Pertempuran Kawanakajima

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Pertempuran Kawanakajima
Bagian dari Zaman Sengoku
BattleKawanakajima.jpg
Pertempuran Kawanakajima, Shingen di sebelah kiri Kenshin di sebelah kanan; cetakan blok kayu oleh Utagawa Hiroshige (1845)
Tanggal1553–1564
LokasiKawanakajima, Provinsi Shinano
(yang sekarang kota Nagano)
Hasil Pertempuran ke-4: Bimbang
Pihak terlibat
Klan Takeda Klan Uesugi
Tokoh dan pemimpin
Kekuatan
Pertempuran ke-4: 20,000 Pertempuran ke-4: 18,000
Korban
Pertempuran ke-4: 3,000+ Pertempuran ke-4: 4,300+

Pertempuran Kawanakajima (川中島の戦い, Kawanakajima no tatakai) merupakan sebuah pertempuran yang terjadi pada zaman Sengoku Jepang antara Takeda Shingen dari Provinsi Kai dan Uesugi Kenshin dari Provinsi Echigo di dataran Kawanakajima, Nagano, "kepulauan di antara sungai-sungai", di utara Provinsi Shinano.[1][2] Lokasinya berada di bagian selatan kota Nagano sekarang. Lima pertempuran besar terjadi di sana: Fuse pada tahun 1553, Saigawa pada tahun 1555, Uenohara pada tahun 1557, Hachimanbara pada tahun 1561, dan Shiozaki pada tahun 1564.[3] Yang paling terkenal dan paling parah di antara pertempuran tersebut terjadi pada tanggal 18 Oktober 1561, dan hanya bertempur di jantung dataran Kawanakajima, sehingga menjadi "pertempuran Kawanakajima".[3] Pertempuran itu terjadi setelah Shingen menaklukkan Shinano, mengusir Ogasawara Nagatoki dan Murakami Yoshikiyo, yang kemudian beralih ke Kenshin untuk meminta bantuan.[4] Pertempuran menjadi salah satu kisah yang paling berharga dalam sejarah militer Jepang, lambang ksatria dan romansa Jepang, yang disebutkan dalam sastra epik, cetak blok kayu dan film.[3]

Latar belakang[sunting | sunting sumber]

Pertempuran adalah bagian dari periode Sengoku abad ke-16, juga dikenal sebagai "Zaman Perang Sipil", dan sedikit berbeda dari konflik lainnya. Setelah Perang Ōnin (1467-77), sistem shōgun dan perpajakan semakin berkurang kendalinya di luar provinsi ibukota di Kyoto, dan para lord yang kuat (daimyō) mulai menyatakan diri. Lord seperti itu memperoleh kekuasaan melalui perampasan, peperangan atau pernikahan — segala cara yang akan melindungi posisi mereka. Itu dimanifestasikan dalam yamajiro ("istana gunung"), yang mengabaikan provinsi.[5]

Pada tahun 1541 Shingen mulai menaklukkan Provinsi Shinano. Pada tahun 1550 Shingen maju sekali lagi ke Shinano dan dengan cepat menaklukkan Puri Hayashi, Kiribara dan Puri Fukashi. Ini telah dikendalikan oleh Ogasawara Nagatoki, yang melarikan diri ke Murakami Yoshikiyo. Pada bulan Oktober 1550 Shingen memulai Pengepungan Puri Toishi, dari posisi mana ia bermaksud melakukan serangan terakhir terhadap puri Murakami utama di Katsurao. Namun, pada bulan November pengepungan itu ditinggalkan dan tentara Shingen ditentang oleh Murakami, dan hampir diserang. Tahun berikutnya, meskipun, Murakami dipaksa untuk meninggalkan puri dan Pengepungan sukses Katsurao (1553) pun terjadi.[6]

Pertempuran pertama[sunting | sunting sumber]

Pertempuran pertama Kawanakajima, juga dikenal sebagai "Battle of Fuse", dilangsungkan pada tahun 1553. Meskipun dianggap sebagai pertempuran pertama, itu terkait dengan dua pertempuran Hachiman bertempur pada tahun yang sama di selatan dataran.[7]

