Perang Polandia-Lituania

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Perang Polandia-Lituania
Bagian dari Perang Kemerdekaan Lituania
Perang Polandia-Soviet[1][2]
Parade kavaleri di Sejny
Parade kavaleri Polandia di Sejny
TanggalHistoriografi Lituania:
Musim semi 1919 – 29 November 1920;[3]
Historiografi Polandia:
1 September – 7 Oktober 1920
LokasiRegion Suwałki dan Region Vilnius
Hasil

Kemenangan Polandia

Perubahan
wilayah
Polandia mengendalikan wilayah Suwałki dan Vilnius
Pihak terlibat
Bendera Polandia Polandia Bendera Lituania Lituania
Tokoh dan pemimpin

Bendera Polandia Józef Piłsudski (Marsekal Polandia)

Bendera Polandia Adam Nieniewski

Bendera Polandia Lucjan Żeligowski

Bendera Lituania Silvestras Žukauskas

Bendera Lituania Antanas Smetona

Bendera Lituania Mykolas Sleževičius

Perang Polandia-Lituania adalah konflik bersenjata yang berlangsung antara Lituania dan Polandia yang baru saja merdeka setelah berakhirnya Perang Dunia I. Konflik ini terutama dipicu oleh perebutan Region Vilnius (termasuk kota Vilnius) dan Region Suwałki (termasuk kota Suwałki, Augustów dan Sejny). Konflik ini sangat dipengaruhi oleh perkembangan Perang Polandia-Soviet dan upaya dunia internasional untuk menengahi Polandia dan Lituania di Konferensi Duta-Duta Besar dan Liga Bangsa-Bangsa. Sejarawan di Polandia dan Lituania melihat peristiwa ini dari sudut pandang yang berbeda. Dalam sejarah Lituania, perang ini dianggap sebagai bagian dari Perang Kemerdekaan Lituania dan berlangsung dari musim semi tahun 1919 hingga November 1920. Menurut Polandia, perang ini hanya mencakup pertempuran di Region Suwałki Region pada September–Oktober 1920 dan merupakan bagian dari Perang Polandia-Soviet.

Pada April 1919, Polandia merebut Vilnius dan mulai berhubungan dengan Angkatan Darat Lituania yang sedang berperang melawan Soviet. Mereka menghadapi musuh bersama, sehingga pada awalnya hubungan Polandia dengan Lituania tidaklah buruk. Polandia ingin mengajak Lituania untuk bersatu seperti yang telah diusulkan dalam konsep federasi "Międzymorze", tetapi Lituania tidak ingin kehilangan kemerdekaannya. Hubungan di antara keduanya mulai memburuk dan pihak Sekutu mencoba untuk menarik garis pembatas agar keduanya tidak saling bentrok. Garis perbatasan ini tidak memuaskan kedua belah pihak dan diabaikan. Setelah upaya kudeta Polandia di Lituania mengalami kegagalan pada Agustus 1919, front di antara keduanya relatif stabil hingga musim panas tahun 1920.

Pada Juli 1920, pasukan Polandia terpaksa mundur karena sedang mengalami kekalahan dalam perang melawan Soviet. Pasukan Lituania mengikuti pergerakan pasukan Polandia yang mundur untuk merebut wilayah-wilayah yang telah diberikan kepada Lituania berdasarkan Perjanjian Perdamaian Soviet-Lituania. Namun, pasukan Soviet terlebih dahulu memasuki Vilnius. Setelah Polandia berhasil memenangkan Pertempuran Warsawa dan memaksa Soviet mundur pada Agustus 1920, Lituania mencoba mempertahankan perbatasan baru mereka. Polandia tidak mengakui perjanjian perdamaian Lituania-Soviet dan mengklaim bahwa Lituania telah menjadi sekutu Soviet. Pertempuran pun pecah di Region Suwałki. Kemudian, selama Pertempuran Sungai Niemen, Polandia menyerbu Lituania di front yang luas. Pertempuran ini sangat mengubah kondisi di medan perang dan Vilnius rentan diserang oleh Polandia. Akan tetapi, akibat tekanan dari Liga Bangsa-Bangsa, Polandia menandatangani Persetujuan Suwałki pada 7 Oktober 1920. Perjanjian tersebut menetapkan garis batas yang baru dan tidak memberikan perlindungan bagi Vilnius.

Pada 8 Oktober 1920, jenderal Polandia Lucjan Żeligowski melancarkan pemberontakan dan menyerbu Vilnius untuk "melindungi hak penentuan nasib sendiri orang Polandia lokal." Pemberontakan ini sebelumnya telah direncanakan dan disetujui oleh kepala negara Polandia, Józef Piłsudski. Pasukan Żeligowski berhasil merebut Vilnius, tetapi upaya untuk meneruskan serangan ke wilayah lain berhasil dihentikan oleh pasukan Lituania. Żeligowski kemudian memproklamirkan pendirian Republik Lituania Tengah yang beribukota di Vilnius. Pada 29 November, gencatan senjata telah disepakati. Upaya mediasi oleh Liga Bangsa-Bangsa tidak membuahkan hasil dan status quo ditetapkan pada tahun 1923. Republik Lituania Tengah pun digabungkan dengan Polandia sebagai Provinsi Wilno pada tahun 1922. Lituania tidak mengakui perubahan ini dan tetap mengklaim Vilnius sebagai ibukota konstitusionalnya. Polandia dan Lituania sama sekali tidak membina hubungan diplomatik hingga dilayangkannya ultimatum Polandia kepada Lituania pada tahun 1938.

Catatan kaki[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Seibt, Ferdinand (1992). Handbuch der europäischen Geschichte (dalam bahasa Jerman). Friedrichstadt: Union Verlag. hlm. 1072–1073. ISBN 3-12-907540-2. 
  2. ^ Wrzosek, Mieczysław; Grzegorz Łukomski; Bogusław Polak (1990). Wojna polsko-bolszewicka, 1919-1920: działania bojowe - kalendarium (dalam bahasa Polski). Koszalin: Wyższa Szkoła Inżynierska. hlm. 136–142. ISSN 0239-7129. 
  3. ^ Račis, Antanas, ed. (2008). "Reguliariosios pajėgos". Lietuva (dalam bahasa Lituavi). I. Science and Encyclopaedia Publishing Institute. hlm. 454–456. ISBN 978-5-420-01639-8. 

Daftar pustaka[sunting | sunting sumber]