Penyeranta

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Penyeranta

Penyeranta atau radio panggil lebih dikenal dengan sebutan pager yaitu alat telekomunikasi pribadi untuk menyampaikan dan menerima pesan pendek. Penyeranta numerik satu arah hanya dapat menerima pesan yang terdiri dari beberapa digit saja, khas layaknya sebuah nomor telepon yang digunakan penggunanya untuk menelepon. Penyeranta alphanumerik juga tersedia dengan sistem dua arah dapat mengirim pesan melalui surat elektronik atau SMS (short message service).

Penyeranta sudah jarang ditemukan di peredaran dunia bisnis. Persaingan alat komunikasi yang murah dengan layanan yang semakin canggih, makin tidak terlihatnya keberadaan penyeranta ini. Walaupun dia adalah jejak tertua barang teknologi purbakala pada abad ini, tetapi masih tetap terpakai. Terutama pada mereka yang bergerak di bidang jasa terutama di jasa informasi dan jasa kesehatan. Penyeranta adalah barang yang harus dipatuhi, dia selalu menerima pesan apapun, alasan apapun yang dibuat untuk menghindari pesan di penyeranta, selalu menjadi tidak beralasan.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Penyeranta ditemukan oleh Multitone Electronic pada tahun 1956 di Rumah Sakit St.Thomas, London oleh dokter-dokter yang sedang bertugas dalam kondisi darurat. Sejak itu, penyeranta berkembang. Jutaan pesan dikirimkan kepada orang-orang yang membutuhkan informasi yang cepat. Penyeranta dibagi menjadi dua, ada dua kelompok yang jelas dari sistem pengoperasiannya. Ada sistem penyeranta yang hanya bisa digunakan di area rumah sakit saja seperti di Rumah Sakit St.Thomas, tetapi ada juga yang sistem penyebarannya lebih luas yaitu mencakup seluruh wilayah negara, tidak hanya berada pada area sebuah bangunan saja. Penyeranta mulanya beroperasi pada frekuensi AM, lalu pindah ke pola FM yang lebih dulu menjadi bentuk komunikasi yang ada di mana-mana. Dalam beberapa kasus, sebelum datangnya telepon seluler, sistem penyeranta digunakan sebagai pengganti untuk layanan telepon lokal maupun internasional.

Sistem Pengoperasiannya[sunting | sunting sumber]

Penyeranta adalah layanan berlangganan yang menawarkan bermacam pilihan untuk memfasilitasi kebutuhan si pelanggan dan tipe dari alat yang digunakan. Ada tiga tipe pada sistem penyeranta:

1.Penyeranta Numerik adalah tipe yang paling tidak rumit. Di dalamnya hanya tersedia urutan angka dan kode-kode untuk memanggil.

2.Penyeranta Alphanumerik, pada dasarnya sama dengan penyeranta numerik, tetapi kelebihannya terletak pada tersedianya tempat untuk memuat tulisan dan surat elektronik (e-mail) untuk mengirim pesan

3.Penyeranta Alphanumerik dua arah dapat mengirimkan pesan teks dengan hanya menggunakan tombol yang kecil.

Sistem penyeranta yang modern menggunakan pengiriman pesan dengan jaringan satelit. Inilah kelebihan dari sistem penyeranta dibandingkan dengan menggunakan jaringan seluler dengan dasar terrestrial untuk pengiriman pesan. Di setiap pesan yang terhidang di layar penyeranta, ada para operator yang mengedit setiap pesan yang masuk.

Penggunannya pada Abad Ke-21[sunting | sunting sumber]

Munculnya telepon seluler dengan beragam layanan yang lebih cepat dan murah mengakibatkan eksisteni penyeranta perlahan-lahan menghilang. Tercatat, sebelum tahun 1997, di Indonesia sendiri, penyeranta memiliki lebih dari 800.000 pelanggan. Namun karena harga perangkat yang terus melambung tinggi menyebabkan jumlah pelanggan yang turun drastis yaitu berkisar 200.000 orang. Tetapi orang-orang yang bekerja pada situasi yang darurat seperti dokter, masih menggunakan penyeranta. Ada beberapa kondisi yang menyebabkan penyeranta masih digunakan:

1.Penyeranta tetap digunakan untuk memberitahukan situasi darurat, contohnya: para penolong dengan sekoci dan pemadam kebakaran di Inggris.

