bertahan di Zenshō-ji hanya akan bertahan beberapa hari. Karena kemungkinannya ada di pihak mereka, beberapa penasihat Nobunaga menyarankan "untuk menghadapi pengepungan di Kiyosu". Nobunaga menolak, menyatakan bahwa "hanya kebijakan ofensif yang kuat dapat menebus jumlah musuh yang lebih besar", dan dengan tenang memerintahkan serangan balik.[4]

Pertempuran[sunting | sunting sumber]

Oda meninggalkan pasukan boneka di Zenshō-ji dengan sejumlah besar spanduk, untuk memberi kesan bahwa ini adalah lokasi pasukan utamanya. Sementara itu, pasukan utama Oda (antara 2.000 dan 3.000 orang)[5][6] bergerak melalui hutan tanpa terdeteksi ke bagian belakang tentara Imagawa di Dengaku-hazama dari utara.[7]:37–38

Samurai Imagawa tidak mengharapkan serangan, dan sore itu sangat panas. Imagawa merayakan kemenangan terakhir mereka di Dengakuhazama. Badai petir lebih lanjut melindungi kemajuan tentara Oda.

Ketika badai berlalu, pasukan Oda masuk ke kamp dari utara, dan para prajurit Imagawa kehilangan semua disiplin dan melarikan diri dari para penyerang. Ini membuat tenda komandan mereka tidak terlindungi, dan para prajurit Oda menutup dengan cepat. Imagawa Yoshimoto, yang tidak menyadari apa yang telah terjadi, mendengar suara itu dan muncul dari kemahnya berteriak kepada anak buahnya untuk berhenti dari pesta pora mereka yang mabuk dan kembali ke pos mereka. Pada saat dia menyadari, beberapa saat kemudian, bahwa samurai sebelumnya bukanlah miliknya, sudah terlambat untuk mengatur pertahanan. Yoshimoto diserang oleh Mōri Shinsuke dan Hattori Koheita. Yoshimoto melibatkan mereka dalam jarak dekat, dan menangkis serangan awal mereka, tetapi segera diatasi dan dibunuh.[8][9]

Akibat[sunting | sunting sumber]

Dengan kematian pemimpin mereka, dan semua kecuali dua perwira senior yang tewas, para perwira Imagawa yang tersisa bergabung dengan tentara Oda.

Segera faksi Imagawa tidak ada lagi dan Oda Nobunaga "di pangkat depan kekuatan militer". Yang paling penting dari para penguasa samurai yang bergabung dengan Oda setelah pertempuran ini adalah Matsudaira Motoyasu dari Provinsi Mikawa. Matsudaira kemudian mengambil nama Tokugawa Ieyasu, dan tetap menjadi sekutu yang setia sampai kematian Nobunaga.[10]

Peninggalan[sunting | sunting sumber]

Makam Imagawa Yoshimoto, di Nagoya, dekat lokasi pertempuran.

Pada tahun 1937, Kementerian Pendidikan Jepang menetapkan medan perang, Okehazama Kosenjo, sebuah situs sejarah nasional.[11] Terletak di Minamiyakata, Sakae-cho, kota Toyoake, situs tersebut menampung Shichikokuhyo, atau Pilar Tujuh Granit, dengan masing-masing pilar yang mewakili tujuh panglima perang Yoshimoto. Pilar pertama menyandang kata-kata, "Imagawa Yoshimoto terbunuh di sini."

Medan perang tersebut sekarang adalah sebuah taman.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  • Turnbull, Stephen (1987). 'Battles of the Samurai'. London: Arms and Armour Press.
  1. ^ (Research by Imperial Japanese Army General Staff Office)
  2. ^ A Military History of Japan by John Kuehn p. 102
  3. ^ Turnbull, Stephen (1998). The Samurai Sourcebook. Cassell & Co. hlm. 215. ISBN 1854095234. 
  4. ^ Sansom, George (1961). A History of Japan, 1334–1615. Stanford University Press. hlm. 276. ISBN 0804705259. 
  5. ^ Turnbull, Stephen (1987). Battles of the Samurai. Arms and Armour Press. hlm. 37. ISBN 0853688265. 
  6. ^ Weston, Mark. "Oda Nobunaga: The Warrior Who United Half of Japan." Giants of Japan: The Lives of Japan's Greatest Men and Women. New York: Kodansha International, 2002. 140–45. Print.
  7. ^ Turnbull, Stephen (1987). Battles of the Samurai. Arms and Armour Press. hlm. 37–38. ISBN 0853688265. 
  8. ^ "1560: The Spring Thunderstorm[pranala nonaktif permanen]," Geocities.yahoo.com
  9. ^ Sato, Hiroaki (1995). Legends of the Samurai. Overlook Duckworth. hlm. 234–37. ISBN 9781590207307. 
  10. ^ Turnbull, Stephen R. (1977). The Samurai: A Military History. New York: MacMillan Publishing Co. hlm. 144. 
  11. ^ "Toyoake City". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2011-09-10. Diakses tanggal 2012-12-03. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]