Pertempuran Fancheng

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Pertempuran Fancheng
Bagian dari Zaman Tiga Kerajaan
Woodblock print guan yu xiangyang.png
Ilustrasi Fancheng dari abad ke-17
TanggalJuli – September 219
LokasiFancheng (kini Distrik Fancheng, Xiangyang, Hubei, Tiongkok)
Hasil Kemenangan piris Cao Cao
Pihak terlibat
Cao Cao Liu Bei
Tokoh dan pemimpin
Cao Cao
Cao Ren
Yu Jin  Menyerah
Pang De  Dihukum mati
Xu Huang
Liu Bei
Guan Yu
Kekuatan
≈100.000 tentara 70.000+ tentara (30.000 dari pasukan yang menyerah + beberapa ribu pemberontak)
Korban
40.000+ tentara 40.000+
Pertempuran Fancheng
Hanzi tradisional: 樊城之戰
Hanzi sederhana: 樊城之战

Pertempuran Fancheng terjadi antara panglima perang Liu Bei dan Cao Cao pada tahun 219 di akhir Dinasti Han Timur. Pertempuran ini dinamakan sama dengan Fancheng (樊城; juga dikenal sebagai Benteng Fan atau Kota Fan), sebuah benteng kuno yang terletak di Fancheng Kabupaten, Xiangyang, Hubei.

Latar belakang[sunting | sunting sumber]

Pada Oktober 218, jenderal di pihak Cao Cao, Hou Yin (侯音), beserta Wakil Jenderal Wei Kai (衛開) dari Wan (宛; kini Nanyang, Henan), memberontak dengan ribuan pasukan dan meminta bantuan Guan Yu.[1] Empat bulan dihabiskan oleh Cao Ren untuk menghancurkan pemberontakan dengan membunuh Hou Yin dan Wei Kai sementara Guan Yu sama sekali tidak menanggapi pemberontak. Setelah merebut Hanzhong dengan mengalahkan Cao Cao pada Mei 219, Liu Bei memperluas kekuasaannya pada bulan Juni 219 dengan mengirimkan Meng Da dan Liu Feng untuk mengambil alih Fangling (房陵; kini Wilayah Fang, Hubei) dan Shangyong (上庸; utara dari Wilayah Zhushan, Hubei di masa kini). Dalam kurun waktu ini, Cao Cao pun terpaksa untuk bertahan setelah kemunduran yang terus-menerus dan Sun Quan dari Jiangdong memutuskan untuk mengambil kesempatan menyerang Cao Cao sementara pasukannya yang baru kalah kembali berkumpul dan beristirahat.

Menyadari serangan yang pasti datangnya dari Liu Bei dan Sun Quan, Cao Cao berencana untuk meluncurkan serangan pendahuluan terhadap Provinsi Jing (荊州; meliputi Hubei dan Hunan masa kini), bagian timur wilayah Liu Bei yang dipertahankan oleh Guan Yu. Rencana tersebut menyebabkan Liu Bei tidak bisa melanjutkan serangan di utara karena harus mengkonsolidasi apa yang baru saja ia peroleh, dan serangan terhadap Provinsi Jing pun tidak akan terhalang karena invasi Liu di tempat lain. Namun, rencana itu dibatalkan karena pasukan Cao Cao masih memerlukan waktu untuk pulih, berkumpul kembali dan membekali diri setelah penekanan pemberontakan Hou Yin dan Wei Kai, serta kemunduran dalam perjuangan Hanzhong yang sebelumnya. Pasukan yang babak belur ini belum siap untuk operasi militer lainnya.

Pertempuran[sunting | sunting sumber]

Babak awal[sunting | sunting sumber]

Pada Juli 219, Sun Quan memobilisasi pasukannya dalam persiapan untuk menyerang Hefei, dan pasukan Cao Cao didistribusikan ke daerah selatan Sungai Huai untuk menangkis kemungkinan serangan. Mendapat kesempatan, Guan Yu memutuskan untuk meluncurkan serangannya sendiri melawan Cao Cao. Mi Fang, administrator Komando Nan (南郡; kini Wilayah Jiangling, Hubei) diperintahkan untuk tinggal di belakang untuk menjaga Jiangling (江陵) Kota Komando Nan, sementara Jenderal Shi Ren diperintahkan untuk menjaga Gong'an (公安; barat laut Wilayah Gong'an masa sekarang, Hubei). Kekuatan utama Liu Bei di wilayah itu dipimpin oleh Guan Yu sendiri dan digunakan untuk menyerang benteng-benteng Cao Cao di utara.

