Pelabuhan Antwerpen

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian

Pelabuhan Antwerpen adalah pelabuhan terbesar dan tersibuk kedua di Eropa dalam hal kapasitas kargo yang ditangani, setelah Pelabuhan Rotterdam, yang terletak di Flandria, Belgia. Pelabuhan ini berada di tepi kanan Sungai Scheldt, sekitar 88 kilometer (54,7 mi) tenggara dari Laut Utara.[1] Pada tahun 2014, pelabuhan ini berada di peringkat internasional ke-17 sebagai pelabuhan teratas berdasarkan besar volume kapasitas TEU peti kemas.[2]

Pelabuhan Antwerpen
Port of Antwerp - 2016.jpg
Penampakan Pelabuhan Antwerpen dilihat dari udara melalui sebuah pesawat komersial. Tepi Kanan terbentang dari sisi kiri bagian tengah sampai ke sisi kanan bagian bawah gambar. Sungai Scheldt mengalir di bawahnya dari sisi bawah bagian tengah hingga sisi kiri bagian tengah. Galangan Deurganck terlihat di sisi kiri bagian bawah. Rincian lainnya termasuk Pintu Air Kieldrecht yang menghubungkan Galangan Deurganck dengan Tepi Kiri (sebagian terlihat di sisi kiri bagian bawah). Pembangkit Listrik Tenaga Nuklir Doel juga terlihat di sisi kiri bagian tengah gambar.
Lokasi
NegaraFlag of Belgium.svg Belgia
LokasiFlag of Antwerp.svg Antwerpen, Flag of Flanders.svg Flandria
Koordinat51°14′28″N 4°24′26″E / 51.2411°N 4.4073°E / 51.2411; 4.4073
Detail
OperatorOtoritas Pelabuhan Antwerpen
Luas total12.068 ha[3]
Jumlah pegawai1.584 pekerja [4]
CEOJacques Vandermeiren (per 1 Januari 2017)
Statistik
Tonase kargo pertahun 9,8 juta ton (2016)[5]
Volume kontainer pertahun 10,04 juta TEU (2016)[6]
Website
http://www.portofantwerp.com/

Secara geografis, Pelabuhan Antwerpen terletak di daerah dekat muara Sungai Scheldt bagian barat. Muara ini merupakan akses satu-satunya bagi pelabuhan tersebut menuju Laut Utara.[note 1] Oleh karena itu, muara bagian barat inilah yang menjadi sarana yang dianggap penting bagi aktivitas perdagangan laut di Pelabuhan Antwerpen.[8]

Selain itu, Pelabuhan Antwerpen dianggap sebagai pelabuhan yang strategis karena terletak di tengah-tengah Eropa bagian barat laut, tempat pelabuhan-pelabuhan besar di Eropa berada. Oleh karena itu, pelabuhan tersebut dengan mudah dapat terhubung dengan pelabuhan-pelabuhan besar lainnya.[1]

Pelabuhan Antwerpen juga memiliki akses yang memadai untuk kapal-kapal laut yang berukuran besar. Sementara itu, segala urusan administratif pelabuhan tersebut merupakan wewenang bagi Otoritas Pelabuhan Antwerpen.

Etimologi[sunting | sunting sumber]

Pelabuhan Antwerpen selama berabad-abad telah berbagi nama bersama dengan kota tempat pelabuhan tersebut berada. Asal mula namanya didukung oleh berbagai teori yang menjadi bagian dari sejarah Pelabuhan dan Kota Antwerpen. Salah satu teori tersebut menjelaskan bahwa nama Antwerpen kemungkinan berasal dari gabungan dua kata (sebuah frasa) yakni, anda dan werpum. Frasa tersebut diartikan secara berurut sebagai "di" dan "dermaga". Teori ini menunjukkan bahwa Pelabuhan Antwerpen telah menjadi salah satu bagian yang membentuk sejarah Kota Antwerpen.[9][10]

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Sejarah awal[sunting | sunting sumber]

Gambaran peta pemukiman suku Franka pada tahun 358 di dekat tepi dan muara Sungai Scheldt.

Sejarah Pelabuhan Antwerpen tak dapat lepas dari sejarah kota tempat pelabuhan itu berada, Antwerpen. Bukti arkeologi menunjukkan adanya sebuah pemukiman Galia Romawi di sekitar daerah pelabuhan selama abad ke-2 hingga ke-3 Masehi. Pada abad ke-4, suku asli Jerman, Suku Franka, telah mendiami dan bertanggung jawab terhadap asal-usul nama daerah tersebut. Kemudian dari abad ke-5 hingga ke-7, daerah tersebut dikuasai oleh Meroving, sebuah dinasti Kaum Franka Sali.[9]

Masa kejayaan (abad ke-12 hingga abad ke-15)[sunting | sunting sumber]

