Perang Rusia-Ukraina

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas

Perang Rusia-Ukraina
2022 Russian invasion of Ukraine.svg
Situasi militer pada 24 April 2022, selama serangan 24 Februari
      Dikontrol oleh Ukraina

      Diduduki oleh Rusia dan pasukan pro-Rusia
TanggalWilayah Krimea dan Donbass: 20 Februari 2014[a] – sekarang
(8 tahun, 4 bulan, 1 minggu dan 6 hari)
Invasi Rusia skala besar: 24 Februari 2022 – sekarang
(4 bulan, 1 minggu dan 2 hari)
LokasiUkraina (dengan serangan dari pihak Ukraina ke Rusia)
Status Berlangsung
Perubahan
wilayah

Perubahan sebelum invasi 2022:

Pihak terlibat

Pemasok senjata:

Rusia Rusia
Republik Rakyat Donetsk Republik Rakyat Donetsk
Republik Rakyat Lugansk Republik Rakyat Lugansk
Didukung oleh:

 Belarusia
(sejak 2022)[1]
Tokoh dan pemimpin
Pasukan

Ukraina Ukraina
Angkatan Bersenjata Ukraina

Kementerian Dalam Negeri (komponen militer)

  • Batalyon patroli tugas khusus (Dnipro, Kharkiv, dll.)
  • Garda Nasional (Batalyon Azov, Batalyon Donbass, dll.)
  • Penjaga Perbatasan Negara

Layanan Keamanan

  • Grup Alpha

Unit sukarelawan

  • Batalyon Noman Çelebicihan
  • Sektor Kanan
  • Sukarelawan etnis Azerbaijan[9][10][11]
  • Legiun Georgia [12]
  • Relawan Chechnya Batalyon Dzhokhar Dudayev[13] dan Batalyon Sheikh Mansur[13]
  • Relawan Kroasia

Rusia Rusia
Angkatan Darat

  • Brigade Pengawal Senapan Motor ke-136[14]
  • Brigade Pengawal Senapan Motor ke-18[15]
  • Brigade Senapan Bermotor ke-9 (Nizhny Novgorod)[16]
  • Brigade Senapan Motor ke-200[17]

Pasukan Lintas Udara[18][19][20][15]

  • Divisi Serangan Udara ke-76
  • Divisi Lintas Udara ke-98
  • Brigade Lintas Udara ke-31

Angkatan Laut Rusia

  • Armada Baltik[21]
  • Armada Utara
  • Armada Laut Hitam

GRU (Direktorat Intelijen Utama)[22][15][23][24][25]

  • Brigade Spetsnaz ke-22
  • Brigade Pengawal Spetsnaz ke-45

Kementerian Dalam Negeri (komponen militer)

  • Layanan Perbatasan dari Layanan Keamanan Federal
  • Garda Nasional

Republik Rakyat DonetskRepublik Rakyat Lugansk Separatis pro-Rusia di Donbass
Milisi Rakyat Donbas

  • Brigade Vostok
  • Brigade Kalmius
  • Tentara Ortodoks Rusia
  • Batalyon Sparta
  • Batalyon Somalia

Milisi Rakyat Luhansk

  • Tentara Don Hebat[26]
  • Brigade Prizrak
  • Resimen Cossack Pertama
  • Antarbrigade
  • Tentara bayaran Moldova[27]
  • Relawan Serbia[28]
Kekuatan

209.000 aktif, termasuk wajib militer (2020)[29]

  • 145.000 Tentara
  • 11.000 Angkatan Laut
  • 45.000 Angkatan Udara
  • ~8,000 Lintas Udara
  • Pasukan Operasi Khusus (tidak diketahui)
  • 102.000 Paramiliter
  • 900.000 Reservasi

900.000 aktif, termasuk wajib militer (2020)[29]

  • ~280.000 Tentara
  • ~150.000 Angkatan Laut
  • ~165.000 Pasukan Dirgantara
  • 50.000 Pasukan Roket Strategis
  • ~45.000 Lintas Udara
  • ~1.000 Pasukan Operasi Khusus
  • ~29,000 Angkatan Kereta Api
  • 180.000 Perintah dan dukungan
  • 554,000 Paramiliter
  • 2.000.000 Reservasi

Dari jumlah tersebut, 28.000 dikonfirmasi di Krimea, 3.000 dilaporkan di Donbass dan ditolak oleh Rusia hingga 22 Februari 2022.[30]

~20,000

~14,000
Korban

4,619 tewas[31][32]
9,700–10,700 luka-luka[33]
70 hilang[34]
2,768 ditangkap[35][36][37]
9,268 bergabung dengan pasukan Rusia setelah aneksasi[38]

300+ tank T-64[39]
5,768 tewas[*][33][40]
12,700–13,700 luka-luka[33]
3,393 warga sipil tewas;[41] 7,000–9,000 luka-luka[33]
13,100–13,300 tewas; 29,500–33,500 luka-luka secara keseluruhan[33]
6 tewas di Krimea (3 warga sipil)[42]

Perang Rusia-Ukraina[43][b] adalah perang berkelanjutan antara Rusia (bersama dengan pasukan separatis pro-Rusia) dan Ukraina. Konflik ini dimulai pada Februari 2014 setelah Revolusi Martabat Ukraina, dan awalnya berfokus pada status Krimea dan bagian dari Donbas, yang diakui secara internasional sebagai bagian dari Ukraina. Delapan tahun pertama konflik termasuk aneksasi Krimea oleh Rusia (2014) dan perang di Donbas (2014–sekarang) antara Ukraina dan separatis yang didukung Rusia, serta insiden angkatan laut, perang siber, dan ketegangan politik. Menyusul pembangunan militer Rusia di perbatasan Rusia-Ukraina dari akhir 2021, konflik meluas secara signifikan ketika Rusia meluncurkan invasi skala penuh ke Ukraina pada 24 Februari 2022.

Menyusul protes Euromaidan dan revolusi yang mengakibatkan tersingkirnya Presiden pro-Rusia Viktor Yanukovich pada Februari 2014, kerusuhan pro-Rusia meletus di beberapa bagian Ukraina. Tentara Rusia tanpa lencana mengambil kendali posisi strategis dan infrastruktur di wilayah Ukraina Krimea, dan merebut Parlemen Krimea. Rusia menyelenggarakan referendum yang dikritik secara luas, yang hasilnya adalah agar Krimea bergabung dengan Rusia. Itu kemudian mencaplok Krimea. Pada April 2014, demonstrasi oleh kelompok pro-Rusia di wilayah Donbas Ukraina meningkat menjadi perang antara militer Ukraina dan separatis yang didukung Rusia dari republik Donetsk dan Lugansk yang dideklarasikan sepihak.

Pada Agustus 2014, kendaraan militer Rusia tanpa lencana melintasi perbatasan ke republik Donetsk.[44] Perang yang tidak diumumkan dimulai antara pasukan Ukraina di satu sisi, dan separatis bercampur dengan pasukan Rusia di sisi lain, meskipun Rusia berusaha menyembunyikan keterlibatannya. Perang berakhir menjadi konflik statis, dengan upaya gencatan senjata yang berulang kali gagal. Pada 2015, perjanjian Minsk II ditandatangani oleh Rusia dan Ukraina, tetapi sejumlah perselisihan mencegahnya untuk diimplementasikan sepenuhnya. Pada 2019, 7% wilayah Ukraina diklasifikasikan oleh pemerintah Ukraina sebagai wilayah pendudukan sementara.

Pada tahun 2021 dan awal 2022, terdapat pembangunan militer besar Rusia di sekitar perbatasan Ukraina. NATO menuduh Rusia merencanakan invasi, yang dibantahnya. Presiden Rusia Vladimir Putin mengkritik perluasan NATO sebagai ancaman bagi negaranya dan menuntut Ukraina dilarang bergabung dengan aliansi militer. Dia juga mengungkapkan pandangan iredentisme Rusia, mempertanyakan Ukraina hak untuk berdiri, dan menyatakan secara salah bahwa Ukraina diciptakan oleh Soviet Rusia. Pada 21 Februari 2022, Rusia secara resmi mengakui dua negara separatis yang memproklamirkan diri di Donbas, dan secara terbuka mengirim pasukan ke wilayah tersebut. Tiga hari kemudian, Rusia menginvasi Ukraina. Banyak komunitas internasional mengutuk Rusia atas tindakannya di Ukraina pasca-revolusioner, menuduhnya melanggar hukum internasional dan melanggar kedaulatan Ukraina. Banyak negara menerapkan sanksi ekonomi terhadap Rusia, individu Rusia, atau perusahaan,[45] terutama setelah invasi 2022.

Latar belakang[sunting | sunting sumber]

Pemimpin Uni Soviet, Nikita Khrushchev memindahkan Krimea, yang telah menjadi rumah bagi Armada Laut Hitam Rusia/Soviet,[46] dari RSFS Rusia ke RSK Ukraina pada tahun 1954. Peristiwa ini dipandang sebagai "gerakan simbolis" yang tidak signifikan, karena kedua republik tersebut merupakan bagian dari Uni Soviet dan bertanggung jawab kepada pemerintah di Moskow.[47][48][49] Otonomi Krimea didirikan kembali pada tahun 1991 setelah referendum, tepat sebelum pembubaran Uni Soviet.[50]

Meskipun menjadi negara merdeka sejak tahun 1991, sebagai bekas republik Soviet, Ukraina telah dianggap oleh Rusia sebagai bagian dari lingkup pengaruhnya. Iulian Chifu dan rekan penulisnya mengklaim bahwa sehubungan dengan Ukraina, Rusia mengejar versi modern dari Doktrin Brezhnev tentang "kedaulatan terbatas", yang menyatakan bahwa kedaulatan Ukraina tidak boleh lebih besar dari pada Pakta Warsawa sebelum runtuhnya lingkup pengaruh Soviet.[51] Klaim ini didasarkan pada pernyataan para pemimpin Rusia bahwa kemungkinan integrasi Ukraina ke dalam NATO akan membahayakan keamanan nasional Rusia.[52][53][51]

Setelah pembubaran Uni Soviet pada tahun 1991, baik Ukraina dan Rusia terus mempertahankan hubungan yang sangat dekat selama beberapa dekade. Pada saat yang sama, ada beberapa hal yang mencuat, yang paling penting persenjataan nuklir Ukraina yang signifikan, yang Ukraina setuju untuk ditinggalkan dalam Memorandum Budapest tentang Jaminan Keamanan (Desember 1994) dengan syarat bahwa Rusia (dan penandatangan lainnya) akan mengeluarkan jaminan terhadap ancaman atau penggunaan kekuatan terhadap integritas teritorial atau kemerdekaan politik Ukraina. Pada tahun 1999, Rusia adalah salah satu penandatangan Piagam untuk Keamanan Eropa, di mana ia "menegaskan kembali hak yang melekat pada setiap Negara yang berpartisipasi untuk bebas memilih atau mengubah pengaturan keamanannya, termasuk perjanjian aliansi, saat mereka berkembang".[54]

Poin kedua adalah pembagian Armada Laut Hitam. Ukraina setuju untuk menyewa sejumlah fasilitas angkatan laut termasuk yang ada di Sevastopol sehingga armada Laut Hitam Rusia dapat terus berpangkalan di sana bersama dengan angkatan laut Ukraina. Mulai tahun 1993, hingga 1990-an dan 2000-an, Ukraina dan Rusia terlibat dalam beberapa perselisihan gas.[55] Pada tahun 2001, Ukraina, bersama dengan Georgia, Azerbaijan, dan Moldova, membentuk sebuah kelompok yang disebut GUAM Organisasi untuk Demokrasi dan Pembangunan Ekonomi, yang dilihat oleh Rusia sebagai tantangan langsung ke CIS, kelompok perdagangan yang didominasi Rusia yang didirikan setelah runtuhnya Uni Soviet.[56] Rusia semakin kesal dengan Revolusi Oranye tahun 2004, yang membuat Viktor Yuschenko yang pro-Eropa terpilih sebagai presiden, bukan Viktor Yanukovych yang pro-Rusia.[57] Selain itu, Ukraina terus meningkatkan kerjasamanya dengan NATO, mengerahkan kontingen pasukan terbesar ketiga ke Irak pada tahun 2004, serta mendedikasikan pasukan penjaga perdamaian untuk misi NATO seperti pasukan ISAF di Afghanistan dan KFOR di Kosovo.

Yanukovych terpilih pada 2010 dan Rusia merasa bahwa banyak hubungan dengan Ukraina dapat diperbaiki. Sebelum ini, Ukraina belum memperbarui sewa fasilitas angkatan laut di Krimea, yang berarti bahwa pasukan Rusia harus meninggalkan Krimea pada tahun 2017. Namun, Yanukovych menandatangani kontrak baru dan memperluas kehadiran pasukan yang diizinkan serta mengizinkan pasukan untuk berlatih di Semenanjung Kerch.[58] Banyak orang di Ukraina memandang perpanjangan itu sebagai inkonstitusional karena konstitusi Ukraina menyatakan bahwa tidak ada pasukan asing permanen yang ditempatkan di Ukraina setelah perjanjian Sevastopol berakhir. Yulia Tymoshenko, tokoh oposisi utama Yanukovych, dipenjara atas tuduhan yang disebut penganiayaan politik oleh pengamat internasional, yang menyebabkan ketidakpuasan lebih lanjut terhadap pemerintah. Pada November 2013, Viktor Yanukovych menolak menandatangani perjanjian asosiasi dengan Uni Eropa, sebuah perjanjian yang telah dikembangkan selama beberapa tahun dan yang sebelumnya telah disetujui Yanukovych.[59] Yanukovych malah menyukai hubungan yang lebih dekat dengan Rusia.

