Pertempuran Cannae

Ini adalah artikel bagus. Klik untuk informasi lebih lanjut.
Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Pertempuran Cannae
Bagian dari Perang Punisia Kedua
Lukisan abad pertengahan dari pertempuran Cannae
Lukisan abad pertengahan dari pertempuran Cannae
Tanggal2 Agustus 216 SM
LokasiCannae, Italia
41°18′23″N 16°7′57″E / 41.30639°N 16.13250°E / 41.30639; 16.13250Koordinat: 41°18′23″N 16°7′57″E / 41.30639°N 16.13250°E / 41.30639; 16.13250
Hasil Kemenangan Kartago
Perubahan
wilayah
Pasukan Kartago mendapatkan wilayah di selatan Italia; pembelotan beberapa sekutu Romawi termasuk Capua ke Kartago
Pihak terlibat
Project Rome logo.png Republik Romawi Carthage standard.svg Kartago
Tokoh dan pemimpin
Gaius Terentius Varro
Lucius Aemilius Paullus 
Hannibal
Kekuatan
86,400 (Polibios)
• 80,000 infanteri
• 6,400 kavaleri
50,000
• 40,000 infanteri
• 10,000 kavaleri
Korban
67,500 (Livius)
• 48,200 dibunuh
• 19,300 ditangkap
14,000+ melarikan diri[1][2]
5,700 dibunuh (Polibios)
Pertempuran Cannae di Italia
Pertempuran Cannae
Lokasi pertempuran di Italia

Pertempuran Cannae (/ˈkæni, -eɪ, -aɪ/, Kanne) adalah pertempuran utama Perang Punisia Kedua antara Republik Romawi dan Kartago, yang terjadi pada 2 Agustus 216 SM di dekat desa kuno Cannae di Apulia, tenggara Italia. Kartago dan sekutu mereka, dipimpin oleh Hannibal, mengepung dan praktis memusnahkan tentara Romawi dan Italia yang lebih besar di bawah konsul Lucius Aemilius Paullus dan Gaius Terentius Varro. Ini dianggap sebagai salah satu prestasi taktis terbesar dalam sejarah militer dan merupakan salah satu kekalahan terburuk dalam sejarah Romawi.

Setelah pulih dari kekalahan mereka di Trebia (218 SM) dan Danau Trasimene (217 SM), Romawi memutuskan untuk menyerang Hannibal di Cannae, dengan kekuatan sekitar 86.000 tentara Romawi dan sekutu. Mereka mengumpulkan infanteri berat mereka dalam formasi yang lebih dalam dari biasanya, sementara Hannibal menggunakan taktik pengepungan ganda dan mengepung musuhnya, menjebak sebagian besar tentara Romawi, yang kemudian dibantai. Hilangnya nyawa di pihak Romawi berarti itu adalah salah satu hari pertempuran paling mematikan dalam sejarah; Adrian Goldsworthy menyamakan jumlah korban tewas di Cannae dengan "pembantaian massal Angkatan Darat Inggris pada hari pertama serangan Somme pada tahun 1916".[3] Hanya sekitar 15.000 orang Romawi, yang sebagian besar berasal dari kamp garnisun dan tidak ambil bagian dalam pertempuran, lolos dari kematian. Setelah kekalahan itu, Capua dan beberapa negara kota Italia lainnya membelot dari Republik Romawi ke Kartago.

Saat berita kekalahan ini sampai ke Roma, kota itu dicekam kepanikan. Pihak berwenang mengambil tindakan luar biasa, merujuk kepada Kitab-kitab Sibilin, mengirim delegasi yang dipimpin oleh Quintus Fabius Pictor untuk berkonsultasi dengan orakel Delfi di Yunanidan mengubur empat orang hidup-hidup sebagai pengorbanan untuk dewa-dewa mereka. Untuk membentuk dua legiun baru, pihak berwenang menurunkan usia wajib militer dan merekrut penjahat, debiturdan bahkan budak. Meskipun kehilangan banyak orang dan peralatandan kekalahan besar kedua pada tahun yang sama di Silva Litana, Romawi menolak untuk menyerah kepada Hannibal. Tawarannya untuk menebus orang yang selamat ditolak dengan kasar. Bangsa Romawi berjuang selama 14 tahun lagi sampai mereka mencapai kemenangan di Pertempuran Zama.

Meskipun untuk sebagian besar dekade berikutnya pertempuran itu dilihat sebagai salah satu bencana besar untuk Romawi, pada zaman modern Cannae memperoleh kualitas mitosdan sering digunakan sebagai contoh kekalahan sempurna pasukan musuh.

