Perpajakan di Kekaisaran Utsmaniyah

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas

Perpajakan di Kekaisaran Utsmaniyah berubah drastis dari waktu ke waktu; serta merupakan tambal sulam yang kompleks dari berbagai pajak, pengecualian, dan adat istiadat setempat.

Warisan pemerintahan terdahulu[sunting | sunting sumber]

Ketika Kekaisaran Utsmaniyah menaklukkan wilayah baru, ia mengadopsi dan mengadaptasi sistem pajak yang ada yang sudah digunakan oleh pemerintahan sebelumnya.[1] Misalnya, pada penaklukan Beograd, Sultan menginstruksikan seorang pejabat untuk mengumpulkan informasi tentang sistem pajak pra-penaklukan, yang akan diterapkan kembali pasca-penaklukan. Pada awal tahrir setiap daerah (buku besar pajak) adalah garis besar undang-undang pajak tradisional di daerah itu. Hal ini menyebabkan tambal sulam kompleks pajak yang berbeda di berbagai bagian kekaisaran, dan antara masyarakat yang berbeda. Di kawasan Hilal Subur, Utsmaniyah mewarisi muqasama (berbagi), pajak proporsional atas hasil pertanian, dari Kesultanan Mamluk; itu jelas berbeda dari tarif pajak seragam di wilayah lain yang baru ditaklukkan. Ketika para petani bereaksi terhadap pajak yang bervariasi secara lokal atas produk pertanian yang berbeda, hal ini meningkatkan variasi hasil pertanian antar wilayah, atau bahkan antar desa; pertanian yang dikenakan pajak tertinggi beralih ke tanaman alternatif.[2] Tarif yang diskriminatif cenderung mengarah pada inefisiensi produksi.

Defter[sunting | sunting sumber]

Defter adalah register pajak. Itu mencatat nama dan kepemilikan properti/tanah; itu mengkategorikan rumah tangga, dan terkadang seluruh desa, berdasarkan agama. Nama-nama yang tercatat dalam defter dapat memberikan informasi berharga tentang latar belakang etnis; catatan pajak ini adalah sumber berharga bagi sejarawan masa kini yang menyelidiki sejarah etnis & agama dari bagian-bagian Kekaisaran Utsmaniyah.[3] Metode akuntansi double-entry Utsmaniyah, merdiban, diwarisi dari Kekhalifahan Abbasiyah.[4]

Pajak feodal dan pajak bumi[sunting | sunting sumber]

Peran utama sistem Timar adalah untuk mengumpulkan wajib pajak feodal, sebelum pajak tunai menjadi dominan. Kekaisaran Utsmaniyah memiliki hierarki berbagai jenis lahan pertanian; tanah Hass lebih besar dari tanah Zaim, yang pada gilirannya lebih besar dari timar. Di Balkan, para petani timar biasanya membayar zakat atau pajak dalam bentuk barang, sekitar 10–25% dari hasil pertanian mereka; mereka juga diwajibkan untuk membayar biaya lain dan melakukan corvée untuk tuan tanah, meskipun kewajiban ini mungkin menjadi beban yang lebih ringan daripada di beberapa negara Eropa Barat kontemporer.[5] Sistem ini sangat mirip dengan sistem feodal Serbia abad pertengahan, yang pada gilirannya diwarisi dari Bizantium.[6]

Sistem “tambal sulam komunitas” dan pajak yang berbeda[sunting | sunting sumber]

Sebuah perjanjian dari tahun 1536, memberikan konsesi kepada Prancis di seluruh Kekaisaran Utsmaniyah

