Pengembangan berorientasi transit

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Pemerintah lokal dari Arlington County, Virginia mendorong pengembangan berorientasi transit dalam ¼ hingga ½ mil (400 hingga 800 m) dari stasiun angkutan cepat Washington Metro, dengan pengembangan mixed-use, penyewaan sepeda and kenyamanan pejalan kaki.
Union Square, sebuah pengembangan berorientasi transit yang berpusat pada Kowloon Station, Hong Kong

Dalam perencanaan perkotaan, pengembangan berorientasi transit (bahasa Inggris: transit-oriented development, disingkat TOD) adalah jenis pengembangan perkotaan yang memaksimalkan jumlah ruang perumahan, bisnis dan rekreasi dalam jarak berjalan kaki dari angkutan umum.[1][2] Dengan melakukan hal tersebut, TOD bertujuan untuk meningkatkan penumpang angkutan umum dengan mengurangi penggunaan mobil pribadi dan dengan mempromosikan pertumbuhan kota yang berkelanjutan.[3]

Sebuah TOD biasanya mencakup perhentian transit pusat (seperti stasiun kereta api, atau perhentian kereta api ringan atau bus) yang dikelilingi oleh area mixed-use dengan kepadatan tinggi, dengan area yang kepadatannya lebih rendah menyebar dari pusat ini. Sebuah TOD juga biasanya dirancang untuk lebih dapat dilalui dengan berjalan kaki dibandingkan dengan area terbangun lainnya, melalui penggunaan ukuran blok kota yang lebih kecil dan mengurangi luas lahan yang dikhususkan untuk mobil.[4][5]

Area terpadat dari TOD biasanya terletak dalam radius ¼ hingga ½ mil (400 hingga 800 m) di sekitar perhentian transit pusat, karena ini dianggap sebagai skala yang sesuai untuk pejalan kaki, sehingga memecahkan masalah mil terakhir.

TOD di kota-kota[sunting | sunting sumber]

Amerika Utara[sunting | sunting sumber]

Kanada[sunting | sunting sumber]

Stasiun Marine Drive di Vancouver pada hari pembukaan (2009)
Gedung-gedung bertingkat tinggi telah dibangun di sekitar stasiun (2018)
Vancouver, British Columbia[sunting | sunting sumber]

Vancouver memiliki sejarah yang kuat dalam menciptakan pengembangan baru di sekitar jalur SkyTrain-nya[6] dan membangun pusat-pusat kota regional di stasiun-stasiun utama dan koridor transit.[7] Yang perlu diperhatikan adalah area Metrotown di suburb Burnaby, British Columbia dekat Stasiun SkyTrain Metrotown. Area di sekitar stasiun ini telah mendorong pengembangan miliaran dolar real estat berkepadatan tinggi, dengan gedung-gedung tinggi di dekat banyak stasiun,[6][7] memicu kekhawatiran tentang gentrifikasi yang cepat.[8]

Amerika Serikat[sunting | sunting sumber]

Arlington County, Virginia[sunting | sunting sumber]

Selama lebih dari 30 tahun, pemerintah telah mengejar strategi pengembangan dengan memusatkan sebagian besar pengembangan barunya dalam 1⁄4 hingga 1⁄2 mil (400 hingga 800 m) dari stasiun angkutan cepat Washington Metro dan jalur bus bervolume tinggi di Columbia Pike.[9] Di dalam area transit, pemerintah memiliki kebijakan untuk mendorong pengembangan yang berorientasi mixed-use dan pejalan kaki dan transit.[10] Beberapa komunitas "desa urban" (urban village) ini meliputi: Rosslyn, Ballston, Clarendon, Courthouse, Pentagon City, Crystal City, Lyon Village, Shirlington, Virginia Square, dan Westover.