Pada abad ke-12, Antwerpen menjadi titik keberangkatan penumpang yang hendak menuju Zeeland dan Inggris. Selain itu juga terdapat aktivitas pengiriman anggur Jerman menuju Inggris. Pada abad berikutnya pelabuhan ini sudah memiliki 3 galangan kapal (beserta masing-masing tambatan kapal) dan sebuah kawasan perkapalan ketika era pembangunan industri tekstil tengah berkembang di Eropa, terutama produk wol dan kain yang menjadi komoditas utama saat itu.[note 2] Perkembangan pelabuhan tersebut terus berjalan setiap tahunnya dan perluasan kawasan pelabuhan terus dilakukan terutama di bagian utara. Bahkan peristiwa banjir yang terjadi pada era yang sama di daerah muara Sungai Scheldt dan sekitarnya malah menjadi keuntungan bagi pelabuhan itu sendiri. Dampaknya, sungai tersebut mengalami pendalaman dasar sungai secara alami sehingga memberikan akses yang memadai bagi kapal-kapal berukuran besar (bersarat air dalam) untuk berlabuh dengan mudah.[note 3] Pada tahun 1550, Pelabuhan Antwerpen memiliki sepuluh dermaga tambatan kapal dan delapan galangan kapal yang membentang dua kilometer di sepanjang sungai. Pada tahun 1558, tepatnya pada tanggal 4 April, status pelabuhan tersebut sempat berubah menjadi pelabuhan sungai sederhana setelah wali kota Antwerpen kala itu, Marnix van Sint-Aldegonde, menandatangani kapitulasi atau penyerahan kekuasaan kota Antwerpen kepada Spanyol untuk menguasai wilayah tersebut.[note 4][11]

Revolusi industri (1800-1940)[sunting | sunting sumber]

Peta Kota Antwerpen pada tahun 1897 dan Pelabuhan Antwerpen terletak di bagian utara kota
Galangan Bonaparte pada tahun 1922.
Salah satu dermaga di Pelabuhan Antwerpen pada tahun 1930-an.

Pembangunan Pelabuhan Antwerpen yang lebih modern dimulai oleh Napoleon Bonaparte. Pada tahun 1803, Napoleon memerintahkan pembangunan dua galangan baru di Nieuwstad dengan pengeringan dua kanal dan penghancuran lingkungan Boerenkwartier. Galangan kapal pertama, Le petit bassin, dibangun pada tahun 1811 dan yang kedua, Le grand bassin, dibangun setelahnya pada tahun 1813. Kedua galangan kapal inilah yang nantinya berganti nama menjadi Galangan Bonaparte dan Galangan Willem secara berurutan.[note 5][11]

Pengaruh revolusi industri di Eropa berdampak pada pertumbuhan yang terjadi di Pelabuhan Antwerpen. Antara tahun 1816 hingga tahun 1829, pertumbuhan rerata pelabuhan tersebut tercatat telah meningkat sejauh 4,5%. Hal tersebut didukung dengan pembukaan hubungan perdagangan dengan negara-negara Afrika, Amerika, dan Asia. Bahkan saat itu Pelabuhan Antwerpen dikatakan lebih besar dari pelabuhan di Rotterdam dan Amsterdam.[11]

Dalam periode tahun 1860 hingga tahun 1890, Pelabuhan Antwerpen membangun dermaga hingga panjangnya bertambah enam kali lipat sehingga meningkatkan volume ekspor di pelabuhan tersebut. Perluasan lalu lintas perdagangan antarbernua dilakukan sehingga menarik perhatian perusahaan perdagangan negara lain seperti Jerman, Prancis, hingga Amerika Serikat untuk membuka kantor cabangnya di pelabuhan tersebut. Hal itu akhirnya menjadikan Pelabuhan Antwerpen sebagai gerbang perdagangan laut bagi Eropa Barat.[11][9]

Pada tahun 1930-an, Pelabuhan Antwerpen menjadi pelabuhan tersibuk ketiga di Benua Eropa. Namun, aktivitas bongkar muat di pelabuhan tersebut sempat terhambat selama Perang Dunia II.[11]

Pasca-Perang Dunia II[sunting | sunting sumber]

Setelah Perang Dunia II usai, Pelabuhan Antwerpen menjadi salah satu dari sedikit pelabuhan-pelabuhan di Eropa yang tidak hancur akibat perang. Lalu lintas perdagangan dan volume bongkar muat barang pascaperang pun meningkat. Pembangunan di pelabuhan tersebut tetap dilanjutkan seperti: pembangunan sebuah klaster petrokimia (terbesar di Eropa) dan penanganan muatan yang semakin beragam dari sektor migas dan pertambangan; perluasan daerah pelabuhan dilakukan hingga ke arah utara menyentuh perbatasannya dengan Belanda; dan perluasan daerah juga dilakukan di tepi kiri Sungai Scheldt.[11] Pada tahun 1950, pelabuhan tersebut berhasil menangani bongkar muat sebanyak 28 juta ton kargo.