Dua belas hari setelah mengambil Katsurao Castle, Shingen menembus jauh ke dataran Kawanakajima di sepanjang tepi timur Sungai Chikumagawa. Uesugi Kenshin memimpin tepi barat untuk mendukung Murakami Yoshikiyo, dan kedua tentara bertemu satu sama lain di kuil Hachiman (di wilayah Yashiro modern) pada tanggal 3 Juni 1553. Setelah Takeda mengundurkan diri, Uesugi melanjutkan perjalanannya dan mengepung Katsura, tetapi tidak dapat menangkapnya.[8]:212

Pada bulan September Takeda kembali untuk menghancurkan pasukan Murakami yang tersisa di sekitar Shioda. Wada diambil pada 8 September dan Takashima pada tanggal 10. Dalam kedua kasus itu, seluruh garnisun dihukum mati sebagai peringatan bagi para pemilik Murakami lainnya. Murakami Yoshikiyo mundur dari Shioda pada 12 September dan sekitar 16 dari pos-pos klan di Shinano menyerah kepada Takeda. Shingen mengejar Yoshikyo menyeberangi Sungai Chikumagawa tetapi kembali oleh bala bantuan Kenshin di Pertempuran Fuse. Kenshin mengejar Shingen, memenangkan pertempuran lain di Hachiman. Pasukan Uesugi yang menang terus mengambil kastil Arato sebelum musim dingin memaksa kedua pihak untuk melepaskan diri.[butuh rujukan]

Pertempuran kedua[sunting | sunting sumber]

Kawanakajima (tengah) adalah tempat di mana Sungai Sai (kanan) bergabung dengan Sungai Chikuma (kiri).

Dari bulan Agustus hingga November 1555 pertempuran kedua Kawanakajima, juga dikenal sebagai "Pertempuran Saigawa", dimulai ketika Takeda Shingen kembali ke Kawanakajima, maju ke Sungai Sai. Dia berkemah di sebuah bukit di sebelah selatan sungai, sementara Uesugi Kenshin berkemah di sebelah timur kuil Zenkō-ji, yang memberinya pemandangan dataran yang sangat bagus. Namun, klan Kurita, sekutu Takeda, menahan benteng Asahiyama beberapa kilometer ke barat; mereka mengancam sayap kanan Uesugi. Pertahanan Kurita Kakuju didukung oleh 3.000 prajurit Takeda, 800 di antaranya adalah pemanah dan 300 pendatang.:213

Pertempuran utama hampir dibayangi oleh jumlah serangan Kenshin (pengepungan) terhadap benteng Asahiyama,[9] tetapi semuanya dipukul mundur. Akhirnya dia memindahkan pasukannya ke dataran, mengarahkan perhatiannya pada pasukan utama Takeda. Namun, bukan menyerang, kedua tentara menunggu, berbulan-bulan, untuk yang lain untuk bergerak. Akhirnya, pertempuran dihindari karena kedua pemimpin pensiun untuk menangani urusan domestik di provinsi asal mereka.:213–215 Perdamaian diperantarai oleh Imagawa Yoshimoto.[10]

Pertempuran ketiga[sunting | sunting sumber]

Pertempuran ketiga, juga dikenal sebagai "Pertempuran Uenohara",[9] terjadi pada tahun 1557 ketika Takeda Shingen menangkap sebuah benteng yang disebut Katsurayama, menghadap kuil Zenkō-ji dari barat laut. Dia kemudian mencoba untuk mengambil kastil Iiyama, tetapi mengundurkan diri setelah Uesugi Kenshin memimpin pasukan keluar dari Zenkō-ji.:215 Dari keempat, pertempuran ini berlangsung terjauh dari dataran Kawanakajima.[7]

Pertempuran keempat[sunting | sunting sumber]

Pertempuran keempat menghasilkan korban yang lebih besar bagi kedua belah pihak, sebagai persentase dari total pasukan, daripada pertempuran lain di zaman Sengoku dan, menurut Turnbull, salah satu pertempuran yang paling taktis menarik pada periode tersebut.[11]