Tujuan operasi ini tidak dinyatakan dengan jelas; Guan Yu memimpin pasukannya sepanjang Sungai Han ke arah utara sampai ia mengepung Fancheng (sekarang Fancheng Distrik Xiangyang, Hubei). Berdasarkan rute tersebut dan fakta bahwa Guan memilih untuk mengkonsentrasikan pasukan utamanya di Fancheng, tujuan utamanya diyakini adalah penaklukan Komando Nanyang. Awalnya, kota-kota yang diserang tidak dijaga ketat karena Cao Ren di Fancheng dan Lu Chang (呂常) di Xiangyang (襄陽; kini Xiangzhou Distrik Xiangyang, Hubei) telah dikepung. Maka, Cao Cao memerintahkan Yu Jin untuk membantu Cao Ren. Setelah mendirikan pangkalan di dataran rendah sekitar empat km di utara Fancheng, Yu Jin mulai mempersiapkan serangan balasan. Bersemangat untuk membuktikan kesetiaannya karena ia dicurigai oleh yang lain, Jenderal Pang De bersukarela memimpin pasukan untuk menghadapi Guan Yu, berhasil memaksanya mundur beberapa kali. Pada satu kesempatan, Pang De menembak panah yang tertanam di helm Guan Yu. Sejak itulah Pang De dikenal luas dan ditakuti oleh musuh sebagai Jenderal Kuda Putih, karena kuda putih yang ia tunggangi selama pertempuran.

Meskipun Guan Yu tidak bisa melewati Pang De dalam pertempuran, ia tetap memegang kontrol yang kuat atas rute air di area sekitar dan mempertahankan pengepungan Fancheng. Beberapa kemunduran jauh dari cukup untuk mematahkan tekad Guan Yu.

Pergantian Arus[sunting | sunting sumber]

Ilustrasi Pang De dalam Pertempuran Fancheng dari Roman Tiga Kerajaan edisi Dinasti Qing

Pada bulan Agustus, hujan lebat menyebabkan Sungai Han meluap. Pasukan di bawah komando Yu Jin dan Pang De disapu bersih oleh bencana alam, setidaknya terdapat 40.000 kematian sementara 30.000 lainnya ditahan oleh angkatan laut Guan Yu. Pang De dan Yu Jin ditangkap; Yu memohon ampun untuk tetap hidup dan mundur, Pang menolak menyerah dan dieksekusi. Cao Ren, bersama ribuan pasukannya yang selamat terpaksa bertahan di balik benteng. Pada saat itu, Xu Huang, yang ditempatkan di Wancheng dengan pasukan yang murni baru direkrut, hanya mampu menset benteng bertahan, bukannya keluar dan membebaskan Cao Ren. Merasakan bahwa arus berganti, Inspector Provonsi Jing (posisi yang memiliki wewenang untuk meningkatkan pasukan dari seluruh Provinsi Jing[2]) Hu Xiu (胡修), dan Administrator Kota Nan Cao Cao (Kota Nan berlokasi di tenggara Wilayah Xichuan sekarang, Henan) Fu Fang (傅方) beralih pihak ke Guan Yu. Pimpinan pemberontak Liang (梁), Xia (郟), dan Luhun (陸渾, tenggara Wilayah Song sekarang, Henan) juga secara resmi menerima perintah Guan Yu.

Ancaman Guan Yu untuk Cao Cao setelah kesuksesan dininya sangat besar sehingga Cao Cao pernah bermaksud memindahkan ibu kota. Ketika Cao Cao meminta masukan dari penasihatnya, Sima Yi dan Jiang Ji (蔣濟) betul-betul keberatan. Mereka mengungkit bahwa persekutuan antara Liu Bei dan Sun Quan rapuh karena perseteruan mengenai kuasa atas Provinsi Jing dan Sun Quan pasti tidak akan senang atas kesuksesan Guan Yu. Mereka menyarankan agar Cao Cao mengirim utusan ke Sun Quan untuk menyodorkan Jiangnan jika Sun Quan setuju menusuk punggung Guan Yu.