Latar belakang strategis[sunting | sunting sumber]

Pertempuran Trebiadanau Trasimene dan Cannae, berlawanan arah jarum jam, dari atas

Tak lama setelah dimulainya Perang Punisia Kedua, Hannibal menyeberang ke Italia dengan melintasi Pegunungan Pirenia dan Alpen selama musim panas dan awal musim gugur tahun 218 SM.[4] Dia dengan cepat memenangkan kemenangan besar atas Romawi di Trebia dan di Danau Trasimene.[5][6] Setelah kekalahan ini, Romawi menunjuk Quintus Fabius Maximus Verrucosus sebagai diktator untuk menghadapi ancaman tersebut.[7][8] Fabius menggunakan perang gesekan melawan Hannibal, memotong jalur pasokannya dan menghindari pertempuran sengit. Taktik ini terbukti tidak populer di kalangan Romawi yang saat mereka pulih dari keterkejutan atas kemenangan Hannibal, mulai mempertanyakan kebijaksanaan strategi Fabius, yang telah memberi tentara Kartago kesempatan untuk berkumpul kembali.[9] Mayoritas orang Romawi sangat ingin melihat kesimpulan cepat dari perang. Dikhawatirkan bahwa, jika Hannibal terus menjarah Italia tanpa perlawanan, sekutu Roma mungkin membelot ke pihak Kartago untuk mempertahankan diri.[10] Oleh karena itu, ketika Fabius mencapai akhir masa jabatannya, Senat tidak memperbarui kekuasaan diktatornya dan perintah diberikan kepada konsul Gnaeus Servilius Geminus dan Marcus Atilius Regulus.[11] Pada 216 SM, ketika pemilihan dilanjutkan, Gaius Terentius Varro dan Lucius Aemilius Paullus terpilih sebagai konsul, ditempatkan sebagai komandan pasukan baru dengan ukuran yang belum pernah ada sebelumnya dan diarahkan untuk melawan Hannibal.[12] Polibios menulis:

Senat bertekad untuk membawa delapan legiun ke lapangan, yang belum pernah dilakukan di Roma sebelumnya, masing-masing legiun terdiri dari lima ribu orang selain sekutu. ...Sebagian besar perang mereka diputuskan oleh satu konsul dan dua legiun, dengan kuota sekutu mereka; dan mereka jarang menggunakan keempatnya sekaligus dan dalam satu layanan. Tetapi pada kesempatan ini, begitu besar ketakutan dan teror akan apa yang akan terjadi, mereka memutuskan untuk membawa tidak hanya empat tetapi delapan legiun ke lapangan.

— Polibios, Sejarawan Romawi[13]

Perkiraan jumlah pasukan Romawi[sunting | sunting sumber]

Roma biasanya mempekerjakan empat legiun setiap tahun, masing-masing terdiri dari 4.000 prajurit dan 200 kavaleri.[14] Menurut sumber Romawi kontemporer, untuk pertama kalinya Senat memperkenalkan delapan legiun, masing-masing terdiri dari 5.000 prajurit dan 300 kavaleri, dengan pasukan sekutu berjumlah sama dengan prajurit berjalan kaki tetapi 900 kavaleri per legiun—lebih dari tiga kali lipat jumlah legiun.[15] Delapan legiun—sekitar 40.000 tentara Romawi dan sekitar 2.400 kavaleri—membentuk inti dari pasukan baru yang besar ini.[16] Livius mengutip salah satu sumber yang menyatakan bahwa Romawi hanya menambahkan 10.000 orang ke pasukan biasa mereka.[17] Meskipun tidak ada jumlah pasti pasukan Romawi, semua sumber setuju bahwa Kartago menghadapi musuh yang jauh lebih besar.[18]

Perintah Romawi[sunting | sunting sumber]

Kedua konsul masing-masing ditugaskan dua dari empat legiun untuk dikomandoi, secara tidak biasa mempekerjakan keempat legiun sekaligus pada tugas yang sama. Namun, Senat takut akan ancaman nyatadan mengerahkan tidak hanya empat legiun ke lapangan, tetapi semua delapan, termasuk sekutu.[15] Biasanya, masing-masing dari dua konsul akan memimpin bagian pasukannya sendiri, tetapi karena kedua pasukan digabungkan menjadi satu, hukum Romawi mengharuskan mereka untuk mengganti komando mereka setiap hari. Catatan tradisional menempatkan Varro sebagai komandan pada hari pertempurandan sebagian besar kesalahan atas kekalahan telah diletakkan di pundaknya.[19] Namun, asal-usulnya yang rendah tampaknya dilebih-lebihkan dalam sumbernyadan Varro mungkin telah dijadikan kambing hitam oleh kalangan bangsawan.[19] Dia tidak memiliki keturunan kuat yang dimiliki Paullus; keturunan yang bersedia dan mampu melindungi reputasinya—terutama, Paullus adalah kakek dari Scipio Aemilianus, pelindung Polibios (salah satu sumber utama sejarah ini).[20]

Pendahuluan[sunting | sunting sumber]

