Pemintal gelisah

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Jump to navigation Jump to search
Pemintal gelisah
Fidget spinner red, cropped.jpg
Sebuah tiga berbilah khas pemintal gelisah
Tipe Mainan yang menghilangkan stres
Keberadaan 1993–sekarang
Bahan Kuningan, stainless steel, titanium, tembaga, plastik, dll.

Sebuah pemintal gelisah (bahasa Inggris: Fidget spinner) adalah mainan yang dipasarkan sebagai menghilangkan stres. Ini terdiri dari bantalan di tengah struktur datar multi-lobed yang terbuat dari logam atau plastik. Mainan tersebut telah diiklankan sebagai membantu orang-orang yang memiliki masalah dengan fokus atau gelisah (seperti ADHD, autisme, atau kegelisahan) dengan bertindak sebagai mekanisme pelepasan energi gugup atau tekanan psikologis. Pakar terbagi, dengan beberapa pendukung klaim ini dan pihak lain yang memperdebatkan dasar sainsnya, dengan alasan mainan itu mungkin mengganggu.

Pemintal gelisah menjadi mainan populer pada tahun 2017, meskipun alat serupa telah ditemukan pada tahun 1993. Seringkali dipasarkan dengan klaim manfaat kesehatan, mainan menjadi populer di kalangan anak-anak sekolah. Beberapa sekolah melarang pemintal untuk menjadi gangguan, sementara sekolah lain membiarkan mainan itu digunakan secara diam-diam.

Desain[sunting | sunting sumber]

Pemintal gelisah berputar

Pemintal gelisah dirancang untuk digunakan untuk menghilangkan stres.[1][2] Pemintal gelisah dasar terdiri dari dua atau tiga desain cabang dengan bantalan di bantalan melingkar pusatnya.[2][3] Seorang individu memegang bantalan tengah saat mainan berputar.[3] Desainnya terbuat dari berbagai bahan termasuk kuningan, stainless steel, titanium, tembaga, aluminium, dan plastik.[1][2][4] Jenis bantalan yang umumnya digunakan adalah keramik, logam (stainless steel atau krom), dan desain hibrida. Setiap pemintal gelisah juga memiliki 2+ bobot di bagian luar yang memungkinkannya berputar lebih cepat dan tetap seimbang. Selain itu, bantalan dapat berbeda untuk menyesuaikan waktu putaran, getaran, dan kebisingan, yang menghasilkan umpan balik sensorik yang unik.

Asal[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 2017, status paten dari berbagai pemenggal gelandangan di pasar tidak jelas.[5]

Catherine Hettinger, seorang insinyur kimia dengan pelatihan, awalnya dikreditkan oleh beberapa berita untuk menjadi penemu pemintal gelisah, termasuk oleh media seperti The Guardian,[6] The New York Times[7], dan New York Post.[8] Hettinger mengajukan permohonan paten untuk "mainan berputar" pada tahun 1993 dan sebuah paten diterbitkan, namun Hettinger membiarkan hak paten tersebut gagal pada tahun 2005 setelah dia tidak dapat menemukan mitra komersial.[6][5] Sebuah artikel Bloomberg News pada bulan Mei 2017 menunjukkan bahwa Hettinger bukanlah penemu pemintal gelisah, dan Hettinger setuju.[5]

Dalam sebuah wawancara yang muncul pada tanggal 4 Mei 2017 tentang NPR, Scott McCoskery menggambarkan bagaimana dia menemukan alat pemintal logam pada tahun 2014 untuk mengatasi kegelisahannya sendiri dalam pertemuan TI dan panggilan konferensi.[9] Sebagai tanggapan atas permintaan dari komunitas online, dia mulai menjual perangkat yang dia sebut sebagai Torqbar secara online.[9]

Pemasaran dan penjualan[sunting | sunting sumber]

Popularitas pencarian pemintal gelisah di Google Search pada awal tahun 2017.

