Pemasaran bergerak

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas

Pemasaran bergerak (juga dikenal dalam bahasa Inggris: mobile marketing, "pemasaran mobil") adalah teknik pemasaran online multi-saluran yang berfokus untuk menjangkau audiens tertentu di ponsel cerdas, ponsel berfitur, tablet, atau perangkat terkait lainnya melalui situs web, E-mail, SMS dan MMS, media sosial, atau aplikasi seluler . [1] Pemasaran seluler dapat memberi pelanggan informasi pribadi yang sensitif terhadap waktu dan lokasi yang mempromosikan barang, layanan, pengingat janji temu, dan ide. [2] Dalam cara yang lebih teoretis, akademisi Andreas Kaplan mendefinisikan pemasaran seluler sebagai "setiap aktivitas pemasaran yang dilakukan melalui jaringan di mana-mana di mana konsumen terus-menerus terhubung menggunakan perangkat seluler pribadi". [3]

Pemasaran SMS[sunting | sunting sumber]

Pemasaran melalui SMS ponsel (Short Message Service) menjadi semakin populer pada awal 2000-an di Eropa dan beberapa bagian Asia ketika bisnis mulai mengumpulkan nomor ponsel dan mengirimkan konten yang diinginkan (atau tidak diinginkan). Rata-rata, pesan SMS memiliki tingkat buka 98% dan dibaca dalam waktu 3 menit, membuatnya sangat efektif untuk menjangkau penerima dengan cepat. [4]

Selama beberapa tahun terakhir, pemasaran SMS telah menjadi saluran periklanan yang sah di beberapa bagian dunia. Ini karena tidak seperti email melalui internet publik, operator yang mengawasi jaringan mereka sendiri telah menetapkan pedoman dan praktik terbaik untuk industri media seluler (termasuk periklanan seluler). IAB ( Biro Periklanan Interaktif ) dan Asosiasi Pemasaran Seluler (MMA), juga, telah menetapkan pedoman dan menginjili penggunaan saluran seluler untuk pemasar. Meskipun hal ini telah membuahkan hasil di wilayah maju seperti Amerika Utara, Eropa Barat dan beberapa negara lain, pesan SPAM seluler (SMS yang dikirim ke pelanggan seluler tanpa persetujuan yang sah dan eksplisit oleh pelanggan) tetap menjadi masalah di banyak bagian lain dari dunia, sebagian karena operator menjual database anggota mereka ke pihak ketiga. Di India, bagaimanapun, upaya pemerintah untuk membuat National Do Not Call Registry telah membantu pengguna ponsel untuk menghentikan iklan SMS dengan mengirim SMS sederhana atau menelepon 1909. [5]

Pendekatan pemasaran seluler melalui SMS telah berkembang pesat di Eropa dan Asia sebagai saluran baru untuk menjangkau konsumen. SMS awalnya menerima liputan media negatif di banyak bagian Eropa karena menjadi bentuk spam baru karena beberapa pengiklan membeli daftar dan mengirim konten yang tidak diminta ke telepon konsumen; namun, sebagai pedoman yang diberlakukan oleh operator seluler, SMS telah menjadi cabang paling populer dari industri Pemasaran Seluler dengan beberapa 100 juta SMS iklan yang dikirim setiap bulan di Eropa saja. Ini sebagian berkat pesan SMS yang bersifat agnostik perangkat keras—pesan tersebut dapat dikirimkan ke hampir semua ponsel, ponsel cerdas, atau ponsel menengah dan diakses tanpa Wi-Fi atau koneksi data seluler. Ini penting untuk dicatat karena ada lebih dari 5 miliar pelanggan ponsel unik di seluruh dunia pada tahun 2017, yaitu sekitar 66% dari populasi dunia . [6]

Pemasaran SMS memiliki strategi pemasaran inbound dan outbound . Pemasaran masuk berfokus pada perolehan prospek, dan pemasaran keluar berfokus pada pengiriman pesan untuk penjualan, promosi, kontes, donasi, pemungutan suara program televisi, janji temu, dan pengingat acara.

Ada 5 komponen kunci untuk pemasaran SMS: ID pengirim, ukuran pesan, struktur konten, kepatuhan spam, dan pengiriman pesan .

ID pengirim[sunting | sunting sumber]

ID pengirim adalah nama atau nomor yang mengidentifikasi siapa pengirimnya. Untuk tujuan komersial, nomor virtual, kode pendek, hosting SIM, dan nama khusus paling sering digunakan dan dapat disewa melalui penyedia SMS massal.

Nomor Virtual Bersama[sunting | sunting sumber]

Sesuai dengan namanya, nomor virtual bersama digunakan oleh banyak pengirim yang berbeda. Mereka biasanya gratis, tetapi mereka tidak dapat menerima balasan SMS, dan nomornya berubah dari waktu ke waktu tanpa pemberitahuan atau persetujuan. Pengirim mungkin memiliki nomor virtual bersama yang berbeda pada hari yang berbeda, yang dapat membingungkan atau tidak dapat dipercaya oleh penerima tergantung pada konteksnya. Misalnya, nomor virtual bersama mungkin cocok untuk pesan teks otentikasi 2 faktor, karena penerima sering mengharapkan pesan teks ini, yang sering dipicu oleh tindakan yang dilakukan penerima. Tetapi untuk pesan teks yang tidak diharapkan penerima, seperti promosi penjualan, nomor virtual khusus mungkin lebih disukai.

