Pertempuran Jinshin

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian

Pertempuran Jinshin (壬申の乱, jinshin no ran) merupakan sebuah pertempuran sengketa suksesi di Jepang yang pecah pada tahun 672 setelah kematian Kaisar Tenji. Nama mengacu pada jinshin (壬申) atau tahun kesembilan dari siklus kalender Jikkan Jūnishi, sesuai dengan tahun Barat 673.[1]

Tenji awalnya menunjuk saudaranya, Pangeran Ōama, sebagai penggantinya, tetapi kemudian mengubah pikirannya demi putranya, Pangeran Ōtomo. Dalam perjalanan kekerasan yang meletus sebagai akibat dari persaingan antar faksi, Ōtomo, setelah mengambil takhta sebagai Kaisar, mengambil hidupnya sendiri setelah memerintah selama kurang dari setahun. Pamandanya Ōama kemudian berhasil naik takhta sebagai Kaisar Tenmu.

Latar belakang[sunting | sunting sumber]

Kaisar Tenji naik takhta dan mendirikan ibu kota di Ōmi-Ōtsu (saat ini kota Ōtsu, Prefektur Shiga). Dia melakukan upaya terbaiknya untuk membangun negara yang kuat, meniru Dinasti Tang di Tiongkok, mengimpor budaya, arsitektur dan sistem politik Tang. Jepang harus berpura-pura memiliki kekuatan sebanyak Tang karena jika Jepang dianggap lemah, dikhawatirkan Tang akan menyerang dan menaklukkan negara.

Hal berikutnya yang perlu dilakukan Tenji adalah mengamankan penggantinya. Istri permaisurinya adalah Yamato-hime tetapi tidak ada anak-anak di antara keduanya. Dia harus menemukan pria yang tepat dari putra-istri non-kekaisaran. Pangeran Takeru adalah putra pertama tetapi dia bisu oleh alam dan meninggal ketika dia berusia tujuh tahun. Pangeran Ōtomo adalah pangeran Kaisar berikutnya. Dia seorang pekerja keras, dan sangat pintar dan intelektual. Dia memiliki kemampuan yang cukup untuk menjadi Kaisar berikutnya.

Meskipun Ōtomo hampir sempurna, ibunya lahir rendah. Dia berasal dari keluarga tuan tanah daerah pedesaan dan bukan kelahiran wangsa kekaisaran. Ini adalah kerugian besar dalam mempertimbangkan Ōtomo untuk naik ke atas takhta.

Pada saat yang sama, seorang adik dari Kaisar Tenji sangat baik seperti Ōtomo. Dia, Pangeran Ōama, memiliki kebugaran yang hampir sama dengan sang Kaisar, kecuali bahwa dia lebih muda. Reputasinya jauh lebih besar daripada Ōtomo karena ia lahir lebih tinggi dan lebih cocok menjadi Kaisar berikutnya. Ini adalah penyebab utama masalah yang akan datang.

Pada tahun 670, Kaisar Tenji jatuh sakit. Dia menyadari bahwa dia tidak bisa hidup lama, dan dia berharap bahwa, setelah kematiannya, Dinasti Kekaisaran akan diserahkan kepada putranya, Pangeran Ōtomo. Karena saingan terbesar Ōtomo adalah Ōama, Kaisar berusaha mengusir Ōama. Dia mengundang pangeran ke kamarnya dan bertanya apakah hadama memiliki niat untuk mengambil takhta. Jika Ōama menjawab ya, Kaisar akan menangkap dan menghukumnya sebagai pengkhianat. Pangeran Ōama cukup pintar untuk mengetahui tipuannya dan menjawab bahwa dia tidak memiliki keinginan untuk menyukseskan tahta dan dia ingin Ōtomo menjadi Kaisar berikutnya. Dia menambahkan bahwa dia ingin menjadi biksu bukannya mewarisi tahta dan akan pensiun ke kuil di Yoshino. Karena tidak ada alasan untuk menghukum Ōama lebih lama lagi, Kaisar menerima usulan pangeran. Ōama pergi ke Yoshino keesokan harinya dan menjadi seorang biarawan.

Kaisar menyatakan bahwa Ōtomo adalah Kaisar berikutnya. Ōtomo memanggil enam subjek ke kamar Kaisar dan membuat mereka bersumpah untuk membantunya di depan Kaisar. Kaisar mengangguk, dan beberapa hari kemudian dia meninggal.