Rute invasi Hannibal

Pada musim semi tahun 216 SM Hannibal mengambil inisiatif dan merebut depot pasokan besar di Cannae, di dataran Apulia, menempatkan dirinya di antara Romawi dan sumber pasokan penting mereka.[21] Seperti yang dicatat Polibios, "penangkapan Cannae menyebabkan keributan besar di tentara Romawi; karena bukan hanya hilangnya tempat itu dan perbekalan di dalamnya yang membuat mereka tertekan, tetapi fakta bahwa mereka menguasai distrik sekitarnya".[22] Para konsul, memutuskan untuk menghadapi Hannibal, bergerak ke selatan untuk mencarinya.[23] Setelah perjalanan dua hari, mereka menemukannya di tepi kiri sungai Aufidus dan berkemah sejauh 8 km (5 mil).[23]

Varro, dalam komando pada hari pertama, disajikan oleh sumber-sumber kontemporer sebagai seorang pria yang sembrono dan sombong, yang bertekad untuk mengalahkan Hannibal. Saat pasukan Romawi mendekati Cannae, beberapa infanteri ringan dan kavaleri Hannibal menyergap mereka.[24] Varro menangkis serangan itu dan melanjutkan perjalanannya perlahan ke Cannae.[24] Kemenangan ini, meskipun pada dasarnya hanya pertempuran kecil tanpa nilai strategis yang bertahan lama, sangat meningkatkan kepercayaan tentara Romawi, mungkin menyebabkan terlalu percaya diri di pihak Varro. Paullus, bagaimanapun, menentang pertunangan karena mulai terbentuk. Tidak seperti Varro, dia bijaksana dan berhati-hatidan dia percaya itu bodoh untuk bertarung di lapangan terbuka, terlepas dari kekuatan numerik Romawi. Ini terutama benar karena Hannibal memiliki keunggulan dalam kavaleri (baik dalam kualitas maupun kuantitas). Terlepas dari keraguan ini, Paullus menganggap tidak bijaksana untuk menarik pasukan setelah keberhasilan awaldan berkemah dua pertiga dari pasukan di sebelah timur sungai Aufidus, mengirim sisanya untuk memperkuat posisi di sisi yang berlawanan, 2 km (1,25 mil) jauhnya dari kamp utama.[25] Tujuan dari kamp kedua ini adalah untuk menutupi pihak yang mencari makan dari kamp utama dan mengganggu pihak musuh.[26]

Kedua tentara tinggal di lokasi masing-masing selama dua hari. Pada hari kedua (1 Agustus), Hannibal, yang sadar bahwa Varro akan memimpin pada hari berikutnya, meninggalkan kampnya dan menawarkan pertempuran, tetapi Paullus menolak.[27] Ketika permintaannya ditolak, Hannibal, menyadari pentingnya air dari Aufidus untuk pasukan Romawi, mengirim kavalerinya ke kamp Romawi yang lebih kecil untuk mengganggu tentara pembawa air yang ditemukan di luar benteng kamp.[27] Menurut Polibios,[28] kavaleri Hannibal dengan berani naik ke tepi perkemahan Romawi, menyebabkan kekacauan dan benar-benar mengganggu pasokan air ke perkemahan Romawi.[29]

Pada pagi hari pertempuran, saat pasukan berbaris, seorang perwira Kartago bernama Gisgo dilaporkan mengatakan kepada Hannibal bahwa jumlah tentara Romawi sangat mencengangkan. "Ada satu hal, Gisgo, yang lebih mencengangkan", Hannibal menjawab dengan dingin, "yang tidak kamu perhatikan." Dia kemudian menjelaskan, "Dalam semua jumlah besar sebelum kita, tidak ada satu orang pun bernama Gisgo", memancing tawa yang menyebar ke seluruh jajaran Kartago.[30]

Appianos dan Livius mengatakan Hannibal mengirim kontingen kecil yang terdiri dari 500–600 tentara bayaran untuk berpura-pura pergi ke pihak Romawi. Orang-orang itu diduga dari suku Keltiberia menurut Appianos dan Numidia menurut Livius, menyerahkan senjata mereka kepada pasukan Romawi sebagai tanda niat baik sambil mempertahankan pedang pendek tersembunyi di pakaian mereka. Setelah pertempuran dimulai, mengikuti rencana Hannibal, tentara bayaran menyerang, mencuri senjata dan perisai dari korban mereka dan menyebabkan kekacauan dan kebingungan di kamp Romawi. Namun, kebenaran bagian ini masih diperdebatkan.[31]

Pertempuran[sunting | sunting sumber]

Penyebaran taktis[sunting | sunting sumber]

