Pertempuran Cecora (1620)

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Pertempuran Cecora
Bagian dari Pertempuran Magnate Moldavian
dan Perang Polandia–Ottoman (1620–1621)
Cecora 1620 111.JPG
Kematian Hetman Stanislaw Żółkiewski dengan pendetanya, Bapa Szymon Wybierski, dalam pertempuran di Cecora (1620),
dengan Walery Eljasz-Radzikowski
Tanggal17 September – 7 Oktober 1620
Lokasidekat Țuțora dan Sungai Prut, Moldavia
Hasil Kemenangan Ottoman[1]
Pihak terlibat
Chorągiew królewska króla Zygmunta III Wazy.svg Persemakmuran Polandia-Lituania
Flag of Moldavia.svg Moldavia
Ottoman flag alternative 2.svg Kesultanan Utsmaniyah
Gerae-tamga.svg Kekhanan Krimea
Flag of Wallachia.svg Wallachia
Tatar Lipka
Transsylvanian Banner.svg Transylvania
Tokoh dan pemimpin
Chorągiew królewska króla Zygmunta III Wazy.svg Stanisław Żółkiewski  
Chorągiew królewska króla Zygmunta III Wazy.svg Stanisław Koniecpolski
Flag of Moldavia.svg Gaspar Graziani
Ottoman flag alternative 2.svg Iskender Pasha
Gerae-tamga.svg Khan Temir
Transsylvanian Banner.svg Gabor Bethlen
Kekuatan
9,000 tentara persemakmuran[2]
600-1000 tentara Moldavia
20,000 tentara Ottoman[2] to 60,000[3]:344
tentara Wallachian tidak diketahui
Korban
Tidak diketahui Tidak diketahui

Pertempuran Cecora (yang juga dikenal dengan Pertempuran Lapangan Ţuţora/Tsetsora) adalah pertempuran antara Persemakmuran Polandia-Lituania (dibantu oleh pemberontakan tentara Moldavia) dan tentara Ottoman (didukung oleh Nogais),[3]:344 berperang dari 17 September hingga 7 Oktober 1620 di Moldavia, dekat dengan Sungai Prut.[4]:568

Pendahuluan[sunting | sunting sumber]

Karena kegagalan misi diplomatik Pesemakmuran ke Konstantinopel, dan pelanggaran Perjanjian Busza oleh kedua belah pihak (karena Cossack dan Tatar melanjutkan serangan mereka melintasi perbatasan), hubungan antara Ottoman dan Pesemakmuran cepat memburuk pada awal tahun 1620. Kedua belah pihak mulai mempersiapkan diri untuk perang, karena tidak cukup siap pada saat itu. Ottoman menyatakan perang melawan Polandia pada tahun 1620 dan merencanakan untuk menyerang pada musim semi tahun 1621.[3]:341 Pesemakmuran Sejm menolak sebagian besar dana yang diminta hetmans. Dewan rahasia senat dengan diyakinkan oleh perwakilan Habsburg akhirnya memutuskan, untuk memberikan kontribusi kepada pasukan Pesemakmuran pada tahun 1620—meskipun banyak anggota Sejm berpikir bahwa pasukan Polandia-Lithuania tidak cukup atau sepenuhnya siap. Hetman Stanisław Żółkiewski, yang saat itu berusia lebih dari 70 tahun (karena kebijakan Pesemakmuran tidak mengizinkan untuk kemungkinan pensiun secara paksa dari kantor-kantor pemerintah seperti hetman), meramalkan konfrontasi yang akan datang dengan Ottoman dan memutuskan untuk bertemu dengan pasukan Ottoman di tanah asing, Moldavia menjadi pilihan yang jelas.[5] Namun, sultan mengirinkan Iskandar Pasha ke Moldavia untuk menyingkirkan Hospodar Gaspar Gratiani, yang telah bersekutu dengan Polandia.:341