2.Penyeranta kebanyakan dibawa oleh staf pada bagian kesehatan karena dapat mengumpulkan mereka pada situasi yang darurat

3.Penyeranta juga digunakan pada dunia teknologi informasi, contohnya pada kasus para teknisi perusahaan telepon, dimana terdapat gangguan layanan pada jaringan seluler karena berada di luar jaringan. Oleh karena itu, di perusahaan ini, para teknisi biasanya dilengkapi dengan penyeranta yang menggunakan jaringan yang dapat terjangkau dan tidak terkena gangguan. Sebagai tambahan, beberapa sistem kontrol irigasi dan sinyal-sinyal lalu lintas sekarang dikontrol oleh pengiriman pesan memalui jaringan penyeranta.

Kelebihan[sunting | sunting sumber]

Kelebihan pemakaian penyeranta dibandingkan dengan telepon seluler adalah karena sistemnya yang satu arah sehingga lokasinya tidak dapat ditetapkan.

Kekurangan[sunting | sunting sumber]

Kerugian pemakaian penyeranta adalah pesan dari setiap pengirim dengan penyeranta dapat ditangkap oleh jaringan penyeranta lainnya jika menggunakan layanan nasional sehingga pesan yang terkirim dapat dideteksi oleh para agen kriminal atau hukum yang tidak diinginkan.

Penyeranta di Indonesia[sunting | sunting sumber]

Pager menjadi alat yang sangat populer di Indonesia pada tahun 1990an, walaupun sebenarnya sistem ini sudah beroperasi sejak tahun 1976. Operasional pager pertama kali diperkenalkan oleh PT Motorollain Corporation (dikenal dengan merek dagang Starko). Dari awalnya hanya 24.000 saja pada 1992, kemudian pada 1997 menjadi 800.000 pelanggan. Jumlah operator yang beroperasi juga meningkat, dari hanya 3 pada 1992 menjadi 75 pada 1996. Namun, seiring dengan krisis ekonomi 1997-1998 yang menerjang Indonesia dan makin populernya telepon seluler, pengguna sistem ini menurun dan banyak operatornya yang bertumbangan atau diakuisisi.[1] Pada 1996, operator pager ada sebanyak 75 buah di seluruh wilayah Indonesia (dan selanjutnya pada 1997 menjadi 90), namun hanya ada 10 yang diberikan izin untuk beroperasi secara nasional. Beberapa operator pager yang cukup terkenal di Indonesia pada masanya, yaitu:

  • Starko (PT Motorollain Corporation)

PT Motorollain dikenal sebagai pionir dari sistem penyeranta di Indonesia, dan dengan perusahaan inilah sistem ini pertama kali muncul dengan merek Starko. PT Motorollain didirikan pada tahun 1976, dengan sahamnya dimiliki oleh Robby Sumampow (25%), Agus Didagdo (30%), Endang Lestari Pudjiastuti (25%) dan Agus Jartono (20%). Awalnya, PT Motorollain hanya beroperasi di Jakarta saja secara lokal, namun seiring waktu pemerintah memberikan izin untuk meluaskan wilayah operasinya secara nasional, mencakup 18 kota yaitu Jakarta, Medan, Batam, Palembang, Lampung, Bandung, Semarang, Yogyakarta, Surakarta, Malang, Surabaya, Denpasar, Banjarmasin, Samarinda, Balikpapan, Manado, dan Ujung Pandang. Selain menjaid operator penyeranta, PT Motorollain juga menjadi agen tunggal dari perangkat penyeranta merek Motorola yang cukup populer di Indonesia. Operasi dari Starko awalnya cukup terbatas karena hanya populer di kalangan tenaga medis, dan baru pada 1992 perusahaan ini mendapatkan keuntungan. Namun, memasuki pertengahan 1990-an operasional Starko terus meningkat, mencapai 115.000 pengguna sehingga menjadikannya pemimpin pasar.[2][3][1] Fasilitas yang ditawarkan oleh Starko, seperti layanan berita, adanya bahasa Indonesia dan bahasa Inggris, informasi harga valuta asing dan harga emas dan fitur-fitur lainnya.[4] Layaknya perjalanan penyeranta di Indonesia, pengguna Starko sendiri semakin menyusut sejak 2000-an dimana pada 2007 hanya mencapai ratusan orang. Kebanyakan penggunanya saat itu adalah korporasi.[5]

  • Starpage (PT Duta Pertiwi Sentosa)