Setelah mengepung puri Matsuyama Ujiyasu, Odawara, Uesugi Kenshin terpaksa mundur setelah mendengar desas-desus tentang pergerakan tentara Takeda Shingen.[6] Pada bulan September 1561, Kenshin meninggalkan Benteng Kasugayama dengan 18.000 prajurit, bertekad untuk menghancurkan Shingen. Dia meninggalkan beberapa pasukannya di Zenkō-ji, tetapi mengambil posisi di Saijoyama, sebuah gunung di sebelah barat, dan melihat ke bawah, puri Kaizu Shingen. Untuk ketidaktahuan Kenshin, kastil Kaizu tidak mengandung lebih dari 150 samurai dan pengikut mereka dan dia benar-benar mengejutkan mereka. Namun, komandan umum puri, Kosaka Masanobu, melalui sistem kebakaran sinyal, memberi tahu junjungannya, di benteng Tsutsujigasaki, 130 km di Kōfu, dari langkah Kenshin.:269

Kematian Yamamoto Kansuke, cetak blok kayu oleh Utagawa Kuniyoshi (1847-48). Terluka dan percaya strateginya telah gagal, Kansuke pensiun ke bukit terdekat dan bunuh diri.

Shingen meninggalkan Kōfu dengan 16.000 pria, memperoleh 4.000 lebih saat ia melakukan perjalanan melalui Provinsi Shinano, mendekati Kawanakajima di tepi barat Chikumagawa (Sungai Chikuma), menjaga sungai antara dia dan Saijoyama. "Tidak ada pasukan yang bergerak", mengetahui bahwa kemenangan akan membutuhkan elemen penting dari kejutan. Shingen dengan demikian diizinkan masuk ke dalam bentengnya di Kaizu bersama dengan pistolnya-bugyō (komisaris tentara), Yamamoto Kansuke. Pada saat itu Kansuke membentuk strategi yang dia yakini akan terbukti efektif melawan Kenshin.:270–271

Kōsaka Masanobu meninggalkan Kaizu dengan 8.000 orang, memajukan Saijoyama di bawah perlindungan malam, berniat untuk menggerakkan tentara Kenshin ke dataran di mana Takeda Shingen akan menunggu dengan 8.000 orang lain di kakuyoku ("derek sayap"), formasi, pembentukan. Namun, apakah melalui mata-mata di Kaizu atau pengintai yang melihat ke bawah dari Saijoyama, Kenshin menebak niat Shingen dan memimpin pasukannya sendiri ke dataran. Kenshin diturunkan dari Saijoyama oleh sisi baratnya. Daripada melarikan diri dari serangan fajar Kosaka, pasukan Uesugi Kenshin merayap menuruni gunung, diam-diam menggunakan potongan kain untuk mematikan suara kuku kuda mereka. Dengan awal fajar, orang-orang Shingen terkejut ketika menemukan tentara Kenshin siap menyerang mereka — bukannya melarikan diri dari gunung, seperti yang diduga.:271

Pasukan Uesugi menyerang dalam gelombang, dalam formasi kuruma gakari, di mana setiap unit digantikan oleh yang lain karena menjadi lelah atau hancur. Memimpin pelopor Uesugi adalah dua "Dua Puluh Delapan Jenderal", Kakizaki Kageie dan Gjubah Katsunaga.[12] Unit Kakizaki yang dipasang samurai bentrok dengan unit Takeda Nobushige, yang mengakibatkan hilangnya Nobushige yang malang. Sementara formasi kakuyoku diadakan dengan sangat baik, komandan Takeda akhirnya jatuh, satu demi satu. Melihat bahwa rencana menjepitnya gagal, Yamamoto Kansuke menyerang pangkat musuh, terbunuh dalam aksi dengan dua pengikut utamanya, Osaragi Shōzaemon dan Isahaya Sagorō.:271

Penggambaran konflik pribadi yang legendaris antara Kenshin dan Shingen di pertempuran keempat Kawanakajima.

