Perang petani di Austria Hulu

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Serangan terhadap Peuerbach - benteng yang dikelilingi oleh tembok tinggi dengan celah lubang dan parit di bagian depan, tetapi pemberontak petani sudah menekuk tangga dan memanjat dinding di atasnya dengan orang-orang bersenjata mereka yang disertai senjata api dari bagian saluran air.
Pemberontak petani yang menyerang markas Peuerbach
Permainan dadu Frankburger Frankburger Würfelspiel telah memaksa masing-masing dari dua orang yang bermain untuk hidup mereka dengan melemparkan dadu di bawah tali yang tergantung dari pohon yang akan digunakan untuk segera menggantung siapa yang kalah - seorang pastor yang berada di dekatnya, dan sebuah barisan tentara Bavaria menjaga TKP dari sejumlah massa pada bagian latar belakangnya
Frankenburger Würfelspiel – Dua pria dipaksa bermain untuk hidup mereka, dengan melempar dadu.

Perang petani di Austria Hulu (bahasa Jerman: Oberösterreichischer Bauernkrieg) merupakan pemberontakan yang dipimpin oleh para petani pada tahun 1626 yang tujuannya adalah untuk membebaskan Austria hulu dari aturan Bavaria. Motifnya (ditemukan di Frankenburger Würfelspiel pada tahun 1625) dan merupakan sebuah eskalasi atas kerajaan Bavaria dalam menekan suatu negara mengakui iman Katolik di Perang Tiga Puluh Tahun.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Stefan Fadinger, terpilih menjadi komisaris tinggi distrik Traunviertel dan Hausruckviertel, serta merupakan komandan tertinggi tentara pemberontak

Pada awal mula Perang Tiga Puluh Tahun, Austria hulu dijanjikan ke Kerajaan Bavaria oleh Wangsa Habsburg. Pemimpin utama yang baru tersebut mengakui asas cuius regio, eius religio (di mana agama penguasa merupakan agama suatu wilayah) dan mencoba mengubah tanah tersebut menganut iman Katolik. Pada bulan Mei 1625,[1] pastor Protestant dari paroki Frankenburg am Hausruck digantikan oleh seorang pastor Katolik yang dikirim dari Bavaria. Setelah pemberontakan bersenjata, pastor baru tersebut terpaksa melarikan diri dari kastil. Namun, pria tersebut takut akan reaksi Bavaria dan menyerah tiga hari kemudian. Adam von Herberstorff, seorang pramugara Bavaria di Austria hulu, memanggil semua pria dari kawasan tersebut ke Haushamerfeld dekat Frankenburg untuk menampung assize. Sebanyak 36 orang yang memimpin pemberontakan tersebut, dan sejumlah 5.000 orang berkumpul. Pengadilan menjatuhkan hukuman mati kepada orang-orang tersebut, tetapi membiarkan setengah dari mereka untuk bebas. Dua pria melangkah maju, dan satu diantaranya bertahan sementara yang lain akan pergi. Lemparan dadu menentukan nasib mereka.

Pramugara berpikir bahwa kalimat kasar akan membuat para petani ketakutan, tetapi hal ini hanya meningkatkan perbedaan pendapat, serta memberikan simpati kepada para pemberontak. Hingga satu tahun kemudian, para petani diam-diam bersiap untuk berperang dengan merekrut seorang pria dari setiap rumah petani, dengan memberikan mereka senjata, dan taktik. Mereka bermaksud menyerang Pentakosta, tetapi perang telah pecah dua minggu sebelumnya, ketika dua tentara Bavaria berusaha mencuri seekor sapi di Lembach. Sebagai tanggapan, sejumlah petani yang sedang berziarah dekat Lembach dengan cepat berkumpul untuk membantai garnisun Bavaria yang berjumlah 25 orang. Kelompok ini terus mengumpulkan lebih banyak orang yang direkrut dalam perjalanan mereka ke Peuerbach, di mana mereka menghadapi Herberstorff dan anak buahnya. Bahkan sebelum ukuran penuh dari para tentara tani tersebut dirakit di Peuerbach, di mana sejumlah perusahaan menyerang mereka, serta dengan cepat dikalahkan. Komisioner baru di wilayah tersebut terpilih di medan perang.

Sejumlah 5.000 pasukan tentara dari kalangan petani tersebut terus mengepung Eferding, Wels, Kremsmünster, dan Steyr, yang akhirnya tiba di Linz, yang tidak menyerah meski hanya dipertahankan oleh 150 tentara Bavaria. Selama pengepungan Linz, pemimpin pemberontak yaitu Stefan Fadinger ditembak. Dia meninggal pada 5 Juli, yaitu dua minggu setelah peristiwa tembakan mematikan tersebut terjadu. Butuh waktu berbulan-bulan bagi Bavaria untuk mengirim pasukan di bawah komando Pappenheim untuk membebaskan kota tersebut di akhir bulan Agustus. Steyr dimenangkan pada tanggal 26 September, dan Wels pada tanggal 27 September. Perang terus berlanjut hingga permulaan musim dingin, dan membuat pedesaan hancur. Para petani kini diminta memberi makan 12.000 tentara Bavaria yang menghabiskan musim dingin di negara ini. Sebagian besar pemimpin pemberontakan dipenggal pada beberapa bulan berikutnya.

Resepsi[sunting | sunting sumber]

Pemenggalan Martin Aichinger

Austria hulu telah melakukan pemberontakan selama berabad-abad, dengan 62 pemberontakan yang diketahui antara tahun 1356 dan 1849, serta 14 di antaranya terjadi di abad ke-16. Namun, Perang Petani yang terjadi pada tahun 1626 adalah perang termahal dalam kehidupan manusia, di mana kerusakan terjadi pada ternak dan harta benda.[2]

Perang tersebut membuat Martin Aichinger kehilangan lahan taninya dan mulai menjelajahi negara tersebut. Dia akhirnya menjadi pemimpin agama yang memimpin pemberontakan populer melawan pemerintahan kaum aristokrat. Gagasan revolusionernya sangat menakutkan bagi para penguasa sehingga mereka mencoba menangkapnya, dan menyebabkan serangkaian pemberontakan yang berakhir pada Pertempuran di Frankenberg ("Schlacht auf dem Frankenberg") pada tahun 1636. Semua pengikut Aichinger dibantai selama pertempuran, termasuk wanita dan anak-anak yang bersembunyi.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Upper Austria, Peasants' War 1625–1626". zum.de. Diakses tanggal 17 October 2013. 
  2. ^ "Bauernaufstände in Oberösterreich – Einleitung" [Peasant uprisings in Upper Austria – Introduction] (dalam bahasa German). Diakses tanggal 2013-08-14.