Selain variasi regional, ada perbedaan pajak yang diterapkan pada kelompok agama dan etnis yang berbeda. Warga Muslim membayar resm-i çift sementara non-Muslim membayar İspençe.[7] Pajak-pajak ini mungkin akan diturunkan lebih lanjut sesuai dengan kemampuan masyarakat untuk membayar. Pada tahun 1530, Eyalet Rumelia telah lulus pajak bahkan antara subset agama yang berbeda dari minoritas etnis kecil; Muslim Rom membayar 22 asper per rumah tangga, nonmuslim membayar 25 asper.[8] Dalam beberapa kasus, pajak daerah dikenakan pada non muslim khusus untuk mendorong perpindahan agama.[9] Sebaliknya, tindakan mungkin diambil di lain waktu untuk mencegah perpindahan agama, untuk menopang pendapatan pajak.[10] Ada praktik membuat desa bertanggung jawab secara komunal atas pajak haraç; jika satu penduduk desa melarikan diri (atau masuk Islam), yang lain harus membayar lebih.[11] Di tahun-tahun yang baik, tekanan masyarakat akan memastikan kepatuhan; tetapi di tahun-tahun yang buruk kesulitan membayar bagian dari pajak orang lain dapat menyebabkan lingkaran setan, karena lebih banyak pembayar pajak yang melarikan diri:

Ada 1700 orang yang membayar Harrach sebelum Perang Venesia, & bahwa sekarang hanya tersisa 700 orang sisanya meninggalkan Rumah, dan Kebun Anggur mereka, & mereka yang tetap terbang setiap hari karena mereka harus membayar tidak hanya untuk diri mereka sendiri tetapi untuk keseluruhan 1700.

Di Balkan, orang Vlach memiliki konsesi pajak di bawah penguasa Bizantium dan Serbia dengan imbalan dinas militer, yang berlanjut di bawah pemerintahan Utsmaniyah.[13] Ada pajak Vlach khusus, rusum-e eflak: seekor domba dewasa dan seekor anak domba dari setiap rumah tangga pada hari Santa George setiap tahun. Karena orang Vlach dikenakan pajak yang berbeda, mereka terdaftar secara berbeda di dalam defter.[14] Mungkin ada perbedaan aspek kewilayahan yang cukup besar, dan penguasa lokal mungkin mencoba mengatur kantong mereka sendiri. Sekitar tahun 1718, seorang qadi Janjevo mengeluh kepada pemerintah pusat bahwa penguasa setempat telah menetapkan İspençe sebesar 80 akçes, daripada tarif resmi yang sebesar 32 akçes.[7] Ada juga tambal sulam pembebasan pajak yang disebut muafiyet, yang mungkin diterapkan pada kota, kelompok sosial, atau bahkan individu.[15]

Pajak gereja[sunting | sunting sumber]

Gereja Ortodoks Timur diizinkan untuk menaikkan pajak di antara komunitas mereka; ini mengarah pada posisi di mana para imam akan membayar dalam jumlah yang sangat besar—baik kepada atasan gereja maupun pejabat Utsmaniyah—untuk mendapatkan kenaikan jabatan, dengan harapan bahwa biayanya dapat diperoleh kembali dari sumbangan gereja.[16] Kadang-kadang, "pajak" gereja-gereja oleh otoritas Utsmaniyah bisa sangat langsung. Pada tahun 1603, para biarawan Fransiskan di Bosnia dipenjarakan sampai mereka membayar biaya sewenang-wenang 3000 asper untuk izin tinggal di biara-biara mereka.[17]

Wakaf[sunting | sunting sumber]

Wakaf, di satu sisi, merupakan bentuk penghindaran pajak; kepercayaan abadi yang tidak, dengan sendirinya, dikenakan pajak. Namun, beberapa sangat kaya dan menyediakan berbagai layanan lokal seperti pendidikan yang mengimbangi ketidakmampuan pemerintah Utsmaniyah untuk menyediakan layanan lokal yang didanai oleh pajak. Beberapa menjadi begitu kuat sehingga seluruh kota berkembang di sekitar layanan sosial yang mereka berikan; ada kota-kota di Balkan yang mencantumkan nama "Vakuf". Vakuf yang diberkahi dengan baik bahkan mungkin mengambil peran membantu komunitas membayar kewajiban pajak tahunannya.[18]

Masalah[sunting | sunting sumber]

Pajak sering kali sulit dipungut, terutama dari daerah-daerah yang memberontak. Sebaliknya, pajak yang tinggi seringkali dapat memicu pemberontakan.[19] Penagihan pajak menjadi lebih tinggi selama masa perang; faktor-faktor ini bersama-sama dapat memprovokasi lingkaran setan perpajakan dan pemberontakan[20] – pada tahun 1585, 2000 penduduk desa dekat Debar memberontak atas peningkatan pembayaran jizyah.