Pengerahan konvensional untuk tentara saat itu adalah penempatan infanteri di tengah, dengan kavaleri di dua sayap yang mengapit. Bangsa Romawi mengikuti konvensi ini cukup dekat, tetapi memilih kedalaman ekstra daripada luasnya untuk infanteri dengan harapan menerobos dengan cepat melalui pusat garis Hannibal.[32] Varro tahu bagaimana infanteri Romawi berhasil menembus pusat Hannibal di Trebiadan dia berencana untuk menciptakannya kembali dalam skala yang lebih besar.[33] Principes ditempatkan tepat di belakang hastati, siap untuk maju pada kontak pertama untuk memastikan pasukan Romawi menghadirkan front yang bersatu. Seperti yang ditulis Polibios, "manipulus lebih dekat satu sama lain, atau intervalnya berkurang... dan manipulus menunjukkan kedalaman lebih dari depan".[22][34] Meskipun mereka kalah jumlah dengan Kartago, penyebaran berorientasi kedalaman ini berarti bahwa garis Romawi memiliki bagian depan yang kira-kira berukuran sama dengan lawan mereka yang secara numerik lebih rendah. Gaya khas perang kuno adalah terus-menerus menuangkan infanteri ke tengah dan berusaha untuk mengalahkan musuh. Hannibal mengerti bahwa Romawi berperang seperti inidan dia membawa pasukannya yang kalah jumlah dan menempatkan mereka secara strategis di sekitar musuh untuk memenangkan kemenangan taktis.[35]

Penyebaran awal dan serangan Romawi (merah)
Penyebaran awal dan serangan Romawi (merah)

Hannibal telah mengerahkan pasukannya berdasarkan kualitas pertempuran tertentu dari masing-masing unit, dengan mempertimbangkan kekuatan dan kelemahan mereka.[36] Aspek kepemimpinan Hannibal ini disorot dalam penggunaan unit Spanyol yang ditempatkan di belakang infanteri untuk melemparkan rudal jarak jauh mereka ke massa pasukan Romawi.[37] Dia menempatkan orang Iberia, Keltiberiadan Galia di tengah, bergantian komposisi etnis antara Hispanik dan Galia di garis depan, dengan dirinya di depan dan tengah bersama saudaranya Mago.[38] Sumber-sumber Romawi mengklaim bahwa penempatan mereka dipilih sebagai pasukan yang paling dapat dikorbankan dan tidak dapat diandalkan, tetapi refleksi modern percaya bahwa pasukan tersebut sebenarnya dipilih karena kekuatan pertempuran mereka untuk membawa beban dari pihak Punisia, karena mereka akan ditugaskan untuk melakukan retret terkendali yang pada akhirnya memungkinkan gerakan menjepit Hannibal.[39] Sementara itu, infanteri dari Punisia Afrika berada di sayap paling ujung dari barisan infanterinya. Infanteri ini akan tetap kohesif dan menyerang sisi-sisi Romawi.[40]

Hasdrubal memimpin kavaleri Hispanik dan Galia di sebelah kiri (selatan dekat sungai Aufidus) tentara Kartago.[41] Dengan menempatkan sayap pasukannya di Aufidus, Hannibal mencegah sayap ini dari tumpang tindih oleh lebih banyak orang Romawi. Hasdrubal diberi 6.000–7.000 kavaleridan Hanno memiliki 3.000–4.000 Numidia di sebelah kanan.[42][41]

Hannibal bermaksud agar kavalerinya, yang sebagian besar terdiri dari kavaleri Hispanik menengah dan kuda ringan Numidia yang ditempatkan di sayap, akan mengalahkan kavaleri Romawi yang lebih lemah dan berayun untuk menyerang infanteri Romawi dari belakang saat pasukan itu menekan pusat Hannibal yang melemah.[43] Pasukan veteran Afrika-nya kemudian akan menekan dari sayap pada saat yang gentingdan mengepung Romawi yang terlalu jauh.[41]

Pasukan Romawi berada di depan bukit menuju Cannae dan mengepung di sisi kanan mereka di tepi sungai Aufidus, sehingga sisi kiri mereka adalah satu-satunya cara untuk mundur.[44] Selain itu, pasukan Kartago telah bermanuver sehingga Romawi akan menghadap ke timur. Matahari pagi tidak hanya menyinari mata pasukan Romawi, tetapi angin tenggara akan meniup pasir dan debu ke wajah mereka saat mereka mendekati medan perang.[45] Pengerahan pasukan Hannibal, berdasarkan persepsinya tentang medan dan pemahaman tentang kemampuan pasukannya, terbukti menentukan.[46]

Pertempuran[sunting | sunting sumber]

Kematian konsul Lucius Paulus Aemilius di Pertempuran Cannae
(John Trumbull, The Death of Paulus Aemilius at the Battle of Cannae, 1773)

