Pemikiran Xi Jinping

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Pemikiran Xi Jinping tentang Sosialisme dengan Karakteristik Tiongkok untuk Era Baru

A political slogan on the wall in Longhua District, Shenzhen, Guangdong, China, picture1.jpg

Papan reklame yang mengiklankan Pemikiran Xi Jinping di Shenzhen, Guangdong disertai dengan lambang Partai Komunis Tiongkok.
Hanzi sederhana: 习近平新时代中国特色社会主义思想
Hanzi tradisional: 習近平新時代中國特色社會主義思想
National Emblem of the People's Republic of China (2).svg
Artikel ini adalah bagian dari seri
Politik dan Ketatanegaraan
Tiongkok

Pemikiran Xi Jinping tentang Sosialisme dengan karakteristik Tiongkok untuk Era Baru, lebih dikenal sebagai Pemikiran Xi Jinping,[note 1][4][5] adalah seperangkat kebijakan dan cita-cita yang dikembangkan oleh Sekretaris Jenderal Partai Komunis Tiongkok, Xi Jinping. Pemikiran ini pertama kali disebutkan secara resmi di dalam Kongres Nasional Partai Komunis Tiongkok ke-19, di mana kemudian pemikiran ini dimasukkan ke dalam Konstitusi Partai Komunis Tiongkok. Pada Sidang Pertama Kongres Rakyat Nasional Ketigabelas pada 11 Maret 2018, Pembukaan Konstitusi Republik Rakyat Tiongkok diamandemen dengan menyebutkan Pemikiran Xi Jinping.

Konten[sunting | sunting sumber]

Pemikiran Xi Jinping terdiri dari 14 poin kebijakan dasar sebagai berikut:[6][7]

  1. Memastikan kepemimpinan Partai Komunis Tiongkok atas semua bentuk pekerjaan di Tiongkok.
  2. Partai Komunis Tiongkok harus mengambil pendekatan yang berpusat pada rakyat untuk kepentingan publik.
  3. Melanjutkan "pendalaman reformasi yang komprehensif".
  4. Mengadopsi ide-ide baru berbasis sains untuk "pengembangan yang inovatif, terkoordinasi, hijau, terbuka dan bersama".
  5. Mengikuti "sosialisme dengan karakteristik Tiongkok" dengan "rakyat sebagai penguasa negaranya".
  6. Mengatur Tiongkok dengan Supremasi Hukum.
  7. "Mempraktikkan nilai-nilai inti sosialis", termasuk Marxisme, komunisme, dan sosialisme dengan karakteristik Tiongkok.
  8. "Meningkatkan mata pencaharian dan kesejahteraan masyarakat adalah tujuan utama pembangunan".
  9. Hidup berdampingan secara baik dengan alam melalui kebijakan "konservasi energi dan perlindungan lingkungan" dan "berkontribusi pada keselamatan ekologi global".
  10. Memperkuat keamanan nasional Tiongkok.
  11. Partai Komunis Tiongkok harus memiliki "kepemimpinan absolut atas" Tentara Pembebasan Rakyat Tiongkok.
  12. Mempromosikan satu negara, dua sistem untuk Hong Kong dan Makau dengan masa depan "menyelesaikan reunifikasi nasional" dan mengikuti kebijakan Satu Tiongkok dan Konsensus 1992 untuk Taiwan.
  13. Tetapkan tujuan bersama antara orang Tiongkok dan orang lain di seluruh dunia dengan "lingkungan internasional yang damai".
  14. Tingkatkan disiplin partai di Partai Komunis Tiongkok.

