Peperangan Romawi Timur-Bulgaria

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari
Perang Romawi Timur-Bulgaria
BG BYZ.JPG
ke kanan searah jarum jam: Pertempuran Ankhialos; Khan Omurtag; Para Kaisar Bulgaria dan Romawi Timur menegosiasikan perdamaian; Kaisar Nikephoros II Phokas.
Tanggal 680–1355 M
Lokasi Semenanjung Balkan
Hasil Utsmaniyah mengasai Balkan
Perubahan
wilayah
Kedua kekaisaran mengalami perubahan wilayah
Pihak yang terlibat
Coat of Arms of the Bulgarian Empire.PNGKekaisaran Bulgaria Pertama
Kekaisaran Bulgaria Kedua
Bendera Kekaisaran Bizantium Kekaisaran Romawi Timur
Komandan
Asparukh
Tervel
Kormisosh
Vinekh
Telets
Telerig
Krum
Omurtag
Malamir
Presian I
Boris I
Simeon I
Peter I
Boris II
Samuil
Gavril Rodomir
Ivan Vladislav
Presian II
Peter II
Peter III
Peter IV
Ivan Asen I
Ivanko
Kaloyan
Ivan Asen II
Michael Asen I
Mitso Asen
Konstantinus I
Ivaylo
Smilets
Theodore Svetoslav
George II
Michael Asen III
Ivan Stephen
Ivan Alexander
Konstantinus IV
Justinian II
Philippikos Bardanes
Konstantinus V
Nikephoros I Logothetes
Michael I Rangabe
Leo V Orang Armenia
Theophilos
Michael III
Leo VI Sang Bijak
Alexander
Romanos I
Nikephoros II Phokas
John I Tzimiskes
Basil II
Michael IV Orang Paphlagonia
Michael VII Doukas
Isaac II Angelos
Alexios III Angelos
John III Doukas Vatatzes
Theodore II Laskaris
Michael VIII Palaiologos
Andronikos II Palaiologos
Michael IX Palaiologos
Andronikos III Palaiologos

Peperangan Romawi Timur-Bulgaria adalah serangkaian konflik yang berlangsung antara Kekaisaran Romawi Timur dan Bulgaria yang dimulai ketika bangsa Bulgar pertama kali menetap di semenanjung Balkan pada abad ke-5 M, dan meningkat dengan perluasan Kekaisaran Bulgaria ke barat daya setelah tahun 680 M. Romawi Timur dan Bulgaria terus bertikai selama abad berikutnya dengan keberhasilan yang beragam, hingga akhirnya Bulgaria, yang dipimpin Krum, menimpakan serangkaian kekalahan yang berat terhadap Romawi Timur. Setelah Krum meninggal pada tahun 814 M, putranya Omurtag menegosiasikan kesekapatan damai tiga puluh tahun. Pada tahun 893 M, pada masa perang besar berikutnya, Simeon I, kaisar Bulgaria, mengalahkan Romawi Timur sambil berusaha mendirikan Kekaisaran Eropa Timur yang lebih besar, namun usahanya gagal.

Pada tahun 971 Yohanes I Tzimiskes, kaisar Romawi Timur, menduduki sebagian besar Kekaisaran Bulgaria dengan mengalahkan Boris II dan menaklukkan Preslav, ibu kota Bulgaria. Konstantinopel di bawah Basil II berhasil sepenuhnya menaklukkan Bulgaria pada tahun 1018 M sebagai akibat dari Pertempuran Kleidion tahun 1014 M. Ada sejumlah pemberontakan melawan kekuasaan Romawi Timur sejak tahun 1040 hingga 1041 M, dan pada tahun 1070-an serta 108-an M, namun semuanya gagal. Akan tetapi, pada tahun 1185 M, Theodore Peter dan Ivan Asen memulai suatu pemberontakan, dan Kekaisaran Romawi Timur yang sedang melemah akibat menghadapi permasalahan dinasti dalam negerinya sendiri, tidak mampu menghentikan pemberontakan itu.