Pada tahun 1960-an, terjadi peningkatan pada industri kimia. Oleh karena itu, pembangunan bagian pelabuhan di tepi kiri dijalankan untuk memfasilitasi bongkar muat logistik industri. Di daerah tersebut fungsi pelabuhan industri berfokus pada muatan petrokimia.[11]

Kemudian era peti kemas muncul pada tahun 1966. Pada saat itu, lalu lintas peti kemas terus berkembang. Seperti pada tahun 1966, Pelabuhan Antwerpen telah menangani hampir 296 ribu ton peti kemas kemudian menyentuh angka lebih dari satu juta ton peti kemas pada tahun 1969.[11] Lalu lintas perdagangan meningkat pada tahun-tahun berikutnya dengan bertambahnya muatan yang dibongkar muat yang berasal dari/menuju ke negara-negara lainnya.[9]

Pada tahun 1997, sebuah badan pengelola resmi pelabuhan ini didirikan yaitu Otoritas Pelabuhan Antwerpen. Otoritas tersebut mengelola segala urusan Pelabuhan Antwerpen dengan para pemangku kepentingan pemerintah setempat maupun dari negara lain.[9]

Pada tahun 1998, kapal peti kemas terbesar di dunia pada masanya, Yunhe (kapasitas 5.250 TEU), berlabuh di Pelabuhan Antwerpen.[9]

Abad ke-21[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 2005, Raja Belgia Albert II meresmikan Galangan Deurganck dengan panjang sekitar 1,5 km dan lebar mencapai 4,5 m; memiliki kapasitas dua kali lipat kapasitas peti kemas di Pelabuhan Antwerpen.[9] Sedangkan pada tahun 2006, dibentuk proyek untuk membangun jalur rel bawah laut sepanjang 16,2 km yang akan memudahkan pemindahan barang muatan antar kedua daerah pelabuhan yang dipisahkan oleh Sungai Scheldt ini.[11]

Pada tahun 2010, pemerintah Flandria dan Belanda sepakat menandatangani perjanjian mengenai pengembangan di muara Sungai Scheldt. Perjanjian tersebut mencakup pendalaman dasar sungai, proyek konservasi alam, dan rencana mengatasi banjir; kebijakan dan manajemen di muara sungai; pengendalian lalu lintas perdagangan laut dan navigasi.[13][11]

Pendalaman dasar sungai akhirnya rampung pada tahun 2011 sehingga memudahkan kapal yang bersarat air dalam memasuki area pelabuhan ini. Kemudian pada tahun 2015, kapal peti kemas terbesar di dunia, MSC Zoe, dengan kapasitas 19.224 TEU berlabuh di Galangan Deurganck.[9][11]

Tata Letak[sunting | sunting sumber]

Penampakan Pelabuhan Antwerpen secara keseluruhan (Tepi Kanan dan Tepi Kiri, serta Sungai Scheldt) dan Kota Antwerpen yang diambil dari satelit.

Lokasinya yang berada di area muara Sungai Scheldt, Pelabuhan Antwerpen diuntungkan dengan adanya kesempatan untuk melebarkan ekspansinya di kedua belah tepi sungai tersebut. Pelabuhan tersebut terletak pada area seluas 12.068 hektar,yang terbagi menjadi dua bagian yakni: Tepi Kanan dengan luas keseluruhan sekitar 6.784 hektar; dan Tepi Kiri dengan luas 5.284 hektar. Dari total area tersebut, pelabuhan ini memiliki luas permukaan air sekitar 2.200 ha. Sedangkan panjang dermaganya ialah sekitar 150 km jika dihitung secara keseluruhan, baik Tepi Kanan maupun Tepi Kiri. Pelabuhan ini juga dapat diakses oleh kapal-kapal yang memiliki sarat air yang dalam.[3]

Pelabuhan Antwerpen berada di tiga Koridor Jaringan Utama yang merupakan titik penghubung dari Jaringan Transportasi Trans-Eropa (TEN-T). Ketiga koridor tersebut di antaranya: Laut Utara-Baltik, Laut Utara-Mediterania, dan Rhein-Alpen. Maka dari itu, baik jaringan koridor maupun Pelabuhan Antwerpen dianggap sebagai peran penting bagi strategi transportasi Uni Eropa.[14]


Tepi Kanan[sunting | sunting sumber]

Terminal Peti Kemas MSC di Galangan Delwaide.

Dengan dibukanya Pintu Air Berendrecht pada tahun 1989 menjadi puncak dari pencapaian pengembangan yang kompleks di galangan Tepi Kanan pelabuhan ini. Pintu air tersebut adalah pintu air terbesar di dunia dengan panjang 500 m, lebar 68 m dan kedalaman 13,50 m, menjadikan kedalaman ambang pada tinggi air rata-rata 17,75 m.[15][16]

Sejak tahun 1989, area Tepi Kanan telah diperlebar lebih lanjut pada tepi sungai Scheldt yang lainnya untuk dibangunkannya dua terminal peti kemas yang besar. Dua terminal peti kemas tersebut yakni Terminal Eropa dan Terminal Laut Utara.[16]

Modernisasi dilakukan bagi galangan-galangan dan area pelabuhan lainnya di Tepi Kanan demi mengakomodasi kapal-kapal peti kemas generasi terbaru, salah satunya galangan Delwaide. Terminal Peti Kemas MSC adalah kemitraan antara PSA Hesse-Noord Natie dengan Mediterranean Shipping Company (MSC). Terminal tersebut mencakup seluruh bagian selatan galangan Delwaide. Dengan panjang keseluruhan galangan ini mencapai lebih dari 2 km, membuat penanganan terhadap kapal-kapal dapat dilakukan sekaligus. Pada akhir tahun 2006, Terminal Peti Kemas MSC memiliki kapasitas tahunan lebih dari 3,6 juta TEU.[16]