Dengan peningkatan popularitas yang pesat pada tahun 2017, banyak anak dan remaja mulai menggunakannya di sekolah, dan beberapa sekolah juga melaporkan bahwa siswa berdagang dan menjual mainan pemintal ini.[10][11][12]

Saking seringnya anak-anak sekolah memainkan pemintal gelisah, banyak sekolah di Amerika Serikat yang melarang mainan itu.[6][7] Itu dikarenakan beberapa guru berpendapat bahwa para pemintal gelisah mengalihkan perhatian siswa dari tugas sekolah.[10]

Menurut survei yang dilakukan oleh Alexi Roy yang diterbitkan pada Mei 2017, 32% dari 200 sekolah menengah negeri dan swasta terbesar Amerika Serikat telah melarang keberadaan pemintal gelisah di kampus.[13]

Seiring menaiknya popularitas pemintal gelisah pada tahun 2017, banyak publikasi di media populer yang bermuatan "manfaat pemintal gelisah bagi penderita ADHD, autisme, atau kecemasan".[14][6][7] Namun, sebenarnya tidak ada bukti ilmiah bahwa pemintal gelisah efektif sebagai pengobatan untuk penderita autisme atau ADHD.[15][14][16]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b Arnett, Dugan (March 30, 2017). "Need to focus? Fidget toys may help". The Boston Globe. Diakses tanggal April 4, 2017. 
  2. ^ a b c Tuttle, Brad; O'Brien, Elizabeth (April 21, 2017). "Meet the Fidget Spinner, the New Toy Craze Entrancing Kids and Grownups Alike". Money. Diakses tanggal April 22, 2017. 
  3. ^ a b Verstegen, Dominic (April 21, 2017). "Your kid probably has a fidget spinner already, but let me tell you about it anyway". USA Today. Diakses tanggal May 7, 2017. 
  4. ^ Plafke, James (December 23, 2016). "Fidget Spinners Are The Must-Have Office Toy For 2017". Forbes. Diakses tanggal April 4, 2017. 
  5. ^ a b c Brustein, Joshua (May 11, 2017). "How the Fidget Spinner Origin Story Spun Out of Control". Bloomberg News. Diakses tanggal May 12, 2017. 
  6. ^ a b c d Luscombe, Richard (May 5, 2017). "As fidget spinner craze goes global, its inventor struggles to make ends meet". The Guardian. Diakses tanggal 11 May 2017. 
  7. ^ a b c Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama Williams2017
  8. ^ Miller, Joshua Rhett (May 5, 2017). "Woman who invented fidget spinners isn't getting squat". New York Post. Diakses tanggal May 12, 2017. 
  9. ^ a b Malone, Kenny (May 4, 2017). "Fidget Spinner Emerges As Must-Have Toy Of The Year". Planet Money. NPR. Diakses tanggal May 18, 2017. 
  10. ^ a b Calfas, Jennifer (May 4, 2017). "Here's Everything You Need To Know About Fidget Spinners". Money. Time. Diakses tanggal May 6, 2017. 
  11. ^ "Many Schools Ban Hot Toy For Being Distraction". CBS Los Angeles. May 4, 2017. Diakses tanggal May 6, 2017. 
  12. ^ "Fidget Spinners For Kids: Reports Say It's Distracting, Parents Say Not So". CBS Miami. May 2, 2017. Diakses tanggal May 7, 2017. 
  13. ^ Roy, Alexi (May 10, 2017). "The Fidget Spinners Are Banned in 32% of the Largest High Schools U.S." Spinner List (dalam bahasa Inggris). 
  14. ^ a b Singh, Anita; Horton, Helena; Fuller, George (May 3, 2017). "Fidget spinners: the new classroom craze being banned across the nation". The Telegraph. Diakses tanggal May 16, 2017. 
  15. ^ Calfas, Jennifer (May 11, 2017). "Do Fidget Spinners Really Help With ADHD? Nope, Experts Say". Money. Time. Diakses tanggal May 16, 2017. 
  16. ^ Bogost, Ian. "The Fidget Spinner Explains the World". The Atlantic (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2017-07-09.