Perpajakan di Tiongkok pramodern

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian

Perpajakan di Tiongkok pramodern sangat bervariasi dari waktu ke waktu. Secara keseluruhan, sumber pendapatan negara yang paling penting adalah pajak pertanian, atau pajak tanah. Selama beberapa dinasti, pemerintah juga memberlakukan monopoli negara yang menjadi sumber pendapatan penting bagi pemerintah. Monopoli garam sangat menguntungkan dan stabil. Pajak komersial pada umumnya cukup rendah, kecuali pada saat perang. Sarana lain pendapatan negara terdiri dari inflasi, kerja paksa (korvet), dan pengambilalihan pedagang dan pemilik tanah yang kaya. Di bawah ini adalah tabel sumber-sumber penerimaan negara di Kekaisaran Tiongkok.

Tabel[sunting | sunting sumber]

Pajak Tiongkok pramodern berdasarkan dinasti
Dinasti Pajak tanah (dalam % dari penghasilan) Pajak komersial (dalam % dari penghasilan) Monopoli negara Korve tenaga kerja Lainnya
Qin (221-206 SM) [1] 10% Tinggi Garam, besi, pembuatan uang koin, hutan, dan danau 1 bulan setahun Undang-undang yang ditujukan untuk diskriminasi pedagang, perampasan dan pengasingan para pemilik tanah dan pedagang kaya. Pajak kepala yang tinggi. Periode kebijakan intervensionis karena pengaruh pengikut Legalisme.
Han Barat awal (202-119 SM)[2] 0-3,3% Tidak ada (tidak bisa memungut) Tidak ada 1 bulan setiap 3 tahun Pajak kepala; Periode kebijakan laissez-faire karena pengaruh Tao.
Han Barat akhir (119 SM- 2 M)[3] 3,3% Pajak tinggi atas modal dan pendapatan pedagang; cukai alkohol Garam, besi, pembuatan uang koin, perdagangan biji-bijian 1 bulan setiap 3 tahun Beberapa perampasan pedagang terjadi di bawah Kaisar Wu, yang mengintervensi secara sistematis dalam ekonomi karena pengaruh pengikut Modernisme.
Han Timur (25- 220 M)[4] 3,3% Tidak ada Pembuatan uang koin Ringan; dapat diganti dengan pembayaran uang tunai Pajak kepala; Periode kebijakan laissez-faire karena pengaruh pengikut Konfusianisme dan karena dinasti didirikan dengan dukungan para pemilik tanah kaya dan pedagang yang muak terhadap intervensi pemerintah pada masa Han Barat akhir.
Enam Dinasti (220-581 M)[5][6] Bervariasi, tinggi Pajak bea cukai serba-serbi, pajak atas modal Pembuatan uang koin, besi Berat Periode pergolakan dan perpecahan; ekonomi mengalami kemunduran berat karena invasi kaum Barbar. Pajak bervariasi di Utara dan Selatan karena kekuasaan Tiongkok bertahan di selatan sementara suku-suku barbar menguasai utara.
Dinasti Sui dan Tang (581-907 M)[7] 25% 3,3% Besi, garam (dimulai setelah Pemberontakan Anshi) 20 hari setahun; bisa digantikan dengan pembayaran sutra Selama periode ini, negara mempraktikkan "sistem tanah setara" di mana sebagian besar tanah dimiliki negara dan diberikan kepada petani perorangan untuk mencegah pembentukan pertanian besar. Ini memungkinkan kontrol pemerintah yang lebih besar terhadap petani perorangan.
Dinasti Song (960-1279 M)[8] 10% + "banyak sekali biaya tambahan" 3-4% Garam, beberapa barang mewah asing, teh, dan alkohol di bawah Wang Anshi, uang kertas, belerang. Ringan; dapat digantikan dengan pembayaran tunai. Song merupakan periode pertumbuhan ekonomi yang tinggi. Selama masa jabatan kanselir Wang Anshi, pemerintah meminjamkan uang dengan harga selangit dan menetapkan kontrol harga pada banyak komoditas. Kebijakan-kebijakan tersebut dicabut setelah kematiannya. Song akhir mengalami inflasi tinggi karena pemerintah mencetak uang untuk menutupi defisit.
Dinasti Yuan (Mongol) (1279-1368 M)[9] Sangat tinggi Sangat tinggi Garam, teh, uang kertas, besi, alkohol, porselen, perunggu, emas dan perak, tekstil, dan "hampir semua industri besar". Berat Perampasan banyak pemilik tanah dan pedagang Tionghoa. Tiongkok Yuan mengalami inflasi tinggi karena pemerintah mencetak uang untuk menutupi defisit.
Dinasti Ming (1368-1644 M)[10] 3-4% 2% (penghindaran pajak merajalela) Garam (penghindaran pajak merajalela; kebanyakan diabaikan pada akhir dinasti) Dihapuskan Ming merupakan periode pertumbuhan ekonomi tinggi dan kebijakan laissez-faire karena pengaruh Konfusianisme.
Dinasti Qing (Manchu) (1644-1911 M)[11] 3-4% 2% (bagian awal dinasti). 2 hingga 10% (bagian berikutnya dinasti) Garam, perdagangan luar negeri Dihapuskan Larangan terhadap tambang baru kecuali untuk menyediakan lapangan kerja, pembatasan jumlah pedagang, perampasan merajalela terhadap pemilik tanah Tionghoa dan perbudakan kembali jutaan petani penggarap. Likin (pajak transportasi barang, dipungut secara lokal).