Tepi Kiri[sunting | sunting sumber]

Foto Galangan Deurganck di Tepi Kiri Pelabuhan Antwerpen di ambil dari udara

Pembangunan area pelabuhan di tepi kiri sungai Scheldt ini diutamakan untuk ekspansi pelabuhan dan industri. Awal penggerak pembangunan Tepi Kiri ialah Galangan Vrasene yang memiliki tempat berlabuh bagi kapal sepanjang 4,5 km. Galangan ini juga dilengkapi dengan terminal-terminal yang mengkhususkan untuk menangani produk-produk hutan, sari buah-buahan, mobil, dan biji plastik.[3]

Pada tahun 1996, Galangan Verreboek dibangun setelah sebelumnya tertahan akibat kurangnya ruang yang memadai di sekitar Galangan Vrasene. Selain itu, dermaganya memiliki panjang sekitar 5 km.[3][16]

Fasilitas[sunting | sunting sumber]

Pelabuhan Antwerpen terbagi menjadi dua area, yakni Tepi Kanan dan Tepi Kiri dari Sungai Scheldt. Fasilitas yang terdapat di Tepi Kanan terdiri dari:

  • Pintu Air Berendrecht;
  • Galangan Bonaparte;
  • Galangan Amerika;
  • Galangan Albert;
  • Galangan Delwaide;
  • Terminal Eropa;
  • Terminal Laut Utara; dan
  • Terminal MSC.

Sementara pada Tepi Kiri terdapat Pintu Air Kallo, Galangan Verrebroek, Galangan Vrasene, dan Galangan Deurganck. Pelabuhan ini memiliki sisi dermaga yang panjangnya 160 km yang digunakan untuk menaikturunkan muatan kapal. Selain itu, Pelabuhan ini juga memiliki gugusan petrokimia, yang memiliki lima kilang dengan kapasitas distilasi tahunan lebih dari 40 juta ton.[15]

Selain itu, terdapat jalan sepanjang 358 km dan sekitar 1.047 km jalur rel yang membantu proses keluar masuknya barang muatan. Di setiap dermaganya setidaknya tersedia 2 hingga 5 cabang rel, dan kebanyakan gudang yang dekat dengan galangan kapal terhubung dengan rel.[3][16]

Pelabuhan Antwerpen dapat dikatakan sebagai pelabuhan multifungsi, karena tak hanya menangani muatan logistik sebagai mana pelabuhan pada umumnya, tetapi juga terdapat industri di dalamnya. Oleh karena itu, selain fasilitas-fasilitas yang menunjang kegiatan logistik, pelabuhan tersebut memiliki beberapa fasilitas pendukung lainnya, seperti:

  • gudang penyimpanan polimer sebesar 680.000 m³;
  • ruang penyimpanan tertutup seluas 6,1 juta m²;
  • gudang penyimpanan muatan curah cair sebsar 7,1 juta m³;
  • pusat pelayanan baja;
  • pusat proses kendaraan;
  • gudang pendingin; dan
  • terminal-terminal muatan curah.

Sementara itu, lebih dari 60% muatan curah cair yang disalurkan untuk industri dan tangki penyimpanan di pelabuhan ini dengan dioperasikannya saluran pipa. Sehingga terbentuklah jejaring perpipaan di seluruh area pelabuhan sepanjang 100 km.[5]

Pintu air[sunting | sunting sumber]

Penampakan Pintu Air Berendrecht (kanan) dan Zandvliet (kiri) dari udara

Di Pelabuhan Antwerpen, terdapat Pintu Air Berendrecht yang panjangnya 500 m dan lebarnya 68 m yang pernah menyandang julukan sebagai pintu air terbesar di dunia. Namun, pada November 2011, sebuah proyek pembangunan pintu air di daerah Tepi Kiri telah dimulai. Kemudian proyek tersebut rampung pada Juni 2016 dan menjadikan pintu air itu menjadi pintu air terbesar di dunia, menggeserkan posisi Pintu Air Berrendrecht. Pintu air tersebut yakni Pintu Air Kieldrecht yang bahkan dengan panjang dan lebar yang sama tetapi memiliki kedalaman yang lebih dalam yakni 17,8 meter.[17] Pintu air Kieldrecht dan Berendrecht adalah dua dari delapan pintu air yang beroperasi di Pelabuhan Antwerpen.[18]

Derek[sunting | sunting sumber]

Derek apung di salah satu pintu air Pelabuhan Antwerpen

Pelabuhan Antwerpen memiliki tiga derek (crane) apung dan lebih dari 30 derek yang dipasang di setiap galangan. Derek apung terdiri dari: Brabo dengan kemampuan kapasitas 800 ton, dan Portunus serta Titan dengan kemampuan kapasitas 45 ton. Bagian operator derek galangan juga mengoperasikan derek dengan sistem operasi bergerak.[15]

Terowongan[sunting | sunting sumber]

Rute terowongan yang mengarah ke barat daya menghubungkan Tepi Kanan dan Tepi Kiri.