Awalnya, Sun Quan mengirimkan utusan ke Guan Yu menyinggung keinginannya untuk menikahkan putranya sendiri dengan putri Guan. Namun, Guan Yu menghina utusan tersebut dan menolak proposal pernikahan itu, memancing kemarahan Sun Quan, sekutu yang tidak mungkin Liu Bei lepas. Kemenangan di awal juga terbukti merupakan pendahuluan dari malapetaka bagi Guan Yu yang dibuat terlalu percaya diri. Guan Yu kekurangan pengalaman dalam memegang bala tentara yang besar, terutama yang sebesar bawahannya kala itu, di mana pasukannya nyaris dua kali lipat semula karena 30.000 pasukan yang ditahan dari kemenangan sebelumnya masuk ke bala tentaranya. Untuk memberi makan pasukannya, Guan Yu menyuruh sekelompok di antaranya mengambil alih, dengan paksa, lumbung Sun Quan di perbatasan wilayah setempat. Perkara ini menambah marah Sun Quan sesudah penghinaan dan penolakan Guan Yu terhadap proposal pernikahan Sun Quan. Ia pun membulatkan tekad untuk memutuskan persekutuan dengan Liu Bei. Pada saat pecahnya peperangan, Liu Bei mengkontrol tiga komando Provinsi Jing: Nan, Lingling, dan Wuling, terkuat di antara ketiga kekuatan.

Jalan Buntu[sunting | sunting sumber]

Setelah merebut persediaan pangan Sun Quan, Guan Yu memerintahkan bala bantuan dari Jiangling dan Gong'an untuk mengepung Fancheng yang tengah banjir. Hanya dengan beberapa ribu pasukan yang tersisa, Cao Ren juga dilanda kekurangan bahan pangan, maka ia hendak menelantarkan kota itu. Meski demikian, Administrator Runan Man Chong meyakinkan Cao Ren untuk tinggal karena banjir hanyalah sementara dan tidak akan lama. Man Chong juga mengingatkan bahwa barisan depan Guan Yu telah maju ke Wilayah Jia (郏) tetapi pasukan utamanya tidak berani ikut karena khawatir dikepung dari belakang pula dan diserbu dari kedua belah sisi. Benteng strategis Fancheng dan Xiangyang masih di tangan Cao Cao, berperan sebagai ancaman serius bagi pasukan musuh manapun yang maju di sekitar kedua kota itu. Man Chong berargumen jika kedua benteng itu dilepas, seluruh daerah selatan Sungai Kuning akan dibahayakan oleh gempuran musuh, sebab tidak hanya wilayah yang Guan Yu serang yang akan hilang, wilayah yang luas di timur juga akan direbut oleh Sun Quan; bila Guan Yu menyerang ke daerah itu, semua pasukan Cao Cao akan tercerai-berai. Man Chong menyimpukan, kedua benteng ini harus dipertahankan apapun yang terjadi hingga titik darah penghabisan. Cao Ren setuju dan memperkuat pertahanan, meningkatkan pasukannya sampai di atas 10.000 dengan memanggil wajib militer semua pria yang ada di sana dan mengumpulkan seluruh tentara miliknya.

Begitu Xu Huang diperintahkan untuk membantu Cao Ren, Cao Cao mengirim dua jenderal, Xu Shang (徐商) dan Lü Jian (呂建) untuk memimpin bantuan lagi menyusul Xu Huang, menyuruhnya tidak menyerang hingga seluruh bala bantuan tiba. Sambil menunggu, Xu Huang menuju Lereng Yangling (陽陵), utara Fancheng. Karena sebagian besar pasukan Cao Cao di bawah Xu Huang terdiri atas rekrutan baru, Xu setia mematuhi perintah Cao Cao untuk menahan serangan. Guan Yu memahami benar situasi Xu Huang, ditambah kepercayaan diri berlebihan atas kemenangan sebelumnya, ia sama sekali mengabaikan ancaman Xu Huang dan membuat kesalahan besar dengan membagi pasukannya dan mengirim pasukan lain ke Xiangyang, salah paham bahwa Fancheng akan dengan mudah jatuh ke tangannya. Namun, karena kekuatan dan keteguhan pertahanan, kota ini masih jauh dari menyerah.

