Pengepungan Yerusalem (1187)

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Pengepungan Yerusalem
ChristiansBeforeSaladin.jpg
Saladin dan Kristen di Yerusalem, ilustrasi oleh François Guizot (1883)
Tanggal20 September hingga 2 Oktober 1187
LokasiYerusalem
Hasil

Kemenangan Ayyubiyah yang menentukan

  • Yerusalem diserahkan oleh Balian dari Ibelin kepada Salahuddin
  • Kejatuhan Pertama Kerajaan Yerusalem
Pihak terlibat
Kesultanan Ayyubiyah Kerajaan Yerusalem
Kesatria Hospitalaria
Kesatria Kenisah
Tokoh dan pemimpin
Salahuddin Ayyubi Balian dari Ibelin Menyerah
Heraklius dari Yerusalem Menyerah
Kekuatan

Tak diketahui, tentara terutama terdiri dari tentara yang masih hidup dari Pertempuran Hattin dan bala bantuan dikumpulkan dari Suriah dan Mesir.

  • kemungkinan kekuatan sekitar 20.000 orang
4.000 pria
Korban
Tak diketahui Tak diketahui

Pengepungan Yerusalem berlangsung dari 20 September hingga 2 Oktober 1187, ketika Balian dari Ibelin menyerahkan kota itu kepada Salahuddin Ayyubi (Saladin). Awal musim panas itu, Salahuddin telah mengalahkan tentara kerajaan dan menaklukkan beberapa kota. Kota itu penuh dengan pengungsi dan hanya memiliki sedikit pembela, dan kota itu jatuh ke tangan tentara yang mengepung. Balian menawar dengan Balian menawar dengan Salahuddin untuk membeli jalan yang aman bagi banyak orang, dan kota itu jatuh ke tangan Salahuddin dengan pertumpahan darah yang terbatas. Meskipun Yerusalem jatuh, itu bukan akhir dari Kerajaan Yerusalem, karena ibu kota pertama-tama bergeser ke Tyre dan kemudian ke Acre setelah Perang Salib Ketiga. Kristen Latin menanggapi pada tahun 1189 dengan meluncurkan Perang Salib Ketiga yang dipimpin oleh Richard si Hati Singa, Philip Augustus, dan Frederick Barbarossa secara terpisah.[1] Di Yerusalem, Salahuddin memulihkan situs suci Muslim, menjadi Penjaga Tiga Masjid Suci pertama dan mempraktikkan toleransi terhadap orang Kristen.

Latar belakang[sunting | sunting sumber]

Kerajaan Yerusalem, yang dilemahkan oleh perselisihan internal, dikalahkan di Pertempuran Hattin pada 4 Juli 1187. Sebagian besar bangsawan ditawan, termasuk Raja Guy. Ribuan budak Muslim dibebaskan.[2][3][4] Pada pertengahan September, Salahuddin telah mengambil Acre, Nablus, Jaffa, Toron, Sidon, Beirut, dan Ashkelon. Orang-orang yang selamat dari pertempuran dan pengungsi lainnya melarikan diri ke Tirus, satu-satunya kota yang mampu bertahan melawan Salahuddin, karena kedatangan Conrad dari Montferrat.

Situasi di Yerusalem[sunting | sunting sumber]

Di Tirus, Balian dari Ibelin telah meminta Salahuddin untuk perjalanan yang aman ke Yerusalem untuk mengambil istrinya Maria Komneni, Ratu Yerusalem dan keluarga mereka. Salahuddin mengabulkan permintaannya, asalkan Balian tidak mengangkat senjata melawannya dan tidak tinggal di Yerusalem lebih dari satu hari; namun, setibanya di kota suci, Patriark Heraklius dari Yerusalem, Ratu Sibylla, dan penduduk lainnya memohon padanya untuk bertanggung jawab atas pertahanan kota. Heraklius, yang berpendapat bahwa dia harus tinggal demi agama Kristen, menawarkan untuk membebaskannya dari sumpah, dan Balian setuju.

