Penguasa Asia

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas

Penguasa Asia (Yunani Kuno : Κύριος τῆς Ἀσίας) adalah gelar yang diberikan kepada Aleksander Agung setelah Pertempuran Gaugamela pada 331 SM.  Gelar tersebut diteruskan kepada para penggantinya (Antigonidai , Ptolemaik, dan Seleukid dan kemudian putranya, Aleksander IV) setelah kematiannya di Babel pada tahun 323 SM, meskipun tidak ada dari mereka yang memiliki kekuatan aktual di Asia atau bagian lainnya dari Kekaisaran Aleksander Helenistik; wilayah taklukan sebenarnya jatuh ke banyak jenderal atau pemberontak seperti, Persia yang memberontak. Dengan pembagian kekaisarannya dan kebangkitan Diadokhoi, gelar Penguasa Asia tidak lagi populer.[1]

Daftar Penguasa Asia[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Alexander the Great | Biography, Empire, & Facts". Encyclopedia Britannica (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-02-15.