Perbukitan Tenasserim

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Perbukitan Tenasserim
တနင်္သာရီ တောင်တန်း
ทิวเขาตะนาวศรี
Banjaran Tanah Seri
Death Railway-River Kwai.JPG
Titik tertinggi
PuncakGunung Tahan (Malaysia)
Ketinggian2187 m (7175 ft)
Koordinat4°38′00″N 102°14′00″E / 4.63333°N 102.23333°E / 4.63333; 102.23333Koordinat: 4°38′00″N 102°14′00″E / 4.63333°N 102.23333°E / 4.63333; 102.23333
Dimensi
Panjang1670 km (1040 mi) N/S
Lebar130 km (81 mi) E/W
Geografi
Tenasserim Hills-Southeast asia.jpg
Luas Perbukitan Tenasserim dan subrange
NegaraMyanmar, Thailand and Malaysia
PegununganIndo-Malayan System
Geologi
Usia batuanPermian and Triassic
Jenis batuanGranite and Limestone

Perbukitan Tenasserim atau Pegunungan Tenasserim ( bahasa Myanmar: တနင်္သာရီ တောင်တန်း ,[tənɪ̀ɰ̃θàjì tàʊɰ̃dáɰ̃] ; bahasa Thai: ทิวเขาตะนาวศรี , RTGS : Thio Khao Tanao Si, pengucapan [tʰīw kʰǎw tā.nāːw sǐː] ; bahasa Melayu: Banjaran Tanah Seri/Banjaran Tenang Sari ) adalah nama geografis dari sekitar 1.700 kilometer pegunungan yang panjang, bagian dari sistem pegunungan Indo-Malaya [1] di Asia Tenggara .

Meskipun ketinggiannya relatif sedikit, pegunungan ini menjadi penghalang efektif antara Thailand dan Myanmar di wilayah utara dan tengahnya. [2] Hanya ada dua jalan transnasional utama dan titik lintas batas antara Chumphon dan Tak, di Three Pagodas Pass dan di Mae Sot . Yang terakhir ini terletak di luar ujung utara pegunungan, di mana Perbukitan Tenasserim bertemu dengan Pegunungan Dawna . Titik lintas batas kecil adalah Sing Khon, [3] dekat Prachuap Khiri Khan, serta Bong Ti dan Phu Nam Ron di barat Kanchanaburi . Yang terakhir diharapkan menjadi penting jika proyek pelabuhan laut dalam Dawei terus berjalan, bersama dengan jalan raya dan jalur kereta api antara Bangkok dan pelabuhan itu. [4]

Bagian selatan dari rangkaian pegunungan yang luas ini membentang di sepanjang Kra Isthmus hingga ke semenanjung Malaya hampir mencapai Singapura . Banyak sungai bersumber dari pegunungan ini, tetapi tidak satupun yang sangat panjang.

Perbukitan Tenasserim seperti yang ditunjukkan dalam peta abad ke-19 tua oleh Aristide Michel Perrot
Pegunungan Khao Sok, Surat Thani, Thailand, di ujung selatan Pegunungan Tenasserim
Puncak Kecil Gunung Tahan yang tidak disebutkan namanya di wilayah pegunungan tertinggi, Negara Bagian Pahang, Malaysia
Perbukitan kapur dekat Wat Nong Hoi, Ratchaburi, Thailand
Perbukitan Tenasserim di Kapong, Phang Nga, Thailand
Khao Nom Nang, bukit berbentuk payudara di Provinsi Kanchanaburi
Peta pengaturan tektonik gempa bumi Samudra Hindia 2004 yang menunjukkan garis patahan melintasi Perbukitan Tenasserim

Etimologi[sunting | sunting sumber]

Barisan gunung ini dinamai menurut Wilayah Tenasserim (Tanintharyi) di Burma dan namanya dalam bahasa Thai adalah Thio Khao Tanaosi, juga dieja sebagai Tanawsri, Tanao Sri, Tanaw Sri atau dalam bahasa Melayu sebagai Tanah Seri . Semua nama itu adalah korup dari bahasa asli Melayu Tanah Seri, yang berarti tanah bercahaya.

