Penyuntikan intraotot

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Penyuntikan intraotot
Intervensi
Bracing for a short, sharp jab.jpg
Seorang tenaga medis menyiapkan pemberian vaksin melalui penyuntikan intraotot
ICD-10-PCS3E023
ICD-9-CM99.1
MeSHD007273
CPT96372

Penyuntikan intraotot (bahasa Inggris: intramuscular injection), sering disingkat IM, adalah penyuntikan suatu zat ke dalam otot. Dalam kedokteran, ini adalah salah satu dari beberapa metode pemberian obat parenteral. Penyuntikan intraotot mungkin lebih disukai karena otot memiliki pembuluh darah yang lebih besar dan lebih banyak daripada jaringan subkutan, sehingga penyerapannya lebih cepat daripada suntikan subkutan atau intradermal.[1]:751 Obat yang diberikan melalui penyuntikan intraotot tidak mengikuti efek metabolisme lintas pertama yang memengaruhi obat-obatan oral.

Lokasi umum untuk penyuntikan intraotot adalah otot deltoid lengan atas dan otot gluteal pantat. Pada bayi, otot paha yang sangat luas biasanya digunakan. Lokasi penyuntikan harus dibersihkan sebelum melakukan penyuntikan, dan penyuntikan kemudian dilakukan dengan gerakan cepat dan melesat untuk mengurangi ketidaknyamanan pada individu. Volume yang akan disuntikkan di otot biasanya dibatasi 2-5 mililiter, bergantung pada tempat suntikan. Lokasi yang tidak boleh dipilih adalah yang memiliki tanda-tanda infeksi atau atrofi otot. Penyuntikan intraotot tidak boleh digunakan pada orang dengan miopati atau mereka yang mengalami masalah pembekuan darah.

Penyuntikan intraotot biasanya menyebabkan nyeri, kemerahan, dan pembengkakan atau peradangan sekitar tempat penyuntikan. Efek samping ini umumnya ringan dan bertahan tidak lebih dari beberapa hari. Lebih jarang terjadi, saraf atau pembuluh darah di sekitar tempat penyuntikan bisa rusak, menyebabkan rasa sakit atau kelumpuhan yang parah. Jika teknik yang tepat tidak diikuti, penyuntikan intraotot dapat menyebabkan infeksi lokal seperti abses dan gangren. Meskipun aspirasi atau menarik kembali jarum suntik sebelum penyuntikan, pada zaman dahulu direkomendasikan untuk mencegah pemberian yang tidak disengaja ke dalam pembuluh darah, hal ini tidak lagi direkomendasikan untuk sebagian besar tempat penyuntikan.

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Taylor, Carol (2011). Fundamentals of nursing : the art and science of nursing care (edisi ke-7th). Philadelphia: Wolters Kluwer Health and Lippincott Williams & Wilkins. ISBN 978-0781793834. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]