Saat tentara maju satu sama lain, Hannibal secara bertahap memperluas pusat garisnya, seperti yang dijelaskan Polibios: "Setelah menyusun seluruh pasukannya dalam garis lurus, dia mengambil kompi pusat Hispanik dan Keltiberia dan maju bersama mereka, menjaga sisanya berhubungan dengan kompi-kompi ini, tetapi berangsur-angsur jatuh, sehingga menghasilkan formasi berbentuk bulan sabit, barisan kompi-kompi yang mengapit semakin tipis karena diperpanjang, tujuannya adalah untuk mempekerjakan orang-orang Afrika sebagai pasukan cadangan dan untuk memulai aksi dengan Hispanik dan Keltiberia." Polibios menggambarkan pusat Kartago yang lemah seperti dikerahkan dalam bentuk bulan sabit, melengkung ke arah Romawi di tengah dengan pasukan Afrika di sisi mereka dalam formasi eselon.'[22] Diyakini bahwa tujuan formasi ini adalah untuk mematahkan momentum maju infanteri Romawidan menunda kemajuannya sebelum perkembangan lain memungkinkan Hannibal untuk mengerahkan infanteri Afrika-nya dengan paling efektif.[47] Sementara mayoritas sejarawan merasa bahwa tindakan Hannibal disengaja, beberapa orang menyebut kisah ini fantastisdan mengklaim bahwa tindakan hari itu mewakili kelengkungan alami yang terjadi ketika barisan infanteri berbaris maju, atau mundurnya pasukan Kartago. pusat dari aksi kejutan pertemuan pusat Romawi yang sangat padat.[46]

Kehancuran pasukan Romawi

Pertempuran dimulai dengan pertempuran kavaleri sengit di sisi-sisi.[48] Polibios menggambarkan banyak penunggang kuda Hispanik dan Keltiberia yang menghadapi pasukan Romawi turun karena kurangnya ruang untuk bertarung di atas kudadan menyebut perjuangan itu "barbar" dalam arti kebrutalannya.[49] Ketika kavaleri Kartago berada di atas angin, mereka menebas lawan Romawi mereka tanpa memberikan seperempat.[50][22] Di sisi lain Numidia terlibat dengan cara yang hanya membuat kavaleri sekutu Romawi diduduki.[50] Hasdrubal mempertahankan kemenangan kavaleri Hispanik dan Galianya di bawah kendali dan tidak mengejar sayap kanan Romawi yang mundur.[50] Sebaliknya, dia memimpin mereka ke sisi lain lapangan untuk menyerang kavaleri masyarakat yang masih melawan Numidia.[51] Diserang dari kedua sisi, kavaleri sekutu pecah sebelum Hasdrubal dapat menyerang dan Numidia mengejar mereka di luar lapangan.

Sementara kavaleri Kartago sedang dalam proses mengalahkan penunggang kuda Romawi, massa infanteri di kedua sisi maju ke arah satu sama lain di tengah lapangan. Angin dari timur meniupkan debu ke wajah pasukan Romawi dan mengaburkan pandangan mereka. Meskipun angin bukanlah faktor utama, debu yang diciptakan kedua pasukan berpotensi melemahkan penglihatan.[34] Meskipun membuat penglihatan menjadi sulit, pasukan masih bisa melihat orang lain di sekitarnya. Faktor lain yang turut mempengaruhi secara psikologis adalah lokasi pertempurannya yang agak jauh, yang membuat kedua belah pihak terpaksa bertarung dengan sedikit tidur. Kerugian Romawi lainnya adalah rasa haus yang disebabkan oleh serangan Hannibal di perkemahan Romawi pada hari sebelumnya. Selain itu, jumlah pasukan yang sangat besar akan menyebabkan kebisingan latar belakang yang luar biasa. Semua faktor psikologis ini membuat pertempuran menjadi sangat sulit bagi prajurit infanteri.[52]

Infanteri ringan di kedua sisi terlibat dalam pertempuran kecil yang tidak pasti, menimbulkan sedikit korban dan dengan cepat mundur melalui barisan infanteri berat mereka.[53] Saat infanteri berat Romawi menyerang, Hannibal berdiri bersama anak buahnya di tengah yang lemah dan menahan mereka bersama-sama dalam retret yang terkendali. Bulan sabit pasukan Hispanik dan Galia tertekuk ke dalam saat mereka secara bertahap mundur selangkah demi selangkah. Mengetahui keunggulan infanteri Romawi, Hannibal telah menginstruksikan infanterinya untuk mundur dengan sengaja, menciptakan setengah lingkaran yang lebih ketat di sekitar pasukan Romawi yang menyerang. Dengan melakukan itu, dia telah mengubah kekuatan infanteri Romawi menjadi kelemahan. Sementara barisan depan secara bertahap maju, sebagian besar pasukan Romawi mulai kehilangan kohesi mereka, karena pasukan dari garis cadangan maju ke celah yang semakin besar.[54] Segera mereka dipadatkan bersama-sama begitu dekat sehingga mereka memiliki sedikit ruang untuk menggunakan senjata mereka. Dalam keinginan mereka untuk menekan dan mencoba menghancurkan barisan pasukan Hispanik dan Galia yang mundur dan tampaknya runtuh, Romawi telah mengabaikan (mungkin karena debu) pasukan Afrika yang berdiri tanpa komitmen di ujung proyeksi bulan sabit yang sekarang terbalik ini.[46] Ini juga memberi kavaleri Kartago waktu untuk mengusir kavaleri Romawi di kedua sisi dan menyerang pusat Romawi di belakang. Infanteri Romawi, yang sekarang kehilangan perlindungan di kedua sisinya, membentuk irisan yang semakin dalam dan semakin dalam ke dalam setengah lingkaran Kartago, mendorong dirinya sendiri ke sebuah gang yang dibentuk oleh infanteri Afrika di sayap.[55] Pada titik yang menentukan ini, Hannibal memerintahkan infanteri Afrika untuk berbalik ke dalam dan maju melawan sisi Romawi, menciptakan pengepungan di salah satu contoh paling awal yang diketahui dari gerakan menjepit.[56]