Pada September 2014, sebuah proyek jalur rel sekaligus terowongan bawah air mulai beroperasi sebagai jalur barang yang menghubungkan Tepi Kanan dan Tepi Kiri melewati Sungai Scheldt. Jalur rel ini bernama Liefkenshoek yang memiliki panjang 16,2 km sekaligus mencakup sekitar 6 km terowongan bawah air Sungai Scheldt dan Galangan Kanal. Maka dari itu, terowongan tersebut menjadi terowongan kereta terpanjang di Belgia. Jalur rel tersebut memudahkan perpindahan barang muatan antara Galangan Deurganck dan area Pelabuhan Waasland di Tepi Kiri dengan tempat penyusunan Antwerpen Utara di Tepi Kanan.[19]

Data operasional[sunting | sunting sumber]

Proses bongkar muat pada sebuah kapal peti kemas di Pelabuhan Antwerpen

Pada akhir tahun 2014, pelabuhan yang terletak di muara sungai Scheldt dekat perbatasan Belgia-Belanda ini, telah menangani 199,8 juta ton muatan, sehingga menjadikannya sebagai pelabuhan terbesar di Eropa, setelah pelabuhan Rotterdam. Pencapaian tersebut dipengaruhi sektor penanganan peti kemas yang meningkat dari tahun-tahun sebelumnya. Pelabuhan ini dianggap memiliki posisi penting di Eropa dalam memperlancar lalu lintas perdagangan terutama untuk komoditas seperti baja, buah, kayu, kopi, dan tembakau. Pada tahun itu pula, sebanyak 13.000 kapal tercatat telah memasuki area pelabuhan Antwerp.[20]

Berikut data muatan yang pernah ditangani pelabuhan selama beberapa tahun belakang ini.[5]

2006 2007 2008 2009 2010 2011 2012 2013 2014 2015 2016
Bongkar (juta ton) 92,0 99,8 105,0 81,6 92,9 98,0 94,6 97,8 98,8 106,0 110,4
Muat (juta ton) 75,4 83,1 84,4 76,2 85,3 89,1 89,5 93,0 100,2 102,5 103,7
Total (juta ton) 167,4 182,9 189,4 157,8 178,1 187,1 184,1 190,8 199,0 208,4 214,2
terdiri dari: peti kemas (juta ton) 80,8 95,0 101,4 87,2 102,5 105,1 104,1 102,0 108,3 113,3 117,9
(juta TEU) 7,1 8,2 8,7 7,3 8,5 8,6 8,6 8,5 9,0 9,7 10,0
muatan Ro-Ro (juta ton) 3,9 4,4 4,4 3,2 3,7 4,2 4,8 4,5 4,5 4,7 4,6
muatan kargo konvensional (juta ton) 18,4 19,8 16,9 10,5 11,1 12,7 10,9 10,0 9,9 10,0 9,8
muatan curah (juta ton) 64,3 64,1 66,7 56,9 60,8 65,1 64,4 73,9 76,4 80,5 81,9
Jumlah kapal 15.770 16.689 16.406 13.923 14.783 15.240 14.593 14.220 14.009 14.417 14.473

Volume muatan kapal[sunting | sunting sumber]

Kapal peti kemas Jakarta Express tengah berada di Terminal PSA Pelabuhan Antwerpen

Volume muatan yang dibongkar muat di Pelabuhan Antwerpen tercatat telah meningkat dua kali lipat dari 20 tahun yang lalu, yakni mencapai 224 juta ton muatan kapal. Hal itulah yang menjadikan pelabuhan tersebut terbesar di Flandria dan Belgia dan kedua terbesar di Banjaran Hamburg-Le Havre dan Eropa. Muatan kapal yang ditangani di pelabuhan tersebut diangkut oleh beberapa jenis kapal, di antaranya:

  • kapal peti kemas, dengan produktivitas penanganan peti kemas yang tinggi;
  • kapal muatan curah yang bermuatan minyak bumi dan bahan kimia (muatan cair), dan pasir dan bahan tambang lainnya (muatan kering);
  • kapal kargo yang banyak mengangkut muatan produk logam, di samping muatan lainnya seperti barang pecah belah, kayu, dan muatan lainnya; dan
  • kapal ro-ro.[5]

Administrasi[sunting | sunting sumber]

Otoritas Pelabuhan Antwerpen (bahasa Belanda: Gemeentelijk Havenbedrijf Antwerpen) didirikan pada tahun 1997 sebagai perusahaan mandiri yang dimiliki oleh Kota Antwerpen. Otoritas tersebut mengatur dan mengelola galangan kapal, jembatan, pintu air, dermaga, dan perizinan di Pelabuhan Antwerpen. Termasuk pengaturan dalam lalu lintas perdagangan laut di Pelabuhan Antwerpen, penyediaan layanan kapal tunda, pengadaan pengerukan dan pengoperasian derek, hubungan Pelabuan Antwerpen baik ke dalam maupun luar negeri, dan penyampaian ihwal Pelabuhan Antwerpen dalam segala aktivitas kesehariannya.[7] Terdapat sekitar 1.584 karyawan bekerja dalam badan resmi pengelola pelabuhan internasional ini.[21]

Pariwisata[sunting | sunting sumber]

MAS Port Pavillion[sunting | sunting sumber]

Pada 15 Februari 2011, sebuah paviliun bernama MAS Port Pavillion dibuka untuk umum di area Pelabuhan Antwerpen.[22] MAS Port Pavillion adalah paviliun yang menyajikan segala informasi mengenai Pelabuhan Antwerpen.[23] Paviliun tersebut merupakan bagian dari Museum aan de Stroom (MAS) yang terletak di dekat Galangan Willem.[22]

Menurut saya, paviliun ini adalah kesempatan yang unik untuk masyarakat Antwerpen, perusahaan, dan wisatawan, untuk mengenal Pelabuhan Antwerpen.