Geografi[sunting | sunting sumber]

Perbukitan Tenasserim adalah bagian dari punggungan gunung granit panjang yang lebih tua dari Himalaya . [5] Lebih jauh ke selatan dari paralel ke-16, Perbukitan Shan terbelah menjadi pegunungan sempit di sisi yang curam, Pegunungan Dawna di barat dan, sejajar dengan itu di ujung selatan, Pegunungan Tenasserim semenanjung yang membentang ke selatan di sepanjang Isthmus Kra. [6]

Ke arah timur, di Provinsi Kanchanaburi di sisi Thailand, pegunungan dilintasi oleh Sungai Khwae Yai dan Sungai Khwae Noi . Di daerah ini punggung bukit kecil bergantian dengan lembah sempit yang seringkali hanya sekitar 2 km lebarnya dan lebih jauh ke timur hanya ada bukit-bukit terpencil, di mana jangkauannya berakhir di Dataran Tengah Thailand. Lebih jauh ke selatan Sungai Phachi, Pranburi dan Sungai Phetchaburi mengalir ke arah timur dari pegunungan menuju Teluk Siam .

Kisaran paling barat dipisahkan dari pantai Tenasserim oleh Sesar Tiga Pagoda . [7] Di sebelah baratnya terdapat Pegunungan Dawna, Perbukitan Karen, dan lembah Salween dan Gyaing . Sebelah selatan di sisi barat, sungai Ye, Heinze, Dawei (Tavoy), Great Tenasserim (Tanintharyi) dan Lenya relatif pendek dan mengalir ke Laut Andaman . Lebih jauh ke selatan Sungai Kraburi membentuk perbatasan selatan antara Thailand dan Burma.

Bagian[sunting | sunting sumber]

  • Utara : Ujung utara pegunungan tumpang tindih dengan Pegunungan Dawna dan tidak didefinisikan dengan jelas. Beberapa karya geografis menetapkan Lintasan Tiga Pagoda sebagai batas utara. Pegunungan Tenghyo adalah bentangan utara kecil mengikuti pantai Laut Andaman . Titik tertinggi di bagian utara kisaran berada di subrentang Bilauktaung di Myanmar, yaitu 2.072 m tinggi Myinmoletkat Taung adalah titik tertinggi di bagian utara jajaran Tenasserim, dan dengan ketinggian 1.857 m merupakan salah satu puncak ultra terkemuka di Asia Tenggara . [8] Puncak penting lainnya adalah Ngayannik Yuak Taung 1.531 m dan Palan Taung 1.455 m. Ketinggian rata-rata Perbukitan Tenasserim lebih tinggi di sisi Burma, dengan banyak puncak gunung mencapai 1.000 m, sedangkan di sisi Thailand puncak tertinggi tetap sekitar 600 m menyimpan beberapa pengecualian. [9]
  • Tengah : Perpanjangan paling selatan dari Bilauktaung mencapai ujung utara Tanah Genting Kra. Lebih jauh ke selatan, Khao Luang (เขา หลวง) setinggi 1.835 m, yang terletak di Provinsi Nakhon Si Thammarat, adalah gunung tertinggi di Thailand Selatan . Di daerah ini kisaran yang lebih luas dibagi menjadi pegunungan terpisah dengan celah di antara keduanya. Beberapa karya geografi baru-baru ini merujuk pada bagian Perbukitan Tenasserim di tanah genting sebagai " Pegunungan Phuket " dan " Pegunungan Nakhon Si Thammarat ". Namun, nama-nama ini tidak ditemukan dalam sumber geografis klasik. [10]
  • Selatan : Pegunungan Titiwangsa membentuk bagian selatan sistem pegunungan. Bagian utara dikenal sebagai Pegunungan Sankalakhiri, dibentuk oleh subrange Pattani, Songkhla dan Taluban yang lebih kecil. Pegunungan utama membentang kira-kira dari barat laut ke tenggara melintasi perbatasan ke semenanjung Malaya dan membentuk tulang punggung dataran tinggi Melayu di negara bagian Kelantan Malaysia . Kaki bukit membentang lebih jauh ke tenggara ke Johor, di mana Gunung Ophir setinggi 1.276 m berada. Gunung Tahan (Gunung Tahan) setinggi 2.187 m dan Gunung Korbu (Gunung Korbu) setinggi 2.183 m adalah puncak tertinggi dari bentangan ini dan dari seluruh Pegunungan Tenasserim. [11]