Dia mengirim kabar tentang keputusannya kepada Salahuddin di Ashkelon melalui perwakilan burgess, yang menolak usulan sultan untuk penyerahan Yerusalem yang dirundingkan; namun, Salahuddin mengatur pengawalan untuk menemani Maria, anak-anak mereka, dan seluruh rumah tangga mereka ke Tripoli. Sebagai penguasa tertinggi yang tersisa di Yerusalem, menurut penulis sejarah Ibn al-Atsir, Balian dipandang oleh umat Islam sebagai memegang peringkat "kurang lebih sama dengan seorang raja."[5]

Balian menemukan situasi di Yerusalem mengerikan. Kota itu dipenuhi dengan pengungsi yang melarikan diri dari penaklukan Salahuddin, dengan lebih banyak lagi yang datang setiap hari. Ada kurang dari empat belas ksatria di seluruh kota, jadi dia menciptakan enam puluh ksatria baru dari jajaran pengawal (ksatria dalam pelatihan) dan burgess. Dia bersiap untuk pengepungan yang tak terhindarkan dengan menyimpan makanan dan uang. Tentara Suriah dan Mesir berkumpul di bawah Salahuddin, dan setelah menaklukkan Acre, Jaffa, dan Kaisarea, meskipun ia tidak berhasil mengepung Tirus, sultan tiba di luar Yerusalem pada 20 September.[6]

Pengepungan[sunting | sunting sumber]

Setelah pengintaian singkat di sekitar kota, pasukan Salahuddin berhenti di depan Menara Daud dan Gerbang Damaskus.[6] Pemanahnya terus-menerus melempari benteng dengan panah. Menara Pengepungan/menara lonceng digulung ke dinding tetapi didorong mundur setiap kali. Selama enam hari, pertempuran kecil terjadi dengan sedikit hasil. Pasukan Salahuddin menderita banyak korban setelah setiap serangan. Pada tanggal 26 September, Salahuddin memindahkan kampnya ke bagian kota yang berbeda, di Gunung Zaitun di mana tidak ada gerbang utama tempat tentara salib dapat melakukan serangan balik. Dinding-dindingnya terus-menerus dihantam oleh mesin pengepung, ketapel, mangonel, petrari, api Yunani, busur, dan anak panah. Sebagian tembok ditambang, dan runtuh pada 29 September. Tentara Salib tidak dapat mendorong pasukan Salahuddin kembali dari celah, tetapi pada saat yang sama, umat Islam tidak bisa masuk ke kota. Segera hanya ada beberapa lusin ksatria dan segelintir pria bersenjata yang tersisa yang mempertahankan tembok, karena tidak ada lagi pria yang dapat ditemukan bahkan dengan janji bayaran yang sangat besar.[7]

Warga sipil sangat putus asa. Menurut sebuah bagian yang mungkin ditulis oleh Ernoul, seorang pengawal dari Balian, dalam Kelanjutan Prancis Kuno William dari Tirus, para pendeta mengorganisir prosesi bertelanjang kaki di sekitar tembok, seperti yang dilakukan para pendeta pada Perang Salib Pertama di luar tembok pada tahun 1099. Di Gunung Kalvari, para wanita memotong rambut anak-anak mereka, setelah menenggelamkan mereka sedalam dagu ke dalam baskom berisi air dingin. Pertobatan ini ditujukan untuk mengusir murka Allah dari kota, tetapi "... Tuhan kita tidak berkenan mendengar doa-doa atau kebisingan yang dibuat di kota. Karena bau perzinahan, pemborosan yang menjijikkan dan dosa terhadap alam tidak akan membiarkan doa mereka naik kepada Tuhan."[8]