Pada September 2013, Rusia memperingatkan bahwa jika Ukraina melanjutkan perjanjian perdagangan bebas yang direncanakan dengan Uni Eropa, itu akan menghadapi bencana keuangan dan kemungkinan runtuhnya negara.[60] Sergey Glazyev, penasihat Presiden Vladimir Putin, mengatakan, "Pihak berwenang Ukraina membuat kesalahan besar jika mereka berpikir bahwa reaksi Rusia akan menjadi netral dalam beberapa tahun dari sekarang. Ini tidak akan terjadi." Rusia telah memberlakukan pembatasan impor pada produk Ukraina tertentu dan Glazyev tidak mengesampingkan sanksi lebih lanjut jika perjanjian itu ditandatangani. Glazyev mengizinkan kemungkinan munculnya gerakan separatis di timur dan selatan Ukraina yang berbahasa Rusia. Dia bersikeras bahwa, jika Ukraina menandatangani perjanjian, itu akan melanggar perjanjian bilateral tentang kemitraan strategis dan persahabatan dengan Rusia yang menggambarkan perbatasan negara. Rusia tidak akan lagi menjamin status Ukraina sebagai negara dan mungkin dapat melakukan intervensi jika wilayah pro-Rusia di negara itu mengajukan banding langsung ke Rusia.[60]

Euromaidan dan Anti-Maidan[sunting | sunting sumber]

Setelah berbulan-bulan protes sebagai bagian dari gerakan Euromaidan, pada 21 Februari 2014, Yanukovych dan para pemimpin oposisi parlemen menandatangani kesepakatan penyelesaian yang menyerukan pemilihan awal. Keesokan harinya, Yanukovych melarikan diri dari ibu kota menjelang pemungutan suara pemakzulan yang melucuti kekuasaannya sebagai presiden.[61][62][63][64] Pada 27 Februari, pemerintah sementara dibentuk dan pemilihan presiden awal dijadwalkan. Hari berikutnya, Yanukovych muncul kembali di Rusia dan dalam konferensi pers menyatakan bahwa dia tetap menjabat sebagai presiden Ukraina, sama seperti Rusia memulai kampanye militer terbuka di Krimea.

Para pemimpin wilayah timur Ukraina yang berbahasa Rusia menyatakan kesetiaan yang berkelanjutan kepada Yanukovych,[62][65] yang menyebabkan kerusuhan pro-Rusia di Ukraina 2014.

Pada 23 Februari, parlemen mengadopsi undang-undang untuk mencabut undang-undang 2012 yang memberikan status resmi bahasa Rusia.[66] RUU itu tidak disahkan,[67] namun proposal tersebut memicu reaksi negatif di wilayah berbahasa Rusia di Ukraina,[68] yang diintensifkan oleh media Rusia yang mengatakan bahwa populasi etnis Rusia berada dalam bahaya.[69]

Sementara itu, pada pagi hari tanggal 27 Februari, unit polisi khusus Berkut dari Krimea dan wilayah lain di Ukraina, yang telah dibubarkan pada tanggal 25 Februari, merebut pos pemeriksaan di Tanah Genting Perekop dan semenanjung Chonhar.[70][71] Menurut anggota parlemen Ukraina Hennadiy Moskal, mantan kepala polisi Krimea, Berkut memiliki pengangkut personel lapis baja, peluncur granat, senapan serbu, senapan mesin, dan senjata lainnya.[71] Sejak itu, mereka telah mengendalikan semua lalu lintas darat antara Krimea dan kontinental Ukraina.[71]

Pada 7 Februari 2014, sebuah audio yang bocor mengungkapkan bahwa Asisten Menteri Luar Negeri Amerika Serikat untuk Urusan Eropa dan Eurasia, Victoria Nuland di Kyiv, sedang mempertimbangkan pembentukan pemerintahan Ukraina berikutnya. Nuland mengatakan kepada Duta Besar Amerika Serikat, Geoffrey Pyatt bahwa dia tidak berpikir Vitaly Klitschko harus berada dalam pemerintahan baru. Klip audio pertama kali diposting di Twitter oleh Dmitry Loskutov, seorang ajudan Wakil Perdana Menteri Rusia Dmitry Rogozin.[72]

Pembiayaan Rusia untuk milisi dan rekaman Glazyev[sunting | sunting sumber]

Pada bulan Agustus 2016, Dinas Keamanan Ukraina (SBU) menerbitkan gelombang pertama penyadapan telepon dari tahun 2014 oleh Sergey Glazyev (penasihat presiden Rusia), Konstantin Zatulin, dan orang lain di mana mereka membahas pendanaan rahasia aktivis pro-Rusia di Ukraina Timur, pendudukan gedung-gedung pemerintahan dan tindakan-tindakan lain yang pada waktunya menimbulkan konflik bersenjata.[73] Glazyev menolak untuk menyangkal keaslian penyadapan, sementara Zatulin menegaskan bahwa itu nyata tetapi "diambil di luar konteks".[74] Kumpulan lebih lanjut disajikan sebagai bukti selama proses pidana terhadap mantan presiden Yanukovych di pengadilan Obolon Kyiv antara 2017 dan 2018.[75]

Pada awal Februari 2014, Glazyev memberikan instruksi langsung kepada berbagai partai pro-Rusia di Ukraina untuk memicu kerusuhan di Donetsk, Kharkiv, Zaporizhia, dan Odessa. Glazyev menginstruksikan berbagai aktor pro-Rusia tentang perlunya mengambil alih kantor pemerintahan lokal, apa yang harus dilakukan setelah mereka diambil alih, bagaimana merumuskan tuntutan mereka dan membuat berbagai janji tentang dukungan dari Rusia, termasuk "mengirim orang-orang kita".[76][77][78]

Konstantin Zatulin: ... Itu cerita utamanya. Saya ingin mengatakan tentang daerah lain – kami telah membiayai Kharkiv, membiayai Odesa.

...

Sergey Glazyev: Lihat, situasi dalam proses. Administrasi Negara Daerah Kharkiv telah diserbu, di Donetsk Administrasi Negara Daerah telah diserbu. Penting untuk menyerbu Administrasi Negara Regional dan mengumpulkan deputi regional di sana!

...

Sergey Glazyev: Sangat penting bahwa orang-orang menarik bagi Putin. Massa banding langsung kepadanya dengan permintaan untuk melindungi, banding ke Rusia, dll. Banding ini sudah ada dalam pertemuan Anda.

...

Denis Yatsyuk: Jadi kita setelah menyerbu gedung Administrasi Negara Daerah kita mengumpulkan sidang Administrasi Negara Daerah, kan? Kami mengundang anggota parlemen dan memaksa mereka untuk memilih? ...

— Sergey Glazyev et al., "Terjemahan bahasa Indonesia dari bukti audio keterlibatan penasihat Putin, Glazyev dan politisi Rusia lainnya dalam perang di Ukraina", UAPosition.com
Surat Presiden Ukraina

Dalam panggilan lebih lanjut yang direkam pada bulan Februari dan Maret 2014, Glazyev menunjukkan bahwa "semenanjung 'tidak memiliki listrik, air, atau gas sendiri" dan solusi "cepat dan efektif" akan ekspansi ke utara. Menurut wartawan Ukraina, ini menunjukkan bahwa rencana intervensi militer di Donbass untuk membentuk negara boneka Novorossiya yang dikendalikan Rusia untuk memastikan pasokan ke Krimea yang dicaplok telah dibahas jauh sebelum konflik benar-benar dimulai pada bulan April. Beberapa juga menunjukkan kesamaan wilayah Novorossiya yang direncanakan dengan proyek singkat sebelumnya dari Republik Otonomi Ukraina Tenggara yang diusulkan secara singkat pada tahun 2004 oleh politisi pro-Rusia di Ukraina.[75] Pada tanggal 4 Maret 2014, perwakilan tetap Rusia untuk PBB, Vitaly Churkin menyerahkan fotokopi surat yang ditandatangani oleh Viktor Yanukovych pada tanggal 1 Maret 2014, meminta agar Presiden Rusia, Vladimir Putin menggunakan angkatan bersenjata Rusia untuk "memulihkan supremasi hukum, perdamaian, ketertiban, stabilitas dan perlindungan penduduk Ukraina".[79] Kedua majelis parlemen Rusia memberikan suara pada 1 Maret untuk memberikan Presiden Putin hak untuk menggunakan pasukan Rusia di Krimea.[80][81] Pada 24 Juni, Vladimir Putin meminta parlemen Rusia untuk membatalkan resolusi tentang penggunaan pasukan Rusia di Ukraina.[82] Hari berikutnya Dewan Federasi memutuskan untuk mencabut keputusan sebelumnya, menjadikannya ilegal untuk menggunakan pasukan militer terorganisir Rusia di Ukraina.[83]

Pangkalan Rusia di Krimea[sunting | sunting sumber]

Pada awal konflik, Rusia memiliki sekitar 12.000 personel militer di Armada Laut Hitam,[69] yang terletak di beberapa tempat di seluruh semenanjung Krimea seperti Sevastopol, Kacha, Hvardiiske, Simferopol Raion, Sarych dan beberapa lainnya. Disposisi angkatan bersenjata Rusia di Krimea tidak diungkapkan secara jelas kepada publik yang menyebabkan beberapa insiden seperti konflik di dekat mercusuar tanjung Sarych tahun 2005.[84] Kehadiran Rusia diizinkan oleh perjanjian pangkalan dan transit dengan Ukraina. Menurut perjanjian, komponen militer Rusia di Krimea dibatasi, termasuk maksimum 25.000 tentara, persyaratan untuk menghormati kedaulatan Ukraina, menghormati undang-undangnya dan tidak ikut campur dalam urusan internal negara, dan menunjukkan "kartu identitas militer" mereka. ketika melintasi perbatasan internasional dan operasi mereka di luar lokasi penempatan yang ditentukan hanya diizinkan setelah berkoordinasi dengan badan-badan yang kompeten dari Ukraina.[85] Di awal konflik, perjanjian batas pasukan yang cukup besar memungkinkan Rusia untuk secara signifikan memperkuat kehadiran militernya dengan kedok masalah keamanan yang masuk akal, mengerahkan pasukan khusus dan kemampuan lain yang diperlukan untuk melakukan operasi di Krimea.[69]

Menurut perjanjian asli tentang divisi Armada Laut Hitam Soviet yang ditandatangani pada tahun 1997, Federasi Rusia diizinkan memiliki pangkalan militernya di Krimea hingga 2017, setelah itu ia harus mengevakuasi semua unit militernya termasuk bagian dari Armada Laut Hitam keluar dari Republik Otonomi Krimea dan Sevastopol. Sebuah proyek konstruksi Rusia untuk kembali ke armada di Novorossiysk diluncurkan pada tahun 2005 dan diharapkan akan selesai sepenuhnya pada tahun 2020, tetapi pada tahun 2010, proyek tersebut menghadapi pemotongan anggaran besar dan penundaan konstruksi.[86] Pada tanggal 21 April 2010, mantan Presiden Ukraina Viktor Yanukovych menandatangani kesepakatan baru yang dikenal sebagai Pakta Kharkiv memperpanjang masa tinggal sampai 2042 dengan opsi untuk memperbarui dan sebagai imbalannya menerima beberapa diskon pada gas yang dikirim dari Federasi Rusia.[87] Pakta Kharkiv lebih merupakan pembaruan dari beberapa perjanjian mendasar yang ditandatangani pada 1990-an antara perdana menteri kedua negara Viktor Chernomyrdin (Rusia) dan Pavlo Lazarenko (Ukraina) dan presiden Boris Yeltsin (Rusia) dan Leonid Kuchma (Ukraina).[88][89][90][91] Konstitusi Ukraina, sementara memiliki larangan umum penyebaran pangkalan asing di tanah negara, awalnya juga memiliki ketentuan transisi, yang memungkinkan penggunaan pangkalan militer yang ada di wilayah Ukraina untuk sementara penempatan formasi militer asing. Hal ini memungkinkan militer Rusia untuk tetap bermarkas di Krimea sebagai "pangkalan militer yang ada". Ketentuan konstitusional tentang "pangkalan yang sudah ada sebelumnya" dicabut pada 2019,[92] tetapi pada saat itu Rusia telah mencaplok Krimea dan menarik diri dari perjanjian pangkalan secara sepihak.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Aneksasi Krimea[sunting | sunting sumber]

Blokade unit militer Angkatan Bersenjata Ukraina selama aneksasi Krimea oleh Rusia pada Februari–Maret 2014
Pasukan Rusia memblokir pangkalan militer Ukraina di Perevalne

Keputusan Rusia untuk mencaplok Krimea dibuat pada 20 Februari 2014.[93][94][95][96] Pada 22 dan 23 Februari, pasukan Rusia dan pasukan khusus mulai bergerak ke Krimea melalui Novorossiysk.[95] Pada 27 Februari, pasukan Rusia tanpa lencana mulai menguasai Semenanjung Krimea.[97] Mereka mengambil posisi strategis dan merebut Parlemen Krimea, mengibarkan bendera Rusia. Pos pemeriksaan keamanan digunakan untuk memisahkan Semenanjung Krimea dari wilayah Ukraina lainnya dan untuk membatasi pergerakan di dalam wilayah tersebut.[98][99][100][101] Pada hari-hari berikutnya, tentara Rusia mengamankan bandara utama dan pusat komunikasi.[102] Selain itu, penggunaan perang siber menyebabkan situs web yang terkait dengan situs web resmi Pemerintah Ukraina, media berita, serta media sosial ditutup. Serangan dunia maya juga melumpuhkan atau memperoleh akses ke ponsel pejabat Ukraina dan anggota parlemen selama beberapa hari ke depan, yang selanjutnya memutuskan jalur komunikasi.[103]

Pada 1 Maret, legislatif Rusia menyetujui penggunaan angkatan bersenjata, yang menyebabkan masuknya pasukan Rusia dan perangkat keras militer ke semenanjung.[102] Pada hari-hari berikutnya, semua pangkalan dan instalasi militer Ukraina yang tersisa dikepung dan dikepung, termasuk Pangkalan Angkatan Laut Selatan. Setelah Rusia secara resmi mencaplok semenanjung pada 18 Maret, pangkalan militer dan kapal Ukraina diserbu oleh pasukan Rusia. Pada 24 Maret, Ukraina memerintahkan pasukan untuk mundur; pada 30 Maret, semua pasukan Ukraina telah meninggalkan semenanjung.