Ekologi[sunting | sunting sumber]

Hamparan besar perbukitan ini ditutupi dengan hutan tropis basah yang lebat . Biasanya lereng bagian barat memiliki hutan yang lebih lebat daripada di bagian timur karena mereka menerima hujan monsun yang lebih banyak. [12]

Pegunungan ini adalah rumah bagi beberapa ekoregion yang berbeda. Dawna dan pegunungan utara lainnya berada di ekoregion hutan hujan pegunungan Kayah-Karen . Hutan hujan semi-hijau Tenasserim-Thailand Selatan menutupi pegunungan Bilauktaung dan Tanah Genting Kra, dan meluas ke pantai di kedua sisi tanah genting. Hutan hujan pegunungan Kayah-Karen dan hutan semi-hijau Tenasserim-Thailand Selatan bersama-sama membentuk ekoregion hutan lembab Kayah-Karen / Tenasserim [13] yang termasuk dalam daftar 200 ekoregion Global yang diidentifikasi oleh World Wildlife Fund (WWF) sebagai prioritas untuk konservasi. [14]

Batas bunga Kangar-Pattani melintasi semenanjung di Thailand selatan dan paling utara Malaysia, menandai batas antara wilayah biogeografi besar Indocina di utara dan Sundaland dan Malesia di selatan. Hutan di utara perbatasan dicirikan oleh pohon-pohon yang meranggas secara musiman, sedangkan hutan Sundaland memiliki curah hujan lebih banyak sepanjang tahun dan sebagian besar pepohonan selalu hijau. Pegunungan di Semenanjung Malaysia merupakan bagian dari ekoregion hutan hujan pegunungan Semenanjung Malaysia . [15]

Perbukitan Tenasserim menjadi habitat sejumlah spesies langka, termasuk Gurney's pitta, endemik Thailand dan Burma, serta gajah dan harimau Asia . Badak Sumatera telah dilaporkan berada di bagian utara dengan kisaran yang lebih luas. Ada catatan dari utara Tenasserim, di mana ada banyak laporan pada tahun 1962, [16] ke Kota Tinggi di selatan tempat seekor badak ditangkap pada tahun 1994 [17] Taman Nasional Endau-Rompin di Malaysia memiliki sisa Sumatera terbesar populasi badak dalam jangkauan.

Spesies lain termasuk rusa sambar, rusa menggonggong, serow, red goral, macan tutul, kelelawar hidung babi Kitti, tikus perut putih Tenasserim dan lutung Tenasserim, serta sejumlah spesies burung. Di antara ikan-ikan di sungai dan anak sungai di pegunungan, kaisar loach [18] dan tenasserim garra layak disebutkan.

Taman Nasional Tanintharyi dan Cagar Alam Tanintharyi didirikan pada tahun 2005, dan Taman Nasional Lenya diusulkan pada tahun 2002 dan 2004, di pihak Burma untuk melaksanakan konservasi habitat, tetapi pembalakan liar yang didorong oleh keserakahan dan korupsi adalah masalah yang terus berlanjut di kedua sisi perbatasan. [19] Di sisi Thailand, Taman Nasional Kaeng Krachan sudah dibatasi pada tahun 1981, meliputi sebagian distrik Nong Ya Plong, Kaeng Krachan dan Tha Yang di Provinsi Phetchaburi, [20] dan Hua Hin di Provinsi Prachuap Khiri Khan . [21] Taman Nasional Khao Sam Roi Yot terletak di pegunungan kapur Khao Sam Roi Yot, [22] cabang pesisir dari jajaran Tenasserim utama dan Taman Nasional Nam Tok Huay Yang adalah taman lain di Provinsi Prachuap Khiri Khan yang terletak di Thailand berbatasan dengan daerah perbatasan antara 100 dan 1200 meter di atas permukaan laut. [23] Di Malaysia, kawasan lindung utama di kawasan pegunungan adalah Taman Nasional Endau-Rompin, Taman Nasional Gunung Ledang, Taman Negara dan Taman Negara Bagian Selangor .

