Perang budaya

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Bismarck (kiri) dan Paus, dari majalah satir Jerman Kladderadatsch, 1875

Perang budaya adalah konflik budaya antara kelompok sosial dan perebutan dominasi nilai-nilai, kepercayaan, dan praktik mereka.[1] Ini biasanya mengacu pada topik di mana ada ketidaksepakatan masyarakat umum dan polarisasi dalam nilai-nilai masyarakat yang terlihat.

Istilah ini umumnya digunakan untuk menggambarkan politik kontemporer di Amerika Serikat,[2] dengan isu-isu seperti aborsi, homoseksualitas, hak transgender, pornografi, multikulturalisme, sudut pandang rasial dan konflik budaya lainnya berdasarkan nilai, moralitas, dan gaya hidup yang digambarkan sebagai perpecahan politik utama.[2]

Etimologi[sunting | sunting sumber]

Istilah perang budaya adalah terjemahan pinjaman (calque) dari Kulturkampf ('perjuangan budaya') Jerman.

Dalam bahasa Jerman, Kulturkampf mengacu pada bentrokan antara kelompok budaya dan agama dalam kampanye dari tahun 1871 hingga 1878 di bawah Kanselir Otto von Bismarck dari Kekaisaran Jerman melawan pengaruh Gereja Katolik Roma.[3] Terjemahan tersebut dicetak di beberapa surat kabar Amerika pada saat itu.[4]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Culture war". Dictionary.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2019-10-21. 
  2. ^ a b "Culture Wars". Encyclopedia.com. Diakses tanggal 2019-10-21. 
  3. ^ Spahn, Martin (1910). "Kulturkampf". The Catholic Encyclopedia. 8. New York: Robert Appleton Company. Diakses tanggal March 27, 2015. 
  4. ^ "Prosecution of priests (Culture War reference) (1874)". Newspapers.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2019-03-13. 

Bacaan lanjutan[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Templat:American Social Conservatism