Pada akhir September, Balian pergi dengan utusan untuk bertemu dengan sultan, menawarkan penyerahan diri. Salahuddin memberi tahu Balian bahwa dia telah bersumpah untuk merebut kota dengan paksa, dan hanya akan menerima penyerahan tanpa syarat.[9] Salahuddin memberi tahu Balian bahwa spanduk Salahuddin telah dikibarkan di tembok kota, tetapi pasukannya berhasil dihalau kembali. Balian mengancam bahwa para pembela akan menghancurkan tempat-tempat suci Muslim, membantai keluarga mereka sendiri dan 5.000 budak Muslim, dan membakar semua kekayaan dan harta Tentara Salib.[10] Salahuddin, yang ingin merebut kota itu dengan sesedikit mungkin pertumpahan darah dari sesama Muslim, bersikeras bahwa Tentara Salib harus menyerah tanpa syarat tetapi bisa pergi dengan membayar tebusan sepuluh dinar untuk pria, lima untuk wanita dan dua untuk anak-anak; mereka yang tidak bisa membayar akan diperbudak. Balian mengatakan kepadanya bahwa ada 20.000 orang di kota yang tidak pernah bisa membayar jumlah itu. Salahuddin mengusulkan total 100.000 dinar untuk membebaskan semua 20.000 Tentara Salib yang tidak mampu membayar. Balian mengeluh bahwa otoritas Kristen tidak akan pernah bisa mengumpulkan jumlah seperti itu. Dia mengusulkan bahwa 7.000 dari mereka akan dibebaskan untuk sejumlah 30.000 dinar, dan Salahuddin setuju.[11]

Akibat[sunting | sunting sumber]

Balian dari Ibelin menyerahkan kota Yerusalem kepada Salahuddin Ayyubi, dari Les Passages faits Outremer par les Français contre les Turcs et autres Sarrasins et Maures outremarins , k. 1490

Atas perintah Balian, Tentara Salib menyerahkan kota itu kepada tentara Salahuddin pada 2 Oktober. Pengambilalihan kota itu relatif damai terutama berbeda dengan pengepungan Tentara Salib atas kota itu pada tahun 1099. Balian membayar 30.000 dinar untuk membebaskan 7.000 dari mereka yang tidak mampu membayar dari perbendaharaan kota. Salib Kristen emas besar yang telah ditempatkan di atas Kubah Shakhrah oleh Tentara Salib ditarik ke bawah dan semua tawanan perang Muslim yang diambil oleh Tentara Salib dibebaskan oleh Salahuddin. Menurut cendekiawan dan sejarawan Kurdi Bahauddin bin Syaddad, jumlah ini mendekati 3.000. Salahuddin mengizinkan banyak wanita bangsawan kota untuk pergi tanpa membayar uang tebusan. Misalnya, seorang ratu Bizantium yang menjalani kehidupan monastik di kota diizinkan meninggalkan kota dengan pengiring dan rekan-rekannya, seperti halnya Sibylla, ratu Yerusalem dan istri Raja Guy yang ditangkap. Salahuddin juga memberikan jalan yang aman untuk mengunjungi suaminya yang ditawan di Nablus. Orang-orang Kristen pribumi diizinkan untuk tetap tinggal di kota itu sementara orang-orang yang berasal dari Tentara Salib diizinkan meninggalkan Yerusalem ke negeri-negeri lain bersama dengan barang-barang mereka melalui jalan yang aman melalui Akko dengan membayar tebusan 10 dinar. Saudara Salahuddin Al-Adil tergerak oleh pemandangan itu dan meminta Salahuddin untuk 1.000 dari mereka sebagai hadiah atas jasanya. Salahuddin mengabulkan keinginannya dan Al-Adil segera melepaskan mereka semua. Heraklius, setelah melihat ini, meminta Salahuddin untuk membebaskan beberapa budak. Dia diberikan 700 sedangkan Balian diberikan 500 dan semuanya dibebaskan oleh mereka. Semua orang tua yang tidak bisa membayar uang tebusan dibebaskan atas perintah Salahuddin dan diizinkan meninggalkan kota. Salahuddin kemudian melanjutkan untuk membebaskan 1.000 tawanan lagi atas permintaan Muzaffar al-Din Ibn Ali Kuchuk, yang mengklaim bahwa mereka berasal dari kampung halamannya Urfa. Untuk mengendalikan populasi yang pergi, Salahuddin memerintahkan gerbang kota ditutup. Di setiap gerbang kota, seorang komandan ditempatkan untuk memeriksa pergerakan Tentara Salib dan memastikan hanya mereka yang membayar tebusan yang meninggalkan kota. Salahuddin kemudian menugaskan beberapa perwiranya tugas untuk memastikan kedatangan Tentara Salib dengan aman di tanah-tanah Kristen. 15.000 dari mereka yang tidak dapat membayar uang tebusan dijual sebagai budak. Menurut Imaduddin al-Isfahani, 7.000 dari mereka adalah laki-laki dan 8.000 adalah perempuan dan anak-anak.[12]