Ketika kavaleri Kartago menyerang Romawi di belakang dan eselon mengapit Afrika menyerang mereka di kanan dan kiri, kemajuan infanteri Romawi terhenti secara tiba-tiba.[57] Bangsa Romawi selanjutnya tertutup dalam saku tanpa sarana untuk melarikan diri.[58] Pasukan Kartago menciptakan tembok dan mulai membantai mereka secara sistematis. Polibios menulis: "karena barisan luar mereka terus-menerus ditebang dan orang-orang yang selamat dipaksa mundur dan berkumpul bersama, mereka akhirnya terbunuh di tempat mereka berdiri."[59]

Seperti yang dijelaskan Livius, "Begitu ribuan orang Romawi sekarat... Beberapa, yang luka-luka mereka, terjepit oleh dingin pagi, telah terbangun, saat mereka bangkit, berlumuran darah, dari tengah-tengah tumpukan orang yang terbunuh, dikuasai oleh musuh. Beberapa ditemukan dengan kepala terjerembab ke dalam tanah, yang telah mereka gali; setelah itu, seperti yang terlihat, membuat lubang untuk diri mereka sendiri dan mencekik diri mereka sendiri."[60] Victor Davis Hanson mengklaim bahwa hampir enam ratus legiun dibantai setiap menit sampai kegelapan mengakhiri pertumpahan darah.[61] Hanya 14.000 tentara Romawi berhasil melarikan diri (termasuk Scipio Afrikanus, yang berhasil melarikan diri dari pengepungan dengan 500 orang), sebagian besar dari mereka telah memotong jalan mereka ke kota terdekat Canusium.[18]

Akibat[sunting | sunting sumber]

Monumen modern di dekal lokasi Pertempuran Cannae

Tidak pernah ketika kota itu aman, ada kepanikan dan kebingungan yang begitu besar di dalam tembok Roma. Oleh karena itu saya akan mengecilkan tugas, dan tidak mencoba untuk menghubungkan apa yang harus saya buat dalam menggambarkan apa yang saya buat kurang dari kenyataan. Konsul dan pasukannya telah hilang di danau Trasimene tahun sebelumnya, bukan satu luka di atas yang lain yang diumumkan, tetapi bencana yang berlipat ganda, hilangnya dua pasukan konsuler, bersama dengan dua konsul: dan sekarang tidak ada lagi setiap kamp Romawi, atau jenderal maupun tentara: bahwa Apulia dan Samnium, dan sekarang hampir seluruh Italia, dikuasai Hannibal. Tidak ada bangsa lain yang pasti tidak akan diliputi oleh akumulasi kemalangan seperti itu.

— Titus Livius, Sejarawan Romawi[62]

Untuk waktu yang singkat, orang-orang Romawi berada dalam kekacauan total. Tentara terbaik mereka di semenanjung dihancurkan, beberapa diantaranya mengalami terdemoralisasidan satu-satunya konsul yang tersisa (Varro) didiskreditkan. Seperti ceritanya, Roma mendeklarasikan hari berkabung nasional karena tidak ada satu orang pun yang tidak berhubungan atau berkenalan dengan orang yang telah meninggal. Bangsa Romawi menjadi begitu putus asa sehingga mereka terpaksa mengorbankan manusia, dua kali mengubur orang hidup-hidup di Forum Roma dan meninggalkan bayi besar di Laut Adriatik. Kejadian tersebut menjadi salah satu contoh terakhir pengorbanan manusia oleh Romawi, selain dari eksekusi publik dikalahkan musuh yang didedikasikan untuk Mars.[63]

Korban[sunting | sunting sumber]

Republik Romawi[sunting | sunting sumber]

