Penipuan sekuritas

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas

Penipuan sekuritas, juga dikenal sebagai investasi bodong, penipuan saham, atau penipuan investasi adalah praktik penipuan di pasar saham atau pasar komoditas yang mendorong investor untuk membuat keputusan pembelian atau penjualan berdasarkan informasi palsu, sering kali mengakibatkan kerugian dan melanggar undang-undang sekuritas.[1][tidak disebut di rujukan][2][3]

Penipuan sekuritas juga dapat mencakup pencurian langsung dari investor (penggelapan oleh pialang saham), manipulasi saham, salah saji pada laporan keuangan perusahaan publik, dan berbohong kepada auditor perusahaan. Istilah ini juga mencakup berbagai tindakan lain, termasuk insider trading, front running, dan tindakan ilegal lainnya di lantai perdagangan bursa saham atau komoditas.[4][5][6]

Jenis-jenis penipuan sekuritas[sunting | sunting sumber]

Perusahaan palsu[sunting | sunting sumber]

Perusahaan palsu atau perusahaan boneka dapat dibuat oleh penipu untuk menciptakan ilusi menjadi perusahaan yang sudah ada dengan nama yang mirip. Penipu kemudian menjual sekuritas di perusahaan palsu tersebut untuk menyesatkan para investor yang berpikir bahwa mereka membeli saham di perusahaan yang asli.

Skema Ponzi[sunting | sunting sumber]

Skema Ponzi adalah skema dana investasi di mana penarikan dibiayai oleh investor berikutnya, bukan dari keuntungan yang diperoleh melalui kegiatan investasi. Contoh penipuan sekuritas terbesar yang pernah dilakukan oleh seorang individu adalah skema Ponzi yang dioperasikan oleh mantan ketua NASDAQ, Bernard Madoff, yang menyebabkan kerugian sekitar $64,8 miliar, tergantung pada metode mana yang digunakan untuk menghitung kerugian sebelum keruntuhannya.[7][8]

Penipuan melalui internet[sunting | sunting sumber]

Salah satu praktik penipuan melalui internet biasanya melibatkan skema pump-and-dump, di mana informasi palsu dan/atau penipuan disebarkan di ruang obrolan, forum, melalui email (spam) atau media lain di internet, dengan tujuan menyebabkan kenaikan harga yang dramatis pada saham yang diperdagangkan dengan rendah atau saham perusahaan cangkang ("pompa"). Dalam kasus lain, penipu menyebarkan informasi palsu tentang perusahaan dengan harapan mendesak investor untuk menjual saham mereka sehingga harga saham anjlok.[9]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Securities Fraud Awareness & Prevention Tips faq by FBI, accessed February 11, 2013
  2. ^ Nathaniel Popper (February 10, 2013). "Complex Investments Prove Risky as Savers Chase Bigger Payoff". The New York Times. Diakses tanggal February 11, 2013. 
  3. ^ "2012 NASAA Top Investor Threats". North American Securities Administrators Association (NASAA). 2011-08-31. Diakses tanggal February 11, 2013. A con artist will use every trick in the book to take advantage of unsuspecting investors, including exploiting well-intended laws, in order to fatten their wallets 
  4. ^ "Testimony: Testimony Concerning Insider Trading(Linda Chatman Thomsen, September 26, 2006)". 
  5. ^ Norris, Floyd (April 14, 2005). "Trading Scandal May Strengthen Stock Exchange". New York Times. Diakses tanggal May 3, 2008. 
  6. ^ San Francisco FBI web link, supra
  7. ^ "Bernard Madoff Gets 150 Years in Jail for Epic Fraud". Bloomberg. 2009-06-29. Diakses tanggal 2009-08-05. 
  8. ^ "Madoff mysteries remain as he nears guilty plea". Reuters. 2009-03-11. Diakses tanggal 2009-08-05. 
  9. ^ "Internet Fraud: How to Avoid Internet Investment Scams". Sec.gov. Diakses tanggal 2012-02-18. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]