Pemilihan Kepala Eksekutif Hong Kong 2022

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas

Pemilihan Kepala Eksekutif Hong Kong 2022 diadakan pada tanggal 8 Mei 2022 untuk masa jabatan ke-6 Kepala Eksekutif (CE), jabatan tertinggi Daerah Administratif Khusus Hong Kong (HKSAR).  Petahana Carrie Lam , yang terpilih pada tahun 2017 , akan menyelesaikan masa jabatannya pada 30 Juni 2022 setelah mengumumkan bahwa dia tidak akan mencalonkan diri untuk masa jabatan kedua karena alasan keluarga.  Mantan Ketua Sekretaris John Lee adalah satu-satunya kandidat yang disetujui oleh pemerintah pusat China dalam pemilu dan satu-satunya kandidat yang akan dicalonkan. Dia terpilih dengan 1.416 suara elektoral (99,44% suara).

Latar Belakang[sunting | sunting sumber]

Advokasi hak pilih universal[sunting | sunting sumber]

Jabatan tertinggi pemerintah Hong Kong , Kepala Eksekutif, dipilih oleh Komite Pemilihan (EC) yang didominasi oleh politisi dan taipan pro-Beijing . Karena ketentuan Pasal 45 Undang- Undang Dasar Hong Kong yang mensyaratkan "pemilihan Kepala Eksekutif dengan hak pilih universal atas pencalonan oleh komite pencalonan yang mewakili secara luas sesuai dengan prosedur demokratis" belum dilaksanakan, kemajuan menuju hak pilih universal telah menjadi isu dominan dalam politik Hong Kong sejak penyerahan kedaulatan pada tahun 1997.

Perubahan lanskap politik[sunting | sunting sumber]

Carrie Lam, yang saat itu menjabat sebagai Sekretaris Utama, menjabat sebagai Kepala Eksekutif pada tahun 2017 . Masa jabatannya dirusak oleh kontroversi dan kebijakan yang tidak populer, termasuk skandal menteri kabinetnya. Pada 2019, desakan pemerintah untuk mengamandemen RUU ekstradisi memicu protes anti-pemerintah besar-besaran yang menyerukan penarikan RUU tersebut, yang kemudian berkembang menjadi protes pro-demokrasi. Pemerintah sebagian mengakui dan menangguhkan RUU tersebut setelah bentrokan kekerasan, yang gagal untuk membantu menghibur para pemrotes.

Setahun kemudian, Undang - Undang Keamanan Nasional Hong Kong diberlakukan secara sepihak oleh pemerintah pusat Republik Rakyat untuk meredam protes, diikuti dengan memenjarakan aktivis pro-demokrasi terkemuka (juga mengakibatkan pembubaran sebagian besar partai dan organisasi politik pro-demokrasi) dan mengubah sistem pemilu . Perubahan tersebut memungkinkan hanya "patriot" yang ditentukan pemerintah untuk memerintah kota, dan mengalokasikan 40 kursi legislatif untuk Komite Pemilihan (yang juga memilih Kepala Eksekutif), yang didominasi oleh anggota pro-Beijing setelah pemilihan Subsektor Komite Pemilihan Hong Kong 2021. Jumlah kursi yang dipilih secara langsung dikurangi dari 35 menjadi 20. Mekanisme pemeriksaan baru juga akan dibuat untuk memeriksa setiap kandidat yang mencalonkan diri sebagai Ketua Eksekutif, Dewan Legislatif dan Komite Pemilihan berdasarkan persetujuan Komite Perlindungan Hong Kong Keamanan Nasional menurut tinjauan oleh Departemen Keamanan Nasional Kepolisian Hong Kong (HKPF) yang keputusannya bersifat final dan tidak dapat diajukan banding.  Organisasi lokal yang dianggap pro-Beijing juga dapat mengajukan calon ke Komite Pemilihan. Kursi ex-officio juga ditingkatkan sementara kursi yang dipilih secara langsung dikurangi. Sebelum perubahan, kubu pro-demokrasi berharap untuk memenangkan mayoritas dipemilihan legislatif . Pemilihan ini akan menjadi yang pertama setelah perubahan besar-besaran pada lanskap politik di Hong Kong.

Pemilihan Kepala Eksekutif Hong Kong 2022
Hong Kong
8 Mei 2022 → 2027

  Lee Ka-chiu 20210826.png
Calon John Lee
Partai Nonpartisipan
Persentase 99,44%

Acara pra nominasi[sunting | sunting sumber]

Pemilihan tahun ini luar biasa sepi dibandingkan dengan pemilihan sebelumnya tanpa kelas berat menyatakan untuk memasuki perlombaan sebelum periode pencalonan dimulai. Pemerintah China dilaporkan telah meminta pihak berwenang Hong Kong untuk menunda prosedur pemilihan pada Januari 2022.

Di tengah gelombang kelima pandemi COVID-19 di Hong Kong dan mengikuti perintah dari Xi Jinping , Sekretaris Jenderal Partai Komunis Tiongkok , untuk memprioritaskan pengendalian pandemi, Pemerintah Hong Kong mengajukan Undang- undang Peraturan Darurat pada 18 Februari 2022 untuk menunda . pemilihan Kepala Eksekutif dari 27 Maret 2022 hingga 8 Mei 2022,  meskipun Kepala Eksekutif Carrie Lam mengatakan tidak perlu penundaan hanya seminggu sebelumnya.  Desas-desus berkembang pada akhir Maret bahwa pemilihan dapat ditunda selama satu tahun dengan masa jabatan pemerintah saat ini diperpanjang selama satu tahun oleh Parlemen Tiongkok.

Sumber[sunting | sunting sumber]

https://en.wikipedia.org/wiki/2022_Hong_Kong_Chief_Executive_election (halaman ini saya terjemahkan dari versi Inggris)