  • Polibios menulis bahwa dari infanteri Romawi dan sekutu, 70.000 tewas, 10.000 ditangkapdan "mungkin" 3.000 selamat. Dia juga melaporkan bahwa dari 6.000 kavaleri Romawi dan sekutu, hanya 370 yang selamat.[64]
  • Livius menulis, "Empat puluh lima ribu lima ratus pasukan, dua ribu tujuh ratus kuda, dengan jumlah penduduk dan sekutu yang sama, dikatakan telah dibunuh."[65] Dia juga melaporkan bahwa 3.000 infanteri Romawi dan sekutu dan 1.500 kavaleri Romawi dan sekutu ditawan oleh orang Kartago.[65] 2.000 buronan Romawi lainnya ditangkap di desa Cannae yang tidak berbenteng oleh kavaleri Kartago yang dipimpin oleh Carthalo, 7.000 ditawan di kamp Romawi yang lebih kecil dan 5.800 di kamp yang lebih besar.[65] Meskipun Livius tidak menyebutkan sumbernya dengan nama, kemungkinan adalah Quintus Fabius Pictor, seorang sejarawan Romawi yang berperang dan menulis tentang Perang Punisia Kedua. Pictor-lah yang disebut Livius ketika melaporkan korban di Pertempuran Trebia.[66] Selain konsul Paullus, Livius melanjutkan untuk mencatat bahwa di antara yang tewas adalah 2 quaestor, 29 dari 48 tribunus militum (beberapa berpangkat konsuler, termasuk konsul tahun sebelumnya, Gnaeus Servilius Geminusdan mantan Magister equitum, Marcus Minucius Rufus)dan 80 "senator atau orang-orang yang pernah memegang jabatan yang akan memberi mereka hak untuk dipilih menjadi anggota Senat".[65]
  • Appianos menulis 50.000 orang terbunuh dan "banyak sekali" yang ditawan.[67] Plutarkhos setuju, "50.000 orang Romawi jatuh dalam pertempuran itu... 4.000 dibawa hidup-hidup"..[68]
  • Quintilianus: "60.000 orang dibunuh oleh Hannibal di Cannae".[69]
  • Eutropius: "20 perwira berpangkat konsuler dan praetorian, 30 senatordan 300 lainnya dari keturunan bangsawan, diambil atau dibunuh, serta prajurit setinggi 40.000 kakidan 3.500 kuda".[70]
  • Beberapa sejarawan modern, sementara menolak sosok Polibios, bersedia menerima sosok Livius.[71] Sejarawan lain datang dengan perkiraan yang jauh lebih rendah. Pada tahun 1891, Cantalupi mengusulkan kerugian Romawi sebesar 10.500 hingga 16.000.[72] Samuels pada tahun 1990 juga menganggap sosok Livius terlalu tinggi, dengan alasan bahwa kavaleri tidak akan cukup untuk mencegah infanteri Romawi melarikan diri ke belakang. Dia meragukan bahwa Hannibal bahkan menginginkan korban tewas yang tinggi, karena sebagian besar tentara terdiri dari orang Italia yang diharapkan Hannibal untuk menang sebagai sekutu.[73]

Kartago[sunting | sunting sumber]