Pada 15 April, parlemen Ukraina mendeklarasikan Krimea sebagai wilayah yang diduduki sementara oleh Rusia.[104] Setelah aneksasi, pemerintah Rusia meningkatkan kehadiran militernya di wilayah tersebut dan memanfaatkan ancaman nuklir untuk memperkuat status quo baru di lapangan.[105] Presiden Rusia Vladimir Putin mengatakan bahwa satuan tugas militer Rusia akan dibentuk di Krimea.[106] Pada bulan November, NATO menyatakan bahwa mereka percaya Rusia mengerahkan senjata berkemampuan nuklir ke Krimea.[107]

Pada bulan Desember 2014, Layanan Penjaga Perbatasan Ukraina mengumumkan bahwa pasukan Rusia telah mulai menarik diri dari wilayah Oblast Kherson. Pasukan Rusia menduduki bagian Gosong Arabat dan beberapa pulau di sekitar Syvash, yang secara geografis merupakan bagian dari Krimea tetapi secara administratif merupakan bagian dari Oblast Kherson. Desa Strilkove, yang merupakan bagian dari Henichesk Raion, diduduki oleh pasukan Rusia; desa ini memiliki pusat distribusi gas yang penting. Pasukan Rusia menyatakan mereka mengambil alih pusat distribusi gas untuk mencegah serangan teroris. Kemudian, pasukan Rusia mundur dari Kherson selatan tetapi terus menduduki pusat distribusi gas di luar Strikove. Penarikan diri dari Kherson mengakhiri hampir 10 bulan pendudukan Rusia di wilayah tersebut. Penjaga perbatasan Ukraina menyatakan bahwa daerah di bawah pendudukan Rusia harus diperiksa untuk ranjau sebelum mereka dapat kembali ke posisi mereka.[108][109]

Andrey Illarionov, mantan penasihat ekonomi Vladimir Putin, mengatakan dalam pidatonya di NATO pada 31 Mei 2014, bahwa beberapa teknologi yang digunakan selama Perang Rusia-Georgia telah diperbarui dan digunakan lagi di Ukraina. Menurut Illarionov, sejak operasi militer Rusia di Krimea dimulai pada 20 Februari 2014, propaganda Rusia tidak dapat membantah bahwa serangan Rusia adalah akibat dari protes Euromaidan. Illarionov mengatakan bahwa perang di Ukraina tidak terjadi "secara tiba-tiba", tetapi telah direncanakan sebelumnya dan bahwa persiapannya dimulai pada awal tahun 2003.[110] Dia kemudian menyatakan bahwa salah satu rencana Rusia adalah perang dengan Ukraina pada tahun 2015 setelah pemilu pemilihan presiden, tetapi protes Euromaidan mempercepat konfrontasi.[111]

Perang di Donbass (2014-2015)[sunting | sunting sumber]

Kerusuhan pro-Rusia[sunting | sunting sumber]

Protes awal di Ukraina selatan dan timur sebagian besar merupakan ekspresi asli ketidakpuasan dengan pemerintah Ukraina yang baru.[112] Keterlibatan Rusia pada tahap ini terbatas pada menyuarakan dukungan untuk demonstrasi, dan munculnya separatis di Donetsk dan Lugansk dimulai sebagai kelompok pinggiran kecil dari pengunjuk rasa, independen dari kontrol Rusia.[112][113] Rusia akan terus mengambil keuntungan dari ini, bagaimanapun, untuk meluncurkan kampanye politik dan militer yang terkoordinasi melawan Ukraina, sebagai bagian dari Perang Rusia-Ukraina yang lebih luas.[112][114] Presiden Rusia, Vladimir Putin memberikan legitimasi kepada gerakan separatis yang baru lahir ketika ia menggambarkan Donbass sebagai bagian dari wilayah bersejarah "Rusia Baru" (Novorossiya), dan mengeluarkan pernyataan kebingungan tentang bagaimana wilayah tersebut pernah menjadi bagian dari Ukraina pada tahun 1922 dengan pendirian Republik Sosialis Soviet Ukraina.[115] Ketika pihak berwenang Ukraina menindak protes pro-Rusia dan menangkap para pemimpin separatis lokal pada awal Maret, ini digantikan oleh orang-orang yang memiliki hubungan dengan dinas keamanan Rusia dan kepentingan dalam bisnis Rusia, mungkin atas perintah intelijen Rusia.[116] Pada April 2014, warga Rusia telah menguasai gerakan separatis, dan didukung oleh sukarelawan dan material dari Rusia, termasuk militan Chechnya dan Cossack.[117][118][119][120] Menurut komandan pemberontak DPR Igor Girkin, tanpa dukungan ini pada bulan April, gerakan itu akan gagal, seperti yang terjadi di Kharkiv dan Odessa.[121] Referendum yang disengketakan tentang status Oblast Donetsk diadakan pada 11 Mei.[122][123][124]

Demonstrasi ini, yang mengikuti pencaplokan Krimea oleh Federasi Rusia, dan yang merupakan bagian dari kelompok yang lebih luas dari protes pro-Rusia di seluruh Ukraina selatan dan timur, meningkat menjadi konflik bersenjata antara pasukan separatis yang didukung Rusia mendeklarasikan Republik Rakyat Donetsk dan Lugansk (masing-masing DPR dan LPR), dan pemerintah Ukraina.[125][126] SBU mengklaim komandan utama gerakan pemberontak selama awal konflik, termasuk Igor Strelkov dan Igor Bezler adalah agen Rusia.[127][128] Perdana menteri Republik Rakyat Donetsk dari Mei hingga Agustus 2014 adalah warga negara Rusia.[119] Sejak Agustus 2014 semua posisi teratas di Donetsk dan Lugansk telah dipegang oleh warga negara Ukraina.[129][118] Relawan Rusia dilaporkan terdiri dari 15% hingga 80% dari kombatan,[119][130][131][132][133] dengan banyak yang mengaku mantan personel militer.[134] Rekrutmen pemberontak Donbass dilakukan secara terbuka di kota-kota Rusia menggunakan fasilitas swasta atau voyenkomat, sebagaimana dikonfirmasi oleh sejumlah media Rusia.[134][135]

Keadaan ekonomi dan material di Donbass tidak menghasilkan kondisi yang diperlukan atau cukup untuk konflik bersenjata yang berakar secara lokal dan didorong secara internal. Peran intervensi militer Kremlin sangat penting untuk dimulainya permusuhan.[136]

Maret-Juli 2014[sunting | sunting sumber]

Penumpukan militer Rusia di sepanjang perbatasan timur Ukraina pada Februari–Maret 2014
Referendum status Donbass pada Mei 2014 tidak secara resmi diakui oleh pemerintah Ukraina atau negara anggota PBB mana pun.[122]

Pada akhir Maret, Rusia melanjutkan pembangunan pasukan militer di dekat perbatasan timur Ukraina, mencapai 30–40.000 tentara pada bulan April.[137][69] Pengerahan itu kemungkinan digunakan untuk mengancam eskalasi dan menghalangi tanggapan Ukraina terhadap peristiwa yang sedang berlangsung.[69] Kekhawatiran diungkapkan bahwa Rusia mungkin sekali lagi mempersiapkan serangan ke Ukraina setelah aneksasi Krimea.[137] Ancaman ini memaksa Ukraina untuk mengalihkan pengerahan pasukan ke perbatasannya, bukan ke zona konflik.[69]

Pada bulan April, konflik bersenjata dimulai di Ukraina timur antara pasukan separatis yang didukung Rusia dan pemerintah Ukraina. Separatis mendeklarasikan Republik Rakyat Donetsk dan Lugansk. Sejak 6 April, Militan menduduki gedung-gedung pemerintah di banyak kota, serta menguasai perlintasan perbatasan ke Rusia, pusat transportasi, pusat penyiaran, dan infrastruktur strategis lainnya. Dihadapkan dengan perluasan kontrol teritorial separatis yang berkelanjutan, pada tanggal 15 April pemerintah sementara Ukraina meluncurkan "Operasi Anti-Teroris", namun militer dan layanan keamanan Ukraina kurang siap dan tidak berada dalam posisi yang tepat dan operasi dengan cepat terhenti.[138] Pada akhir April, Pemerintah Ukraina mengumumkan bahwa mereka tidak memiliki kendali penuh atas provinsi Donetsk dan Lugansk, dalam "siaga tempur penuh" terhadap kemungkinan invasi Rusia dan pemulihan wajib militer ke angkatan bersenjata.[139] Sampai Mei, kampanye Ukraina difokuskan untuk menahan separatis dengan mengamankan posisi kunci di sekitar zona ETO untuk menempatkan militer untuk serangan yang menentukan terhadap kantong pemberontak setelah mobilisasi nasional Ukraina selesai.

Ketika konflik antara separatis dan pemerintah Ukraina meningkat pada bulan Mei, Rusia mulai menggunakan "pendekatan hibrida", mengerahkan kombinasi taktik disinformasi, pejuang tidak teratur, pasukan reguler Rusia, dan dukungan militer konvensional untuk mendukung separatis dan mengacaukan wilayah Donbass.[140][141][142] Pertempuran Bandara Donetsk Pertama setelah pemilihan presiden Ukraina menandai titik balik dalam konflik; itu adalah pertempuran pertama antara separatis dan pemerintah Ukraina yang melibatkan sejumlah besar sukarelawan Rusia.[143][144] Menurut pemerintah Ukraina, pada puncak konflik pada musim panas 2014, paramiliter Rusia dilaporkan berjumlah antara 15% hingga 80% dari kombatan.[119] Dari Juni, Rusia mengalirkan senjata, baju besi, dan amunisi ke pasukan separatis.

Pada akhir Juli, mereka mendorong ke kota-kota Donetsk dan Lugansk, untuk memotong rute pasokan antara keduanya, mengisolasi Donetsk dan berpikir untuk memulihkan kendali perbatasan Rusia-Ukraina. Pada tanggal 28 Juli, ketinggian strategis Savur-Mohyla berada di bawah kendali Ukraina, bersama dengan kota Debaltseve yang merupakan pusat kereta api yang penting.[145] Keberhasilan operasional pasukan Ukraina ini mengancam keberadaan negara bagian DPR dan LPR yang didukung Rusia, mendorong penembakan artileri lintas batas Rusia yang ditargetkan terhadap pasukan Ukraina yang maju di tanah mereka sendiri, mulai pertengahan Juli dan seterusnya.

Pejabat Amerika dan Ukraina mengatakan mereka memiliki bukti campur tangan Rusia di Ukraina, termasuk komunikasi yang dicegat antara pejabat Rusia dan pemberontak Donbass.[146][147]

Media Ukraina menggambarkan militan pro-Rusia yang terorganisir dengan baik dan bersenjata lengkap mirip dengan yang menduduki wilayah Krimea selama krisis Krimea.[148][149] Mantan Wakil Kepala Staf Umum Angkatan Bersenjata Ukraina, Laksamana Ihor Kabanenko, mengatakan bahwa para militan adalah unit pengintai dan sabotase militer Rusia.[150] Arsen Avakov menyatakan bahwa para militan di Krasnyi Lyman menggunakan senapan serbu seri AK-101 buatan Rusia yang dilengkapi dengan peluncur granat, dan senjata semacam itu hanya dikeluarkan di Federasi Rusia. "Pemerintah Ukraina sedang mempertimbangkan fakta hari ini sebagai manifestasi dari agresi eksternal oleh Rusia," kata Avakov.[151] Militan di Sloviansk tiba dengan truk militer tanpa plat nomor.[152] Seorang reporter dari Novaya Gazeta Rusia, setelah mengunjungi posisi artileri separatis di Avdeyevka, menulis bahwa menurutnya "tidak mungkin meriam ditangani oleh sukarelawan" karena mereka membutuhkan tim yang terlatih dan berpengalaman, termasuk pengamat dan ahli penyesuaian.[153]

Agustus-September 2014[sunting | sunting sumber]

Peta perkembangan Juni–Agustus 2014

Setelah serangkaian kekalahan militer dan kemunduran bagi separatis Donetsk dan Lugansk, yang bersatu di bawah bendera "Novorossiya", istilah yang digunakan Presiden Rusia Vladimir Putin untuk menggambarkan Ukraina tenggara,[154][155] Rusia mengirim apa yang disebutnya "konvoi kemanusiaan" truk melintasi perbatasan Rusia-Ukraina pada pertengahan Agustus 2014. Ukraina bereaksi terhadap langkah tersebut dengan menyebutnya sebagai "invasi langsung".[156] Dewan Keamanan dan Pertahanan Nasional Ukraina menerbitkan laporan tentang jumlah dan isi konvoi ini, mengklaim bahwa mereka tiba hampir setiap hari di bulan November (hingga 9 konvoi pada 30 November) dan isinya terutama senjata dan amunisi. Pada awal Agustus, menurut Igor Strelkov, prajurit Rusia, yang seharusnya "berlibur" dari tentara, mulai tiba di Donbass.[157]

Pada Agustus 2014, "Operasi Anti-Teroris" Ukraina mampu mengecilkan wilayah di bawah kendali pasukan pro-Rusia, dan nyaris merebut kembali kendali perbatasan Rusia-Ukraina.[158] Igor Girkin mendesak intervensi militer Rusia, dan mengatakan bahwa pengalaman tempur pasukannya yang tidak teratur, bersama dengan kesulitan perekrutan di antara penduduk lokal di Oblast Donetsk telah menyebabkan kemunduran. Dia berbicara kepada Presiden Rusia Vladimir Putin, mengatakan bahwa: "Kalah dalam perang ini di wilayah yang oleh Presiden Vladimir Putin secara pribadi dinamai Rusia Baru akan mengancam kekuatan Kremlin dan, secara pribadi, kekuatan presiden".[159] Menanggapi situasi yang memburuk di Donbass, Rusia meninggalkan pendekatan hibridanya, dan memulai invasi konvensional ke wilayah tersebut.[158][160] Tanda pertama invasi ini adalah 25 Agustus 2014 penangkapan sekelompok pasukan terjun payung Rusia yang sedang aktif bertugas di wilayah Ukraina oleh dinas keamanan Ukraina (SBU).[161] Menurut perkiraan Nikolai Mitrokhin, pada pertengahan Agustus 2014 selama Pertempuran Ilovaisk, ada antara 20.000 dan 25.000 tentara bertempur di Donbass di pihak separatis, dan hanya antara 40% dan 45% adalah "penduduk lokal".[162]