— Marc Van Peel, Presiden Otoritas Pelabuhan Antwerpen

Eilandje[sunting | sunting sumber]

Eilandje adalah kawasan yang terdiri atas Museum MAS, Felix Archive, Museum Galangan, derek-derek tua pelabuhan, Museum Red Star Line, dan Marina Galangan Willem, tempat terkumpulnya sejarah Pelabuhan Antwerpen selama berabad-abad hingga sekarang.[24]

Museum MAS[sunting | sunting sumber]

Museum MAS di dekat Galangan Willem

Museum MAS atau Museum aan de Stroomadalah institusi pariwisata Pelabuhan Antwerpen. Museum tersebut didirikan oleh Otoritas Pelabuhan Antwerpen pada tahun 2011. Kini, bangunan museum tersebut telah menjadi landmark kota sebagai gudangnya sejarah dan seni. Bangunannya berbentuk seperti tumpukan peti kemas dengan masing-masing "peti kemas" memiliki tinggi 6 meter. Pada lantai 6 museum ini, terdapat barang-barang bersejarah yang berkaitan dengan Pelabuhan Antwerpen. MAS Port Pavillion terletak berdampingan dengan Museum MAS.[25]

Felix Archive[sunting | sunting sumber]

Felix Archive menyimpan arsip-arsip tentang Kota dan Pelabuhan Antwerpen. Dahulu bangunannya merupakan sebuah gudang bernama Gudang St. Felix yang dibangun pada tahun 1860 sebagai tempat penyimpanan barang curah seperti kopi, biji-bijian, keju, dan tembakau. Gedung arsip tersebut memiliki rak penyimpanan dengan panjang total 24 km. [26]

Galangan Museum[sunting | sunting sumber]

Galangan Museum dahulunya merupakan galangan yang dibangun atas perintah Napoleon Bonaparte dalam rencananya untuk menyerang Inggris. Kini, Galangan Museum (dahulu disebut Galangan Bonaparte) telah dialihfungsikan dan menampilkan berbagai peninggalan maritim yang dimiliki Pelabuhan Antwerpen. Galangan Museum termasuk ke dalam kawasan Eilandje yang terdapat aktivitas perairan maritim di dalamnya.[27]

Derek-derek tua pelabuhan[sunting | sunting sumber]

Terdapat 12 derek-derek tua bersejarah yang berjajar di tepi Sungai Scheldt yang telah bertahan selama berabad-abad. Sejak tahun 1263, derek telah digunakan di Pelabuhan Antwerpen hingga saat ini. Derek di Pelabuhan Antwerpen mulai dioperasikan dari derek bertenaga manusia, bertenaga uap, bertenaga hidrolik hingga bertenaga listrik seiring berkembangnya zaman. Derek tertua yang masih bertahan sejak tahun 1907.[28]

Museum Red Star Line[sunting | sunting sumber]

Gedung museum Red Star Line

Museum Red Star Line berisi sekumpulan sejarah perjalanan Kapal Red Star Line yang membawa para emigran Eropa yang datang menuju Antwerpen untuk menyeberangi Samudera Antlantik.[29] Antara tahun 1873 dan tahun 1934, perusahaan penyeberangan Red Star Line telah menyebrangkan lebih dari dua juta penumpang dari Antwerpen ke AS dan Kanada. Sebagian besar dari penumpang tersebut adalah emigran dari seluruh Eropa. Terminal Red Star digunakan sebagai titik keberangkatan bagi sejumlah besar migran Eropa untuk melakukan penyeberangan menuju Benua Amerika. Pada tahun 1894, terminal tersebut dibangun.[30]

Pada tahun 2001, Pemerintah Flandria mendaftarkan dua dari tiga gudang Red Star Line sebagai warisan sejarah karena dianggap memiliki nilai historis dan industri-arkeologis. Pada tahun 2005, Dewan Kota Antwerpen memutuskan untuk membeli bangunan Red Star Line dari Otoritas Pelabuhan Antwerpen dan mengembangkannya.[31] Kini, bangunan-bangunannya telah direnovasi dan dialihfungsikan menjadi museum.[30]

Marina Galangan Willem[sunting | sunting sumber]

Galangan Willem dikenal dan dianggap sebagai sebuah marina yang menarik dan ramah lingkungan dengan sekitar 300 dermaga. Pelabuhan Antwerpen memiliki empat marina dengan berbagai fasilitas tambatan. Galangan Willem dan marinanya terletak di tepi kiri Sungai Scheldt melayani penggalangan pada musim dingin.[32]