Guan Yu membuat kesalahan strategi lagi dengan membiarkan baris depannya maju terlalu jauh dari pasukan utama dan tidak berhubungan dengan baris depan tersebut padahal ia tidak mampu memisahkan pasukan saat itu. Hasilnya, saat baris depan berada tiga mil dari Fancheng utara, terdapat celah besar di antaranya dengan pasukan utama. Mengambil kesempatan, Xu Huang mengumpan dengan menggali parit panjang, berpura-pura akan memotong baris depan Guan Yu yang tertipu dan mundur.[3] Pasukan Xu Huang kemudian mengambil alih Kota Yan (偃) yang dibuang dan menekan maju ke pasukan utama Guan Yu. Kala itu, kekuatan Xu Huang cukup besar sebagai ancaman terhadap Guan Yu, sebab 10.000 veteran yang kuat karena perang yang dipimpin oleh Yin Shu (殷署) dan Zhu Gai (朱蓋) telah bergabung dengan Xu Huang.

Taktik[sunting | sunting sumber]

Gambar Guan Yu menyerang tentara di atas perahu di sebuah sungai.

Selama kebuntuan, utusan Cao Cao kembali ke ibu kota Luoyang dengan surat dari Sun Quan, menginformasikan Cao bahwa Sun berencana menyerang Guan Yu dari belakang, Provinsi Jing. Sun Quan meminta Cao Cao menjaga ini sebagai rahasia sehingga Guan Yu lengah dan kebanyakan penasihat Cao Cao menyetujui rencana ini. Walaupun demikian, Dong Zhao keberatan sebab Liu Bei dan Sun Quan adalah musuh Cao Cao meskipun Sun Quan patuh terhadap Cao Cao untuk sementara. Jangka panjangnya, akan lebih baik bagi Cao Cao untuk memperlemah kedua musuh, bukan membuat salah satunya terlampau kuat. Jangka pendeknya, jika Guan Yu mengetahui tusukan dari belakang Sun Quan, ia pasti akan menarik pasukannya untuk memperkuat pangkalan utamanya di Provinsi Jing dan pengepungan Fancheng akan dihentikan. Di samping itu, Fancheng telah dikepung beberapa lama dan semangat juang pasukan Cao Cao sedang lemah. Apabila informasi penting ini tidak diteruskan ke pelaku pertahanan, beberapa di antara yang ada di Fancheng mungkin akan berkhianat terhadap Cao Cao karena kehabisan persediaan pangan. Dan lagi, Dong Zhao memberitahu bahwa bahkan jika Guan Yu sadar akan maksud Sun Quan, ia tidak akan menarik mundur pasukannya secepatnya karena kekeraskepalaannya dan kepercayaanya terhadap pertahanan Jiangling dan Gong'an.

Cao Cao dan yang lain diyakinkan oleh Dong Zhao dan melaksanakan apa yang ia tawarkan dengan persis: salinan surat Sun Quan diikat ke anak panah yang kemudian ditembakkan ke Fancheng dan pangkalan Guan Yu oleh pemanah Xu Huang. Semangat para pasukan yang bertahan meningkat sementara Guan Yu dilanda dilema: ia tidak mau menghentikan serangan terhadap Cao Cao karena ia percaya Jiangling dan Gong'an, pangkalannya di belakang, tidak akan jatuh dengan mudah. Lebih jauh lagi, jika ia (Guan Yu) berhasil mengalahkan pertahanan musuh, Sun Quan tentu akan mengeksploitasi kesempatan menyerang pertahanan Cao Cao yang melemah, bukannya menyerang ketiga komando di bawah Liu Bei, karena Guan Yu memandang bahwa Sun Quan memiliki lebih banyak keuntungan dalam mengambil alih daerah luas di wilayah timur hilir Sungai Yangtze dari Cao Cao daripada memegang ketiga komando Liu Bei. Saat Guan Yu bimbang, Cao Cao sendiri memimpin bala bantuan lainnya ke medan pertempuran, dan telah sampai di Lereng Mo (摩陂; tenggara Wilayah Jia sekarang, Henan).