Pada 24 Agustus 2014, Presiden Ukraina Petro Poroshenko menyebut operasi anti-teroris (ATO) sebagai "Perang Patriotik 2014" Ukraina dan perang melawan "agresi eksternal".[163][164] Kementerian Luar Negeri Ukraina menyebut konflik tersebut sebagai invasi pada 27 Agustus 2014.[165] Pada hari yang sama, Amvrosiivka diduduki oleh pasukan terjun payung Rusia,[166] didukung oleh 250 kendaraan lapis baja dan artileri.[167] Sepuluh pasukan terjun payung Rusia dari Resimen Lintas Udara Pengawal ke-331, unit militer 71211 dari Kostroma, ditangkap di Dzerkalne hari itu, sebuah desa dekat Amvrosiivka, 20 kilometer (12 mil) dari perbatasan,[168] setelah kendaraan lapis baja mereka dihantam artileri Ukraina. Pada tanggal 25 Agustus, Dinas Keamanan Ukraina melaporkan tentang pasukan terjun payung yang ditangkap, mengklaim bahwa mereka telah melintasi perbatasan Ukraina pada malam tanggal 23 Agustus.[169] SBU juga merilis foto dan nama mereka.[170] Keesokan harinya, Kementerian Pertahanan Rusia mengatakan bahwa mereka telah melintasi perbatasan "secara tidak sengaja".[168][171]

Pada tanggal 25 Agustus, sebuah kolom tank Rusia dan kendaraan militer dilaporkan telah menyeberang ke Ukraina di tenggara, dekat kota Novoazovsk yang terletak di pantai laut Azov, dan menuju Mariupol yang dikuasai Ukraina,[172][173][174][175][176] di daerah yang tidak melihat kehadiran pro-Rusia selama berminggu-minggu.[177] Penyelidikan Bellingcat mengungkapkan beberapa detail dari operasi ini.[178] Pasukan Rusia merebut kota Novoazovsk.[179] dan tentara Rusia mulai menangkap dan mendeportasi ke lokasi yang tidak diketahui semua orang Ukraina yang tidak memiliki alamat yang terdaftar di dalam kota.[180] Protes anti-perang pro-Ukraina terjadi di Mariupol yang diancam oleh pasukan Rusia.[180][181] Dewan Keamanan PBB mengadakan pertemuan darurat untuk membahas situasi tersebut.

Penduduk Kyiv dengan sukarelawan Batalyon Sich pada 26 Agustus 2014

Divisi Serangan Udara Pengawal ke-76 yang berbasis di Pskov diduga memasuki wilayah Ukraina pada bulan Agustus dan terlibat dalam pertempuran di dekat Lugansk, menyebabkan 80 orang tewas. Kementerian Pertahanan Ukraina mengatakan bahwa mereka telah menyita dua unit kendaraan lapis baja di dekat kota Lugansk, dan melaporkan tentang tiga tank dan dua kendaraan lapis baja pasukan pro-Rusia lainnya yang dihancurkan di wilayah lain.[182][183] Pemerintah Rusia membantah pertempuran itu terjadi[183] tetapi pada 18 Agustus, Divisi Serangan Udara Pengawal ke-76 dianugerahi Order of Suvorov, salah satu penghargaan tertinggi Rusia, oleh menteri pertahanan Rusia, Sergey Shoygu atas "penyelesaian misi militer yang berhasil" dan "keberanian dan kepahlawanan".[183] Media Rusia menyoroti bahwa medali tersebut diberikan secara eksklusif untuk operasi tempur dan melaporkan bahwa sejumlah besar tentara dari divisi ini telah tewas di Ukraina hanya beberapa hari sebelumnya, tetapi penguburan mereka dilakukan secara rahasia.[184][185][186] Beberapa media Rusia, seperti Pskovskaya Guberniya,[187] melaporkan bahwa pasukan terjun payung Rusia mungkin telah terbunuh di Ukraina. Wartawan melakukan perjalanan ke Pskov, lokasi pemakaman tentara yang dilaporkan, untuk menyelidiki. Beberapa wartawan mengatakan mereka telah diserang atau diancam di sana, dan penyerang menghapus beberapa kartu memori kamera.[188] Pskovskaya Guberniya mengungkapkan transkrip percakapan telepon antara tentara Rusia yang dirawat di rumah sakit Pskov untuk luka yang diterima saat berperang di Ukraina. Para prajurit mengungkapkan bahwa mereka dikirim ke perang, tetapi diberitahu oleh perwira mereka bahwa mereka akan "berlatih".[189][190]

Pembicara majelis tinggi parlemen Rusia dan saluran televisi negara Rusia mengakui bahwa tentara Rusia memasuki Ukraina, tetapi menyebut mereka sebagai "sukarelawan".[191] Seorang reporter untuk Novaya Gazeta, sebuah surat kabar oposisi di Rusia, menyatakan bahwa pimpinan militer Rusia membayar tentara untuk mengundurkan diri dari tugas mereka dan berperang di Ukraina pada awal musim panas 2014, dan kemudian mulai memerintahkan tentara ke Ukraina. Wartawan ini menyebutkan pengetahuan tentang setidaknya satu kasus ketika tentara yang menolak diancam dengan penuntutan.[192] Anggota parlemen oposisi Rusia Lev Shlosberg membuat pernyataan serupa, meskipun dia mengatakan kombatan dari negaranya adalah "pasukan Rusia biasa", yang menyamar sebagai unit DPR dan LPR.[193] Pada awal September 2014, saluran televisi milik negara Rusia melaporkan pemakaman tentara Rusia yang tewas di Ukraina selama perang di Donbass, tetapi menggambarkan mereka sebagai "sukarelawan" yang berjuang untuk "dunia Rusia". Valentina Matviyenko, seorang politisi top di partai berkuasa Rusia Bersatu, juga memuji "sukarelawan" yang berjuang di "bangsa persaudaraan kita", mengacu pada Ukraina.[191] Televisi pemerintah Rusia untuk pertama kalinya menayangkan pemakaman seorang tentara yang tewas dalam pertempuran di Ukraina timur. Stasiun TV milik negara Channel One menayangkan pemakaman penerjun payung Anatoly Travkin di kota Kostroma, Rusia tengah. Penyiar itu mengatakan Travkin belum memberi tahu istri atau komandannya tentang keputusannya untuk berperang bersama pemberontak pro-Rusia yang memerangi pasukan pemerintah. "Secara resmi dia baru saja cuti", kata pembaca berita.[194]

Serangan Mariupol[sunting | sunting sumber]

Pada 3 September 2014, tim Sky News memfilmkan sekelompok pasukan di dekat Novoazovsk yang mengenakan perlengkapan tempur modern khas unit Rusia dan bepergian dengan kendaraan militer baru dengan pelat nomor dan tanda lainnya dihilangkan. Spesialis yang dikonsultasikan oleh wartawan mengidentifikasi bagian dari peralatan (seragam, senapan) seperti yang saat ini digunakan oleh pasukan darat dan pasukan terjun payung Rusia.[195]

Juga pada, 3 September, Presiden Ukraina Poroshenko mengatakan dia telah mencapai kesepakatan "gencatan senjata permanen" dengan Presiden Rusia Putin.[196] Rusia membantah perjanjian gencatan senjata terjadi, menyangkal menjadi pihak dalam konflik sama sekali, menambahkan bahwa "mereka hanya membahas bagaimana menyelesaikan konflik".[197][198] Poroshenko kemudian mundur dari pernyataan sebelumnya tentang kesepakatan tersebut.[199][200]

Mick Krever menulis di blog CNN bahwa pada 5 September, Perwakilan Tetap Rusia untuk OSCE, Andrey Kelin mengatakan bahwa wajar jika separatis pro-Rusia "akan membebaskan" Mariupol. Pasukan Ukraina menyatakan bahwa kelompok intelijen Rusia telah terlihat di daerah tersebut. Kevin berkata 'mungkin ada sukarelawan di sana.'[201] Pada 4 September 2014, seorang perwira NATO mengatakan ada beberapa ribu pasukan reguler Rusia yang beroperasi di Ukraina.[202]

Pada tanggal 5 September 2014, perjanjian gencatan senjata yang disebut Protokol Minsk, menarik garis demarkasi antara Ukraina dan bagian-bagian yang dikuasai separatis dari Oblast Donetsk dan Lugansk di tenggara negara itu.

Eskalasi November 2014[sunting | sunting sumber]

Map of LOC and buffer zone established by the Minsk Protocol on 5 September

Pada 7 November, pejabat NATO mengkonfirmasi invasi lanjutan ke Ukraina, dengan 32 tank Rusia, 16 meriam howitzer dan 30 truk tentara memasuki negara itu.[203] Pada 12 November, NATO menegaskan kembali prevalensi pasukan Rusia; Jenderal AS Philip Breedlove mengatakan "tank Rusia, artileri Rusia, sistem pertahanan udara Rusia dan pasukan tempur Rusia" terlihat.[107] Misi Lithuania untuk Perserikatan Bangsa-Bangsa mengecam 'perang yang tidak diumumkan' Rusia terhadap Ukraina.[204] Jurnalis Menahem Kahana mengambil gambar yang menunjukkan sistem radar pengintai medan perang 1RL232 "Leopard" di Torez, timur Donetsk; dan jurnalis lepas Belanda Stefan Huijboom mengambil gambar yang menunjukkan 1RL232 bepergian dengan sistem radar "Lynx" 1RL239.[205]

OSCE memantau lebih lanjut kendaraan yang tampaknya digunakan untuk mengangkut mayat tentara yang melintasi perbatasan Rusia-Ukraina – dalam satu kasus kendaraan yang ditandai dengan kode militer Rusia untuk tentara yang tewas dalam aksi menyeberang dari Rusia ke Ukraina pada 11 November 2014, dan kemudian kembali.[206] Pada 23 Januari 2015 Komite Ibu Prajurit memperingatkan tentang wajib militer yang dikirim ke Ukraina timur.[207] NATO mengatakan telah melihat peningkatan tank Rusia, artileri dan peralatan militer berat lainnya di Ukraina timur dan memperbarui seruannya kepada Moskow untuk menarik pasukannya.[208]

Pusat Intelijen Strategis Eurasia memperkirakan, berdasarkan "pernyataan resmi dan catatan interogasi orang-orang militer yang ditangkap dari unit-unit ini, data pengawasan satelit" serta pengumuman terverifikasi dari kerabat dan profil di jejaring sosial, bahwa lebih dari 30 unit militer Rusia ambil bagian. dalam konflik di Ukraina. Secara total, lebih dari 8.000 tentara telah bertempur di sana pada saat yang berbeda.[209] Dewan Chicago untuk Urusan Global menyatakan bahwa separatis Rusia menikmati keunggulan teknis dibandingkan tentara Ukraina sejak masuknya besar sistem militer canggih pada pertengahan 2014: senjata anti-pesawat yang efektif ("Buk", MANPADS) menekan serangan udara Ukraina, drone Rusia menyediakan intelijen, dan sistem komunikasi aman Rusia menggagalkan pihak Ukraina dari intelijen komunikasi. Pihak Rusia juga sering menggunakan sistem peperangan elektronik yang tidak dimiliki Ukraina. Kesimpulan serupa tentang keuntungan teknis dari separatis Rusia disuarakan oleh Pusat Penelitian Studi Konflik.[210]

Sejumlah laporan tentang pasukan Rusia dan peperangan di wilayah Ukraina diangkat dalam pertemuan Dewan Keamanan PBB. Dalam pertemuan 12 November, perwakilan Inggris juga menuduh Rusia sengaja membatasi kemampuan misi observatorium OSCE, menunjukkan bahwa pengamat diizinkan untuk memantau hanya dua kilometer perbatasan antara Ukraina dan Rusia, dan drone yang dikerahkan untuk memperluas kemampuan mereka. sedang macet atau ditembak jatuh.[211]

2015 dan gencatan senjata[sunting | sunting sumber]

Pemberontak pro-Rusia di Donetsk pada Mei 2015. Ukraina menyatakan republik separatis yang didukung Rusia dari Ukraina timur sebagai organisasi teroris.[212]

Pada bulan Januari, Donetsk, Lugansk, dan Mariupol adalah tiga kota yang mewakili tiga front di mana Ukraina ditekan oleh pasukan yang diduga dipersenjatai, dilatih, dan didukung oleh Rusia.[213]

Poroshenko berbicara tentang eskalasi berbahaya pada 21 Januari di tengah laporan lebih dari 2.000 tentara tambahan Rusia melintasi perbatasan, bersama dengan 200 tank dan pengangkut personel bersenjata. Dia menyingkat kunjungannya ke Forum Ekonomi Dunia di Davos karena keprihatinannya terhadap situasi yang semakin memburuk.[214] Pada tanggal 29 Januari, kepala Staf Militer Umum Ukraina Viktor Muzhenko mengatakan "tentara Ukraina tidak terlibat dalam operasi tempur melawan unit reguler Rusia, tetapi dia memiliki informasi tentang individu sipil dan militer Rusia yang bertempur bersama kelompok bersenjata ilegal dalam kegiatan pertempuran."[215] Melaporkan dari daerah yang dikuasai DPR pada 28 Januari, OSCE mengamati di pinggiran Khartsyzk, timur Donetsk, "sebuah kolom lima tank T-72 menghadap ke timur, dan segera setelah itu, kolom lain dari empat tank T-72 bergerak ke timur di jalan yang sama yang disertai oleh empat truk militer tanpa tanda, jenis URAL. Semua kendaraan dan tank tidak bertanda." Laporan itu melaporkan pergerakan intensif truk-truk militer tak bertanda, ditutupi dengan kanvas.[216] Setelah penembakan di daerah pemukiman di Mariupol, Jens Stoltenberg dari NATO mengatakan: "Pasukan Rusia di Ukraina timur mendukung operasi ofensif ini dengan sistem komando dan kontrol, sistem pertahanan udara dengan rudal permukaan-ke-udara canggih, sistem udara tak berawak, beberapa roket canggih. sistem peluncur, dan sistem peperangan elektronik."'[208][217]

