Penyakit jaringan ikat

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian

Penyakit jaringan ikat adalah kelompok penyakit yang terjadi pada jaringan yang menghubungkan struktur tubuh menjadi satu. Contoh jaringan ikat adalah lemak, tulang dan kartilago. Penyakit ini sering melibatkan persendian, otot dan kulit, tetapi dapat melibatkan organ dan system organ yang lain juga seperti mata, jantung, paru, ginjal, saluran perncernaan dan pembuluh darah. Terdapat lebih dari 200 penyakit yang mempengaruhi jaringan ikat.[1][2]

Jaringan ikat terdiri dari 2 protein yaitu kolagen dan elastin. Kolagen adalah protein yang ditemukan pada tendon, ligamen, kulit, korne, tulang rawan, tulang, dan darah. Sedangkan elastin yang merupakan protein elastis merupakan komponen utama ligamen dan kulit.[3]

Penyebab[sunting | sunting sumber]

Penyebab spesifik terjadinya penyakit ini belum diketahui. Namun sebagian besar bersifat autoimun (lupus dan scleroderma), genetic (sindrom marfan, sindrom Ehlers-Danlos) dan keganasan (sarcoma jaringan lunak).[3]

Gejala[sunting | sunting sumber]

Indikasi awal seseorang menderita penyakit jaringan ikat antara lain: sering merasa tidak nyaman, mudah lelah, ada nyeri sendi dan otot, timbul kemerahan pada wajah. Beberapa pasien memberikan gambaran sindrom Raynaud.[1][2]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b "Connective Tissue Disease: Types, Symptoms, Causes". WebMD (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-03-11. 
  2. ^ a b "Mixed connective tissue disease - Symptoms and causes". Mayo Clinic (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-03-11. 
  3. ^ a b "Connective Tissue Disorders". medlineplus.gov. Diakses tanggal 2020-03-11.