Kesimpulan[sunting | sunting sumber]

Sebagian besar tentara Guan Yu bermarkas di Weitou (圍頭) sementara sisanya di Sizhong (四冢). Xu Huang mengumumkan serangan pasti ke Weitou, tetapi ia malah memimpin pasukannya untuk menyerang Sizhong secara tiba-tiba. Takut Pangkalan Sizhong akan lepas, Guan Yu memimpin 5.000 tentara untuk menyelamatkannya. Meski begitu, serangan ke Sizhong umpan belaka; Guan Yu disergap oleh suruhan Xu Huang saat masih di jalan. Guan Yu yang kalah kembali ke markas utamanya sementara pasukan Xu Huang membuntutinya dan menyerbu markas utama Guan, dengan sukses membunuh Hu Xiu dan Fu Fang yang berpindah sisi. Karena pangkalannya digempur oleh musuh, Guan Yu terpaksa menyerah, menghentikan kepungan terhadap Fancheng, dan mundur ke selatan.

Semua komandan garda depan Cao Cao yakin bahwa mereka sebaiknya memanfaatkan situasi dan mengejar Guan Yu, kecuali Penasihat Militer Zhao Yan (趙儼) yang memaparkan bahwa mereka sebaiknya tidak demikian supaya pasukan Guan dibiarkan berperang melawan Sun Quan, memperlemah kedua musuh Cao Cao. Cao Ren setuju dengan Zhao Yan dan tidak memburu Guan Yu. Begitu berita kemunduran Guan Yu sampai ke Cao Cao, ia mengirim utusan ke Cao Ren, melarangnya mengejar karena alasan yang sama.

Hasil[sunting | sunting sumber]

Ketika Guan Yu kembali ke selatan, ia mengetemukan bahwa pangkalan belakangnya di Jiangling dan Gong'an telah menyerahkan diri kepada Lü Meng, komandan tentara barat Sun Quan. Lü Meng menyandera istri dan anak orang-orang Guan Yu, memperlakukan mereka dan penduduk Provinsi Jing sebaik-baiknya. Tentara Guan Yu, mendengar bahwa Provinsi Jing telah jatuh ke Sun Quan dan keluarga mereka ditangani dengan baik, kehilangan semangat tempur dan pergi.

Guan Yu, dengan pengikut yang sedikit, terisolasi di Maicheng (麥城; tenggara Dangyang sekarang, Hubei) di mana pasukan Sun Quan berada di ketiga sisi dan Cao Cao di utara. Saat Guan Yu mencoba untuk kabur, ia dan pengikutnya yang selamat, termasuk putranya Guan Ping dan Komandan Zhao Lei, ditangkap dalam penyergapan di Kota Zhang (章) (timur Wilayah Anyuan yang sekarang, Hubei) oleh jenderal-jenderal Sun Quan: Zhu Ran dan Pan Zhang. Guan Yu kemudian dieksekusi oleh Sun Quan di Linju (臨沮) bersama Guan Ping dan Zhao Lei.

Analisis[sunting | sunting sumber]

Operasi militer Guan Yu gagal karena Liu Bei, Zhuge Liang, serta Fa Zheng tidak memberikan dukungan yang cukup untuk Guan Yu (atau tidak dapat), dan Guan memandang tinggi kemampuannya. Guan Yu tidak meminta dukungan dari Yi sampai sudah terlambat. Setelah Guan menangkap Yu Jin, ia sebenarnya sudah bisa mendeklarasikan kemenangan, menyatakan ulang tujuannya sebagai membinasakan pasukan musuh, atau melanjutkan pengepungan Fancheng. Kembali ke Jiangling bukan pilihan buruk untuk Guan karena ia dapat mengkonsolidasi hasil operasi militer dan menghindari risiko dari pertempuran berkepanjangan. Tidak memilih yang lain, Guan melanjutkan pengepungan yang juga merupakan opsi yang masuk akal pada waktu itu jika tidak lama. Walaupun kemenangan di awal ialah karena banjir (bencana alam), semangat juang pasukan pertahanan hancur dan Guan berusaha merogoh keuntungan darinya.