Sementara pasha lokal memberlakukan bentuk-bentuk baru tuntutan dan denda, negara melakukan hal yang sama dalam skala yang lebih besar, dengan sejumlah pajak 'luar biasa' yang dengan cepat menjadi biasa dan berat.

Negara Utsmaniyah bangkrut pada tahun 1590; ini menyebabkan keruntuhan ekonomi dan beberapa tahun pemberontakan di seluruh kekaisaran.[22]

Kerumitan sistem perpajakan dan reformasinya[sunting | sunting sumber]

Tanda terima untuk pajak jizyah yang dibayarkan oleh Desa Chokmanovo.

Pada abad ke-17-18, perubahan dalam peperangan (mendukung infanteri profesional daripada kavaleri feodal) lebih menekankan pada pajak daripada tugas militer; karenanya, ketika timar-timar kosong, mereka diambil alih oleh negara dan diubah menjadi ladang pajak dan perkebunan swasta. Avarız, pajak tunai terpusat, menjadi norma dan bukan pengecualian.[23] Ada pergeseran ke arah perkebunan turun temurun yang dimiliki sepenuhnya alih-alih tuan tanah feodal; chiflik lebih disukai daripada timar, karena penyewa memiliki hak yang lebih sedikit – sehingga lebih banyak uang yang dapat diambil dari mereka.[24] Hatt-i humayun dari Gülhane mendeklarasikan kesetaraan kelompok etnis dan agama yang berbeda – menghapus Kanun-i Raya – dan mereformasi pajak. Namun, tidak semua perubahan ini dapat diterapkan ke wilayah terluar kekaisaran.[25] Di Bosnia, haraç tidak dihapuskan sampai tahun 1855, pada saat yang sama orang-orang Kristen diizinkan untuk melayani sebagai tentara; namun, biaya baru sebagai pengganti dinas militer muncul dan dipungut ke hara, jadi satu-satunya perubahan nyata adalah kenaikan pajak atas orang-orang Muslim yang tidak bertugas di militer.[26] Maklumat tahun 1859 menetapkan pajak dalam bentuk sepertiga untuk petani di perkebunan Agaluk (sebelumnya Timar), yang kemudian dikenal secara lokal sebagai "tretina". Ini merupakan tambahan dari persepuluhan negara yang ditetapkan sebesar 10% dari nilai panen. Biaya lain akan mendorong total beban pajak lebih dari 40% – semua ini dalam keadaan yang tidak dapat memberikan manfaat sosial yang ditawarkan di negara-negara modern dengan tarif pajak yang sama tinggi. Pada tahun 1839, Sultan Abdülmecid I mendorong serangkaian reformasi besar baru pada sistem perpajakan, termasuk penghapusan pajak pertanian.[27] Reformasi Tanzimat memperkenalkan pembaruan pada pajak penghasilan; mereka juga menghapus banyak pajak lama yang kompleks, meskipun pembayaran jizyah tetap ada. Pajak atas laba perusahaan, dalam pengertian modern, baru benar-benar menjadi mungkin setelah survei kadaster pada tahun 1858–1860; temettu (pajak laba) ditetapkan sebesar 3% pada tahun 1860, dan kemudian dinaikkan menjadi 4% pada tahun 1878.[28]

Reformasi Tanzimat[sunting | sunting sumber]

