Perfeksionisme (psikologi)

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian

Perfeksionisme, dalam psikologi, adalah sifat kepribadian yang ditandai oleh perjuangan seseorang untuk tanpa cacat dan menetapkan standar kinerja tinggi, disertai dengan evaluasi diri yang kritis dan keprihatinan mengenai evaluasi orang lain. Yang terbaik dikonseptualisasikan sebagai karakteristik multidimensi, karena para psikolog setuju bahwa ada banyak aspek positif dan negatif. Dalam bentuk maladaptifnya, perfeksionisme mendorong orang untuk berusaha mencapai cita-cita yang tidak dapat dicapai atau tujuan yang tidak realistis, sering kali mengarah pada depresi dan rendah diri. Sebaliknya, perfeksionisme adaptif dapat memotivasi orang untuk mencapai tujuan mereka, dan untuk memperoleh kesenangan dari melakukannya. Data terbaru menunjukkan bahwa kecenderungan perfeksionis sedang meningkat di kalangan generasi muda saat ini.

Definisi[sunting | sunting sumber]

Perfeksionis berusaha secara kompulsif dan tak henti-hentinya menuju tujuan yang tidak dapat dicapai, dan mengukur harga diri mereka dengan produktivitas dan prestasi. Menekan diri sendiri untuk mencapai tujuan yang tidak realistis membuat orang kecewa. Perfeksionis cenderung menjadi kritikus yang keras terhadap diri mereka sendiri ketika mereka gagal memenuhi standar mereka.

Normal dan neurotik[sunting | sunting sumber]

D. E. Hamachek pada tahun 1978 berpendapat untuk dua jenis perfeksionisme yang berbeda, mengklasifikasikan orang sebagai cenderung menuju perfeksionisme normal atau perfeksionisme neurotik. Perfeksionis normal lebih cenderung mengejar kesempurnaan tanpa mengorbankan harga diri mereka, dan mendapatkan kesenangan dari upaya mereka. Perfeksionis neurotik cenderung berjuang untuk tujuan yang tidak realistis dan merasa tidak puas ketika mereka tidak dapat mencapainya. Hamachek menawarkan beberapa strategi yang terbukti bermanfaat dalam membantu orang berubah dari maladaptif ke perilaku yang lebih sehat.

Penelitian kontemporer mendukung gagasan bahwa dua aspek dasar perilaku perfeksionis ini, serta dimensi lain seperti "nonperfeksionisme", dapat dibedakan. Mereka telah diberi label berbeda, dan kadang-kadang disebut sebagai upaya positif dan perhatian evaluasi maladaptif, perfeksionisme aktif dan pasif, perfeksionisme positif dan negatif, dan perfeksionisme adaptif dan maladaptif. Meskipun ada perfeksionisme umum yang mempengaruhi semua bidang kehidupan, beberapa peneliti berpendapat bahwa tingkat perfeksionisme berbeda secara signifikan di berbagai domain yang berbeda (yaitu pekerjaan, akademik, olahraga, hubungan interpersonal, kehidupan rumah).

Yang lain seperti T. S. Greenspon tidak setuju dengan terminologi perfeksionisme "normal" vs "neurotik", dan berpendapat bahwa perfeksionis menginginkan kesempurnaan dan takut akan ketidaksempurnaan dan merasa bahwa orang lain akan menyukai mereka hanya jika mereka sempurna. Bagi Greenspon, perfeksionisme itu sendiri tidak pernah dilihat sebagai yang sehat atau adaptif, dan istilah perfeksionisme "normal" atau "sehat" adalah misnomer, karena kesempurnaan absolut tidak mungkin. Dia berpendapat bahwa perfeksionisme harus dibedakan dari "berjuang untuk keunggulan",Khususnya berkaitan dengan makna yang diberikan kepada kesalahan. Mereka yang berjuang untuk keunggulan dapat mengambil kesalahan (ketidaksempurnaan) sebagai insentif untuk bekerja lebih keras. Perfeksionis yang tidak sehat menganggap kesalahan mereka sebagai tanda cacat pribadi. Bagi orang-orang ini, kecemasan tentang kegagalan potensial adalah alasan perfeksionisme dirasakan sebagai beban.