Perang[sunting | sunting sumber]

Setelah kematian Kaisar, Pangeran Ōtomo memulai kegiatan administrasi sebagai seorang Kaisar. Soga no Akae (蘇我赤兄), Soga no Hatayasu (蘇我果安), Kose no Omi Hito (巨勢臣比等), Ki no Ushi (紀大人) dan mata subjek lainnya mengikutinya.

Di sisi lain, Pangeran Ōama berpura-pura menjadi seorang biarawan di kuil di Yoshino, tetapi dia mencari kesempatan untuk membangkitkan pemberontakan melawan Ōtomo dan mengusirnya. Dia secara diam-diam mengumpulkan senjata dan tentara untuk mempersiapkan kudeta. Pada bulan ketujuh 672, dia meninggalkan Yoshino dan menuju Istana di Ōtsu dimana Kaisar baru Ōtomo berada.

Banyak kesulitan dalam cara pasukannya: di beberapa negara, serangan gerilya menghentikan mereka selama beberapa hari. Setiap kali mereka mengalami kesulitan seperti itu, mereka bertempur dengan gagah berani dan sabar melawan musuh dan mengambil pendukung mereka di pihak mereka.

Perang itu berlangsung sekitar sebulan. Setelah perjuangan yang putus asa, Ōama memperoleh modal. Ōtomo keluar dari istana dan melarikan diri ke Gunung Nagara dekat Istana, di mana dia mencekik dirinya sampai mati. Subyek yang mendukungnya ditangkap oleh pasukan andama dan dihukum sebagai penjahat perang.

Pemenangnya, Pangeran Ōama, membakar ibu kota dan kembali ke Asuka, di mana ia membangun Istana Asuka-Kiyomihara dan menikah dengan Permaisuri Uno-Sarara.

Beberapa peristiwa di dalam Perang[sunting | sunting sumber]

Tanggal-tanggal berikut dijelaskan dalam Kalender Julian.