Dua sumber pendapatan pajak yang paling penting adalah zakat, yang mengenakan pajak atas komoditas dan tanah (dan pajak serupa seperti ağnam resmi, pajak atas domba) dan pajak jizyah yang dibayarkan oleh warga Kristen dan Yahudi.[29][30] Restrukturisasi sistem perpajakan merupakan tujuan utama dari Reformasi Tanzimat ("penertiban"), meskipun implementasi praktisnya masih terbatas. Kebijakan reformasi diproklamasikan dalam Maklumat Gülhane 1839 dan Maklumat Reformasi Utsmaniyah tahun 1856 yang mengarah ke Konstitusi Utsmaniyah tahun 1876. Dihadapkan dengan keunggulan ekonomi, militer, dan teknologi dari kekuatan Eropa Barat dan Rusia, pemerintah pusat bertujuan untuk memusatkan dan memperkuat administrasi, sambil memberikan kesetaraan hukum formal dan hak administrasi sendiri kepada anggota komunitas pengakuan Millet.[31] Dalam konteks ini, tujuan utama reformasi adalah untuk memperluas basis pajak dan mengatur ulang pengumpulan pajak, untuk meningkatkan pendapatan pemerintah dan menutupi pengeluaran militer yang terus meningkat.[32] Namun, meskipun ada upaya reformasi, peningkatan penerimaan pajak tidak sebanding dengan pengeluaran yang meningkat, sehingga pemerintah semakin bergantung pada pinjaman luar negeri. Selain itu, penduduk pedesaan harus menderita beban pajak yang tinggi karena pemerintah berusaha untuk mengurangi defisit anggaran. Di antara pajak yang dikenakan adalah pajak pembebasan properti dan dinas militer serta zakat. Pilihan terakhir biasanya dikumpulkan oleh orang-orang pribadi yang diberi wewenang oleh pemerintah untuk melakukannya.[33] Hal ini sering menimbulkan konflik karena, menurut laporan terkini, para pemungut cukai menyalahgunakan kekuasaan mereka dan melakukan kekerasan terhadap penduduk.[34] Selain itu, pajak cukai (Müskirat resmi) dibebankan pada pembuatan anggur dan minuman beralkohol.[33] Ini hanya mempengaruhi kelompok non-Muslim, karena Muslim tidak diperbolehkan untuk mengkonsumsi dan memproduksi alkohol. Masalah lain yang muncul dengan reformasi adalah pajak berganda. Misalnya, orang-orang Armenia di provinsi-provinsi Anatolia secara tradisional membayar pajak perlindungan kepada para tokoh dan suku setempat, kebanyakan dari mereka adalah orang Kurdi. Praktik ini tidak hilang karena pemerintah memperluas jangkauan fiskalnya ke provinsi-provinsi. Akibatnya, orang-orang Armenia menderita beban pajak ganda, serta praktik pengumpulan pajak yang dipaksakan dan tindakan kekerasan lainnya.[35] Aspek kunci lain dari reformasi pajak adalah penghapusan sistem pertanian pajak Iltizam, yang telah diterapkan di provinsi-provinsi Arab, dengan Maklumat Reformasi tahun 1856. Namun, sistem tersebut tetap berlaku dalam berbagai bentuk dan wilayah hingga abad kedua puluh.[36] Secara keseluruhan, harus disebutkan bahwa praktik perpajakan dan tingkat pelaksanaan reformasi sangat bervariasi dari satu provinsi ke provinsi lain, sehingga tidak dapat digeneralisasi.