Kesalahan Guan bukanlah melanjutkan pengepungan, melainkan memutuskan ikatan dengan Sun Quan. Di awal operasi, ia mengirim utusan untuk meminta pertolongan Sun, dan nyatanya bala bantuan diberikan meskipun sangat lama sampainya ke medan perang. Guan seharusnya sudah menyadari bahwa ia tidak dipercaya oleh Sun pada waktu itu; bukannya memperkuat persekutuan, ia justru menghina utusan Sun dan menolak lamaran pernikahan, lalu merebut persediaan makanan Sun di perbatasan secara paksa. Dengan ini, Sun sudah wajar kalau membalas. Namun, Guan terlalu percaya diri terhadap menara yang ia tegakkan di dataran tinggi sepanjang Sungai Yangtze untuk memantau pergerakan pasukan Sun. Perbuatannya ini mengakibatkan kehancuran (sebagaimana invasi Lü Meng's terhadap Provinsi Jing), tetapi tidak begitu signifikan untuk Pertempuran Fancheng sebab Guan tidak terpengaruh oleh tusukan Sun di punggungnya (Guan Yu malah mendirikan pertahanan terhadap Xu Huang).

Kesalahan pertama Guan menyangkut operasi ini adalah kesalahpahaman mengenai pengambil alihan Fancheng yang cepat. Ia tidak sadar bahwa banjir itu hanya sementara dan Cao Cao masih dapat mengirimkan unit demi unit bala bantuan jika ia tidak mampu merebut Fancheng dengan sebentar. Terdapat kesalahan strategi yang turut berkontribusi — Guan membagi pasukannya sekurang-kurangnya menjadi tiga: baris depan di Wilayah Jia, pasukan pengepung Xiangyang, dan pasukan utama yang ia sendiri kontrol. Karena itu ia melanggar hukum konsentrasi kekuatan sementara pengepungan di manapun itu akan lebih memakan waktu daripada jika ia mengkonsentrasikan kekuatannya. Lalu, ketika Xu Huang tiba di medan perang dengan tentara tak terlatih nan lemah, Guan seharusnya sudah menghabisi kawan lamanya sebelum Xu bersiap; ia justru memfokuskan diri pada pembangunan benteng dan mencoba meniru apa yang Zhou Yu lakukan di Pertempuran Jiangling. Kesalahan operasi yang terakhir ialah Guan memandang rendah rekan lamanya (mungkin Guan sebenarnya sudah cocok menilai Xu Huang sebab ia tidak begitu terpandang sebelum Pengepungan Fancheng). Di samping mengadakan dua pangkalan, Guan mendirikan sepuluh lapis barikade terhadap pasukan Xu yang kemudian masih memerintahkan penyerangan setelah menerima pasukan elite dan sukses menaklukkan pangkalan-pangkalan Guan.[3]

Ahli sejarah lain memandang Guan dengan empati karena pada pecahnya perang, ia menghadapi dilema akibat hasil yang tidak memuaskan tidak peduli serangan diluncurkan atau tidak. Di barat, meskipun Liu Bei dengan sukses memperoleh benteng yang kuat, Hanzhong, Liu Bei tidak dapat melanjutkan momentumnya karena penduduk Hanzhong secara drastis berkurang sebab 80.000 di antaranya pindah ke wilayah Cao Cao ketika ia mengalahkan Zhang Lu beberapa tahun silam.[4] Walau wilayah Hanzhong masih dihuni populasi yang cukup besar, Liu Bei akan menghadapi kendala logistik bila ia melanjutkan operasi militer terhadap Cao Cao karena ia telah meminta salah satu pejabatnya (Zhang He) untuk memindahkan 50.000 keluarga suku Di ke Provinsi Liang.[5] Menyisihkan platform andalannya ke Guanzhong, Cao menghalangi serangan Liu di utara. Maka, Guan memimpin pasukannya ke utara untuk tetap menekan Cao, pada saat yang sama memberikan Liu waktu untuk mengkonsolidasi perolehannya. Namun, banjir yang tidak diduga mengubah tujuan awal Guan untuk menaklukkan Provinsi Jing utara, yang merupakan tujuan yang membutuhkan bantuan Liu Bei dari barat dan jalan Sun Quan dari timur. Jika Guan Yu tidak melakukan kesalahan dengan memutuskan persekutuan Liu Bei dan Sun Quan, memperkuatnya malah, ia mungkin akan mendapatkan kesempatan untuk memberhasilkan apa yang telah ia mulai.