Perjuangan dan keprihatinan[sunting | sunting sumber]

J. Stoeber dan K. Otto mengemukakan bahwa perfeksionisme terdiri dari dua dimensi utama: upaya perfeksionis dan keprihatinan perfeksionistik. Upaya perfeksionis dikaitkan dengan aspek positif perfeksionisme; keprihatinan perfeksionis dikaitkan dengan aspek negatif (lihat di bawah).

  • Perfeksionis sehat mendapat nilai tinggi dalam upaya perfeksionis dan rendah dalam masalah perfeksionis.
  • Perfeksionis yang tidak sehat mendapat nilai tinggi dalam perjuangan dan keprihatinan.
  • Non-perfeksionis menunjukkan tingkat rendah dalam upaya perfeksionis.

Didorong oleh penelitian sebelumnya yang memberikan bukti empiris bahwa perfeksionisme dapat dikaitkan dengan aspek-aspek positif (khususnya upaya perfeksionis), mereka menantang kepercayaan yang tersebar luas bahwa perfeksionisme hanya merugikan. Faktanya, orang dengan tingkat kesempurnaan yang tinggi dan tingkat kesempurnaan yang rendah menunjukkan lebih banyak harga diri, kesesuaian, keberhasilan akademis dan interaksi sosial. Jenis perfeksionis ini juga menunjukkan lebih sedikit masalah psikologis dan somatik yang biasanya dikaitkan dengan perfeksionisme, yaitu depresi, kecemasan, dan gaya koping maladaptif.

Pengukuran[sunting | sunting sumber]

Skala Kesempurnaan Multidimensi[sunting | sunting sumber]

Randy O. Frost et al. (1990) mengembangkan skala perfeksionisme multidimensi (sekarang dikenal sebagai "Skala Perfeksionisme Multidimensi Frost") dengan enam dimensi:

  1. Kekhawatiran akan kesalahan
  2. Standar pribadi yang tinggi (berjuang untuk keunggulan)
  3. Persepsi harapan orangtua yang tinggi
  4. Persepsi kritik orangtua yang tinggi
  5. Meragukan kualitas tindakan seseorang, dan
  6. Preferensi untuk pesanan dan organisasi.

Hewitt & Flett (1991) menemukan "skala kesempurnaan multidimensi" lainnya, ukuran 45-item yang menilai tiga aspek presentasi diri perfeksionis:

  1. Perfeksionisme berorientasi diri
  2. Perfeksionisme berorientasi lain, dan
  3. Kesempurnaan yang ditentukan secara sosial.

Perfeksionisme berorientasi diri adalah memiliki harapan dan standar yang tidak realistis untuk diri sendiri yang mengarah pada motivasi perfeksionis. Contohnya adalah keinginan terus-menerus untuk mencapai penampilan fisik yang ideal karena kesombongan. Perfeksionisme berorientasi lain adalah memiliki harapan dan standar yang tidak realistis untuk orang lain yang pada gilirannya menekan mereka untuk memiliki motivasi perfeksionis mereka sendiri. Perfeksionisme yang diresepkan secara sosial sedang mengembangkan motivasi perfeksionis karena kenyataan bahwa orang lain yang signifikan mengharapkannya sempurna. Orang tua yang mendorong anak-anak mereka untuk menjadi sukses dalam upaya tertentu (seperti atletik atau akademisi) memberikan contoh jenis perfeksionisme ini, karena anak-anak merasa bahwa mereka harus memenuhi harapan orang tua mereka yang tinggi.


Kesamaan telah ditunjukkan di antara perbedaan Frost antara menetapkan standar tinggi untuk diri sendiri dan tingkat kepedulian terhadap membuat kesalahan dalam kinerja (dua dimensi paling penting dari ) dan perbedaan Hewitt & Flett antara perfeksionisme berorientasi diri versus sosial yang ditentukan secara sosial.

