Pengeboman konsulat Filipina 2000

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Pengeboman konsulat Filipina 2000
LokasiJakarta, Indonesia
Tanggal1 Agustus 2000
Pukul 12:30 (UTC+7)
SasaranKediaman resmi Duta Besar Filipina untuk Indonesia
Jenis serangan
Bom mobil atau alat peledak improvisasi lainnya
Korban tewas
2
Korban luka
21
PelakuTidak diketahui, kemungkinan Jemaah Islamiyah, termasuk diantaranya Dr. Azahari dan Noordin M. Top

Pengebomam konsulat Filipina tahun 2000 terjadi pada tanggal 1 Agustus 2000 di Menteng, Jakarta, Indonesia. Sebuah bom meledak di luar kediaman resmi duta besar Filipina untuk Indonesia, Leonides Caday, menewaskan dua dan melukai 21 orang lainnya.[1] Mereka yang tewas terdiri atas seorang wanita pedagang dan penjaga tempat tinggal resmi tersebut. Duta besar Leonides Caday dirawat di rumah sakit karena cedera di kepala dan tangan.[2]

Ledakan[sunting | sunting sumber]

Beberapa saksi mengatakan ledakan berasal dari kendaraan seorang utusan dan diledakkan saat memasuki kediaman di Jalan Imam Bonjol. Namun, para penyidik polisi berteori bahwa mobil lain yang diparkir di dekat pintu masuk terdapat bom yang diledakkan saat mobil Mercedes duta besar tersebut memasuki halaman rumahnya.

Ledakan di jam makan siang tersebut menyebabkan banyak luka dari pecahan peluru dan setidaknya empat orang dibawa ke rumah sakit dengan luka kritis. Mobil yang membawa duta besar Filipina untuk Indonesia hancur dan merusak puluhan kendaraan lain di jalan yang menaungi beberapa pejabat kantor-kantor pemerintah dan rumah-rumah diplomat asing dan pejabat pemerintah senior lainnya. Selain itu, sayap dari tempat kediaman resmi dan kantor Komisi Pemilihan Umum (KPU) cukup rusak.

Reaksi[sunting | sunting sumber]

Sebagai tanggapan atas ledakan tersebut, Alexander Aguirre, penasihat keamanan nasional untuk Presiden Joseph Estrada, menyatakan pengeboman tersebut adalah pertama kalinya sebuah pos diplomatik Filipina dibom dan bahwa pemerintah Filipina "tidak mengharapkan itu terjadi."

Kemudian, Presiden Republik Indonesia Abdurrahman Wahid menyatakan ia percaya bahwa pengeboman tesebut terkait dengan upaya pemerintah Filipina untuk memerangi kelompok pemberontak Islam di Mindanao, namun Front Pembebasan Islam Moro merilis sebuah pernyataan yang menyangkal bahwa mereka adalah dalang dari ledakan tersebut. Abu Sayyaf, kelompok lain yang menentang pemerintah Filipina, juga mengklaim bahwa mereka dalang dari ledakan tersebut.[3]

Hampir tiga tahun kemudian, kepolisian Indonesia (Polri) mengidentifikasi sepuluh tersangka, kebanyakan anggota dari daerah kelompok teroris Jemaah Islamiyah, sebagai tersangka dalam penyelidikan. Riduan Isamuddin, ketua dari Bom Bali 2002 diantara yang lain, diduga merencanakan dan membiayai serangan tersebut.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Bomb blast at home of Philippine ambassador to Indonesia". The Independent.ie. 2 August 2000. Diakses tanggal 27 March 2011.  Lebih dari satu parameter |work= dan |newspaper= yang digunakan (bantuan)
  2. ^ "Car bomb explodes at home of Philippine ambassador". Associated Press via. Bangla 2000. 2 August 2000. Diakses tanggal 27 March 2011.  Lebih dari satu parameter |work= dan |newspaper= yang digunakan (bantuan)
  3. ^ Nunan, Patricia (2 August 2000). "Indonesian bomb aftermath". Voice of America via GlobalSecurity.org. Diakses tanggal 27 March 2011.  Lebih dari satu parameter |work= dan |newspaper= yang digunakan (bantuan)