  • Juni 672 M: Pangeran Ōtomo memerintahkan para Gubernur di provinsi Mino dan Owari agar membiarkan para pekerja dirancang untuk pembangunan misasagi Kaisar yang mangkat.
  • 22 Juli: Pangeran Ōama, sedang diinformasikan bahwa para Menteri Pengadilan Ōmikyō sedang merencanakan kejahatan terhadap mereka, memberi perintah kepada Murakuni no Oyori (村国男依), Wanibe no Kimite (和珥部君手) dan beberapa pelayan lainnya untuk bergegas ke Ō no Honji (多品治) di provinsi Mino dan membiarkannya mengumpulkan semua jenis senjata untuk partai Ōama.
  • 24 Juli: Pangeran Ōama, meninggalkan Yoshino, akan melanjutkan ke timur. Dia mengirimkan Ōkida no Kimi Yesaka (大分君 恵尺) dan beberapa Menterinya kepada Pangeran Takasaka, yang telah bertanggung jawab atas ketidakhadirannya, mengarahkan mereka untuk mengajukan permohonan kepadanya karena memasang lonceng. Dengan demikian, ia membiarkan Yesaka bergegas ke Ōmikyō dan memanggil Pangeran Takechi dan Pangeran Ōtsu untuk menemuinya di Ise.
  • 26 Juli: Di pagi hari Pangeran Ōama beribadah ke Amaterasu di tepi Sungai Tohogawa (迹太川), di distrik Asake (朝明). Pangeran Ōtsu datang untuk bergabung dengannya.
  • 27 Juli: Pangeran Ōama melanjutkan ke Fuwa (不破) dengan nasihat Pangeran Takechi.
  • 31 Juli: Pangeran Ōama mengirim Ki no Omi Abemaro (紀臣阿閉麻呂), Ō no Honji dan beberapa menterinya menyeberang ke Yamato melalui Gunung Miyama (大山) di Ise. Dia mengirimkan Murakuni no Oyori dan beberapa pelayan, memimpin beberapa puluh ribu orang, dengan perintah untuk berangkat dari Fuwa dan langsung menuju ke Ōmikyō. Takut bahwa pasukan ini mungkin sulit dibedakan dari pasukan Ōmikyō, dia menempatkan tanda merah pada pakaian mereka. Istana Ōmikyō memerintahkan Pangeran Yamabe (山部王) dan Soga no Hatayasu untuk berkemah di tepi Sungai Inugami (犬上川) untuk menyerang pasukan inama di Fuwa, tetapi masalah terjadi dalam pasukan Ōmi dan Pangeran Yamabe terbunuh dan tentara tidak bisa maju. Soga no Hatayasu, yang membunuh Pangeran Yamabe, kembali dari Inugami dan menusuk dirinya sendiri di tenggorokan sehingga dia tewas. Hata no Kimi Yakuni (羽田公矢国), seorang jenderal Ōmi, datang dan menyerah. Pangeran Ōama menunjuknya jenderal dan membiarkannya melanjutkan ke utara ke Koshi. Ōmi mengirim pasukan khusus untuk melakukan serangan tiba-tiba ke desa di sekitar Samegai (醒ヶ井; sekarang prefektur Shiga), sehingga Izumo no Koma (出雲狛) dikirim untuk menyerang mereka dan mengusir mereka.
  • 1 Agustus: Ōtomo no Fukei (大伴吹負) berkemah di atas Gunung Narayama (乃楽山). Aredao no Atae Akamaro (荒田尾直赤麻呂) memerintahkan Fukei untuk membiarkan ibu kota tua Asuka dijaga dengan baik. Fukei memindahkan papan jembatan di jalan-jalan dan membuat mereka bekerja di bawah tanah, yang ia pasang di jalan raya di sekitar ibu kota, dan karenanya berjaga-jaga.
  • 2 Agustus: Fukei bertarung melawan Soga no Hatayasu di Mt. Narayama, tetapi dia dikalahkan oleh Hatayasu dan anak buahnya semua melarikan diri. Setelah itu Hatayasu mengejar dia sejauh Asuka, di mana dia melihat ibu kota, tetapi karena ada pekerjaan kasar yang didirikan di semua jalan raya, dia mencurigai penyergapan, dan dengan menarik diri dan mundur.
  • 3 Agustus: Tanabe no Osumi (田辺小隅),seorang letnan jenderal partai Ōmi, dan pasukan pilihannya berusaha memasuki perkemahan Ōama secara diam-diam untuk menyerangnya.
  • 4 Agustus: Ō no Honji memotong pasukan Tanabe no Osumi, dan memukul mereka.
  • 5 Agustus: Murakuni no Oyori dan anak buahnya bertempur dengan pasukan Ōmi di Sungai Yokogawa di Okinaga (息長) dan mengalahkan mereka, membunuh jenderal Sakaibe no Kusuri (境部薬).
  • 7 Agustus: Oyori dan anak buahnya menyerang jenderal Ōmi, Hada no Tomotari (秦友足), di Gunung Tokoyama (鳥籠山), dan membunuh dia. KKi no Abemaro, mendengar bahwa Fukei, salah satu temannya, dikalahkan oleh Ōmi men, membagi pasukan mereka dan mengirim Okizome no Muraji Usagi (置始連菟) di kepala lebih dari 1000 kavaleri dengan tergesa-gesa ke ibu kota Asuka.
  • 11 Agustus: Oyori dan anak buahnya bertempur di tepi Sungai Yasukawa, dan menderita kekalahan besar.
  • 15 Agustus: Di Kurimoto, tentara Ōmi diserang dan dipukul mundur oleh Oyori.
  • 20 Agustus: Oyori dan anak buahnya tiba di Seta. Sekarang Pangeran Ōtomo dan para Menterinya berkemah di sebelah barat jembatan. Mereka bertempur dalam pertempuran besar, dan akhirnya Pangeran Ōtomo dan para menterinya melarikan diri dengan hidup mereka. Ōtomo no Fukei, dikalahkan di Gunung Narayama, mengerahkan pasukannya yang tersebar lagi, dan memberikan pertempuran kepada Iki no Karakuni (壱伎韓国) di Chimata (衢) di Taima (当麻). Seorang prajurit pemberani bernama Kume (来 目) bergegas langsung ke tengah-tengah tentara Karakuni dan mengalahkannya.
  • 21 Agustus: Oyori membunuh jenderal Inmi Inukai no Isokimi (犬養五十君) dan Hasama no Atae Shiote (谷直塩手) di pasar Awazu (粟津). Setelah ini, Pangeran Ōtomo tidak memiliki tempat untuk pergi, berbalik dan menyembunyikan dirinya di sisi Gunung Nagara, dimana dia mencekik dirinya sendiri.
  • 8 Oktober: Pangeran Ōama melanjutkan ke Asuka dalam kemenangan.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Ainslie T. Embree (ed.), Encyclopedia of Asian History (Scribner, 1988:

Sumber[sunting | sunting sumber]

  • "Jinshin no Ran." (1985). Kodansha Encyclopedia of Japan. Tokyo: Kodansha Ltd.