Setelah Perang Salib Keempat menaklukkan Konstantinopel pada tahun 1204 M, Kaloyan, kaisar Bulgaria, berusaha menjalin hubungan baik dengan pasukan salib, namun pendirian Kekaisaran Latin menunjukkan penolakan terhadap semua tawan persekutuan dengan Bulgaria. Karena hal ini, Kaloyan pun bersekutu dengan Nikaia, salah satu negara Romawi Timur yang berdiri setelah kejatuhan Konstantinopel, yang mengurangi kekuatan pasukan salib di daerah tersebut. Meskipun keponakannya Boril bersekutu dengan Kekaisaran Latin, para penerus Boril memihak Nikaia, meskipun melancarkan beberapa serangan berkelanjutan. Setelah Kekaisaran Latin runtuh, Bizanitum, mengambil keuntungan dari perang saudara Bulgaria, merebut sebagian wilayah Thrakia, namun kaisar Bulgaria Theodore Svetoslav merebut kembali wilayah tersebut. Hubungan Bizanitum-Bulgaria terus berubah-ubah hingga akhirnya Turki Utsmaniyah menghancurkan Kekaisaran Bulgaria pada tahun 1422 M dan Kekaisaran Romawi Timur pada tahun 1453 M.

Perang Asparukh[sunting | sunting sumber]

Romawi Timur dan Bulgaria pertama kali berseteru ketika putra bungsu Khan Kubrat, yaitu Asparukh, bergerak ke barat, menduduki Bessarabia selatan modern. Asparukh mengalahkan pasukan Romawi Timur di bawah Konstantinus IV, yang memimpin operasi gabungan darat dan laut melawan para penyerbu dan mengepung perkemahan berbenteng mereka dalam Pertempuran Ongala. Menderita akibat kesehatan yang memburuk, sang kaisar terpaksa meninggalkan pasukan, yang mengakibatkan pasukan menjadi panik sehingga dapat dikalahkan oleh pasukan Bulgaria. Pada tahun 681 M, Konstantinus dipaksa mengakui negara Bulgaria di Moesia serta harus membayar uang perlindungan untuk menghindari serangan lanjutan Bulgaria terhadap Thrakia Romawi Timur.[1] Delapan tahun kemudian, Asparukh memimpin sebuah kampanye yang sukses terhadap Thrakia Romawi Timur.

Perang Tervel[sunting | sunting sumber]

Suatu ketika Tervel, yang pertama kali disebutkan dalam naskah Romawi Timur dari tahun 704 M, didatangi oleh kaisar Romawi Timur yang digulingkan, Justinianus II, yang meminta bantuannya. Tervel pun memberikan dukungan kepada Justinianus dalam suatu upaya untuk mengembalikan Justinianus menjadi kaisar Romawi Timur dengan imbalan persahabatan, hadiah, serta anak perempuannya untuk dijadikan istri. Dengan pasukan sebanyak 15.000 tentara berkuda yang disediakan oleh Tervel, Justinianus dengan cepat bergerak menuju Konstantinopel dan berhasil masuk ke dalam kota pada tahun 705 M. Ia pun diangkat lagi menjadi kaisar dan menghukum mati musuh-musuhnya, yaitu kaisar Leontios dan Tiberios III, bersama banyak pendukung mereka. Atas bantuannya, Jutinianus menghadiahi Tervel dengan banyak hadiah, serta memberinya gelar Caesar, yang menjadikan Tervel sebagai orang tertinggi kedua setelah kaisar sekaligus penguasa asing pertama yang menerima gelar semacam itu, dan Tervel juga kemungkinan memperoleh wilayah di Thrakia timur laut, sebuah daerah yang disebut Zagore. Namun tak diketahui apakah putri Justinianus, Anastasia, dinikahkan dengan Tervel sesuai kesepakatan sebelumnya.

Hanya tiga tahun kemudian, Justinianus II sendiri melanggar kesepakatan ini dan melancarkan operasi militer untuk merebut kembali wilayah yang telah ia serahkan kepada Tervel. Pada tahun 708 M, terjadi Pertempuran Ankhialos (708) (atau Ankhialo) dan Tervel berhasil mengalahkan Justinianus. Pada tahun 711 M, menghadapi pemberontakan serius di Asia Kecil, Justinianus kembali meminta bantuan Terve, namun hanya diberikan pasukan sebanyak 3.000 tentara. Akibatnya Justinianus pun dikalahkan oleh kaisar pemberontak Philippikos, bahkan hingga Justinianus ditangkap dan dihukum mati, sedangkan sekutu Bulgarnya diizinkan untuk kembali ke negara mereka. Tervel memanfaatkan keadaan kekacauan di Romawi Timur untuk menyerbu Thrakia pada tahun 712 M, melakukan penjarahan hingga sejauh Konstaninopel.