Nomor Virtual Khusus[sunting | sunting sumber]

Untuk menghindari berbagi nomor dengan pengirim lain, dan untuk pengenalan merek dan konsistensi nomor, sewa nomor virtual khusus, yang juga dikenal sebagai kode panjang atau nomor panjang (format nomor internasional, misalnya +44 7624 805000 atau format nomor AS, [7] misalnya 757 772 8555), adalah pilihan yang layak. Tidak seperti nomor bersama, dapat menerima balasan SMS. Pengirim dapat memilih dari daftar nomor virtual khusus yang tersedia dari penyedia SMS massal. Harga untuk nomor virtual khusus dapat bervariasi. Beberapa nomor, sering disebut nomor Emas, lebih mudah dikenali, dan karenanya lebih mahal untuk disewa. Pengirim juga bisa menjadi kreatif dan memilih nomor meja rias . Angka-angka ini mengeja kata atau frasa menggunakan papan tombol, seperti +1-(123)-ANUMBER.

Kode pendek[sunting | sunting sumber]

Kode pendek menawarkan fitur yang sangat mirip dengan nomor virtual khusus tetapi merupakan nomor ponsel pendek yang biasanya 5-6 digit. Panjang dan ketersediaannya berbeda di setiap negara. Ini biasanya lebih mahal dan biasanya digunakan oleh perusahaan dan organisasi pemerintah. Untuk pesan massal, kode pendek lebih disukai daripada nomor virtual khusus karena throughputnya yang lebih tinggi dan bagus untuk kampanye dan keadaan darurat yang sensitif terhadap waktu. [8]

Di Eropa kampanye kode pendek SMS lintas operator pertama dijalankan oleh Txtbomb pada tahun 2001 untuk rilis Island Records, Di Amerika Utara, itu adalah Labatt Brewing Company pada tahun 2002. Selama beberapa tahun terakhir, kode pendek seluler semakin populer sebagai saluran baru untuk berkomunikasi dengan konsumen seluler. Merek telah mulai memperlakukan kode pendek seluler sebagai nama domain seluler yang memungkinkan konsumen mengirim pesan teks ke merek tersebut di sebuah acara, di dalam toko, dan di luar media tradisional apa pun.

SIM hosting[sunting | sunting sumber]

Hosting SIM fisik dan virtual memungkinkan nomor ponsel yang bersumber dari operator digunakan untuk menerima SMS sebagai bagian dari kampanye pemasaran. SIM yang terkait dengan nomor tersebut di-host oleh penyedia SMS massal. Dengan hosting SIM fisik, SIM secara fisik di-host di modem GSM dan SMS yang diterima oleh SIM diteruskan ke pelanggan. Dengan hosting SIM virtual, SIM dijelajahi ke jaringan seluler mitra penyedia SMS Massal dan SMS yang dikirim ke nomor ponsel dirutekan dari jaringan SS7 jaringan seluler ke SMSC atau gateway seluler virtual, dan kemudian ke pelanggan.

ID Pengirim Khusus[sunting | sunting sumber]

ID pengirim khusus, juga dikenal sebagai ID pengirim alfanumerik, memungkinkan pengguna menetapkan nama bisnis sebagai ID pengirim untuk pesan organisasi-ke-konsumen satu arah. ID pengirim khusus hanya didukung di negara tertentu dan panjangnya hingga 11 karakter, dan mendukung huruf besar dan kecil ASCII serta angka 0-9. [9] Pengirim tidak diperbolehkan menggunakan angka hanya karena ini akan meniru kode pendek atau nomor virtual yang tidak dapat mereka akses. Penyedia SMS massal yang bereputasi baik akan memeriksa ID pengirim pelanggan terlebih dahulu untuk memastikan pengirim tidak menyalahgunakan atau menyalahgunakannya.

Ukuran Pesan[sunting | sunting sumber]

Ukuran pesan kemudian akan menentukan jumlah pesan SMS yang dikirim, yang kemudian menentukan jumlah uang yang dikeluarkan untuk pemasaran suatu produk atau jasa. Tidak semua karakter dalam pesan memiliki ukuran yang sama.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Karjaluoto Heikki and Leppäniemi Matti, "Factors influencing consumers’ willingness to accept mobile advertising: a conceptual model", Int. J Mobile Communications, Vol 3, No. 3, 2005, p. 198.
  2. ^ Leppäniemi, Matti, "Mobile marketing communications in consumer markets", Faculty of Economics and Business Administration, Department of Marketing, University of Oulu, 2008, p. 21.
  3. ^ Andreas Kaplan (2012) If you love something, let it go mobile: Mobile marketing and mobile social media 4x4 Found, Business Horizons, 55(2), 129-139 p. 130.
  4. ^ Is SMS Marketing Right For Your Brand? 6 Things to Consider “Salesforce”, Retrieved 2018-04-03
  5. ^ "Various Resources to Register for National Do Not Call Registry of India". Ndncregistry.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2017-12-31. Diakses tanggal 2012-11-29. 
  6. ^ The Mobile Economy 2018 Error in webarchive template: Check |url= value. Empty., Global System for Mobile Communications Association, Retrieved 2018-03-22
  7. ^ An Example of Formatting Phone Numbers in the US
  8. ^ What are the benefits of using a short code for your business? Clickatell, Retrieved 2018-04-04
  9. ^ Brand Your SMS with A Sender ID SMSGlobal, Retrieved 2018-04-04