Perang Zhongyuan

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Perang Zhongyuan
Bagian dari the Era Panglima Perang
Peta yang menunjukkan provinsi Henan dan dua definisi Dataran Tengah atau Zhōngyuán (中原)
Peta yang menunjukkan provinsi Henan dan dua definisi Dataran Tengah atau Zhōngyuán (中原)
TanggalMei 1930 – 4 November 1930
LokasiDataran Tengah Tiongkok
Hasil

Kemenangan Chiang, penngunduran diri Yan dan Feng

Pihak terlibat
Pasukan Chiang Kai-shek Pasukan koalisi Yan Xishan, Feng Yuxiang, dan Li Zongren
Tokoh dan pemimpin
Chiang Kai-shek
Han Fuqu
Liu Zhi
Hu Zongnan
Chen Cheng
Tang Enbo
Ma Hongkui
Ma Bufang
Zhang Xueliang (from September 1930)
Yan Xishan
Feng Yuxiang
Li Zongren
Bai Chongxi
Fu Zuoyi
Kekuatan
300.000 700.000
Korban
95.000+ 200.000+

Perang Zhongyuan atau Perang Dataran Tengah tahun 1930 (Hanzi sederhana: 中原大战; Hanzi tradisional: 中原大戰; Pinyin: Zhōngyúan Dàzhàn) adalah perang saudara antara pemerintah Kuomintang Nasionalis di Nanjing yang dipimpin oleh Chiang Kai-shek dan beberapa komandan militer regional yang merupakan bekas sekutu Chiang pada masa Ekspedisi Utara.

Setelah Ekspedisi Utara berakhir pada tahun 1928, Yan Xishan, Feng Yuxiang, Li Zongren, dan Zhang Fakui memutuskan hubungan dengan Chiang sesaat setelah sebuah konferensi demiliterisasi pada tahun 1929, dan bersama-sama mereka membentuk sebuah koalisi anti-Chiang yang secara terbuka menantang legitimasi pemerintahan Nanjing. Perang tersebut merupakan konflik terbesar di Era Panglima Perang, dengan pertempuran membentang dari Henan, Shandong, Anhui, dan wilayah lainnya di Dataran Tengah di Tiongkok, melibatkan 300.000 prajurit dari Nanjing dan 700.000 prajurit dari koalisi.[1]

Latar belakang[sunting | sunting sumber]

Munculnya Chiang Kai-shek[sunting | sunting sumber]

Dibandingkan dengan pejabat senior partai lainnya seperti Hu Hanmin dan Wang Jingwei, status politik Chiang Kai-shek di Kuomintang (KMT) lebih rendah pada awalnya. Chiang mulai tampil menonjol pada tahun 1917 pada masa Gerakan Perlindungan Konstitusional dan pembentukan pemerintahan Guangzhou, di mana dia menunjukkan bakat militernya. Titik baliknya datang pada tahun 1923 ketika Chen Jiongming melancarkan pemberontakan melawan Sun Yat-sen di Guangzhou. Peran Chiang dalam membantu Sun untuk mundur dari Guangzhou akhirnya membantunya menjadi anak didik Sun.[2]

Setelah kematian Sun pada tahun 1925, faksi-faksi di dalam Kuomintang mulai muncul. Perebutan kekuasaan antara Chiang dan Wang Jingwei menyebabkan perpecahan KMT. Chiang dapat menggunakan pengaruhnya sebagai komandan Akademi Whampoa dan akhirnya mengambil alih kepemimpinan partai tersebut, memaksa Wang ke pengasingan di luar negeri. Pada tahun 1926, Chiang dipilih secara seremonial sebagai komandan Tentara Revolusioner Nasional yang baru dibentuk dan melancarkan Ekspedisi Utara. Dalam perjalanan ekspedisi tersebut, Chiang berhasil membentuk sebuah aliansi dengan tentara panglima perang Feng Yuxiang, Yan Xishan, dan Li Zongren.[3]

Reunifikasi Tiongkok (1928)[sunting | sunting sumber]

Ekspedisi Utara berakhir dengan penyatuan kembali Tiongkok pada tahun 1928 di bawah pemerintahan Nanjing, ketika Zhang Xueliang menyatakan kesetiaan Tentara Timur Laut-nya kepada pemerintahan Nasionalis di Nanjing, setelah pembunuhan ayahnya, Zhang Zuolin oleh Tentara Kwantung Jepang. Sementara Chiang muncul sebagai pemimpin tertinggi Republik Tiongkok, reunifikasi segera mengalami masalah karena berbagai faksi di Kuomintang tidak setuju mengenai demiliterisasi pada sebuah konferensi militer pada tahun 1929.[4] Tentara Revolusioner Nasional direorganisasi menjadi empat kelompok tentara setelah Ekspedisi Utara, yang memasukkan tentara dari panglima perang regional. Kelompok Tentara Pertama dibentuk oleh klik Whampoa, yang juga dikenal sebagai Tentara Pusat, yang dipimpin langsung oleh Chiang sendiri. Kelompok Tentara Kedua terdiri dari elemen-elemen dari Guominjun yang dipimpin oleh Feng Yuxiang. Kelompok Tentara Ketiga dipimpin oleh Yan Xishan dari klik Shanxi, sementara Kelompok Tentara Keempat dipimpin oleh Li Zongren dari klik Guangxi Baru.[5]

Referensi[sunting | sunting sumber]

Kutipan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Worthing 2016, hlm. 132.
  2. ^ Taylor 2009, hlm. 48.
  3. ^ Worthing 2016, hlm. 51.
  4. ^ Taylor 2009, hlm. 85.
  5. ^ Worthing 2016, hlm. 117.

Bibliografi[sunting | sunting sumber]

  • Eastman, Lloyd E. (1986). The Nationalist Era in China, 1927–1949. Cambridge: Cambridge University Press. ISBN 0521385911. 
  • Lipman, Jonathan N. (2011). Familiar Strangers: A History of Muslims in Northwest China. Seattle: University of Washington Press. ISBN 0295800550. 
  • Taylor, Jay (2009). The Generalissimo. Cambridge: Harvard University Press. ISBN 0674033388. 
  • Worthing, Peter (2017). General He Yingqin: The Rise and Fall of Nationalist China. Cambridge: Cambridge University Press. ISBN 9781107144637.