Atas perintah Salahuddin, penduduk tebusan berbaris pergi dalam tiga kolom ditemani oleh 50 kavaleri tentara Salahuddin. Kesatria Kenisah dan Hospitalar memimpin dua yang pertama, dengan Balian dan Patriark memimpin yang ketiga. Balian bergabung dengan istri dan keluarganya di Comitatus Tripolitanus. Para pengungsi pertama kali mencapai Tirus, di mana hanya pria yang bisa bertarung yang diizinkan masuk oleh Conrad dari Montferrat. Pengungsi yang tersisa pergi ke Comitatus Tripolitanus, yang berada di bawah kendali Tentara Salib. Mereka dilarang masuk dan dirampok harta benda mereka dengan merampok pesta-pesta dari dalam kota. Sebagian besar pengungsi yang kurang makmur pergi ke wilayah Armenia dan Antiokhia dan kemudian berhasil masuk ke Antiokhia. Pengungsi yang tersisa melarikan diri dari Ashkelon ke Alexandria, di mana mereka ditempatkan di benteng darurat dan menerima perawatan yang ramah dari pejabat kota dan para tetua. Mereka kemudian menaiki kapal Italia yang tiba dari Pisa, Genoa, dan Venice pada bulan Maret 1188. Para kapten kapal pada awalnya menolak untuk menerima pengungsi karena mereka tidak dibayar untuk mereka dan tidak memiliki persediaan untuk mereka. Gubernur Alexandria, yang sebelumnya mengambil dayung kapal untuk pembayaran pajak, menolak memberikan izin berlayar kepada kapten sampai mereka setuju. Yang terakhir kemudian setuju untuk membawa para pengungsi bersama mereka dan dipaksa untuk bersumpah perlakuan yang layak dan kedatangan yang aman dari para pengungsi sebelum mereka pergi.[13][14]

Setelah penyerahan kota, Gereja Makam Suci diperintahkan untuk ditutup selama tiga hari oleh Salahuddin sementara dia mempertimbangkan apa yang harus dilakukan dengan itu. Beberapa penasihatnya menyuruhnya untuk menghancurkan Gereja untuk mengakhiri semua kepentingan Kristen di Yerusalem. Sebagian besar penasihatnya, bagaimanapun, mengatakan kepadanya untuk mengampuni Gereja, mengatakan bahwa ziarah Kristen akan terus berlanjut karena kesucian tempat itu dan juga mengingatkannya pada Khalifah Umar, yang mengizinkan Gereja untuk tetap berada di tangan Kristen setelah menaklukkan kota. Salahuddin akhirnya memutuskan untuk tidak menghancurkan gereja tersebut, dengan mengatakan bahwa dia tidak berniat untuk mencegah ziarah Kristen ke situs tersebut; itu dibuka kembali setelah tiga hari atas perintahnya. Para peziarah Frank diizinkan memasuki gereja dengan membayar biaya. Untuk memperkuat klaim Muslim atas Yerusalem, banyak situs suci, termasuk kuil yang dikenal sebagai Masjid Al-Aqsa, dimurnikan secara ritual dengan air mawar. Perabotan Kristen dipindahkan dari masjid dan dilengkapi dengan karpet oriental. Dindingnya diterangi dengan lilin dan teks dari Quran. Umat ​​Kristen Ortodoks dan Suriah diizinkan untuk tetap tinggal dan beribadah sesuai pilihan mereka. Koptik, yang dilarang memasuki Yerusalem oleh kerajaan Tentara Salib Yerusalem karena mereka dianggap sesat dan ateis, diizinkan memasuki kota tanpa membayar biaya apa pun oleh Salahuddin karena ia menganggap mereka sebagai rakyatnya. Tempat ibadah Koptik yang sebelumnya diambil alih oleh Tentara Salib dikembalikan ke pendeta Koptik. Orang-orang Koptik juga diizinkan mengunjungi Gereja Makam Suci dan situs-situs Kristen lainnya. Kristen Abisinia diizinkan mengunjungi tempat-tempat suci Yerusalem tanpa membayar biaya apa pun.[15][16][13]