Pembunuhan gajah liar adalah masalah besar di Taman Nasional Kaeng Krachan, [24] dengan otoritas yang tidak dapat mengendalikan para pemburu. [25] Beberapa petugas taman diduga terlibat dalam perdagangan bagian tubuh gajah. [26]

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Pegunungan ini membentuk perbatasan alami antara Burma dan Thailand, tetapi dilintasi pada 1759 oleh pasukan Burma yang dipimpin oleh Alaungpaya dan putranya Hsinbyushin selama Perang Burma-Siam (1759–1760) . Rencana pertempuran Burma adalah berkeliling di sekitar posisi Siam yang sangat dipertahankan sepanjang rute invasi yang lebih pendek dan lebih langsung. Kekuatan invasi menyerbu pertahanan Siam yang relatif tipis di pantai, melintasi Perbukitan Tenasserim ke pantai Teluk Siam, dan berbelok ke utara menuju Ayutthaya . [27]

Pada bulan Januari 1942, pada awal penaklukan Jepang atas Burma, badan utama Divisi 33 Jepang memulai serangan utama ke arah Rangoon ke arah barat dari Thailand di seberang Kawkareik Pass di Jajaran Pegunungan Tenasserim. Sebuah jalan dibuat melintasi pegunungan oleh para insinyur militer Jepang, tetapi banyak unit infanteri yang melintasi pegunungan dengan berjalan kaki dalam pawai yang sulit melewati hutan dan tebing. Jalan ini tidak dapat digunakan selama musim hujan, ketika lumpur dan anak sungai menyulitkan pasukan infanteri Jepang dan banyak lintah . [28]

Antara 1942 dan 1943, selama pembangunan Kereta Api Burma antara Bangkok dan Yangon, Hellfire Pass di Tenasserim Range adalah bagian jalur yang sangat sulit untuk dibangun. Itu adalah pemotongan batu terbesar di rel, juga dikenal sebagai "Rel Kereta Kematian", ditambah dengan keterpencilan umum dan kurangnya alat konstruksi yang tepat selama pembangunan. [29] Tahanan perang Australia, Inggris, Belanda, sekutu lainnya, bersama dengan pekerja Cina, Melayu dan Tamil, diminta oleh Jepang untuk menyelesaikan pemotongan peregangan. 69 pria dipukuli sampai mati oleh penjaga Jepang dan Korea dalam enam minggu yang dibutuhkan untuk membangun jalur kereta api, dan lebih banyak lagi yang meninggal karena kolera, disentri, kelaparan, dan kelelahan (Wigmore 568). [29]

Pada 19 Juli 2011, helikopter Tentara Kerajaan Thailand Sikorsky UH-60 Black Hawk jatuh di pegunungan ini, menewaskan 9 orang. Helikopter telah dikirim untuk menemukan lima mayat korban kecelakaan helikopter lain yang melibatkan Bell UH-1 Iroquois, yang terjadi dua hari sebelumnya saat mencari penebang liar di Taman Nasional Kaeng Krachan dekat perbatasan Burma di sebelah barat Phetchaburi . [30] Helikopter Black Hawk jatuh di dekat gunung Yage Taung setinggi 978 m di zona Taman Nasional Tanintharyi di Burma, dekat perbatasan dengan Thailand. [31]

Helikopter ketiga, Bell 212, juga jatuh di daerah yang sama pada hari Minggu, 25 Juli beberapa mil lebih jauh ke timur dekat Waduk Kaeng Krachan . [32] Orang-orang yang percaya takhayul menyalahkan tiga tabrakan berturut-turut itu karena, menurut cerita rakyat Thailand, pegunungan berhutan lebat di Pegunungan Tenasserim memiliki semangat penjaga yang kuat. [33]