Operator penyeranta kedua di Indonesia ini didirikan pada pertengahan 1985,[6] dan dimiliki oleh Karna Brata Lesmana (40%), David Salim (50%) dan Liem Sin Tung (10%). Layaknya operator lain, baru pada 1990-an PT Duta dengan merek dagangnya Starpage berhasil meraih pelanggan dan meluaskan operasionalnya. Dalam masa kejayaan pager, PT Duta bisa meraih 150 pelanggan baru/bulan, memiliki 65.000 pelanggan dan memiliki operasional di beberapa kota besar Indonesia seperti Bandung, Surabaya, Semarang, Medan, Denpasar, Batam, Lampung, Cirebon, Ujung Pandang, Jakarta dan Bogor. Pemilik Starpage sendiri awalnya cukup optimis dengan perkembangan usahanya, misalnya dengan berusaha menjalin investasi strategis dengan menjual 30% sahamnya ke Motorola, menjadi importir penyeranta Motorola dan Philips dan mengakuisisi operator lain yaitu SkyTel (2001), Personal dan Indolink (1996). Walaupun demikian, seiring dengan krisis ekonomi dan popularitas HP, pengguna jasa PT Duta semakin melorot dari 80.000 (1997) menjadi 16.000 (2001), serta pendapatannya menurun dari Rp 2 M (1997) menjadi Rp 500 juta (2001). Untuk mengatasi hal ini, pihak Starpage terpaksa melakukan PHK karyawannya pada 2001. Meskipun demikian, pada 2007 tercatat Starpage masih beroperasi dan manajemen masih optimis merindukan kebangkitan sistem ini.[7][1][8]

  • Indolink (PT Indolink First Pacific)

Operator ini didirikan pada Juli 1994, dan dimiliki secara patungan oleh Primkopparpostel dan First Pacific (yang terafiliasi dengan Grup Salim) sebesar 20%-80%.[9][10] Jaringan penyerantanya diluncurkan pada Agustus 1994, dengan menggunakan teknologi baru Flex-TM dari Motorola dan investasi US$ 7 juta. Pada 1996, Indolink mencatat 40.000 pengguna layanannya, dengan pasar utamanya berada di Pulau Jawa (seperti Jakarta, Yogyakarta, Bandung) ditambah kota Samarinda.[11] Di tahun yang sama, Indolink diakuisisi oleh pengelola Starpage, PT Duta Pertiwi Santosa.[12][1] Walaupun demikian, seiring waktu, pengguna Indolink pun makin menyusut.

  • SkyTel (PT Skytelindo Services)

Operator penyeranta ketiga ini merupakan perusahaan pertama yang berbentuk perusahaan patungan dengan perusahaan asing. Dimiliki secara patungan oleh Kedaung Group (lewat PT Infokom Primanusa) sebesar 51%, Singapore Telecom 30% dan Mobile Telecommunication International AS 19%, sistem penyeranta mereka yang diberi nama SkyTel diluncurkan pada 28 Juli 1993. Modal yang disiapkan adalah US$ 8,1 juta, dan pada 1997 sudah berada di posisi kedua dengan 86.000 pelanggan serta beroperasi di banyak kota besar di Jawa ditambah Batam dan Medan.[1][13] Di tahun 1996, SkyTel sempat menganggarkan investasi senilai US$ 33 juta untuk membangun jaringan di beberapa kota. Pada 2001, akhirnya SkyTel diakuisisi oleh pemilik Starpage, PT Duta Pertiwi Sentosa.[14] Layanan yang diberikan SkyTel seperti informasi dari sejumlah surat kabar yang dikirim dengan penyeranta, layanan mengirim pesan ke 6 kota di Indonesia secara gratis bernama SkyZone, dan layanan VSAT yang membuat pemakainnya bisa mengirim pesan dari luar negeri dengan gratis.[15]

  • EasyCall (PT Telematrixindo)

Operator ini merupakan yang pertama mendapatkan lisensi beroperasi nasional.[16] Didirikan pada April 1992 dengan modal US$ 6 juta (Rp 1,2 M), merek EasyCall sendiri diluncurkan di Indonesia pada akhir 1993. Nama EasyCall sendiri bukan berasal dari Indonesia, melainkan awalnya dikenalkan pertama kali di Filipina pada 1988, dan selanjutnya di beberapa negara seperti Polandia, Malaysia dan Finlandia. Mayoritas saham perusahaan ini dimiliki oleh Telstra Australia, lewat PT Finasindo Griyartha sebesar 75%, berpatungan dengan Koppostel.[17][18][19] Pada 1997, tercatat perusahaan ini memiliki 55.000 pelanggan, menjadikannya operator terbesar keempat.[1]

  • NusaPage (PT Persada Komindo)

Didirikan pada 1993, NusaPage sendiri beroperasi pada 1997 di Jabodetabek, Bandung dan Surabaya, dan mencatat 24.000 pelanggan.[1] Pihak NusaPage sendiri menawarkan teknologi baru yang bernama "Flex" yang diklaim membuat baterai awet serta pesan lebih baik; dan awalnya menargetkan 300.000 pengguna. Biaya yang dianggarkan oleh manajemen dalam teknologi ini adalah US$ 3,75 juta.[20][21] NusaPage juga menjalin kerjasama dengan Garuda Indonesia sebagai penyelenggara sistem pager-nya.[22] Di tahun 1997, perusahaan ini mengambilalih perusahaan saudaranya, yaitu NusaLink.

