Pertempuran Guilin-Liuzhou

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Pertempuran Guilin-Liuzhou
Bagian dari Perang Tiongkok-Jepang Kedua, Perang Dunia II
Tanggal16 August - 24 November 1944
LokasiSekitaran Guilin dan Liuzhou, Guangxi
Hasil Kemenangan Jepang
Pihak terlibat
Bendera Republik Tiongkok Tentara Revolusioner Nasional, Tiongkok
Bendera Amerika Serikat Angkatan Udara Tentara Amerika Serikat, Amerika Serikat
Bendera Jepang Kelompok Tentara ke-11, Kelompok Tentara ke-23, Tentara Kekaisaran Jepang, Jepang
Tokoh dan pemimpin
Bendera Republik Tiongkok Bai Chongxi,
Bendera Republik Tiongkok Zhang Fakui,
Bendera Republik Tiongkok Kan Weiyong†,
Bendera Republik Tiongkok Chen Jihuan†,
Bendera Republik Tiongkok Lü Zhanmeng
Bendera Jepang Yasuji Okamura,
Bendera Jepang Hisakazu Tanaka
Kekuatan
200,000 pasukan
217 pesawat[1]
160,000 pasukan
150 pesawat
Sejumlah tank dan mobil bersenjata
Dukungan angkatan laut dari Armada Ekspedisioner Tiongkok ke-2[1]
Korban
Klaim Jepang:
5,665 tewas
13,151 ditangkap[1]
13,400[1]

Pertempuran Guilin–Liuzhou (Hanzi sederhana: 桂柳会战; Hanzi tradisional: 桂柳會戰; Pinyin: Gùilǐu Huìzhàn), yang juga dikenal sebagai Pertempuran Guiliu adalah salah satu dari 22 pertempuran utama antara Tentara Revolusioner Nasional (TRN) dan Tentara Kekaisaran Jepang (TKJ) pada masa Perang Tiongkok-Jepang Kedua.

Pertempuran tersebut adalah pertempuran ketiga dari tiga bagian Pertempuran Henan-Hunan-Guangxi, yang juga dikenal sebagai Operasi Ichigo.

Pada Agustus, setelah pertempuran di Hunan dan Guangdong, Tentara ke-11 dan ke-23 TKJ meluncurkan serangan masing-masing ke kota Guilin dan Liuzhou. Pasukan TRN yang mempertahankan daerah itu sebagian besar adalah sisa-sisa dari Pertempuran Hengyang, dan oleh karena itu, hanya ada 20.000 tentara yang berada di Guilin pada 1 November ketika Jepang memulai serangan mereka ke kota itu.

Pemerintah Tiongkok tahu bahwa mereka tidak akan dapat mempertahankan Guilin, tetapi dengan sengaja memperpanjang pertempuran karena alasan politik domestik, mengirim makanan dan pasokan kepada mereka yang terkepung. Sebagian besar warga sipil sudah melarikan diri berminggu-minggu sebelumnya dari kota Guilin yang sekarang hangus terbakar. Guilin telah diperkuat dengan pertahanan, kotak obat, kawat berduri, dan pasukan Guangxi di bawah komando Jenderal Muslim Bai Chongxi. Jenderal Joseph Stilwell yang bersahabat dengan Bai, bersusah payah mengirim amunisi Amerika ke pasukan Bai.[2] Parit-parit mulai digali di antara perbukitan sebagai tempat perlindungan.[3]

Setelah melalui 10 hari pertempuran yang berlangsung sengit, Jepang akhirnya berhasil menduduki Guilin, dan pada hari yang sama memasuki Liuzhou juga. Pertempuran berlanjut secara sporadis ketika pasukan Tiongkok di tarik mundur dengan cepat, dan pada 24 November Jepang telah menguasai 75 kabupaten di provinsi Guangxi atau sekitar 2/3 dari seluruh wilayah provinsi itu, dan dikatakan telah menewaskan 215.000 orang sebagai aksi pembalasan dan melukai setidaknya 431.000 warga sipil selama terjadi baku tembak.

Evaluasi[sunting | sunting sumber]

Setelah kejatuhan Guilin dan Liuzhou, sebagian besar pasukan TRN mulai kehilangan semangat tempur dan mundur tanpa pernah terlibat dalam pertempuran dengan musuh, yang mengakibatkan hilangnya peralatan perang dan tenaga kerja yang luar biasa. Selain itu, terlepas dari keunggulan angkatan udara substansial yang diberikan oleh USAAF dan pesawat TRN, Tiongkok tidak memanfaatkan keunggulan ini secara efektif dan malah kalah dalam pertempuran yang hanya berlangsung dalam beberapa hari saja, menjadikan ini salah satu kerugian yang paling besar selama Perang Tiongkok-Jepang Kedua.

Meskipun pangkalan udara di wilayah ini sudah dihancurkan pihak Jepang, namun USAAF masih dapat menyerang pulau-pulau utama Jepang dari pangkalan mereka yang lain. Meskipun Jepang telah berhasil mencapai sebagian dari target Operasi Ichigo, hal ini mengakibatkan penambahan jumlah area yang harus dipertahankan oleh pasukan Jepang, dan secara substansial menipiskan kekuatan pasukan mereka, membuat situasi yang menguntungkan bagi Tiongkok untuk melakukan serangan balik.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c d "桂柳会战_百度百科". Baike.baidu.com. Diakses tanggal 2015-05-30. 
  2. ^ "World Battlefronts: BATTLE OF ASIA: The Sightless Giant". TIME. Oct 16, 1944. Diakses tanggal April 11, 2011. 
  3. ^ "World Battlefronts: BATTLE OF ASIA: Last Gap". TIME. Oct 23, 1944. Diakses tanggal April 11, 2011. 

Koordinat: 23°36′N 108°18′E / 23.600°N 108.300°E / 23.600; 108.300