Livius mencatat kerugian Hannibal "sekitar 8.000 orang yang paling berani."[74] Polibios melaporkan 5.700 tewas: 4.000 Galia, 1.500 Hispanik dan Afrikadan 200 kavaleri.[64]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Delbrück 1975, hlm. 320, 327.
  2. ^ Goldsworthy 2001, hlm. 194.
  3. ^ Goldsworthy, Adrian Keith (2001). Cannae (dalam bahasa Inggris). Cassell Military. ISBN 978-0-304-35714-7. 
  4. ^ Goldsworthy 2001, hlm. 28.
  5. ^ Goldsworthy 2001, hlm. 33.
  6. ^ Goldsworthy 2001, hlm. 36–37.
  7. ^ Titus Livius, Ab Urbe Condita, xxii.8
  8. ^ Goldsworthy 2001, hlm. 38.
  9. ^ Liddell Hart, Basil. Strategy. New York City, New York: Penguin, 1967.
  10. ^ Livius, Ab Urbe Condita, xxi.19
  11. ^ Goldsworthy 2001, hlm. 40.
  12. ^ Goldsworthy 2001, hlm. 60.
  13. ^ Polybius, Historiae ("The Histories"), iii.107; translated by Evelyn S. Shuckburgh, taken from "Internet Ancient History Sourcebook". Fordham University website. 
  14. ^ Polybius, Historiae, i.16
  15. ^ a b Polybius, Historiae, iii.107
  16. ^ The Cambridge Ancient History VIII: Rome and the Mediterranean 218–133 BC, Cambridge University Press, 1965.
  17. ^ Livius, Ab Urbe Condita, xxii.36
  18. ^ a b Mark, Joshua J. "Battle of Cannae". World History Encyclopedia (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 21 Oktober 2022. 
  19. ^ a b Daly 2002, hlm. 119.
  20. ^ Daly 2002, hlm. 119–120.
  21. ^ Goldsworthy 2001, hlm. 75.
  22. ^ a b c d Polybius, Historiae ("The Histories"), iii.107; diterjemahkan oleh Evelyn S. Shuckburgh, diambil dari "Internet Ancient History Sourcebook". Fordham University website. 
  23. ^ a b Goldsworthy 2001, hlm. 77.
  24. ^ a b Goldsworthy 2001, hlm. 80.
  25. ^ Goldsworthy 2001, hlm. 81.
  26. ^ Cottrell, Leonard. Enemy of Rome. Evans Bros, 1965, ISBN 0-237-44320-1. hal. 94
  27. ^ a b Goldsworthy 2001, hlm. 82.
  28. ^ Polybius, Historiae ("The Histories"), iii.107; ditejemahkan oleh Evelyn S. Shuckburgh, diambil dari "Internet Ancient History Sourcebook". Fordham University website. 
  29. ^ Caven, B. Punic Wars. London: George Werdenfeld and Nicholson Ltd., 1980.
  30. ^ Plutarch, Parallel Lives, "Fabius Maximus".
  31. ^ Daly 2002, hlm. 43.
  32. ^ Goldsworthy 2001, hlm. 100.
  33. ^ Goldsworthy 2001, hlm. 102.
  34. ^ a b Dodge, Theodore. Hannibal. Cambridge, Massachusetts: Da Capo Press (edisi dicetak kembali), 1891, ISBN 0-306-81362-9.
  35. ^ Mills, Cliff. Hannibal. New York: Chelsea House, 2008. Print.
  36. ^ Cottrell, Leonard. Enemy of Rome. Evans Bros, 1965, ISBN 0-237-44320-1. hal. 95
  37. ^ Goldsworthy 2001, hlm. 54.
  38. ^ Goldsworthy 2001, hlm. 110.
  39. ^ Fernando Quesada-Sanz, De guerreros a soldados: el ejército de Aníbal como un ejército cartaginés atípico, Trabajos del Museo Arqueologico de Ibiza y Formentera, ISSN 1130-8095, Nº 56, 2005, ISBN 84-87143-37-7
  40. ^ Goldsworthy 2001, hlm. 110–111.
  41. ^ a b c Goldsworthy 2001, hlm. 112.
  42. ^ Goldsworthy 2001, hlm. 108.
  43. ^ Goldsworthy 2001, hlm. 111–112.
  44. ^ Bradford, E. Hannibal. London: Macmillan London Ltd., 1981.
  45. ^ Dodge, Theodore. Hannibal. Cambridge, Massachusetts: Da Capo Press (reprint edition), 1891, ISBN 0-306-81362-9.
  46. ^ a b c Healy 1994, hlm. 84.
  47. ^ Healy 1994, hlm. 77.
  48. ^ Goldsworthy 2001, hlm. 118–120.
  49. ^ Goldsworthy 2001, hlm. 120.
  50. ^ a b c Goldsworthy 2001, hlm. 126.
  51. ^ Goldsworthy 2001, hlm. 149.
  52. ^ Daly 2002.
  53. ^ Goldsworthy 2001, hlm. 114–116.
  54. ^ Goldsworthy 2001, hlm. 147.
  55. ^ Cottrell, Leonard. Enemy of Rome. Evans Bros, 1965, ISBN 0-237-44320-1. hal. 99
  56. ^ Goldsworthy 2001, hlm. 148.
  57. ^ Goldsworthy 2001, hlm. 150.
  58. ^ Goldsworthy 2001, hlm. 152.
  59. ^ Healy 1994, hlm. 85.
  60. ^ Livy, Ab Urbe Condita, xxii.51
  61. ^ Hanson, "Battle of Cannae Diarsipkan 2005-09-21 di Wayback Machine." The Reader's Companion to Military History, Cowley, Robert and Parker, Geoffrey (edd.), hal. 70. Houghton Mifflin Company, 1996, ISBN 0-395-66969-3.
  62. ^ Livy, Ab Urbe Condita, xxii.54
  63. ^ Palmer, Robert EA (1997). Rome and Carthage at peace. Stuttgart, F. Steiner. ISBN 978-3-515-07040-9. 
  64. ^ a b Polybius, Historiae, iii.117
  65. ^ a b c d Livy, Ab Urbe Condita, xxii.49
  66. ^ Livy, Ab Urbe Condita, xxii.7
  67. ^ Appian 1999, 4.25.
  68. ^ Plutarch 1916, 16.8.
  69. ^ Quintilian. Institutio Oratoria, 8.6.26.
  70. ^ Eutropius. Abridgement of Roman History, iii.10.
  71. ^ Daly 2002, hlm. 202.
  72. ^ Cantalupi, P. "Le Legioni Romane nella Guerra d'Annibale", Beloch Studi di Storia Antica.
  73. ^ Samuels 1990, hlm. 25.
  74. ^ Livy, Ab Urbe Condita, xxii.52.6

Daftar pustaka[sunting | sunting sumber]

Sumber kuno[sunting | sunting sumber]

Sumber modern[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]