Skala revisi yang hampir sempurna[sunting | sunting sumber]

Slaney dan koleganya (1996) mengembangkan Almost Perfect Scale-Revised (APS-R) atau skala revisi yang hampir sempurna untuk mengidentifikasi perfeksionis (adaptif atau maladaptif) dan non-perfeksionis. Orang diklasifikasikan berdasarkan skor mereka untuk tiga langkah:

  1. Standar tinggi
  2. Memesan, dan
  3. Perbedaan

Baik perfeksionis adaptif dan maladaptif menilai tinggi dalam Standar dan Ketertiban Tinggi, tetapi perfeksionis maladaptif juga sangat menghargai Perbedaan. Perbedaan mengacu pada keyakinan bahwa standar tinggi pribadi tidak terpenuhi, yang merupakan aspek negatif dari perfeksionisme. Perfeksionis maladaptif biasanya menghasilkan stres sosial dan skor kecemasan tertinggi, yang mencerminkan perasaan tidak mampu dan rendah diri mereka.

Secara umum, APS-R adalah instrumen yang relatif mudah untuk dikelola, dan dapat digunakan untuk mengidentifikasi remaja perfeksionis serta orang dewasa, meskipun belum terbukti bermanfaat bagi anak-anak. Dalam satu penelitian yang mengevaluasi APS-R pada populasi remaja, perfeksionis maladaptif memperoleh skor kepuasan yang lebih tinggi daripada non-perfeksionis. Temuan ini menunjukkan bahwa standar tinggi remaja dapat melindungi mereka dari tantangan untuk kepuasan pribadi ketika standar mereka tidak terpenuhi.

Dua bentuk lain dari APS-R mengukur perfeksionisme yang diarahkan pada mitra intim (Dyadic Almost Perfect Scale) dan persepsi perfeksionisme dari keluarga seseorang (Family Almost Perfect Scale).

Skala perfeksionisme penampilan fisik[sunting | sunting sumber]

Skala Penampilan Fisik Penampilan Fisik atau The Physical Appearance Perfectionism Scale (PAPS) menjelaskan jenis perfeksionisme tertentu - keinginan untuk penampilan fisik yang sempurna. PAPS adalah penilaian multidimensi perfeksionisme penampilan fisik yang memberikan wawasan paling ketika sub-skala dievaluasi secara terpisah.

Secara umum, PAPS memungkinkan peneliti untuk menentukan citra tubuh peserta dan konsep diri penampilan mereka, yang sangat penting di masa sekarang ketika begitu banyak perhatian diberikan pada daya tarik dan mendapatkan penampilan yang ideal. Dua sub-skala yang digunakan untuk menilai masalah penampilan adalah:

  1. Khawatir Tentang Ketidaksempurnaan, dan
  2. Harapan Untuk Kesempurnaan.


Those that obtain high "Worry About Imperfection" scores are usually greatly concerned with maladaptive aspects of perfectionism, physical appearance, and body control behavior.[1] They also demonstrate low positive self-perceptions of their appearance, whereas those scoring highly on "Hope for Perfection" yielded high positive self-perceptions.[1] Hope For Perfection also corresponded with impression management behaviors and striving for ambitious goals.

Ringkasnya, Worry About Imperfection berhubungan dengan aspek negatif dari penampilan perfeksionisme, sementara Hope For Perfection berkaitan dengan aspek positif. Salah satu batasan penggunaan PAPS adalah kurangnya literatur psikologis yang mengevaluasi validitasnya.

Implikasi psikologis[sunting | sunting sumber]

Daniels & Price (2000) menyebut perfeksionis sebagai "orang." Perfeksionis berfokus pada integritas pribadi dan dapat menjadi bijak, cerdas, dan mengilhami dalam pencarian mereka akan kebenaran. Mereka juga cenderung memisahkan diri dari kelemahan mereka atau apa yang mereka yakini cacat (seperti emosi negatif) dan dapat menjadi munafik dan hiper kritis terhadap orang lain. , mencari ilusi kebajikan untuk menyembunyikan kejahatan mereka sendiri.