Invasi Rusia ke Ukraina 2022[sunting | sunting sumber]

Peta animasi invasi Rusia ke Ukraina

Pada 21 Februari 2022, pemerintah Rusia mengklaim bahwa penembakan Ukraina telah menghancurkan fasilitas perbatasan FSB di perbatasan Rusia-Ukraina, dan mengklaim telah menewaskan 5 tentara Ukraina yang mencoba menyeberang ke wilayah Rusia. Ukraina membantah terlibat dalam kedua insiden itu dan menyebut mereka sebagai bendera palsu.[218][219] Pada hari yang sama, pemerintah Rusia secara resmi mengakui Republik Rakyat Donetsk dan Republik Rakyat Lugansk yang memproklamirkan diri sebagai negara merdeka, menurut Putin tidak hanya di wilayah yang mereka kuasai secara de facto, tetapi juga Oblast Ukraina secara keseluruhan,[220] dan Putin memerintahkan pasukan Rusia, termasuk tank untuk memasuki daerah.[221][222][223]

Pada 24 Februari 2022, Presiden Rusia, Vladimir Putin memerintahkan invasi ke Ukraina oleh Angkatan Bersenjata Rusia yang sebelumnya terkonsentrasi di sepanjang perbatasan.[224] Invasi diikuti oleh serangan udara yang ditargetkan ke gedung-gedung militer di negara itu, serta tank yang masuk melalui perbatasan Belarusia.[225][226] Presiden Ukraina, Volodymyr Zelensky mengumumkan darurat militer di seluruh Ukraina.[227] Sirene serangan udara terdengar di seluruh Ukraina hampir sepanjang hari.[228] Infrastruktur TIK Ukraina telah memburuk akibat serangan siber dan pemboman Rusia.[229][230] Beberapa kota atau bangunan Ukraina telah diduduki, termasuk Pembangkit Listrik Tenaga Nuklir Chernobyl.[231][232][233] Namun, menurut seorang pejabat pertahanan AS, pasukan Rusia "menghadapi lebih banyak perlawanan" di muka terhadap Kyiv "daripada yang mereka harapkan";[234] pernyataan yang diulangi oleh James Heappey, Menteri Angkatan Bersenjata Inggris saat ini pada hari berikutnya.[235]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Catatan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Masih ada "beberapa kontradiksi dan masalah yang melekat" mengenai tanggal dimulainya pencaplokan.[2] Ukraina mengklaim 20 Februari 2014 sebagai tanggal "awal pendudukan sementara Krimea dan Sevastopol oleh Rusia", mengutip kerangka waktu yang tertulis di medali "Untuk Kembalinya Krimea",[3] dan pada tahun 2015, parlemen Ukraina secara resmi menetapkan tanggal tersebut.[4] Pada tanggal 20 Februari 2014, Vladimir Konstantinov yang pada waktu itu adalah ketua dewan republik Krimea dan mewakili Partai Daerah mengungkapkan pemikirannya tentang pemisahan wilayah dari Ukraina.[5]Pada tanggal 23 Februari 2014, Duta Besar Rusia untuk Ukraina, Mikhail Zurabov dipanggil kembali ke Moskow karena "memburuknya situasi di Ukraina". Pada awal Maret 2015, Presiden Putin menyatakan dalam Film Rusia tentang pencaplokan Krimea bahwa dia memerintahkan operasi untuk "memulihkan" Krimea ke Rusia setelah pertemuan darurat sepanjang malam pada 22–23 Februari 2014,[2][6] dan pada 2018 Menteri Luar Negeri Rusia mengklaim bahwa "tanggal mulai" sebelumnya pada medali itu karena "kesalahpahaman teknis".[7]
  2. ^ bahasa Rusia: pоссийско-украинская война; bahasa Ukraina: російсько-українська війна.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Захарова: РФ и Беларусь вынуждены реагировать на наращивание сил НАТО у общих границ" [Zakharova: Russia and Belarus are forced to respond to the build-up of NATO forces near their common border]. Rossiyskaya Gazeta (dalam bahasa Rusia). Diarsipkan dari versi asli tanggal 20 January 2022. Diakses tanggal 20 January 2022. На брифинге Захарова подчеркнула, что на происходящее Москва и Минск вынуждены адекватно реагировать. В частности, путем совместного патрулирования воздушного пространства, регулярных совместных тренировок, а также учений. Так, уже в феврале пройдет совместное учение "Союзная решимость-2022". На территорию Беларуси уже начали прибывать подразделения из состава ВС РФ. [Translated: Pada briefing, Zakharova menekankan bahwa Moskow dan Minsk dipaksa untuk menanggapi secara memadai apa yang terjadi. Secara khusus, melalui patroli bersama wilayah udara, pelatihan bersama secara teratur, dan latihan. Jadi, pada bulan Februari, latihan bersama "Resolusi Sekutu-2022" akan diadakan. Unit-unit dari Angkatan Bersenjata Rusia sudah mulai tiba di wilayah Belarus. ] 
  2. ^ a b McDermott, Roger N. (2016). "Brothers Disunited: Russia's use of military power in Ukraine". Dalam Johns, Michael. The Return of the Cold War: Ukraine, the West and Russia. London. hlm. 99–129. doi:10.4324/9781315684567-5. ISBN 9781138924093 2 Periksa nilai: length |isbn= (bantuan). OCLC 909325250. 
  3. ^ "7683rd meeting of the United Nations Security Council. Thursday, 28 April 2016, 3 p.m. New York". Mr. Prystaiko (Ukraine): ... In that regard, I have to remind the Council that the official medal that was produced by the Russian Federation for the so-called return of Crimea has the dates on it, starting with 20 February, which is the day before that agreement was brought to the attention of the Security Council by the representative of the Russian Federation. Therefore, the Russian Federation started — not just planned, but started — the annexation of Crimea the day before we reached the first agreement and while President Yanukovych was still in power. 
  4. ^ ""Няша" Поклонська обіцяє бійцям "Беркута" покарати учасників Майдану". www.segodnya.ua (dalam bahasa Ukraina). Diakses tanggal 3 February 2022. 
  5. ^ "Спікер ВР АРК вважає, що Крим може відокремитися від України". Українська правда (dalam bahasa Ukraina). Diakses tanggal 3 February 2022. 
  6. ^ "Putin describes secret operation to seize Crimea". Yahoo News. 8 March 2015. Diakses tanggal 24 March 2015. 
  7. ^ "Russia's Orwellian "diplomacy"". unian.info. Diakses tanggal 30 January 2019. 
  8. ^ "Russian Lieutenant General Alexander Lentsov leading Russian groups in Debaltseve". YouTube, LifeNews. 18 February 2015. Diakses tanggal 18 February 2015. 
  9. ^ Gambarli, Gulnaz (25 March 2015). "REN TV-nin aparıcısı keçmiş azərbaycanlı hərbçiləri "terrorçu" adlandırdı" [The host of REN TV called the former Azerbaijani servicemen "terrorists"]. Meydan TV (dalam bahasa Azerbaijani). Diakses tanggal 2 April 2021. "Verilişin aparıcısı İqor Prokopenko onların Cövhər Dudayev adına Könüllülər Batalyonunda fundamental islamçılar, terrorçu və banditlərlə birlikdə Rusiyaya qarşı vuruşduğunu iddia edərək deyir: “Belə könüllülər arasında İslamçı-Bozqurd dəstəsinin keçmiş komandiri, 703 sayli briqadanın tərkibində Azərbaycan tərəfindən Dağılq Qarabağda döyüşən Nurəddin İsmayılov və “Bozqurd”çu dəstəsinin daha bir keçmiş döyüşçüsü İsa Sadıqovdur. İsa Sadıqov 1990-ci illərdə Azərbaycan müdafiə nazirinin müavini olub. Sonra isə axtarışa verilib. Lakin bu, onun 2004-cu ildə Norveçdə məskunlaşmasına mane olmayıb. Hazırda Norveç vətəndaşıdır. İndi isə Ukraynada Cövhər Dudayev adına batalyonun qərargah rəisidir". 
  10. ^ "Poroşenkonun mükafatlandırdığı azərbaycanlı: "Bu, Ukrayna uğrunda döyüşən bütün azərbaycanlıların xidmətinə verilən qiymətdir"" [The Azerbaijani that was awarded by Poroshenko: "This is an appreciation of the services of all Azerbaijanis fighting for Ukraine"]. Azeri Press Agency (dalam bahasa Azerbaijani). 25 October 2017. Diakses tanggal 2 April 2021. 
  11. ^ Lashenko, Sergei (20 October 2016). ""На Украину вся надежда": Почему азербайджанцы воюют за нас" ["All hope for Ukraine": Why are Azerbaijanis fighting for us]. The Day (dalam bahasa Rusia). Diakses tanggal 2 April 2021. 
  12. ^ "Batumelebi | "ვიგერიებთ მტერს" – უკრაინაში მყოფი ქართველი მებრძოლი". batumelebi.netgazeti.ge. Diakses tanggal 25 February 2022. 
  13. ^ a b "Живущие в Украине уроженцы Чечни участвуют в обороне Киева". 
  14. ^ "Russian T-90 Tanks of the 136th Motorized Rifle Brigade in Luhansk Oblast". 22 October 2014. 
  15. ^ a b c В Джанкое находятся войска Чеченской Республики [Armies of the Chechen Republic to be found in Dzhankoy] (dalam bahasa Rusia). IPC-Dzhankoy. 5 March 2014. Diarsipkan dari versi asli tanggal 10 July 2015. Diakses tanggal 30 December 2014. 
  16. ^ Shaun Walker; Oksana Grytsenko; Leonid Ragozin (4 September 2014). "Russian soldier: 'You're better clueless because the truth is horrible'". The Guardian. Diakses tanggal 21 March 2015. 
  17. ^ "Russia's 200th Motorized Infantry Brigade in Donbass: The Hero of Russia". 21 June 2016. Diakses tanggal 21 June 2016. 
  18. ^ Депутат: Псковские десантники переброшены на Украину [Deputy: Pskov paratroopers deployed in Ukraine] (dalam bahasa Rusia). Pskov Lenta News. 28 February 2014. Diakses tanggal 16 September 2014. 
  19. ^ В СНБО подтвердили захват силами АТО 2 БМД Псковской дивизии [The National Security Council confirmed the seizure of two airborne combat vehicles by the ATO 2 BMD Pskov division] (dalam bahasa Rusia). Interfax-Ukraine. 21 August 2014. Diakses tanggal 21 March 2015. 
  20. ^ Anna Nemtsova (10 September 2014). "Russian Soldiers Reveal the Truth Behind Putin's Secret War". Newsweek. Diakses tanggal 20 March 2015. 
  21. ^ "Russia redeploys ships of Baltic and Northern fleets to Sevastopol, violates agreement with Ukraine". Ukrinform. 3 March 2014. Diarsipkan dari versi asli tanggal 10 September 2015. Diakses tanggal 30 December 2014. 
  22. ^ "Ukraine says Russian special forces involved in attacks on airport in east". Reuters. 1 December 2014. Diakses tanggal 11 April 2015. 
  23. ^ "Ukraina: Krimmis on Tšetšeeniast ja Uljanovskist pärit Vene sõdurid" [Ukraine:In Crimea there are Russian troops from Chechnya and Ulyanovsk] (dalam bahasa Esti). Postimees. 5 March 2014. Diakses tanggal 16 September 2014. 
  24. ^ Interest, The National. "Get Ready, America: Russia Has Its Own Deadly 'Delta Force'". Diakses tanggal 12 April 2017. 
  25. ^ Galeotti, Mark (2015). Spetsnaz: Russia's Special Forces (edisi ke-Elite). Oxford, UK: Osprey Publishing. hlm. 50. ISBN 978-1-4728-0722-9. Diakses tanggal 11 April 2017. 
  26. ^ "Cossack against cossack". openDemocracy. Diakses tanggal 3 February 2022. 
  27. ^ "Moldova Identifies Dozens of Fighters in Ukraine". 14 April 2018. 
  28. ^ "Croats and Serbs against each other in war again, but in Ukraine". ba.n1info.com (dalam bahasa Bosnia). N1, HINA. 11 February 2015. Diakses tanggal 20 December 2021. 
  29. ^ a b "Chapter Five: Russia and Eurasia". The Military Balance. 121 (1): 190–205, 208–212. 1 January 2021. doi:10.1080/04597222.2021.1868794. ISSN 0459-7222. 
  30. ^ "Путин поручил вооруженным силам обеспечить поддержание мира в ДНР и ЛНР". RIA Novosti. 22 February 2022. Diakses tanggal 21 February 2022. 
  31. ^ Книга пам'яті загиблих [Memorial Book to the Fallen]. Herman Shapovalenko, Yevhen Vorokh, Yuriy Hirchenko (dalam bahasa Ukraina). Diakses tanggal 31 January 2015. 
  32. ^ "Книга пам'яті загиблих". memorybook.org.ua. Diakses tanggal 3 February 2022. 
  33. ^ a b c d e "ООН підрахувала кількість жертв бойових дій на Донбасі". Radio Liberty. 19 February 2021. Diakses tanggal 19 February 2021. 
  34. ^ "UNIAN: 70 missing soldiers officially reported over years of war in Donbas". Ukrainian Independent Information Agency. 6 September 2019. Diakses tanggal 6 September 2019. 
  35. ^ "Militants held in captivity 180 Ukrainian servicemen". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2 April 2015. Diakses tanggal 16 March 2015. 
  36. ^ Isaac Webb (22 April 2015). "An Eye for an Eye: Ukraine's POW Problem". The Moscow Times. Diarsipkan dari versi asli tanggal 18 May 2015. Diakses tanggal 25 April 2015. 
  37. ^ "Donbas rebels still hold 300 Ukraine army servicemen and civilians prisoners". zik.ua. 2 May 2015. 
  38. ^ Pike, John. "Ukrainian Military Personnel". www.globalsecurity.org. 
  39. ^ "В жертву "Оплотам": Почему тормозит модернизация Т-64". www.depo.ua. 