Lihat juga[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Encyclopædia Britannica, 1988, volume 10, page 694
  2. ^ "International Boundary Study No. 63 - Burma-Thailand Boundary" (PDF). Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 31 March 2012. Diakses tanggal 14 December 2011. 
  3. ^ NNT - Prachuap Khiri Khan to upgrade Sing Khon border crossing Error in webarchive template: Check |url= value. Empty.
  4. ^ Table A1-1-1a. Prospective projects in Mekong sub-region Error in webarchive template: Check |url= value. Empty.
  5. ^ "geology of Thailand". 
  6. ^ Encyclopædia Britannica, Southeast Asia - Physical and Human Geography[pranala nonaktif]
  7. ^ "Cal State Fullerton - Department of Geological Sciences - Home" (PDF). 
  8. ^ "Myinmoletkat Taung - Peakbagger.com". 
  9. ^ Avijit Gupta, The Physical Geography of Southeast Asia, Oxford University Press, 2005. ISBN 978-0-19-924802-5
  10. ^ Wolf Donner, The Five Faces of Thailand. Institute of Asian Affairs, Hamburg 1978 - ISBN 0-7022-1665-8
  11. ^ "MyMountainGoal - Adventure Team". 
  12. ^ "Infrared satellite image of Bangkok, Thailand". Diarsipkan dari versi asli tanggal 9 November 2013. 
  13. ^ Kayah Karen Tenasserim Ecoregion Error in webarchive template: Check |url= value. Empty.
  14. ^ Terrestrial Ecoregions. World Wildlife Fund http://worldwildlife.org/ecoregions/.  Tidak memiliki atau tanpa |title= (bantuan)
  15. ^ Wikramanayake, Eric; Eric Dinerstein; Colby J. Loucks; et al. (2002). Terrestrial Ecoregions of the Indo-Pacific: a Conservation Assessment. Washington, DC: Island Press.
  16. ^ McNeely, J.A. and Cronin, E.W. 1972. Rhinos in Thailand. Oryx 11(6)
  17. ^ Zainal Zahari, Z. (1995) Review of Sumatran rhinoceros (Dicerorhinus sumatrensis) population in Peninsular Malaysia. Journal of Wildlife and Parks, 14, 1–15.
  18. ^ "Botia udomritthiruji". FishBase. 
  19. ^ Myanmar Protected Areas - Context, Current Status and Challenges Error in webarchive template: Check |url= value. Empty.
  20. ^ "WCS Thailand Program". 
  21. ^ "National Park of Thailand, Online Reservation National Park of Thailand, Forest Park of Thailand, Thailand National Park, Thailand Forest Park, Wildlife and Plant Conservation Department, Royal Forest Department". Diarsipkan dari versi asli tanggal 8 May 2016. 
  22. ^ Lonely Planet (5 March 2016). "Khao Sam Roi Yot National Park". Lonely Planet. 
  23. ^ Nam Tok Huai Yang National Park
  24. ^ Dan Koehl. "noname (wild), an Asian elephant at Kaeng Krachan National Park". Diarsipkan dari versi asli tanggal 29 May 2014. 
  25. ^ Elephant slaughter: The gangs get bold
  26. ^ 5 park officials wanted for poaching elephants - Witness 'saw carcass burnt' at Kaeng Krachan (Thailand) Error in webarchive template: Check |url= value. Empty.
  27. ^ James, Helen (2004). "Burma-Siam Wars and Tenasserim". Dalam Keat Gin Ooi. Southeast Asia: a historical encyclopedia, from Angkor Wat to East Timor, Volume 2. ABC-CLIO. ISBN 1-57607-770-5. 
  28. ^ Kazao Tamayama & John Nunneley, Tales by Japanese Soldiers, Cassell Military Paperbacks, ISBN 978-0-304-35978-3
  29. ^ a b "Railway of Death: Images of the construction of the Burma–Thailand Railway 1942–1943". Anzac Day. ANZAC Day Commemoration Committee of Queensland. Diarsipkan dari versi asli tanggal 22 September 2010. Diakses tanggal 31 August 2010. 
  30. ^ The Seattle Times
  31. ^ AIT News; Myanmar army discover Thai Black Hawk helicopter crash location
  32. ^ Bangkok Post - Helicopter crashes 'explained'
  33. ^ Bangkok Post - Superstitions haunt forest

Prana Luar[sunting | sunting sumber]