Berdasarkan informasi kronologis dalam Imennik, Tervel meninggal pada tahun 715 M. Akan tetapi, Penulis risalah Bizantum Theophanes Sang Pengaku menceritakan peran Tervel dalam upaya untuk memulihkan kekuasaan Kaisar Anastasios II pada tahun 718 atau 719 M. Jika Tervel hidup hingga selama itu, maka ia menjadi penguasa Bulgaria yang menetapkan kesepakatan baru (berisi pembayaran upeti tahunan dari Romawi Timur kepada Bulgaria, penyerahan wilayah Thrakia, pengaturan hubungan komersial dan perjanjian pengungsi politik) bersama Kaisar Theodosios III pada tahun 716 M, dan juga merupakan penguasa Bulgaria yang membantu menghalau Pengepungan kedua Arab di Konstantinopel pada tahun 717–718 M melalui darat. Menurut Theophanes, pasukan Bulgar membunuh 22.000 tentara Arab dalam pertempuran di dekat Konstantinopel.

Perang Konstantinus V[sunting | sunting sumber]

Setelah meninggalnya Sevar, Bulgaria mengalami periode krisis dan kekacauan yang lama, sedangkan Romawi Timur memperkuat posisinya. Antara tahun 756 dan 775 M, Kaisar baru Romawi Timur Konstantinus V memimpin sembilan kampanye melawan tetangganya di utara untuk menetapkan perbatasan Romawi Timur di Danube.[2] Akibat seringnya terjadi pergantian penguasa (8 khan bertahta dalam waktu 20 tahun) dan krisis politk berkepakanjangan, Bulgaria berada di ambang kehancuran.

Dalam kampanye pertamanya pada tahun 756 M, Konstantinus V berhasil mengalahakan Bulgaria dua kali, namun pada tahun 759 M, Vinekh, Khan Bulgaria, mengalahkan pasukan Romawi Timur secara telak pada Pertempuran Celah Rishki.[3] Vinekh kemudian mengajukan perdamaian kepada Romawi Timur, namun ia dibunuh oleh para bangsawan Bulgaria. Penguasa baru, Telets, dikalahkan pada Pertempuran Ankhialos pada tahun 763 M.[4] Pada kampanye mereka berikutnya, kedua belah pihak tidak mampu memperoleh kesuksesan signifikan, karena Bizanitum tidak mampu melewati Pegunungan Balkan dan armada mereka dihancurkan dalam dua kali badai besar (2,600 kapal tenggelam hanya dalam salah satu badai pada tahun 765 M[5][6]). Pada tahun 774 M, mereka mengalahkan pasukan Bulgaria yang lebih lemah pada Pertempuran Berzitia namun ini merupakan kesuksesan terakhir Konstantinus V. Akibatnya dari kekalahan ini, Bulgaria bertindak lebih serius. Mereka berusaha meyingkirkan mata-mata Romawi Timur di Pliska. Khan Telerig mengirim utusan rahasia kepada Konstantinus V, menunjukkan niatnya untuk melarikan diri dari Bulgaria dan mencari suaka kepada sang kaisar, serta mencari jaminan keselamatan. Telerig berhasil membuat sang kaisar mengkhianati agen rahasianya sendiri di Bulgaria, yang kemudian ditangkap dan dihukum mati. Akan tetapi, pembalasan Romawi Timur yang telah diperkirakan sebelumnya gagal terwujud karena Konstantinus V meninggal pada tahun 775 M.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Theophanes Confessor. Chronographia, hlm. 357-360
  2. ^ Theophanes Confessor. Chronographia, hlm. 429
  3. ^ Theophanes Confessor. Chronographia, hlm. 431
  4. ^ Nicephorus. Opuscula historica, hlm .69-70
  5. ^ Nicephorus. Opuscula historica, hlm. 73
  6. ^ Theophanes Confessor. Chronographia, hlm. 437

Pranala luar[sunting | sunting sumber]