Rentetan kemenangan Liu Bei akhirnya berakhir setelah sepuluh tahun ia menaklukkan dua provinsi terbesar, merangkul banyak komandan dan penasihat terkenal, dan memperoleh dukungan paling populer sebagai "Raja" Han Zhong. Cao Cao dan Sun Quan takut akan kemenangan berlanjut Liu dan cukup bijak dalam bekerja sama. Meski demikian, yang merupakan pemenang utama dari masalah ini pastinya adalah Sun Quan, tidak hanya merebut bagian besar Provinsi Jing dari Liu Bei dan memenggal Guan Yu (salah satu jenderal paling terkenal), ia juga mengambil alih lebih dari 40.000 pasukan Yu Jin dan Guan Yu; yang paling penting, Sun Quan mengamankan Komando Nan yang sangat vital demi bertahannya rezim Wu Timur di masa depan (waktu yang dibutuhkan untuk pergi dari Provinsi Jing ke Provinsi Yang ke hilir hanya sedikit, jika Provinsi Jing tidak dikuasai sama dengan pengontrol Provinsi Yang, pengontrol Provinsi Yang itu akan menghadapi potensi ancaman dari pihak lain sepanjang waktu). Cao Cao juga mengamankan domainnya di timur laut Provinsi Jing dengan menggagalkan serangan Liu Bei meskipun hampir saja tidak berhasil. Cao Cao pun lebih senang karena persekutuan antara Liu Bei dan Sun Quan berakhir walau Cao Cao meninggal tidak lama setelah pertempuran dan tidak menikmatinya. Liu Bei masih memegang kekuasaan di Jing, utamanya di barat laut meliputi Shangyong, Anyang, dan Xi Cheng.

Fiksi[sunting | sunting sumber]

Guan Yu menangkap Pang De, ilustrasi lukisan Dinasti Ming oleh Shang Xi, sekitar 1430.

Dalam novel sejarah Luo Guanzhong: Romance of the Three Kingdoms (Roman Tiga Kerajaan), meluapnya Sungai Han River bukanlah fenomena alam, melainkan rencana Guan Yu. Guan membendung sungai dan membukanya ketika penuh, menenggelamkan pasukan Cao Cao di dataran yang lebih rendah. Peristiwa ini dikenal sebagai Drowning of the Seven Armies (水淹七軍) (Tenggelamnya Tujuh Pasukan). Pang De bertahan dengan teguh dan berusaha kabur dengan berenang tetapi ditangkap oleh rekan Guan Yu, Zhou Cang. Sebaliknya, Yu Jin digambarkan memohon nyawanya diampuni dan menyerah kepada Guan Yu.

Beberapa pekan kemudian, Sun Quan, yang secara sembunyi-sembunyi bersekutu dengan Cao Cao, menyerang pasukan Guan Yu di Jiangling. Sun Quan mengejutkan dan mengalahkan pasukan Guan Yu di sana, memaksanya menghentikan pengepungan terhadap Fancheng dan mundur. Guan Yu dan putranya, Guan Ping, sementara kabur ke Provinsi Yi (meliputi Lembah Sungai Sichuan), ditangkap dan dieksekusi oleh tentara Sun Quan.