  40. ^ "The overview of the current social and humanitarian situation in the territory of the Donetsk People's Republic as a result of hostilities between 23 and 29 January 2021 – Human rights Ombudsman in the Donetsk People's Republic". Diakses tanggal 3 February 2022. 
  41. ^ "Conflict-related civilian casualties in Ukraine" (PDF). 
  42. ^ JC Finley (27 February 2014). "Unrest in Crimea leaves 2 dead; government buildings seized". United Press International. Diakses tanggal 9 March 2014. 
  43. ^ Snyder, Timothy (2018). The Road to Unfreedom: Russia, Europe, America. New York: Tim Duggan Books. hlm. 197. ISBN 978-0-525-57447-7. Almost everyone lost the Russo-Ukrainian war: Russia, Ukraine, the EU, the United States. The only winner was China. ; Mulford, Joshua P. (2016). "Non-State Actors in the Russo-Ukrainian War". Connections. 15 (2): 89–107. doi:10.11610/Connections.15.2.07alt=Dapat diakses gratis. ISSN 1812-1098. JSTOR 26326442. ; Shevko, Demian; Khrul, Kristina (2017). "Why the Conflict Between Russia and Ukraine Is a Hybrid Aggression Against the West and Nothing Else". Dalam Gutsul, Nazarii; Khrul, Kristina. Multicultural Societies and their Threats: Real, Hybrid and Media Wars in Eastern and South-Eastern Europe. Zürich: LIT Verlag Münster. hlm. 100. ISBN 978-3-643-90825-4. 
  44. ^ Aid convoy stops short of border as Russian military vehicles enter Ukraine: Armoured personnel carriers and support vehicles cross the border, while the 280-truck convoy comes to a halt separately, Shaun Walker, The Guardian, 15 August 2014
  45. ^ Overland, Indra; Fjaertoft, Daniel (2015). "Financial Sanctions Impact Russian Oil, Equipment Export Ban's Effects Limited". Oil and Gas Journal. 113 (8): 66–72. 
  46. ^ "HMS Defender: What will be the fallout from Black Sea incident?". BBC News. 23 June 2021. 
  47. ^ Calamur, Krishnadev (27 February 2014). "Crimea: A Gift To Ukraine Becomes A Political Flash Point". NPR. 
  48. ^ Keating, Joshua (25 February 2014). "Kruschev's Gift". Slate. 
  49. ^ "Krim-Übertragung : War der Dnjepr-Kanal der Grund? – Nachrichten Geschichte". DIE WELT. 12 March 2014. 
  50. ^ Sasse, Gwendolyn (3 March 2014). "Crimean autonomy: A viable alternative to war?". The Washington Post. 
  51. ^ a b Iulian Chifu; Oazu Nantoi; Oleksandr Sushko (2009). "Russia–Georgia War of August 2008: Ukrainian Approach" (PDF). The Russian Georgian War: A trilateral cognitive institutional approach of the crisis decision-making process. Bucharest: Editura Curtea Veche. hlm. 181. ISBN 978-973-1983-19-6. Diakses tanggal 21 February 2016. 
  52. ^ "NATO Expansion and the Danger of a Second Cold War". Cato Institute. 31 January 1996. 
  53. ^ "Opinion: What a sensible Ukraine policy would look like". The Washington Post. 4 January 2022. 
  54. ^ "Istanbul Document 1999". Organization for Security and Co-operation in Europe. 19 November 1999. Diakses tanggal 21 July 2015. 
  55. ^ Overland, Indra. "The Hunter Becomes the Hunted: Gazprom Encounters EU Regulation". Dalam Anderson, Svein; Goldthau, Andreas; Sitter, Nick. Energy Union: Europe's New Liberal Mercantilism?. Blasingstoke: Palgrave MacMillan. hlm. 115130. 
  56. ^ "Axis of Evil Shaping Against Moscow". Kommersant. Diarsipkan dari versi asli tanggal 20 May 2014. Diakses tanggal 14 October 2014. 
  57. ^ White, Gregory L. (23 February 2014). "Russia Stung By Ally Yanukovych's Defeat in Ukraine". The Wall Street Journal. Diakses tanggal 11 August 2016. 
  58. ^ Harding, Luke (22 April 2010). "Ukraine extends lease for Russia's Black Sea fleet". The Guardian. Diakses tanggal 14 October 2014. 
  59. ^ "Yanukovych flexes but will resist EU over jailed rival". Kyiv Post. 9 April 2013. Diarsipkan dari versi asli tanggal 10 April 2013. Diakses tanggal 14 October 2014. 
  60. ^ a b Walker, Shaun (22 September 2013). "Ukraine's EU trade deal will be catastrophic, says Russia". The Guardian. Diakses tanggal 25 February 2015. 
  61. ^ "Rada removes Yanukovych from office, schedules new elections for May 25". Interfax-Ukraine. 24 February 2014. Diakses tanggal 25 February 2015. 
  62. ^ a b "Ukraine President Yanukovich impeached". Al Jazeera. 22 February 2014. Diakses tanggal 25 February 2015. 
  63. ^ Sindelar, Daisy (23 February 2014). "Was Yanukovych's Ouster Constitutional?". Radio Free Europe, Radio Liberty (Rferl.org). Diakses tanggal 25 February 2014. 
  64. ^ Feffer, John (14 March 2014). "Who Are These 'People,' Anyway?". The Huffington Post. Diakses tanggal 17 March 2014. 
  65. ^ Polityuk, Pavel; Robinson, Matt (22 February 2014). Roche, Andrew, ed. "Ukraine parliament removes Yanukovich, who flees Kyiv in "coup"". Reuters. Gabriela Baczynska, Marcin Goettig, Peter Graff, Giles Elgood. Diakses tanggal 18 November 2020. 
  66. ^ Traynor, Ian (24 February 2014). "Western nations scramble to contain fallout from Ukraine crisis". The Guardian. Diakses tanggal 25 February 2015. 
  67. ^ На отмену закона о региональных языках на Украине наложат вето [The abolition of the law on regional languages in Ukraine will be vetoed] (dalam bahasa Rusia). Lenta.ru. 1 March 2014. Diakses tanggal 25 February 2015. 
  68. ^ Ayres, Sabra (28 February 2014). "Is it too late for Kyiv to woo Russian-speaking Ukraine?". The Christian Science Monitor. Diakses tanggal 25 February 2015. 
  69. ^ a b c d e f Kofman, Michael (2017). Lessons from Russia's Operations in Crimea and Eastern Ukraine (PDF). Santa Monica: RAND Corporation. ISBN 9780833096173. OCLC 990544142. By March 26, the annexation was essentially complete, and Russia began returning seized military hardware to Ukraine. 
  70. ^ Paul Sonne (28 February 2014). "Crimea Checkpoints Raise Secession Fears". The Wall Street Journal. Diakses tanggal 17 April 2014. 
  71. ^ a b c Под Армянск стянулись силовики из "Беркута". armyansk.info (dalam bahasa Rusia). 27 February 2014. Diakses tanggal 15 March 2014. 
  72. ^ "Leaked audio reveals embarrassing U.S. exchange on Ukraine, EU". Reuters (dalam bahasa Inggris). 7 February 2014. Diakses tanggal 3 February 2022. 
  73. ^ Беседы "Сергея Глазьева" о Крыме и беспорядках на востоке Украины. Расшифровка — Meduza (dalam bahasa Rusia). Diakses tanggal 22 August 2016. 
  74. ^ "Грани.Ру: Глазьев: Запись моих переговоров – "бред нацистских преступников"". mirror694.graniru.info. Diakses tanggal 23 August 2016. 
  75. ^ a b Shandra, Alya (16 May 2019). "Glazyev tapes, continued: new details of Russian occupation of Crimea and attempts to dismember Ukraine". Euromaidan Press. Diakses tanggal 16 June 2019. 
  76. ^ Whitmore, Brian (26 August 2016). "Podcast: The Tale Of The Tape". RadioFreeEurope/RadioLiberty. Diakses tanggal 29 August 2016. 
  77. ^ Uapositon (29 August 2016). "English translation of audio evidence of Putin's Adviser Glazyev and other Russian politicians involvement in war in Ukraine". Uaposition. Focus on Ukraine. Diakses tanggal 29 August 2016. 
  78. ^ Umland, Andreas. "Glazyev Tapes: What Moscow's interference in Ukraine means for the Minsk Agreements". Raam op Rusland (dalam bahasa Belanda). Diakses tanggal 26 April 2021. 
  79. ^ Чуркин сообщил об обращении Януковича к Путину (dalam bahasa Rusia). Lenta.ru. 4 March 2014. Diakses tanggal 11 April 2015. 
  80. ^ Путін оголосив Україні війну [Putin declared war against Ukraine]. Ukrayinska Pravda (dalam bahasa Ukraina). 1 March 2014. Diakses tanggal 3 March 2014. 
  81. ^ "Russian Troops Take Over Ukraine's Crimea Region". ABC News. Diakses tanggal 1 March 2014. 
  82. ^ "Putin asks Federation Council to cancel the resolution on use of Russian forces in Ukraine". TASS. 24 June 2014. Diakses tanggal 17 April 2015. 
  83. ^ "Federation Council cancels resolution on using Russian troops in Ukraine". TASS. 25 June 2014. Diakses tanggal 17 April 2015. 
  84. ^ "Янукович пошел по стопам Ющенко – суды опять отбирают маяки у российских военных" [Yanukovych followed in Yushchenko's footsteps – courts again take away beacons from Russian military]. DELO (dalam bahasa Rusia). 11 August 2011. Diakses tanggal 26 November 2020. 
  85. ^ "Bound by treaty: Russia, Ukraine, and Crimea". Deutsche Welle. 11 March 2014. Diakses tanggal 17 December 2020. 
  86. ^ "Російському флоту нікуди буде плисти з Криму після 2017 року?". Українська правда (dalam bahasa Ukraina). Diakses tanggal 3 February 2022. 
  87. ^ "ЯНУКОВИЧ ВІДДАВ КРИМ РОСІЙСЬКОМУ ФЛОТУ ЩЕ НА 25 РОКІВ". Українська правда (dalam bahasa Ukraina). Diakses tanggal 3 February 2022. 
  88. ^ "Угода між Україною і Російською Федерацією про статус та умови перебування Чорноморського флоту Російської Федерації на території України (укр/рос)". Офіційний вебпортал парламенту України (dalam bahasa Ukraina). Diakses tanggal 3 February 2022. 
  89. ^ "Угода між Україною і Російською Федерацією про параметри поділу Чорноморського флоту (укр/рос)". Офіційний вебпортал парламенту України (dalam bahasa Ukraina). Diakses tanggal 3 February 2022. 
  90. ^ "Угода між Урядом України і Урядом Російської Федерації про взаємні розрахунки, пов'язані з поділом Чорноморського флоту та перебуванням Чорноморського флоту Російської Федерації на території України (укр/рос)". Офіційний вебпортал парламенту України (dalam bahasa Ukraina). Diakses tanggal 3 February 2022. 
  91. ^ "Угода між Україною та Російською Федерацією щодо Чорноморського флоту (укр/рос)". Офіційний вебпортал парламенту України (dalam bahasa Ukraina). Diakses tanggal 3 February 2022. 
  92. ^ "Rada secures Ukraine's course for EU, NATO in Constitution". Ukrinform. Diakses tanggal 17 December 2020. 
  93. ^ Cathcart, Will (25 April 2014). "Putin's Crimean Medal of Honor, Forged Before the War Even Began". The Daily Beast (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 3 February 2022. 
  94. ^ "В России учредили медаль За возвращение Крыма". korrespondent.net (dalam bahasa Rusia). Diakses tanggal 3 February 2022. 
  95. ^ a b "The Russian Invasion of the Crimean Peninsula 2014–2015" (PDF). Johns Hopkins University. Diakses tanggal 24 September 2021. 
  96. ^ "10 facts you should know about russian military aggression against Ukraine". Ukraine government. Diakses tanggal 24 September 2021. 
  97. ^ "Armed men seize two airports in Ukraine's Crimea, Russia denies involvement — Yahoo News". news.yahoo.com. Diakses tanggal 14 September 2014. 
  98. ^ Birnbaum, Michael (15 March 2015). "Putin Details Crimea Takeover Before First Anniversary". The Washington Post. Diakses tanggal 11 June 2015. 
  99. ^ Mackinnon, Mark (26 February 2014). "Globe in Ukraine: Russian-backed fighters restrict access to Crimean city". Toronto: The Globe & Mail. Diakses tanggal 2 March 2014. 
  100. ^ "Russia flexes military muscle as tensions rise in Ukraine's Crimea". CNN. 26 February 2014. Diakses tanggal 2 March 2014. A CNN team in the area encountered more than one pro-Russian militia checkpoint on the road from Sevastopol to Simferopol. 
  101. ^ "Checkpoints put at all entrances to Sevastopol". Kyiv Post. 26 February 2014. Diarsipkan dari versi asli tanggal 26 February 2014. Diakses tanggal 23 April 2014. Checkpoints were put up at all entrances to Sevastopol last night and the borders to the city are guarded by groups of people, police units, and traffic police. 
  102. ^ a b "Russian parliament approves use of armed forces in Crimea". dw.com. 26 February 2014. Diakses tanggal 24 September 2021. 
  103. ^ Jen Weedon, FireEye (2015). "Beyond 'Cyber War': Russia's Use of Strategic Cyber Espionage and Information Operations in Ukraine". Dalam Kenneth Geers. Cyber War in Perspective: Russian Aggression against Ukraine. Tallinn: NATO CCD COE Publications. ISBN 978-9949-9544-5-2. Diarsipkan dari versi asli tanggal 16 August 2016. Diakses tanggal 10 May 2016. 
  104. ^ "Ukraine Parliament declares Crimea temporarily occupied territory". IANS. news.biharprabha.com. Diakses tanggal 15 April 2014. 