Hetmans Zółkiewski dan Koniecpolski memimpin pasukan ke Țuțora (Cecora berdasarkan sumber Polandia), sebuah komune di Iaşi, Rumania), untuk melawan Gerombolan dari Khan Temir (Kantymir). Tentara berjumlah antara 5.000:342hingga 9.000 (2,000 infanteri tetapi hanya sekitar 1600 kavaleri Cossack :344), dengan banyak resimen yang terdiri dari kekuatan pribadi magnates Koreckis, Zasławskis, Kazanowskis, Kalinowskis dan Potockis. Tentara masuk Moldavia pada bulan September. Penguasa Moldavia, hospodar Gaspar Graziani, yang secara nominal menjadi pengikut Kekaisaran Ottoman, memutuskan untuk memberontak dan mendukung Pesemakmuran dan melawan Ottoman. Graziani membunuh tentara di Iaşi, utusan Sultan Osman II yang ditahan (yang telah memerintahkan pemecatannya dan transportasinya ke Istanbul) dan kemudian siap untuk melarikan diri, tapi dipaksa oleh Żółkiewski untuk memperbantukan pasukannya ke kamp polandia-lithuania.:344 Namun, banyak dari bangsawan Moldavia meninggalkan kamp untuk mempertahankan properti mereka dari penjarahan pasukan magnates Pesemakmuran yang tidak disiplin, yang lain memutuskan untuk menunggu dan melihat apa hasil yang akan muncul sehingga mereka bisa bergabung dengan pihak yang menang, dan yang lainnya bergabung dengan Turki.:344 Akibatnya, hanya sekitar 600-1000 pemberontak pasukan Moldavia di kamp Pesemakmuran. Żółkiewski memerintahkan tentara untuk melanjutkan ke kamp yang dibentengi (berdiri dari perang-perang sebelumnya) di Cecora.

Pertempuran[sunting | sunting sumber]

Prajurit Tatar dari Khanate Krimea selama Pertempuran Cecora (1620).

Pada 10 September, dekat Ţuţora (dekat ke Iasi, Rumania), tentara Pesemakmuran menghadapi Tatar dan pasukan Ottoman, dengan kontingen Wallachian (13,000–22,000) di bawah komando Iskandar Pasha, Beylerbey dari Ochakiv (Ozi). Pasukan Ottoman termasuk tentara Gabriel Bethlen.:342 Pasukan Tatar mengejutkan para tentara Pesemakmuran, dan berhasil mengambil banyak tawanan. Selama hari pertama pertempuran (18), sebagian besar pemberontak Moldavia memutuskan untuk bertukar sisi dan dengan cepat menyerang sayap Polandia-Lithuania. Tentara bayaran, pasukan dari pasukan pribadi dan pemimpin mereka yang kurang disiplin dan semangat. Stanisław Koniecpolski memerintahkan sayap kanan dari Pesemakmuran selama pertempuran berikutnya. Pada tanggal 19 September itu telah menjadi jelas bahwa pasukan Polandia-Lithuania dapat dikalahkan, meskipun mereka masih berhasil untuk mempertahankan posisi mereka; Koniecpolski mencegah tentara dari perpecahan pada 20/21 November. Pada tanggal 29 September pasukan Pesemakmuran telah menembus barisan Ottoman dengan kereta gerobak tabor dan mereka mulai mundur. Namun, setelah Graziani menyuap beberapa tokoh terkemuka, unit pasukan pribadi mulai melarikan diri dan beberapa tentara kavaleri bayaran panik dan juga melarikan diri. Ini adalah awal dari hal-hal yang akan datang. Serangan berturut-turut selama mundur (termasuk khususnya kekerasan pada 3 oktober) ditolak, tapi unit pasukan mulai pecah segera setelah tentara melihat Dniester dan perbatasan Polandia-Lithuania.

Selama serangan berat pada 6 november, sebagian besar tokoh terkemuka dan bangsawan bangkrut dan melarikan diri ke utara,:344 meninggalkan infanteri dan kamp, tentara Polandia-Lithuania banyak yang tewas atau tertangkap. Dalam pertempuran berikutnya Żólkiewski meninggal[6] dan Koniecpolski:344 dan banyak orang lain (Samuel Korecki, Mikolaj Struś, Mikołaj Potocki, Jan Żółkiewski, Łukasz Żołkiewski), Stanisław "Rewera" Potocki dan Bohdan Khmelnytsky ditawan. Sebelum kematiannya dia menerima berkat dari bapa pengakuan dosanya, dari Bapa Szymon Wybierski (Wybierek, Wyberek) dari serikat Yesus, yang berdiri di sisi-nya (7 oktober).[7] kepala Żółkiewski dipasang pada tombak dan dikirim ke sultan; Duke Korecki, yang sering ikut campur dalam wilayah moldavia, dieksekusi di penjara Konstantinopel .