Akhirnya pasukan Uesugi mencapai pos komando Takeda, dan salah satu pertempuran tunggal paling terkenal dalam sejarah Jepang terjadi. Uesugi Kenshin sendiri menerobos masuk ke markas, menyerang Takeda Shingen, yang, tidak siap untuk acara semacam itu, menangkis dengan kipas perang sebaik yang dia bisa, dan menahan Kenshin cukup lama untuk salah satu pengikutnya, Hara Osumi-no-Kami, untuk tombak gunung Kenshin dan lepaskan dia.:271–272

Tubuh utama Takeda dipegang teguh, meski ada serangan berputar yang ganas dari Uesugi. Obu Saburohei melawan samurai Kakizaki. Anayama Nobukumi menghancurkan Shibata Harunaga dari Echigo, dan memaksa pasukan utama Uesugi kembali ke Chikumigawa.:272

Sementara itu, pasukan siluman Kosaka mencapai puncak Saijoyama dan, menemukan posisi Uesugi sepi, bergegas menuruni gunung ke ford, mengambil jalan yang sama yang mereka harapkan untuk melarikan diri dari Uesugi. Setelah putus asa berjuang, mereka menekan jalan mereka melalui 3000 prajurit Uesugi yang mempertahankan medan (di bawah komando Uesugi jenderal Amakasu Kagemochi), dan menekan untuk membantu pasukan utama Takeda. Kekuatan Kosaka kemudian menyerang Uesugi yang mundur dari belakang. Takeda Shingen banyak jenderal besar, termasuk adiknya Takeda Nobushige dan Murozumi Masakiyo, tewas di medan perang.:272

Hasil[sunting | sunting sumber]

Pada akhirnya, tentara Uesugi menderita 72% korban, sementara Takeda kehilangan 62%. Tawarikh tampaknya menunjukkan bahwa Takeda tidak berusaha untuk menghentikan Uesugi mundur setelah pertempuran, membakar perkemahan di Saijoyama, kembali ke Zenkō-ji dan kemudian ke Provinsi Echigo.:272 Beberapa perkiraan yang lebih konservatif menempatkan korban sekitar 20%.[13]

Pertempuran kelima[sunting | sunting sumber]

Pada September 1564, Shingen dan Kenshin bertemu untuk kelima kalinya di dataran Kawanakajima. Pasukan mereka bertempur selama 60 hari, dan kemudian keduanya mundur.:217[14]

Pertemuan lain di dekat Danau Nojiri pada tahun 1568 dapat dicap sebagai pertempuran keenam, tetapi tidak dianggap seperti itu.[15]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Turnbull 2013, hlm. 11.
  2. ^ Turnbull, Stephen (1987). Battles of the Samurai. Arms and Armour Press. hlm. 41–56. ISBN 0853688265. 
  3. ^ a b c Turnbull 2013, hlm. 7–8.
  4. ^ Sato, Hiroaki (1995). Legends of the Samurai. Overlook Duckworth. hlm. 214–220. ISBN 9781590207307. 
  5. ^ Turnbull 2013, hlm. 8–11.
  6. ^ a b Turnbull 2013, hlm. 12.
  7. ^ a b Turnbull 2013, hlm. 8.
  8. ^ Turnbull, Stephen (1998). The Samurai Sourcebook. Cassell & Co. hlm. 212–217. ISBN 1854095234. 
  9. ^ a b Turnbull 2013.
  10. ^ "第二次川中島の戦い(1555年)". Kantō Sengoku-shi. Diakses tanggal February 8, 2018. 
  11. ^ Turnbull 2012, hlm. 35.
  12. ^ Turnbull 2013, hlm. 76.
  13. ^ Goldsmith 2008, hlm. 219.
  14. ^ Sansom, George (1961). A History of Japan, 1334–1615. Stanford University Press. hlm. 246. ISBN 0804705259. 
  15. ^ Turnbull 2013, hlm. 8, 12.
  • Goldsmith, Brian (2008). Amassing Economies: The Medieval Origins of Early Modern Japan, 1450–1700. ProQuest. ISBN 9780549851158. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]