  105. ^ ""Russia Threatens Nuclear Strikes Over Crimea"". The Diplomat. 11 July 2014. Diakses tanggal 22 September 2021. 
  106. ^ "Putin: Russia to set up military force in Crimea". ITV. 19 August 2014. Diakses tanggal 28 August 2014. 
  107. ^ a b "Ukraine crisis: Russian troops crossed border, Nato says". BBC News. 12 November 2014. Diakses tanggal 11 January 2015. 
  108. ^ Herszenhorn, David M.; Baker, Peter; Kramer, Andrew E. (15 March 2014). "Russia Seizes Gas Plant Near Crimea Border, Ukraine Says". NY Times. Diakses tanggal 11 January 2015. 
  109. ^ "Russia withdrew its troops from Kherson oblast of Ukraine". Capital. Diakses tanggal 11 January 2015. 
  110. ^ "Speech by Andrei Illarionov at NATO PA Session in Vilnius". The Lithuania Tribune. 16 June 2014. Diarsipkan dari versi asli tanggal 20 April 2015. Diakses tanggal 11 April 2015. 
  111. ^ "Putin's former aid: Russia has been preparing for global war since 2003". Delfi. 26 September 2014. 
  112. ^ a b c Kofman, Michael; Migacheva, Katya; Nichiporuk, Brian; Radin, Andrew; Tkacheva, Olesya; Oberholtzer, Jenny (2017). Lessons from Russia's Operations in Crimea and Eastern Ukraine (PDF) (Laporan). Santa Monica: RAND Corporation. hlm. 33–34. 
  113. ^ Wilson, Andrew (20 April 2016). "The Donbas in 2014: Explaining Civil Conflict Perhaps, but not Civil War". Europe-Asia Studies (dalam bahasa Inggris). 68 (4): 631–652. doi:10.1080/09668136.2016.1176994. ISSN 0966-8136. 
  114. ^ Karber, Phillip A. (29 September 2015). "Lessons Learned" from the Russo-Ukrainian War (Laporan). The Potomac Foundation. 
  115. ^ Freedman, Lawrence (2 November 2014). "Ukraine and the Art of Limited War". Survival (dalam bahasa Inggris). 56 (6): 13. doi:10.1080/00396338.2014.985432. ISSN 0039-6338. 
  116. ^ Kofman, Michael; Migacheva, Katya; Nichiporuk, Brian; Radin, Andrew; Tkacheva, Olesya; Oberholtzer, Jenny (2017). Lessons from Russia's Operations in Crimea and Eastern Ukraine (PDF) (Laporan). Santa Monica: RAND Corporation. hlm. 38. 
  117. ^ Kofman, Michael; Migacheva, Katya; Nichiporuk, Brian; Radin, Andrew; Tkacheva, Olesya; Oberholtzer, Jenny (2017). Lessons from Russia's Operations in Crimea and Eastern Ukraine (PDF) (Laporan). Santa Monica: RAND Corporation. hlm. 43–44. 
  118. ^ a b "Strelkov/Girkin Demoted, Transnistrian Siloviki Strengthened in 'Donetsk People's Republic'". Jamestown (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 3 February 2022. 
  119. ^ a b c d "Pushing locals aside, Russians take top rebel posts in east Ukraine". Reuters. 27 July 2014. Diakses tanggal 27 July 2014. 
  120. ^ Matsuzato, Kimitaka (22 March 2017). "The Donbass War: Outbreak and Deadlock". Demokratizatsiya (dalam bahasa Inggris). Princeton: Princeton University Press. 25 (2): 175–202. ISBN 978-1-4008-8731-6. 
  121. ^ Wilson, Andrew (20 April 2016). "The Donbas in 2014: Explaining Civil Conflict Perhaps, but not Civil War". Europe-Asia Studies (dalam bahasa Inggris). 68 (4): 647–648. doi:10.1080/09668136.2016.1176994. ISSN 0966-8136. 
  122. ^ a b "Rebels appeal to join Russia after east Ukraine referendum". Reuters. 12 May 2014. 
  123. ^ "Ukraine rebels hold referendums in Donetsk and Luhansk". BBC News. 11 May 2014. 
  124. ^ "Rebels declare victory in East Ukraine vote on self-rule". Reuters. 11 May 2014. 
  125. ^ Grytsenko, Oksana (12 April 2014). "Armed pro-Russian insurgents in Luhansk say they are ready for police raid". Kyiv Post. Diarsipkan dari versi asli tanggal 12 April 2014. Diakses tanggal 11 April 2015. 
  126. ^ Leonard, Peter (14 April 2014). "Ukraine to deploy troops to quash pro-Russian insurgency in the east". Yahoo News Canada. Associated Press. Diarsipkan dari versi asli tanggal 14 April 2014. Diakses tanggal 26 October 2014. 
  127. ^ Alec Luhn (20 July 2014). "Three pro-Russia rebel leaders at the centre of suspicions over downed MH17". the Guardian. 
  128. ^ Shaun Walker (29 July 2014). "An audience with Ukraine rebel chief Igor Bezler, the Demon of Donetsk". the Guardian. 
  129. ^ Kramer, Andrew E. (20 August 2014). "Plenty of room at the top of Ukraine's fading rebellion". The New York Times. Diakses tanggal 30 November 2014. 
  130. ^ Представитель ДНР назвал процент российских добровольцев в местной армии Diarsipkan 25 February 2015 di Wayback Machine.. 27 June 2014.
  131. ^ "Российский Наемник: "Половина Ополченцев – Из России. Мне Помогают Спонсоры. Мы Возьмем Львов"". M.censor.net.ua. 26 July 2014. Diarsipkan dari versi asli tanggal 27 July 2014. Diakses tanggal 26 August 2014. 
  132. ^ "Interview: I Was A Separatist Fighter In Ukraine". Radio Free Europe/Radio Liberty. Diakses tanggal 29 August 2014. 
  133. ^ Tavernise, Sabrina (15 July 2014). "Whisked Away for Tea With a Rebel in Ukraine". The New York Times. Diakses tanggal 29 August 2014. 
  134. ^ a b Yans, Georgy (9 June 2014). "Груз 200" из Донецка (dalam bahasa Rusia). MK.RU. Diakses tanggal 23 July 2014. 
  135. ^ Makarenko, Victoria (11 June 2014). "Фермы для "диких гусей"". Novaya Gazeta. Diakses tanggal 23 July 2014. 
  136. ^ Mykhnenko, Vlad (2020). "Causes and Consequences of the War in Eastern Ukraine: An Economic Geography Perspective". Europe-Asia Studies. 72 (3): 528–560. doi:10.1080/09668136.2019.1684447alt=Dapat diakses gratis. 
  137. ^ a b "Russia's buildup near Ukraine may reach 40,000 troops: U.S. sources". Reuters. 28 March 2014. Diakses tanggal 2 June 2015. 
  138. ^ Holcomb, Franklin (2017). The Kremlin's Irregular Army (PDF). Institute for the Study of War. 
  139. ^ "Ukraine reinstates conscription as crisis deepens". 2 May 2017. Diakses tanggal 4 October 2021. 
  140. ^ Kofman, Michael; Migacheva, Katya; Nichiporuk, Brian; Radin, Andrew; Tkacheva, Olesya; Oberholtzer, Jenny (2017). Lessons from Russia's Operations in Crimea and Eastern Ukraine (PDF) (Laporan). Santa Monica: RAND Corporation. hlm. 69. 
  141. ^ Fedorov, Yury E. (15 January 2019). "Russia's 'Hybrid' Aggression Against Ukraine". Routledge Handbook of Russian Security (dalam bahasa Inggris). Routledge. ISBN 978-1-351-18122-8. 
  142. ^ Karber, Phillip A. (29 September 2015). "Lessons Learned" from the Russo-Ukrainian War (Laporan). The Potomac Foundation. hlm. 34. 
  143. ^ Kofman, Michael; Migacheva, Katya; Nichiporuk, Brian; Radin, Andrew; Tkacheva, Olesya; Oberholtzer, Jenny (2017). Lessons from Russia's Operations in Crimea and Eastern Ukraine (PDF) (Laporan). Santa Monica: RAND Corporation. hlm. 43. 
  144. ^ Loshkariov, Ivan D.; Sushentsov, Andrey A. (2 January 2016). "Radicalization of Russians in Ukraine: from 'accidental' diaspora to rebel movement". Southeast European and Black Sea Studies. Informa UK Limited. 16 (1): 71–90. doi:10.1080/14683857.2016.1149349. ISSN 1468-3857. 
  145. ^ "ATO forces take over Debaltseve, Shakhtarsk, Torez, Lutuhyne, fighting for Pervomaisk and Snizhne underway – ATO press center". Interfax-Ukraine News Agency. 28 July 2014. Diakses tanggal 28 July 2014. 
  146. ^ Josh Rogin; Eli Lake (29 April 2014). "Kerry: U.S. Taped Moscow's Calls to Its Ukraine Spies". The Daily Beast. Diakses tanggal 1 May 2014. 
  147. ^ "Ukraine Liveblog Day 163: Belarus To Host Talks Between Ukraine and Russia". www.interpretermag.com. Diakses tanggal 3 February 2022. 
  148. ^ Rachkevych, Mark (12 April 2014). "Armed pro-Russian extremists launch coordinated attacks in Donetsk Oblast, seize buildings and set up checkpoints". Kyiv Post. Diarsipkan dari versi asli tanggal 12 April 2014. Diakses tanggal 11 April 2015. 
  149. ^ Під Слов'янськом з'явилися "зелені чоловічки". Ukrayinska Pravda (dalam bahasa Ukraina). 12 April 2014. 
  150. ^ "Вторгнення військ РФ на сході країни відбулося — джерела" [Sources say that Russian troops have invaded the east of the country]. Ukrayinska Pravda (dalam bahasa Ukraina). 12 April 2014. У Слов'янську та Червоному Лімані (Донецька обл.) діють не сепаратисти, а військові розвідувально-диверсійні підрозділи. 
  151. ^ На Донбасі сепаратисти і міліція влаштували перестрілку. Ukrayinska Pravda (dalam bahasa Ukraina). 12 April 2014. 
  152. ^ "У Слов'янськ на вантажівках привезли "зелених чоловічків" із Криму" [In Sloviansk are "little green men" brought in lorries from the Crimea]. Ukrayinska Pravda. 14 April 2014. 
  153. ^ Sokolov, Sergey (4 February 2015). "If it is not a war, then what is it?". Novaya Gazeta (11). Diarsipkan dari versi asli tanggal 20 August 2016. 
  154. ^ "Here's Why Putin Calling Eastern Ukraine 'Novorossiya' Is Important". The Huffington Post. 18 April 2014. Diakses tanggal 28 August 2014. 
  155. ^ Herszenhorn, David M. (17 April 2014). "Away From Show of Diplomacy in Geneva, Putin Puts on a Show of His Own". The New York Times. Diakses tanggal 28 August 2014. 
  156. ^ Luhn, Alec; Roberts, Dan (23 August 2014). "Ukraine condemns 'direct invasion' as Russian aid convoy crosses border". The Guardian. Diakses tanggal 28 August 2014. 
  157. ^ Dolgov, Anna (21 November 2014). "Russia's Igor Strelkov: I Am Responsible for War in Eastern Ukraine". The Moscow Times. Diakses tanggal 11 April 2015. 
  158. ^ a b Kofman, Michael; Migacheva, Katya; Nichiporuk, Brian; Radin, Andrew; Tkacheva, Olesya; Oberholtzer, Jenny (2017). Lessons from Russia's Operations in Crimea and Eastern Ukraine (PDF) (Laporan). Santa Monica: RAND Corporation. hlm. 44. 
  159. ^ "Putin's Number One Gunman in Ukraine Warns Him of Possible Defeat". The Daily Beast. 25 July 2014. Diakses tanggal 2 August 2014. 
  160. ^ Snyder, Timothy. The road to unfreedom : Russia, Europe, America (edisi ke-First). New York, NY. hlm. 191. ISBN 978-0-525-57446-0. OCLC 1029484935. 
  161. ^ "На Донеччині затримано десять громадян Росії, які незаконно перетнули кордон України зі зброєю у складі диверсійної групи" [Group of Russian citizens held in Donetsk region crossed the border with weapons as part of sabotage group]. Security Service of Ukraine. 25 August 2014. Diarsipkan dari versi asli tanggal 28 August 2014. Diakses tanggal 25 August 2014. 
  162. ^ Wilson, Andrew (20 April 2016). "The Donbas in 2014: Explaining Civil Conflict Perhaps, but not Civil War". Europe-Asia Studies (dalam bahasa Inggris). 68 (4): 649. doi:10.1080/09668136.2016.1176994. ISSN 0966-8136. 
  163. ^ "Poroshenko: ATO Is Ukraine's Patriotic War". Diarsipkan dari versi asli tanggal 27 August 2014. Diakses tanggal 11 April 2015. President Petro Poroshenko considers the government's anti-terrorist operation (ATO) against separatists as Ukraine's patriotic war. 
  164. ^ Gearin, Mary (24 August 2014). "Ukrainian POWs marched at bayonet-point through city". ABC (Australia). Diakses tanggal 17 November 2020. 
  165. ^ MFA of Ukraine 🇺🇦 [@MFA_Ukraine] (27 August 2014). "#UkraineUnderAttack #RussiaInvadedUkraine RT PLZ t.co/KMM9ezqAfv" (Tweet) (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 22 February 2022. Diakses tanggal 2 March 2022 – via Twitter. 
  166. ^ Геращенко каже, що Росія напала на Україну ще 24 серпня — Новини Укрінформ. ukrinform.ua (dalam bahasa Ukraina). Diarsipkan dari versi asli tanggal 8 December 2015. Diakses tanggal 20 October 2015. 
  167. ^ В Амвросиевку вошли российские войска без знаков отличия. Liga Novosti (dalam bahasa Rusia). 24 August 2014. Diakses tanggal 20 October 2015. 
  168. ^ a b "Captured Russian troops 'in Ukraine by accident'". BBC News. 26 August 2014. Diakses tanggal 26 August 2014. 
  169. ^ На Донеччині затримано десять громадян Росії, які незаконно перетнули кордон України зі зброєю у складі диверсійної групи [Group of Russian citizens held in Donetsk region crossed the border with weapons as part of sabotage group] (dalam bahasa Ukraina). Security Service of Ukraine. 25 August 2014. Diarsipkan dari versi asli tanggal 28 August 2014. Diakses tanggal 25 August 2014. 
