Lompat ke isi

Pelembab udara

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Pelembap udara museum seni di Augsburg, Jerman

Pelembap udara atau perangkat pelembap adalah perangkat, terutama alat listrik, yang meningkatkan kelembapan di satu ruangan atau seluruh bangunan. Di rumah, tempat penggunaan pelembap udara yang biasa digunakan untuk melembabkan satu ruangan, sementara pelembap udara seluruh rumah atau perapian, yang terhubung ke sistem HVAC rumah, memberikan kelembapan ke seluruh rumah. Ventilator medis sering menyertakan pelembap udara untuk meningkatkan kenyamanan pasien. Pelembap udara besar digunakan dalam konteks komersial, kelembagaan, atau industri, seringkali sebagai bagian dari sistem HVAC yang lebih besar.

Ringkasan[sunting | sunting sumber]

Perhitungan pelembapan[sunting | sunting sumber]

Ventilasi menentukan sebagian besar pergantian udara per jam di ruang tanpa jendela.

Kelembaban per jam: X = Perubahan udara per jam (ACPH) * M³ * kepadatan udara * rasio kelembaban

Kelembaban per hari: X * 24
  • Perubahan udara per jam (ACPH) berkisar secara liar berdasarkan:
    • Ventilasi : Nilai dapat diperoleh dari pengelola HVAC yang secara rutin (biasanya setiap tahun ketiga atau lebih) menguji ventilasi tempat tinggal.
    • Kebocoran isolasi: Diukur dengan tes pintu blower standar .
  • Meter kubik: Volume ruangan, tidak termasuk kamar mandi yang harus tetap tertutup karena memberikan ventilasi kelembaban.
  • Kepadatan udara : Biasanya 1,2 untuk udara kering.
  • Kelembaban
    • Kelembaban relatif saat ini: 20%
    • Kelembaban yang dibutuhkan mencapai 55% : 35%
      • Rasio kelembaban untuk 35%: 0,0051

Misalnya, apartemen modern khas 50 m2 (540 sq ft) dengan jendela tertutup (isolasi kayu) dapat mengkonsumsi 36.72 L per hari untuk menaikkan kelembapan relatif dari 20% menjadi 55%: 24 * 1,53 L/jam (2*1×125×1,2 ×0,0051):

  • Perubahan udara per jam
    • Ventilasi: 2
    • Kebocoran isolasi: 1 (beberapa jendela)
  • Meter kubik: 125 m³ (50 m² * tinggi 2,5 m)
  • Kepadatan udara : Biasanya 1,2 untuk udara kering.
  • Kelembaban
    • Kelembaban relatif saat ini: 20%
    • Kelembaban yang dibutuhkan mencapai 55% : 35%
      • Rasio kelembaban untuk 35%: 0,0051

Pelembab udara alami[sunting | sunting sumber]

Pelembap udara alami tidak menggunakan atau membutuhkan filter demineralisasi karena airnya perlahan menguap yang meninggalkan endapan mineral di dasar wadah. Namun, pelembap alami meningkatkan kelembapan dengan sangat lambat meskipun luas permukaan airnya besar.

Sumber umum[sunting | sunting sumber]

  • Kehilangan cairan pada manusia, baik melalui pernapasan, maupun kehilangan air yang tidak dapat dirasakan seperti keringat, berkisar rata-rata 0,75 L/hari pada orang dewasa yang tidak banyak bergerak.[1] Namun, kebanyakan orang tidak menghabiskan sebagian besar waktunya di rumah.
  • Tanaman hias juga dapat digunakan sebagai pelembab udara alami, terutama jika ditempatkan di pot bunga kain, karena menguapkan air ke udara melalui transpirasi . Perawatan harus tetap dilakukan untuk mencegah bakteri atau jamur di tanah tumbuh berlebihan, atau menyebar ke udara. Kehadiran sciarids (seperti agas jamur ) pada tanaman hias dapat mengindikasikan penyiraman yang berlebihan.
  • Cucian yang digantung akan meningkatkan kelembapan.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Riebl, SK; Davy, BM (November 2013). "The Hydration Equation: Update on Water Balance and Cognitive Performance". ACSM's Health & Fitness Journal. 17 (6): 21–28. doi:10.1249/FIT.0b013e3182a9570f. PMC 4207053alt=Dapat diakses gratis. PMID 25346594.