Lillo Port Centre[sunting | sunting sumber]

Lillo Port Centre atau Pusat Pelabuhan Lillo adalah pusat kunjungan edukatif yang berisi informasi mengenai Pelabuhan Antwerpen. Di dalamnya terdapat pameran yang menampilkan aspek mengenai Pelabuhan Antwerpen. Di sekitar Lilli Port Center, terdapat sebuah pameran terbuka seluas 1000 m² yang memajang bagian-bagian kapal dan objek-objek pelabuhan seperti pelampung, tonggak penambat kapal, dan ember pengerukan, serta dua peti kemas yang menampung barang-barang seperti mesin kapal.[33]

Konservasi alam[sunting | sunting sumber]

Cagar alam Potpolder di selatan Lillo, Pelabuhan Antwerpen

Selain sebagai pusat kegiatan logistik, industri, dan kegiatan ekonomi lainnya, Pelabuhan Antwerpen yang letaknya berada di muara sungai juga membentuk ruang terbuka hijau untuk habitat bagi spesies-spesies yang terancam punah di Eropa. Oleh karena itu, sebagian daerah kawasan pelabuhan dijadikan sebagai Area Perlindungan Khusus berdasarkan Pedoman Burung dan Habitat Uni Eropa (Natura 2000). Pelabuhan Antwerpen dianggap sebagai bukti nyata ekonomi dan ekologi dapat berjalan berdampingan.[34]

Terdapat sejumlah cagar alam yang dilindungi di dalam kawasan Pelabuhan Antwerpen dengan habitat tumbuhan dan hewan di dalamnya, dan beberapa di antaranya termasuk spesies langka. Beberapa area tersebut terbuka untuk umum. Dengan kondisi tanah yang berlumpur dan paya asin serta padang rumput, terdapat sejumlah spesies ikan, unggas, hewan invertebrata, dan kuda konik liar. Beberapa tumbuhan dan hewan-hewan tersebut termasuk spesies endemik bagi kawasan Pelabuhan Antwerpen. Spesies yang terancam seperti katak puru natterjack (Epidalea calamita), burung layang-layang martin pasir (Riparia riparia), burung walet, dara laut, dan beberapa jenis anggrek dapat hidup di area konservasi alam ini.[35]

Infrastruktur ekologis[sunting | sunting sumber]

Kawasan Pelabuhan Antwerpen merupakan salah satu habitat terpenting bagi spesies yang terancam, bahkan di tingkat Eropa. Oleh karena itu, program perlindungan spesies diluncurkan pada tahun 2014 untuk kegiatan konservasi 90 spesies yang dilindungi. Konservasi dilakukan dengan cara menciptakan infrastruktur ekologis di area hijau, koridor hijau dan ruang hijau kecil yang mencakup tempat perkembangbiakkan, tepian sungai ekologis, dan pinggir jalan.[36]

Infrastruktur ekologis tersebut terdiri dari:

  • area utama, berupa ruang hijau besar dengan nilai ekologis tinggi;
  • koridor hijau, berupa zona penghubung panjang, kadang-kadang dalam bentuk tepi jalan; dan
  • "batu loncatan", berupa ruang hijau kecil yang menghubungkan ruang hijau dan menyediakan habitat yang sesuai terutama untuk kemungkinan berkembang biak.[36]

Selain itu juga dilakukan tindakan tambahan berupa: pembentukan tempat perkembangbiakkan, konstruksi ekologis dalam air dan dinding dermaga yang berhabitat, tepi sungai ekologis, dinding pasir sementara; pembuatan kolam untuk katak; dan program pemotongan rumput ekologis untuk mengisi tepian dan rute pipa ataupun kabel.[36]

Area-area konservasi alam[sunting | sunting sumber]

Berikut ini merupakan area-area yang dijadikan lahan konservasi alam di Pelabuhan Antwerpen. Beberapa area-area tersebut tidak dibuka untuk umum dan dalam proses pengembangan.[35]

Rawa asin Galgeschoor dan Groot Buitenschoor[sunting | sunting sumber]

Daerah pasang surut berlumpur dan berawa ini dibanjiri air payau saat air pasang setiap 12½ jam sekali. Daerah tersebut adalah tempat bagi spesies tanaman dan hewan yang dapat menyesuaikan dengan kondisi tersebut. Selama musim dingin dan periode migrasi terdapat sebanyak 150.000 burung akuatik di daerah tersebut pada waktu yang sama. Daerah tersebut dibatasi oleh tanggul Sungai Scheldt.

Lembah Opstal[sunting | sunting sumber]

Terdapat area perairan terbuka, paya alang-alang, dan hutan yang menjadi habitat bagi alang-alang, burung-burung rawa, dan burung air.

Kuifeend, Grote Kreek dan Verlegde Schijns[sunting | sunting sumber]

Di akhir musim panas, kawanan besar burung air berkumpul di area ini, termasuk gadwall (sejenis bebek dari subfamili anatinae), unggas akuatik sejenis itik benjut, kambangan hitam, dan unggas-unggas lainnya dari famili anatidae.