Dalam menghadapi kemenangan yang penting, seperti yang disarankan oleh wazir Ali Pasha dan Gabriel Bethlen, Osman II memutuskan bahwa ia bisa memperkuat kekuasaannya atau bahkan memperpanjang. Alexandru Iliaş diangkat sebagai penguasa dari Moldavia, pemberontak Graziani telah tewas selama masa pelariannya pada 29 September.

Akibat[sunting | sunting sumber]

Sekitar antara 1.000 hingga 1.500 dari tentara Pesemakmuran selamat dari pertempuran, sementara Tatar pindah ke Podolia, Wołyń dan timur Lesser Poland.:344

Pada tahun 1621, sekitar 200,000–250,000 tentara dari veteran Ottoman, yang dipimpin oleh Osman II, maju dari Edirne menuju perbatasan Polandia. Ottoman, menyusul kemenangan mereka dalam Pertempuran Cecora, memiliki harapan yang tinggi untuk menaklukkan bagian selatan Pesemakmuran Polandia–Lithuania. komandan Polandia Jan Karol Chodkiewicz menyeberangi sungai Dniester pada bulan September dengan sekitar 35.000 tentara Polandia dan pendukung Cossack dan bertahan di Benteng Chocim, memblokir jalur lambat Ottoman maret. Di Khotyn, selama lebih dari satu bulan (2 September – 9 Oktober), hetman Pesemakmuran menahan sultan di teluk sampai musim gugur pertama salju (Pertempuran Khotyn). Keterlambatan musim dan kerugian dari sekitar 40.000 orang dalam pertempuran memaksa Osman II untuk memulai negosiasi. Beberapa hari sebelum pengepungan itu akan diakhiri, hetman utama meninggal karena kelelahan di benteng (24 September 1621). Pertempuran menemui jalan buntu dan menghasilkan Perjanjian Khotyn, yang memberikan beberapa konsesi kepada Pesemakmuran yang memenuhi tuntutan Ottoman.

Osman II menyalahkan kebuntuan perang pada kurangnya semangat dan "degenerasi" Yenicheri. Upayanya dalam modernisasi tentara Ottoman tidak diterima dengan baik oleh Janissari dan kelas "terpelajar" konservatif. Sebuah pemberontakan yang dipimpin oleh Janissari dan para mahasiswa meletus pada tanggal 18 Mei 1622 dan Osman II berhasil digulingkan; dua hari kemudian dia dibunuh oleh pemberontak yang menggulingkannya.

Pertempuran Cecora diperingati di Makam Prajurit tak Dikenal, Warsawa, dengan tulisan "CECORA 18 - 29 IX 1620".

Catatan kaki[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Pertempuran Cecora (1620), Alexander Mikaberidze, Conflict and Conquest in the Islamic World: A Historical Encyclopedia, Vol. I, ed. Alexander Mikaberidze, (ABC-CLIO, 2011), 237.
  2. ^ a b Pertempuran Cecora (1620), Alexander Mikaberidze, Conflict and Conquest in the Islamic World: A Historical Encyclopedia, Vol. I, 237.
  3. ^ a b c Hrushevsky, M., 1999, The History of the Ukrainian Cossacks, Vol. 1, The Cossack Age to 1625, Edmonton: Canadian Institute of Ukrainian Studies Press, ISBN 1895571286
  4. ^ Tucker, S.C., editor, 2010, A Global Chronology of Conflict, Vol. Two, Santa Barbara: ABC-CLIO, LLC, ISBN 9781851096671
  5. ^ There are several accounts that Żółkiewski was sent to relieve the Habsburgs from the very beginning. Iskender Pasha, during his talks with Żółkiewski at Ţuţora, confirmed that was sent to support Bethlen, not to fight the Commonwealth.
  6. ^ Czesław Miłosz, The History of Polish Literature, (University of California Press, 1983), 113.
  7. ^ https://archive.org/stream/histoireduroije02salvgoog/histoireduroije02salvgoog_djvu.txt

Lihat juga[sunting | sunting sumber]

  • Tokoh perang di Moldavia

Bacaan lebih lanjut[sunting | sunting sumber]

  • Podhorodecki, Leszek (1978). Stanisław Koniecpolski ok. 1592-1646. Wydawnictwo Ministerstwa Obrony Narodowej, p. 65-100