Para peneliti telah mulai menyelidiki peran perfeksionisme dalam berbagai gangguan mental seperti depresi, kecemasan, gangguan makan dan gangguan kepribadian. Setiap gangguan memiliki berbagai tingkat dari tiga ukuran pada skala MPS. Perfeksionisme yang diresepkan secara sosial pada wanita muda telah dikaitkan dengan ketidakpuasan tubuh-gambar yang lebih besar dan penghindaran situasi sosial yang berfokus pada berat badan dan penampilan fisik.


Buku swadaya Terlalu Sempurna: Ketika Berada dalam Kontrol Akan Diluar Kendali oleh Jeanette Dewyze dan Allan Mallinger berpendapat bahwa perfeksionis memiliki tipe kepribadian yang obsesif. Tipe kepribadian obsesif berbeda dari gangguan obsesif-kompulsif atau obsessive-compulsive disorder (OCD) dalam hal OCD adalah gangguan klinis yang dapat dikaitkan dengan perilaku atau pikiran ritual tertentu. Menurut Mallinger dan DeWyze, perfeksionis adalah obsesif yang perlu merasa memegang kendali setiap saat untuk melindungi diri mereka sendiri dan memastikan keselamatan mereka sendiri. Dengan selalu waspada dan berusaha sangat keras, mereka dapat memastikan bahwa mereka tidak hanya gagal mengecewakan atau melampaui celaan tetapi juga mereka dapat melindungi dari masalah yang tidak terduga yang disebabkan oleh lingkungan mereka. Kewaspadaan mengacu pada pemantauan terus-menerus, sering kali terhadap berita, cuaca, dan pasar keuangan.


Hubungan yang ada antara kecenderungan perfeksionistik dan metode mengatasi stres juga telah diperiksa dengan beberapa detail. Satu studi baru-baru ini menemukan bahwa mahasiswa dengan sifat-sifat perfeksionis adaptif, seperti penetapan tujuan atau standar kinerja yang tinggi, lebih mungkin untuk menggunakan koping yang aktif atau berfokus pada masalah.

Mereka yang menunjukkan kecenderungan perfeksionistik yang maladaptif, seperti perenungan atas peristiwa masa lalu atau fiksasi atas kesalahan, cenderung memanfaatkan cara penanganan yang lebih pasif atau penghindaran. Terlepas dari perbedaan-perbedaan ini, kedua kelompok cenderung memanfaatkan kritik-diri sebagai metode koping. Ini konsisten dengan teori-teori yang mengonseptualisasikan kritik-diri sebagai elemen sentral dari perfeksionisme.


Telah diidentifikasi tiga komponen utama perfeksionisme:

  1. berorientasi pada diri sendiri
  2. berorientasi pada lainnya, dan
  3. ditentukan secara sosial

Perfeksionisme berorientasi diri adalah dimensi intrapersonal yang ditandai dengan motivasi yang kuat untuk menjadi sempurna, menetapkan dan berjuang untuk standar diri yang tidak realistis, berfokus pada kelemahan, dan generalisasi standar diri. Perfeksionisme berorientasi diri mungkin juga melibatkan skema diri ideal yang diartikulasikan dengan baik. Perfeksionisme berorientasi lain melibatkan perilaku yang serupa, tetapi perilaku ini diarahkan pada orang lain alih-alih pada diri sendiri. Perfeksionisme yang ditentukan secara sosial mensyaratkan keyakinan bahwa orang lain memiliki harapan dan motif perfeksionis untuk diri sendiri.

  1. ^ a b Yang, Hongfei; Stoeber, Joachim (2012). "The Physical Appearance Perfectionism Scale: Development and Preliminary Validation" (PDF). Journal of Psychopathology and Behavioral Assessment. 34 (1): 69–83. doi:10.1007/s10862-011-9260-7.