Dalam novel, kekuatan Guan Yu sangat dilebihkan demi dramatisasi; contoh yang paling jelasnya adalah seluruh Provinsi Jing di bawah kontrol Liu Bei. Kenyataannya, wilayah itu terbagi menjadi tiga bagian, dikuasai secara terpisah oleh ketiga kubu: Liu Bei memegang yang paling sedikit, baik dari segi populasi dan area, dan hanya mampu menyediakan 25.000 pasukan sekaligus dengan Guan Yu hanya memimpin 15.000 pasukan di permulaan pertempuran. Fakta sejarah penting lainnya yang tidak disebutkan dalam novel termasuk di antaranya adalah Cao Cao yang awalnya hendak menyerang Guan Yu terlebih dahulu tidak dapat melaksanakan rencananya karena harus melumpuhkan pemberontakan terlebih dahulu. Dukungan logistik, faktor kunci lain untuk hasil pertempuran ini pun tidak disinggung dalam novel. Walaupun Guan Yu pada aslinya tentu berhak dihargai atas keberaniannya memimpin pasukan garis depan menyerang musuh yang hampir berkekuatan sepuluh kali lipat juga berhasil memperoleh kemenangan menakjubkan di babak awal, ia terlalu dibesarkan dalam novel karena pengarangnya, Luo Guanzhong, secara pribadi memuja Guan Yu, karakter yang paling dimuliakan dan diagungkan dalam novelnya.

Pada Juli 219, Sun Quan memobilisasi pasukannya dalam persiapan untuk menyerang Hefei, dan pasukan Cao Cao didistribusikan ke daerah selatan Sungai Huai untuk menangkis kemungkinan serangan. Mendapat kesempatan, Guan Yu memutuskan untuk meluncurkan serangannya sendiri melawan Cao Cao. Mi Fang, administrator Komando Nan (南郡; kini Wilayah Jiangling, Hubei) diperintahkan untuk tinggal di belakang untuk menjaga Jiangling (江陵) Kota Komando Nan, sementara Jenderal Shi Ren diperintahkan untuk menjaga Gong'an (公安; barat laut Wilayah Gong'an masa sekarang, Hubei). Kekuatan utama Liu Bei di wilayah itu dipimpin oleh Guan Yu sendiri dan digunakan untuk menyerang benteng-benteng Cao Cao di utara.

Referensi Modern[sunting | sunting sumber]

Dalam permainan video Koei: Dynasty Warriors 4 dan Dynasty Warriors 5, Guan Yu digambarkan secara bersamaan mempertahankan tanah Provinsi Jing dan mengepung Kastil Fan (Fancheng). Lokasi kedua adalah fokus dari babak ini. Cao Ren ialah komandan yang bertahan dan pasukan Sun Quan kemudian muncul sebagai bantuan untuk Cao Ren. Khususnya, Pang De mengambil peran penting dan merupakan lawan yang berbahaya bagi Guan Yu dan sekutunya dalam babak ini. Dalam Dynasty Warriors 7, pertahanan Fancheng berfokus pada sisi Wei, invasi Provinsi Jing berfokus pada sisi Wu, dan penarikan mundur ke Maicheng berfokus pada sisi Shu.

Catatan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Chen Shou.
  2. ^ de Crespigny, Rafe (1996) Later Han Military Organisation.
  3. ^ a b Chen Shou.
  4. ^ (以丞相長史杜襲為駙馬都尉,留督漢中事。襲綏懷開導,百姓自樂出徙洛、鄴者八萬餘口。) Sima Guang.
  5. ^ (使既之武都,徙氐五萬餘落出居扶風、天水界。) Sima Guang.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  • de Crespigny, Rafe (1996) Later Han Military Organisation. Canberra: Australian National University. Edisi Internet.
  • Selected Examples of Battles in Ancient China Writing Team, Selected Examples of Battles in Ancient China, edisi pertama, diterbitkan oleh Chinese Publishing House & didistribusikan oleh New China Bookstore Publishing House di Beijing, 1981 - 1984.
  • Yuan, Tingdong, War in Ancient China, edisi pertama, diterbitkan oleh Sichuan Academy of Social Science Publishing House & didistribusikan oleh New China Bookstore di Chengdu, 1988, ISBN 7-80524-058-2
  • Zhang, Xiaosheng, General View of War of Ancient China, edisi pertama di Xi'an, diterbitkan oleh Long March Publishing House di Beijing & didistribusikan oleh New China Bookstore di Beijing, 1988, ISBN 7-80015-031-3 (set)