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Vryonis, Speros (1969). "The Byzantine Legacy and Ottoman Forms". Dumbarton Oaks Papers. 23/24: 251–308. doi:10.2307/1291294. JSTOR 1291294. 
  2. ^ Cosgel, Metin (2006). "Taxes, efficiency, and redistribution: Discriminatory taxation of villages in Ottoman Palestine, Southern Syria, and Transjordan in the sixteenth century" (PDF). Explorations in Economic History. 43 (2): 332–356. doi:10.1016/j.eeh.2004.06.006. 
  3. ^ Malcolm, pp. 42, 52–53
  4. ^ "The birth and development of the accounting Method in the Middle East (Merdiban Method)" (PDF). Diakses tanggal 7 September 2011. 
  5. ^ Malcolm, p. 47
  6. ^ Malcolm, p. 51
  7. ^ a b Malcolm, Noel (1999). Kosovo: A Short History. Harper Perennial. ISBN 978-0-06-097775-7. 
  8. ^ Malcolm, p. 115
  9. ^ Malcolm, p. 165
  10. ^ Heyd, Uriel (1973). Studies in old Ottoman criminal law. Clarendon Press. hlm. 156, 287. 
  11. ^ Malcolm, p. 118
  12. ^ William Winchilsea, April 1669, "PRO SP 97/19, fo.76"
  13. ^ Malcolm, p. 78
  14. ^ Malcolm, p. 79
  15. ^ Demirci, Süleyman (2009). The functioning of Ottoman avâriz taxation: an aspect of the relationship between centre and periphery : a case study of the province of Karaman, 1621-1700. Isis Press. ISBN 978-975-428-380-8. 
  16. ^ Miller, William (1966). The Ottoman Empire and its successors, 1801-1927. Routledge. hlm. 25. ISBN 978-0-7146-1974-3. 
  17. ^ Malcolm, p. 56
  18. ^ "Cash Awqaf in the Ottomans as Philanthropic Foundations And Their Accounting Practices" (PDF). 2008-10-08. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 2011-09-28. Diakses tanggal 2011-04-02. 
  19. ^ Acun, Fatma (2002). "The Other Side of the Coin: Tax Exemptions within the Context of Ottoman Taxation History". Bulgarian Historical Review. 
  20. ^ Malcolm: "As usual in times of war, new Ottoman taxes had been imposed and bread prices had soared; the Catholics of Janjevo had seriously considered fleeing from Kosovo altogether in 1683, and a tax register for the Vuçitërn district in 1686 lists one third of the previous year's cizye-payers as fugitives
  21. ^ Malcolm, p. 117
  22. ^ Braudel (1996). The Mediterranean: And the Mediterranean World in the Age of Philip II (Volume II). University of California Press. hlm. 1196. ISBN 978-0-520-20330-3. 
  23. ^ avariz-i divaniye (Ottoman tax) – Britannica Online Encyclopedia. Britannica.com. Retrieved on 2011-04-20.
  24. ^ Malcolm, p. 93
  25. ^ Malcolm, p. 123
  26. ^ Malcolm, p. 125
  27. ^ Malcolm, p. 185
  28. ^ Shaw, Stanford (1975). "The Nineteenth-Century Ottoman Tax Reforms and Revenue System". International Journal of Middle East Studies. 6 (4): 421–459 [428]. doi:10.1017/s0020743800025368. JSTOR 162752. 
  29. ^ Zürcher, Erik J. (2010). The Young Turk Legacy and Nation Building: From the Ottoman Empire to Atatürk's Turkey. I.B. Tauris. hlm. 62. ISBN 9781848852723. 
  30. ^ Fauzia, Amelia (2013). Faith and the State: A History of Islamic Philanthropy in Indonesia. Brill. hlm. 79. ISBN 9789004233973. 
  31. ^ Bragg, John (2014). Ottoman Notables and Participatory Politics: Tanzimat Reform in Tokat, 1839-76. London: Routledge. ISBN 978-0-4156-4501-0. 
  32. ^ Özbek, Nadir (2012). "The Politics of Taxation and the "Armenian Question" during the Late Ottoman Empire, 1876-1908". Comparative Studies in Society and History. 54 (2): 770–797 [774]. doi:10.1017/S0010417512000412. 
  33. ^ a b Özbek, p.776
  34. ^ Özbek, p.786
  35. ^ Özbek, p.792
  36. ^ Baer, Gabriel (2012). "Iltizam". Encyclopaedia of Islam (edisi ke-2nd). 

Bibliografi[sunting | sunting sumber]

[1]

  1. ^ Vryonis, Speros (1969). "The Byzantine Legacy and Ottoman Forms". Dumbarton Oaks Papers. 23/24: 251–308. doi:10.2307/1291294. JSTOR 1291294.