Pada tahun 2002, Arlington menerima Penghargaan Nasional untuk Pencapaian Pertumbuhan Cerdas dari EPA untuk "Keunggulan Keseluruhan dalam Pertumbuhan Cerdas" yang pertama kali diberikan oleh EPA.[11]

Pada bulan September 2010, Arlington County, Virginia, dalam kemitraan dengan Washington, D.C., membuka Capital Bikeshare, sebuah sistem penyewaan sepeda.[12][13][14] Pada Februari 2011, Capital Bikeshare memiliki 14 stasiun di lingkungan Pentagon City, Potomac Yard, dan Crystal City di Arlington.[12] Arlington County juga mengumumkan rencana untuk menambah 30 stasiun pada musim gugur 2011, terutama di sepanjang koridor padat penduduk antara lingkungan Rosslyn dan Ballston, dan 30 stasiun lainnya pada 2012.[15]

Asia dan Oseania[sunting | sunting sumber]

Hong Kong[sunting | sunting sumber]

Pusat kota Sha Tin, dibangun di sekitar stasiun kereta api Sha Tin

Dibandingkan dengan negara maju lainnya, tingkat kepemilikan mobil di Hong Kong sangat rendah, dan sekitar 90% dari semua perjalanan dilakukan dengan transportasi umum.[16]

Pada pertengahan abad ke-20, tidak ada jalur kereta api yang dibangun sampai suatu daerah berkembang dengan baik. Namun, dalam beberapa dekade terakhir, Hong Kong mulai memiliki beberapa TOD, di mana sebuah jalur kereta api dibangun bersamaan dengan pengembangan perumahan di atas atau di dekatnya, dijuluki Model "Rail plus Property" (R+P).[17] Contohnya termasuk:

Indonesia[sunting | sunting sumber]

Banyak TOD sekarang sedang dibangun di kawasan metropolitan Jabodetabek seperti Citra Sentul Raya dan TOD Dukuh Atas. TOD juga sedang dibangun di kota-kota seperti Surabaya, Medan, dan Palembang.[18]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Calthorpe, Peter (1993). The Next American Metropolis: Ecology, Community, and the American Dream. New York: Princeton Architectural Press. ISBN 9781878271686. 
  2. ^ Cervero, Robert; et al. (2004). Transit Oriented Development in America: Experiences, Challenges, and Prospects. Washington: Transit Cooperative Research Program, Report 102. ISBN 978-0-309-08795-7.  [1]
  3. ^ Robert Cervero, Chris Ferrell and Steven Murphy (2002). Transit-Oriented Development and Joint Development in the United States: A Literature Review, Research Results Digest Number 52, Transit Cooperative Research Program.
  4. ^ "Transit-Oriented Development (TOD)". www.sustainablecitiesinstitute.org. Diarsipkan dari versi asli tanggal December 20, 2016. Diakses tanggal December 15, 2016. 
  5. ^ "What is TOD?". Institute for Transportation and Development Policy. 
  6. ^ a b "Why TransLink is a Leader in Transit-Oriented Development". BC Business. Diakses tanggal 6 March 2018. 
  7. ^ a b Bula, Frances. "Vancouver's Canada Line Is a Model of Transit-Oriented Development". CityLab. Citiscope. Diakses tanggal 6 March 2018. 
  8. ^ Jones, Craig (July 2015). "Transit-Oriented Development and Gentrification in Metro Vancouver's Low-Income SkyTrain Corridor" (PDF). Neighbourhood Change. Diakses tanggal 6 March 2018. 
  9. ^ "Smart Growth : Planning Division : Arlington, Virginia". Arlingtonva.us. March 7, 2011. Diakses tanggal November 4, 2011. 
  10. ^ http://www.arlingtonva.us/departments/CPHD/planning/powerpoint/rbpresentation/rbpresentation_060107.pdf
  11. ^ "Arlington County, Virginia – National Award for Smart Growth Achievement – 2002 Winners Presentation". Epa.gov. June 28, 2006. Diakses tanggal November 4, 2011. 
  12. ^ a b Matt Martinez (September 20, 2010). "Washington, D.C., launches the nation's largest bike share program". Grist. Diakses tanggal April 14, 2011. 
  13. ^ J. David Goodman (September 20, 2010). "Bike Sharing Expands in Washington". New York Times. Diakses tanggal April 14, 2011. 
  14. ^ "Arlington Joins DC in Bike-Sharing Program". MyFoxDC.com. September 20, 2010. Diakses tanggal April 14, 2011. 
  15. ^ "Arlington votes (sort of) to expand CaBi; more places likely to follow". TheWashCycle. Diakses tanggal October 17, 2011. 
  16. ^ "Provision of Public Transport Services". The Third Comprehensive Transport Study. Transport Department. 
  17. ^ "The 'Rail plus Property' model: Hong Kong's successful self-financing formula". McKinsey & Company (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2018-09-06. 
  18. ^ "Developers see 2019 as good year for building near transit stops". The Jakarta Post. Diakses tanggal 8 August 2019. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]