Daerah artikulasi

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
(Dialihkan dari Penempatan Artikulasi)
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian

Dalam fonetik artikulatoris, tempat artikulasi (juga dikenal sebagai titik artikulasi) konsonan adalah titik kontak di mana obstruksi terjadi pada saluran vokal antara gerakan artikulatoris, artikulator aktif (biasanya terdapat di beberapa bagian lidah), dan artikulator pasif. lokasi (biasanya terdapat di beberapa bagian dari atap mulut). Seiring dengan cara artikulasi dan fonasi, itu memberi konsonan suara yang khas.

Tempat artikupasi:
1. Luar bibir, 2. Bibir, 3. Gigi, 4. Rongga gigi, 5. Pasca rongga gigi, 6. Pra Langit-Langit, 7. Langit-langit, 8. Langit-langit belakang, 9. Tekak, 10. Hulu kerongkongan, 11. Kerongkongan, 12. Kerongkongan depan, 13. Radikal, 14. Lidah belakang, 15. Lidah depan, 16. Laminal, 17. Apikal, 18. Sub-Apikal

Terminologi dalam artikel ini telah dikembangkan untuk mendeskripsikan secara tepat semua konsonan dalam semua bahasa lisan di dunia. Tidak ada bahasa yang dikenal yang membedakan semua tempat yang dijelaskan di sini sehingga kurang presisi dan diperlukan untuk membedakan bunyi bahasa tertentu.

Kesimpulan[sunting | sunting sumber]

Manusia dapat menghasilkan suara dengan cara berikut:

  • Tekanan udara dari paru-paru menciptakan aliran udara yang stabil melalui trakea (tenggorokan), laring (kotak suara) dan faring (belakang tenggorokan). Oleh karena itu, udara dapat keluar dari paru-paru melalui tindakan terkoordinasi dari diafragma, otot perut, otot dada dan tulang rusuk.
  • Pita suara di laring bergetar, menciptakan fluktuasi tekanan udara, yang dikenal sebagai gelombang suara.
  • Resonansi di saluran vokal yang memodifikasi gelombang ini sesuai dengan posisi dan bentuk bibir, rahang, lidah, langit-langit lunak, dan organ bicara lainnya, menciptakan daerah forman dan kualitas suara yang berbeda.
  • Mulut memancarkan gelombang suara dalam lingkup suara.
  • Rongga hidung menambahkan resonansi pada beberapa suara seperti [m] dan [n] untuk memberikan suara sengau yang disebut konsonan sengau.

Laring[sunting | sunting sumber]

Laring atau kotak suara adalah kerangka silindris dari tulang rawan yang berfungsi untuk menggetarkan pita suara. Ketika otot-otot pita suara berkontraksi, aliran udara dari paru-paru terhambat sampai pita suara dipaksa terpisah lagi dengan meningkatnya tekanan udara dari paru-paru. Proses tersebut berlangsung dalam suatu siklus periodik yang dirasakan sebagai getaran. Dalam bernyanyi, frekuensi getaran pita suara menentukan tinggi rendahnya suara yang dihasilkan. Fonem bersuara seperti vokal murni, menurut definisi, dibedakan oleh suara mendengung dari osilasi periodik pita suara ini.

Tempat artikulasi pasif[sunting | sunting sumber]

Tempat artikulasi pasif adalah tempat pada bagian dari saluran suara tempat artikulasi terjadi dan dapat terjadi di mana saja mulai dari bibir, gigi atas, gusi, atau langit-langit mulut hingga bagian belakang tenggorokan. Meskipun merupakan kontinum, ada beberapa area yang terdengar kontras sehingga beberapa bahasa dapat membedakan konsonan dengan mengartikulasikannya di area yang berbeda, Bidang-bidang berikut ini yang terdengar kontras dengan lainnya:

  • Bibir atas (Konsonan bibir)
  • Gigi atas, baik di tepi gigi atau permukaan bagian dalam (Konsonan gigi)
  • Alveolar ridge, garis gusi tepat di belakang gigi (Ronggi)
  • Bagian belakang gigi alveolar (Pasca Ronggi)
  • Langit-langit keras di langit-langit mulut (Langit-langit)
  • Langit-langit lunak lebih jauh ke belakang di langit-langit mulut (Langit-langit belakang)
  • Uvula menggantung ke bawah di pintu masuk ke tenggorokan (Tekak)
  • Tenggorokan itu sendiri, alias faring (faring)
  • Epiglotis di pintu masuk tenggorokan, di atas kotak suara (Hulu-kerongkongan)

Tempat artikulasi aktif[sunting | sunting sumber]

Gerakan artikulasi dari tempat artikulasi aktif melibatkan bagian yang lebih bergerak dari saluran vokal, biasanya beberapa bagian dari lidah atau bibir. Area berikut diketahui terdengar kontras:

  • Bibir bawah (Bibir)
  • Berbagai bagian dari koronal (Lidah depan):
    • Ujung lidah (apikal)
    • Permukaan depan atas lidah tepat di belakang ujungnya, disebut bilah lidah (laminal)
    • Permukaan lidah di bawah ujung (subapikal)
  • Badan lidah (Dorsal)
  • Akar lidah dan tenggorokan (faring)
  • Lipatan aryepiglottic di dalam tenggorokan
  • Kerongkongan di bagian paling belakang tenggorokan (Celsu)

Tabel gerakan dan artikulator pasif dan tempat artikulasi yang dihasilkan[sunting | sunting sumber]

Kemungkinan lokasi terjadinya sibilan maupun non-sibilan yang ditunjukkan dalam tulisan yang bergariskan merah. Untuk konsonan desis (Sibilan), ada komplikasi tambahan yang melibatkan bentuk lidah.[1]

Kedepanan → Depan Belakang
Major class → Labial Lidah depan "Guttural"
Sederhana
dan tajam
Artikulator Aktif→ lidah bawah
(Labial)
Tepi lidah
(Laminal)
Ujung lidah
(Apikal)
Bawah lidah
(Subapikal)
Lidah depan
(Dorsal)
Akar lidah
(Radikal)
Laring
Artikulator pasif
Sederhana Lidah atas Dwibibir Bibir lidah
Gigi atas Bibir gigi
Tajam Gigi atas Interdental Gigi
(Dental)
Gigi atas gigi-lidah
Ronggi laminal Alveolar Apikal
Belakang ronggi
(Pasca ronggi)
Ronggi palato Tarik
belakang
alveolo-palatal
Langit-langit
(depan)
Tarik
belakang
Ronggi
Sederhana Ronggi lembut Velar subapikal Velar
Tekak Tekak
Faring Faringeal epiglotto-pharyngeal
Kerongkongan
tepi
epiglottal
Kerongkongan Celsu

Konsonan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ lihat artikel bahasa inggris untuk konsonan dan bagan kemungkinan artikulasi