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

Kutipan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Zhan 2005
  2. ^ Li & Zheng 2001, hlm. 244
  3. ^ Ji & et al 2005a, hlm. 73–74
  4. ^ Li & Zheng 2001, hlm. 244
  5. ^ Ji & et al 2005a, hlm. 105
  6. ^ Xie 2005
  7. ^ Xie 2005
  8. ^ Xie 2005
  9. ^ Li & Zheng 2005, hlm. 925
  10. ^ Huang 1998, hlm. 138–141
  11. ^ Myers and Wang 2002, hlm. 563–647

Sumber[sunting | sunting sumber]

  • Huang, Ray (1998), "The Ming fiscal administration", dalam Twitchett, Denis and Fairbank, John K. (eds.), The Ming Dynasty, 1 398–1644, Part 2, The Cambridge History of China, 8, Cambridge: Cambridge University Press, hlm. 106–172, ISBN 978-0-521-24333-9 
  • Ji, Jianghong; et al. (2005a), Encyclopedia of China History (dalam bahasa Chinese), 1, Beijing publishing house, ISBN 7-900321-54-3 
  • Ji, Jianghong; et al. (2005b), Encyclopedia of China History (dalam bahasa Chinese), 2, Beijing publishing house, ISBN 7-900321-54-3 
  • Ji, Jianghong; et al. (2005), Encyclopedia of China History (dalam bahasa Chinese), 3, Beijing publishing house, ISBN 7-900321-54-3 
  • Li, Bo; Zheng, Yin (2001), 5000 years of Chinese history (dalam bahasa Chinese), Inner Mongolian People's publishing corp, ISBN 7-204-04420-7 
  • Xie, Yuanlu (2005), "Analysis of the Tang-Song socioeconomic transformation", Research on Chinese economic history, 2, diarsipkan dari versi asli tanggal 2011-07-06 
  • Zhan, Zhifei (2006), "Changes in the monetary system in the early Han and its effects", Economic history, 5 
  • Myers, H. Ramon; Wang, Yeh-Chien (2002), "Economic developments, 1644–1800", dalam Peterson, Willard, The Ch'ing Empire to 1800, The Cambridge History of China, 9, Cambridge University Press, hlm. 563–647, ISBN 978-0-521-24334-6