Pengaruh dan penerimaan[sunting | sunting sumber]

Pada 27 November, lebih dari 100 pembuat film, aktor, dan bintang pop top Tiongkok berkumpul selama sehari di Hangzhou untuk mempelajari laporan Kongres Partai ke-19 yang menampilkan Pemikiran Xi Jinping.[8]

Pada Juli 2018, gerbong kereta di Metro Changchun dihiasi dengan warna merah dan lusinan kutipan Xi untuk merayakan ulang tahun ke-97 Partai Komunis Tiongkok. Kereta itu digambarkan sebagai "panduan spiritual yang sangat padat" dari Pemikiran Xi Jinping oleh pemerintah setempat.[9]

Pada Januari 2019, Alibaba Group merilis aplikasi bernama Xuexi Qiangguo yang berguna untuk mempelajari Pemikiran Xi Jinping.[10]

Pada bulan Desember 2019, Universitas Fudan menambahkan konten tentang penanaman Pemikiran Xi Jinping bagi mahasiswa dan dosen ke dalam piagam kampusnya, yang menyebabkan protes tentang kebebasan akademik di kalangan mahasiswa.[11][12]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Catatan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Juga dikenal sebagai Pemikiran Xi[1][2] atau Xisme.[3]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "China's Netizens Push Back on 'Xi Thought'". Voice of America (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 1 August 2019. Diakses tanggal 2019-08-01. 
  2. ^ 江巍. "Courseware on Xi thought launched - Chinadaily.com.cn". www.chinadaily.com.cn. Diarsipkan dari versi asli tanggal 1 August 2019. Diakses tanggal 2019-08-01. 
  3. ^ "'Four Comprehensives' pillars of Xism". Diarsipkan dari versi asli tanggal 16 April 2015. Diakses tanggal 26 June 2019. 
  4. ^ Phillips, Tom (27 October 2017). "Xi Jinping Thought to be taught in China's universities". The Guardian. Diarsipkan dari versi asli tanggal 22 November 2017. Diakses tanggal 23 November 2017. 
  5. ^ Buckley, Chris (24 October 2017). "China Enshrines 'Xi Jinping Thought,' Elevating Leader to Mao-Like Status". The New York Times. Diarsipkan dari versi asli tanggal 22 November 2017. Diakses tanggal 23 November 2017. 
  6. ^ "19th Party Congress: Xi Jinping outlines new thought on socialism with Chinese traits". Straits Times. 18 October 2017. Diarsipkan dari versi asli tanggal 26 October 2017. Diakses tanggal 28 October 2017. 
  7. ^ "His own words: The 14 principles of 'Xi Jinping Thought'". BBC Monitoring. Diarsipkan dari versi asli tanggal 28 October 2017. Diakses tanggal 28 October 2017. 
  8. ^ "China sends its top actors and directors back to socialism school". The Washington Post. 1 December 2017. Diarsipkan dari versi asli tanggal 7 December 2017. 
  9. ^ Gan, Nectar (3 July 2018). "All aboard the propaganda express for Xi Jinping's 'New Era'". South China Morning Post. Diarsipkan dari versi asli tanggal 3 July 2018. Diakses tanggal 3 July 2018. 
  10. ^ "China's hottest app is all about making users study Xi Jinping Thought". shanghaiist (dalam bahasa Inggris). 2019-02-14. Diarsipkan dari versi asli tanggal 12 November 2019. Diakses tanggal 2019-07-25. 
  11. ^ "Students protest at Shanghai's Fudan University". Asia Times. 19 December 2019. Diakses tanggal 19 December 2019. Sebuah video yang beredar minggu ini menunjukkan mahasiswa di Universitas Fudan Shanghai menyanyikan lagu kampus - yang memuji “kemandirian akademis dan kebebasan berpikir” - sebagai protes yang nyata. {...} Selain menghapus “kebebasan berpikir,” penambahan yang dilakukan kementerian ke dalam piagam dianggap sebagai upaya "mempersenjatai pikiran para dosen dan mahasiswa dengan ideologi sosialis era baru Xi Jinping yang berkarakteristik Tiongkok." Hal itu juga mewajibkan fakultas dan mahasiswa untuk mematuhi "nilai-nilai inti sosialis" dan membangun lingkungan kampus yang "harmonis" - sebuah frase kode untuk menghilangkan sentimen anti-pemerintah. 
  12. ^ "Archived copy" 復旦大學章程刪除思想自由 學生唱校歌抗議要求學術獨立[影]. Central News Agency (dalam bahasa Tionghoa). 18 December 2019. Diarsipkan dari versi asli tanggal 18 December 2019. Diakses tanggal 19 December 2019. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]