  170. ^ Оприлюднено фото затриманих російських військових [Released photos of Russian soldiers] (dalam bahasa Ukraina). Unian.ua. 25 August 2014. Diakses tanggal 25 August 2014. 
  171. ^ Москва: задержанные на Украине военные пересекли границу случайно [Moscow: soldiers arrested in Ukraine crossed the border by accident] (dalam bahasa Rusia). Gazeta.ru. 26 August 2014. Diakses tanggal 26 August 2014. 
  172. ^ Jim Heintz (25 August 2014). "Ukraine: Russian Tank Column Enters Southeast". Abcnews. Diarsipkan dari versi asli tanggal 25 August 2014. Diakses tanggal 26 August 2014. 
  173. ^ "Ukraine crisis: 'Column from Russia' crosses border". BBC News. 25 August 2014. Diakses tanggal 26 August 2014. 
  174. ^ Soraya Sarhaddi Nelson (26 August 2014). "Russian Separatists Open New Front in Southern Ukraine". National Public Radio (NPR). Diarsipkan dari versi asli tanggal 27 August 2014. Diakses tanggal 26 August 2014. 
  175. ^ Kramer, Andrew. "Ukraine Says Russian Forces Lead Major New Offensive in East". CNBC. Diarsipkan dari versi asli tanggal 28 August 2014. Tanks, artillery and infantry have crossed from Russia into an unbreached part of eastern Ukraine in recent days, attacking Ukrainian forces and causing panic and wholesale retreat not only in this small border town but a wide swath of territory, in what Ukrainian and Western military officials are calling a stealth invasion. 
  176. ^ Tsevtkova, Maria (26 August 2014). "'Men in green' raise suspicions of east Ukrainian villagers". Reuters. Unidentified, heavily-armed strangers with Russian accents have appeared in an eastern Ukrainian village, arousing residents' suspicions despite Moscow's denials that its troops have deliberately infiltrated the frontier. 
  177. ^ Lowe, Christian; Tsvetkova, Maria; Zverev, Anton; Zinets, Natalia; Balmforth, Richard; Prentice, Alessandra; Ustinova, Tatiana; Devitt, Polina; Apps, Peter (26 August 2014). Elgood, Giles, ed. "Exclusive – In Ukraine, an armoured column appears out of nowhere". Reuters. Diakses tanggal 18 March 2020. 
  178. ^ Sean Case; Klement Anders; Aric Toler; Eliot Higgins. "The Burning Road to Mariupol" (PDF). Bellingcat. Diakses tanggal 4 December 2015. 
  179. ^ Gowen, Annie; Gearan, Anne (28 August 2014). "Russian armored columns said to capture key Ukrainian towns". The Washington Post. Diakses tanggal 30 August 2014. 
  180. ^ a b "NATO: 1000 rosyjskich żołnierzy działa na Ukrainie. A Rosja znów: Nie przekraczaliśmy granicy [NA ŻYWO]". gazeta.pl (dalam bahasa Polski). 28 August 2014. Diarsipkan dari versi asli tanggal 3 September 2014. Diakses tanggal 14 October 2014. 
  181. ^ "BBC:Ukraine crisis: 'Thousands of Russians' fighting in east, August 28". BBC News. 28 August 2014. Diakses tanggal 14 October 2014. 
  182. ^ "Сили АТО активно наступають. Терористи-найманці несуть чималі втрати". Міністерство оборони України. 
  183. ^ a b c Sanderson, Bill (21 September 2014). "Leaked transcripts reveal Putin's secret Ukraine attack – New York Post". New York Post. 
  184. ^ В Пскове прошли закрытые похороны местных десантников [In Pskov closed burial ceremonies of local paratroopers were held] (dalam bahasa Rusia). Slon.ru. 25 August 2014. Diakses tanggal 25 August 2014. 
  185. ^ СМИ: под Псковом тайно похоронили десантников, возможно, погибших на Донбассе [Secret paratrooper burials in Pskov, possible losses from Donbas]. Novaya Gazeta (dalam bahasa Rusia). 25 August 2014. Diakses tanggal 25 August 2014. 
  186. ^ "Rosyjskie media: Pod Pskowem pochowano w tajemnicy żołnierzy poległych na Ukrainie". wiadomosci.gazeta.pl (dalam bahasa Polski). Diarsipkan dari versi asli tanggal 19 September 2014. Diakses tanggal 14 September 2014. 
  187. ^ Сенсация, которой лучше бы не было. Pskovskaya Guberniya (dalam bahasa Rusia). Diakses tanggal 28 August 2014. 
  188. ^ "Russian reporters 'attacked at secret soldier burials'". BBC. 27 August 2014. Diakses tanggal 28 August 2014. 
  189. ^ ""Псковская губерния" сообщила о гибели роты десантников на Украине". www.forbes.ru. 3 September 2014. Diakses tanggal 25 January 2017. 
  190. ^ ""Псковская губерния" №(706)". 2 September 2014. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2 September 2014. Diakses tanggal 25 January 2017. 
  191. ^ a b Morgan, Martin (5 September 2014). "Russia 'will react' to EU sanctions". BBC News. Diakses tanggal 6 September 2014. 
  192. ^ Alfred, Charlotte (6 September 2014). "Russian Journalist: 'Convincing Evidence' Moscow Sent Fighters To Ukraine". The Huffington Post. Diakses tanggal 6 September 2014. 
  193. ^ Warketin, Alexander (29 August 2014). "Disowned and forgotten: Russian soldiers in Ukraine". Deutsche Welle. Diakses tanggal 6 September 2014. 
  194. ^ "Russian TV shows funeral of soldier killed 'on leave' in Ukraine". The Guardian. Agence France-Presse. 5 September 2014. ISSN 0261-3077. Diakses tanggal 17 November 2020. 
  195. ^ "Sky Films Troops 'In Russian Gear' In Ukraine". Sky News. 3 September 2014. Diakses tanggal 4 September 2014. 
  196. ^ В Кремле и Киеве разъяснили заявление о прекращении огня в Донбассе (dalam bahasa Rusia). Interfax. Diakses tanggal 14 September 2014. 
  197. ^ "Ukraine crisis: Putin hopes for peace deal by Friday". BBC News. 3 September 2014. Diakses tanggal 26 November 2020. 
  198. ^ "Kremlin denies that Poroshenko and Putin agreed on ceasefire (UPDATES)". kyivpost.com. 3 September 2014. Diakses tanggal 14 September 2014. 
  199. ^ MacFarquhar, Neil (3 September 2014). "Putin Lays Out Proposal to End Ukraine Conflict". The New York Times. Diakses tanggal 15 February 2015. 
  200. ^ Walker, Shaun; Luhn, Alec; Willsher, Kim (3 September 2014). "Vladimir Putin drafts peace plan for eastern Ukraine". The Guardian. Diakses tanggal 26 November 2020. 
  201. ^ "Russian ambassador anticipates 'liberation' of Mariupol in Ukraine". cnn.com. 5 September 2014. Diakses tanggal 11 April 2015. 
  202. ^ Croft, Adrian (4 September 2014). Faulconbridge, Guy, ed. "Russia has 'several thousand' combat troops in Ukraine: NATO officer". Reuters. Diakses tanggal 17 November 2020. 
  203. ^ "Russia Sends Dozens Of Tanks Into Ukraine". Sky News. 7 November 2014. Diakses tanggal 8 November 2014. 
  204. ^ "Lithuania's statement at the UN Security Council briefing on Ukraine". Permanent Mission of the Republic of Lithuania to UN in New York. 13 November 2014. Diarsipkan dari versi asli tanggal 13 November 2014. Diakses tanggal 21 November 2013. 
  205. ^ "Putin Sends His 'Leopard' to the Battlefield of Eastern Ukraine". Foreign Policy. Diarsipkan dari versi asli tanggal 14 November 2014. 
  206. ^ "Ukraine crisis: Russian 'Cargo 200' crossed border — OSCE". BBC. 13 November 2014. Diakses tanggal 13 November 2014. 
  207. ^ Oliphant, Roland (23 January 2015). "Ukraine: Separatist forces in Donetsk cannot maintain offensive without Russian support". Telegraph. London. Diarsipkan dari versi asliPerlu langganan berbayar tanggal 10 January 2022. Diakses tanggal 11 April 2015. 
  208. ^ a b "NATO sees increase of Russian tanks and artillery in Ukraine". Ukraine Today. 22 January 2015. Diakses tanggal 11 August 2016. 
  209. ^ "Russian units participating in combat actions in Ukraine". Center for Eurasian Strategic Intelligence. 22 October 2014. Diarsipkan dari versi asli tanggal 16 October 2014. Diakses tanggal 22 October 2014. 
  210. ^ Giles, Keir (6 February 2015). "Ukraine crisis: Russia tests new weapons". BBC. Diakses tanggal 7 February 2015. 
  211. ^ "Ukraine — Security Council, 7311th meeting". United Nations. 12 November 2014. Diakses tanggal 13 November 2014. 
  212. ^ "Pro-Russian rebels officially labelled terrorists by Ukraine government". CBC News. 27 January 2015. 
  213. ^ Miller, Michael Weiss (26 January 2015). "Putin Is Winning the Ukraine War on Three Fronts". The Daily Beast. Diakses tanggal 11 April 2015. 
  214. ^ Francine Lacqua (21 January 2015). "Ukraine Talks Start as Poroshenko Warns of an Escalation". Bloomberg.com. Diakses tanggal 11 April 2015. 
  215. ^ "Ukraine has evidence of Russian military presence in Donbas". Ukrinform. Diarsipkan dari versi asli tanggal 25 July 2015. 
  216. ^ "Latest from OSCE Special Monitoring Mission (SMM) to Ukraine based on information received as of 18:00 (Kyiv time), 28 January 2015". osce.org. Diakses tanggal 11 April 2015. 
  217. ^ Malgin, Andrei (28 January 2015). "Russia Is Denying the Obvious in Ukraine". The Moscow Times. Diakses tanggal 11 April 2015. 
  218. ^ "Russia Says Border Facility Near Ukraine Destroyed in Shell Attack". The Moscow Times. 21 February 2022. Diakses tanggal 21 February 2022. 
  219. ^ "Russia says it prevented border breach from Ukraine, Kyiv calls it fake news". Reuters. 21 February 2022. Diakses tanggal 21 February 2022. 
  220. ^ Putin: Russia recognized the "DPR" and "LPR" within the boundaries enshrined in their constitutions, Novaya Gazeta, 22 February 2022
  221. ^ Osborn, Andrew; Antonov, Dmitry (22 February 2022). "Putin orders Russian troops to Ukraine after recognising breakaway regions". Reuters (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 22 February 2022. 
  222. ^ Philp, Catherine; Wright, Oliver; Brown, Larissa (22 February 2022). "Putin sends tanks into Ukraine". The Times (dalam bahasa Inggris). 
  223. ^ Andrew Roth, Dan Sabbagh, David Blood and Niels de Hoog (23 Feb 2022) The Ukraine-Russia crisis explained: a complete visual guide
  224. ^ "Russia has invaded Ukraine. Here's what you need to know". ABC News. abcNEWS. 24 February 2022. Diakses tanggal 24 February 2022. 
  225. ^ Child, David; Najjar, Farah. "Russia-Ukraine live news: Moscow launches full-scale invasion". ALJAZEERA. ALJAZEERA. Diakses tanggal 24 February 2022. 
  226. ^ CNN, Jessie Yeung, Adam Renton, Rob Picheta, Ed Upright, Aditi Sangal, Adrienne Vogt, Melissa Macaya and Maureen Chowdhury (23 February 2022). "WATCH: Tanks enter Ukraine via Belarus border". CNN (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 24 February 2022. Diakses tanggal 24 February 2022. 
  227. ^ "Zelensky introduces martial law in Ukraine as sirens blare in Kyiv – video". The Guardian. 24 February 2022. Diakses tanggal 24 February 2022. 
  228. ^ "Hear air raid sirens go off in Ukraine's capital". CNN. CNN. Diakses tanggal 24 February 2022. 
  229. ^ "Real-time impact of Russian bombardments on Ukraine's internet space". twitter. Monash IP Observatory. Diakses tanggal 24 February 2022. 
  230. ^ Reuters (24 February 2022). "Ukraine computers hit by data-wiping software as Russia launched invasion". Reuters (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 24 February 2022. 
  231. ^ "Zelenskiy Says Russian Forces Trying To Take Over Chernobyl Nuclear Power Plant". RadioFreeEurope/RadioLiberty (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 24 February 2022. 
  232. ^ "Fighting breaks out near Chernobyl, says Ukrainian president". The Independent (dalam bahasa Inggris). 24 February 2022. Diakses tanggal 24 February 2022. 
  233. ^ CNN, Aditi Sangal, Meg Wagner, Adrienne Vogt, Melissa Macaya, Rob Picheta, Lauren Said-Moorhouse, Ed Upright and Maureen Chowdhury (24 February 2022). "Russian troops seize Chernobyl nuclear power plant, Ukrainian official says". CNN (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 24 February 2022. 
  234. ^ Kaufman, Ellie. "Russians "meeting more resistance" in advance towards Kyiv "than they expected," US defense official says". CNN. CNN. Diakses tanggal 25 February 2022. 
  235. ^ "Ukraine-Russia news live: Ukrainians told to 'disorientate' Russian forces by removing road signs - as advance 'slows' due to 'strong resistance'". Sky News (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 26 February 2022.