Kaisar Bizantium, Isaakius Angelus, mengirim pesan kepada Salahuddin untuk mengucapkan selamat kepadanya karena telah merebut kota itu, memintanya untuk mengubah semua gereja di kota itu kembali ke gereja Ortodoks dan semua upacara Kristen dilakukan menurut liturgi Yunani Ortodoks. Permintaannya dikabulkan dan hak-hak pengakuan lainnya dipertahankan. Orang-orang Kristen setempat diizinkan untuk berdoa dengan bebas di gereja-gereja mereka dan kendali urusan Kristen diserahkan kepada patriark oikumenis Konstantinopel.[15][16]

Salahuddin melanjutkan untuk menangkap sejumlah kastil lain yang masih bertahan melawannya, termasuk Belvoir, Kerak, dan Montreal, dan kembali ke Tirus untuk mengepungnya untuk kedua kalinya.

Sementara itu, berita tentang kekalahan yang menghancurkan di Hattin dibawa ke Eropa oleh Joscius, Uskup Agung Tirus, serta para peziarah dan pengelana lainnya, sementara Salahuddin menaklukkan seluruh kerajaan sepanjang musim panas 1187. Rencana segera dibuat untuk perang salib baru; pada 29 Oktober, Paus Gregorius VIII mengeluarkan bulla Audita tremendi, bahkan sebelum mendengar tentang kejatuhan Yerusalem. Di Inggris dan Prancis, persepuluhan Saladin diberlakukan untuk membiayai pengeluaran. Perang Salib Ketiga baru dimulai pada tahun 1189, dalam tiga kontingen terpisah yang dipimpin oleh Richard I dari Inggris, Philippe II dari Prancis, dan Frederick I, Kaisar Romawi Suci.

Dalam budaya populer[sunting | sunting sumber]

Sebagian besar film Kingdom of Heaven berfokus pada pengepungan.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Kingdom of Jerusalem" 2009
  2. ^ Regan, Geoffrey (January 1987). Saladin and the Fall of Jerusalem. hlm. 135. ISBN 9780709942085. 
  3. ^ Tyerman, Christopher (2006). God's War: A New History of the Crusades. hlm. 230. ISBN 9780674023871. 
  4. ^ Nicolle, David (19 August 2008). Knights of Jerusalem: The Crusading Order of Hospitallers 1100–1565. hlm. 73. ISBN 9781846030802. 
  5. ^ Ibn Al-Athir, D.S. Richards trans, VOL II, 330-331
  6. ^ a b Malcolm and Lyons, 272
  7. ^ http://sourcebooks.fordham.edu /halsall/source/1187saladin.asp
  8. ^ The Conquest of Jerusalem and the Third Crusade, Trans Peter Edbury, 58-59
  9. ^ Edbury, 60
  10. ^ Malcolm and Lyons, 274-276
  11. ^ Runciman, Steven (1987-12-03). A History of the Crusades. ISBN 9780521347716. 
  12. ^ Malcolm Cameron Lyons, D. E. P. Jackson (1984). Saladin: The Politics of the Holy War. Cambridge University Press. hlm. 277. ISBN 9780521317399. 
  13. ^ a b Robert Lawrence Nicholson (1973). Joscelyn III and the Fall of the Crusader States: 1134-1199. Brill Publishers. hlm. 174–175. ISBN 9789004036765. 
  14. ^ W.B. Bartlett (2011). Downfall of the Crusader Kingdom. The History Press. hlm. 196. ISBN 9780752468075. 
  15. ^ a b Maher Abu-Munshar (2007). Islamic Jerusalem and its Christianity: A History of Tolerance and Tensions. I.B. Tauris. hlm. 152–158. ISBN 9780857713827. 
  16. ^ a b Steven Runciman (1987). A History of the Crusades: The Kingdom of Jerusalem. Cambridge University Press. hlm. 465–468. ISBN 9780521347716. 

Bibliografi[sunting | sunting sumber]

Koordinat: 31°47′00″N 35°13′00″E / 31.7833°N 35.2167°E / 31.7833; 35.2167