  • Telepage (PT Buana Bintang Bayu)

Didirikan dan mulai beroperasi pada 1995, awalnya perusahaan ini menargetkan pengguna 3.000 orang. Di tahun 1997, operator ini mencatat 14.000 pengguna dan operasionalnya ada di Jogjakarta, Jabodetabek, Medan, Bandung, Surabaya, Semarang dan Malang.[23] Sebagian saham perusahaan ini dimiliki oleh operator telekomunikasi terbesar di Indonesia, Telkom dan perusahaan Rajawali Corporation, Telekomindo Primabhakti.[24][25][1]

  • Metrotel (PT Selarasindo Mulia)

Diluncurkan pada 1996, pada 1997 penggunanya tercatat sekitar 12.000, dan sudah beroperasi di beberapa kota besar di Pulau Jawa ditambah Dumai dan Pekanbaru. Di awal beroperasinya, perusahaan ini menjalin kerjasama dengan Bitnet Komunikasindo (perusahaan milik Elang Mahkota Teknologi), yang memungkinkan pengguna internet langsung mengirim pesan mereka menggunakan pager Metrotel tanpa bantuan operator, ditambah dengan fitur cek email otomatis yang membuat pengguna Metrotel tidak harus membuka komputer mereka beberapa kali. Fitur lain yang ditawarkan adalah "Cellular Link" yang membuat SMS dapat diterima di pager Metrotel. Metrotel sendiri menargetkan mereka akan menasional pada 1999.[26] Perusahaan yang dimiliki oleh Centralindo Pancasakti Cellular ini sendiri berhenti beroperasi pada 2002.[27]

  • Personal (PT Hutchison Sewu)

Perusahaan ini didirikan pada awal 1996, sebagai patungan antara konglomerasi agrobisnis Gunung Sewu (42,5%) dan raksasa telekomunikasi Hong Kong, Hutchison Telecommunications (57,5%) yang pada saat itu merupakan operator pager terbesar di sana. Modal yang digelontorkan adalah US$ 8,6 juta.[28] Target awal pasarnya adalah Jakarta, Jawa Tengah dan Jawa Timur, dengan target pelanggan 20.000 pada akhir 1996.[29] Produknya dikenal dengan nama Personal. Di tahun 1997, penggunanya adalah 10.800 orang dan beroperasi di Jabodetabek, Bandung, Jember dan Surabaya. Selanjutnya, perusahaan ini kemudian beralih tangan ke pemilik Starpage, PT Duta Pertiwi Sentosa. Penggunanya bersama dengan Starpage dan Indolink pada 2001 tercatat sebesar 16.000.[30]

  • Multipage (PT Raya Pertiwi Semesta)

Operasi perusahaan ini hanya terbatas di Jabodetabek saja. Didirikan pada 1993, perusahaaan ini dimiliki oleh Grup Lyman (milik pengusaha Susanta Lyman). Pada tahun 1997, perusahaan ini menjalin kerjasama dengan MBf Multifinance dan PT Investindo Nusa Permata dalam menyediakan kartu kredit bagi para penggunanya yang ditargetkan sebesar 8.000. Pada 1998 penggunanya sudah mencapai 55.000.[1]

Selain operator-operator tersebut, masih ada sebenarnya yang cukup banyak berdiri di Indonesia dan beroperasi secara lokal, misalnya PT Deli Mitra Kencana di Deli Serdang, PT Delima Prasta Utama di Manado, PT Eka Buana Nusantara di Semarang, dan PT Bumi Pertiwi Royalpage di Sorong. Namun kemudian seiring menurunnya jasa pager, maka jumlah perusahaan pager semakin menurun. Pada 2000-an awal, praktis hanya pemain besar seperti Starko dan Starpage yang bisa bertahan.[1]

Lihat juga[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

PAGING SYSTEM AND MORE BY LRS [1][pranala nonaktif permanen]