Great Reedbed dan Kallo Reedbed[sunting | sunting sumber]

Cagar Alam Great Reedbed dan Kallo Reedbed ini memiliki area perairan terbuka, paya alang-alang, dan padang rumput. Kedua cagar alam tersebut menjadi kawasan konservasi utama bagi katak puru natterjack, sedangkan Cagar Alam Great Reedbed memiliki salah satu populasi terbesar dari anggrek paya helleborine.

Haasop[sunting | sunting sumber]

Cagar alam ini memiliki area perairan terbuka, paya alang-alang, paya alkali, padang rumput basah dan kering. Area ini adalah habitat bagi anggrek, termasuk anggrek fen (Liparis loeselii) yang sangat langka.

Drijdijk dan Benteng Spanyol[sunting | sunting sumber]

Cagar alam ini terdiri dari telaga dan pantai, alang-alang dan perairan terbuka, serta padang rumput. Juga ditinggali oleh sejumlah jenis itik, angsa, dan burung grebe. Cagar alam tersebut adalah tempat bertengger bagi burung gajahan dan burung migrasi lainnya saat musim dingin.

Putten Barat dan Zoetwater Creek[sunting | sunting sumber]

Cagar alam ini memiliki padang rumput basah, perairan terbuka, dan alang-alang. Area ini dihuni oleh koloni burung air seperti burung camar kepala hitam, burung camar mediterania, dan sejenis burung spesies Himantopus himantopus masih satu kerabat dengan gagang-bayam timur.

Doel Polder Utara[sunting | sunting sumber]

Cagar alam ini memiliki perairan terbuka, padang rumput, dan koloni burung-burung akuatik. Koloni burung-burung yang hidup di telaga dan pantai bersarang di area ini.

Prosper Polder Utara[sunting | sunting sumber]

Area ini merupakan hamparan lumpur dan paya yang menjadi daerah banjir bagi Sungai Scheldt. Area ini dikembangkan dan akan menjadi cagar alam.

Rawa asin Paarden dan Ouden Doel[sunting | sunting sumber]

Area ini terdiri dari rawa asin dan tanah lumpur yang menjadi tempat bagi sejumlah besar burung migrasi untuk makan dan berkembang biak. Area banjir Saeftinghe dan rawa asin Ouden Doel adalah area rawa asin terbesar di Eropa barat, yang luasnya mencakup lebih dari 3000 hektar. Daerah berlumpurnya adalah habitat bagi ribuan burung dan spesies tanaman halofit yang langka.

Pembangunan energi alternatif[sunting | sunting sumber]

Pembangkit listrik tenaga nuklir[sunting | sunting sumber]

Dua dari empat reaktor nuklir di Doel, Tepi Kiri Pelabuhan Antwerpen.

Pembangkit Listrik Tenaga Nuklir (PLTN) dibangun di daerah Tepi Kiri Sungai Scheldt dalam Kawasan Pelabuhan Antwerpen, dekat Desa Doel. Dalam situs nuklir tersebut, terdapat 4 reaktor nuklir air bertekanan, dengan total kapasitas 2.905 MW. Pada periode tahun 1975 hingga tahun 1985, keempat reaktor tersebut mulai dioperasikan. Pembangkit tersebut telah menyumbang sekitar 15% dari total kapasitas produksi listrik di Belgia.[37] PLTN di Doel merupakan salah satu fasilitas dari Engie Electrabel yang merupakan perusahaan berbasis energi di Belgia.[38]

Pembangkit listrik tenaga bayu[sunting | sunting sumber]

Kapal tanker Iduna sedang di kawasan Pelabuhan Antwerpen dengan latar belakang jajaran turbin angin

Daerah pelabuhan Antwerpen menjadi tempat bagi proyek pembangunan pembangkit listrik tenaga bayu terbesar di Flandria. Proyek tersebut terdiri dari 19 turbin angin yang tegak dibangun di Tepi Kanan Sungai Scheldt. Masing-masing turbin tersebut mampu menghasilkan tiga mega watt. Daerah pelabuhan dianggap sangat cocok untuk ladang turbin angin karena jarangnya keberadaan penduduk yang tinggal di sekitarnya. Namun, lembaga penelitian alam dan hutan setempat menilai kemungkinan adanya dampak turbin angin terhadap migrasi burung di daerah Pelabuhan Antwerpen.[39]

Turbin-turbin angin dengan kapasitas 3 MW ini berdiameter rotor 113 m dan ketinggian poros 115 m. Turbin-turbin tersebut akan dipasang di situs-situs tertentu di pelabuhan. Pada Juni 2013, perizinan perencanaan awal untuk pembangunan turbin angin diberikan kepada Wind aan de Stroom, yakni sebuah perusahaan proyek publik yang menyertakan Otoritas Pelabuhan Antwerpen sebagai mitranya.[note 6][40]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Catatan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Dahulu, Sungai Scheldt memiliki beberapa muara yang mengalir langsung menuju Laut Utara. Namun, kini muara-muara tersebut tidak lagi terhubung dengan induk sungainya.
  2. ^ Ketiga galangan itu yakni Galangan Holenvliet, St. Jansvliet, dan Burchtgracht.
  3. ^ Pada awalnya setiap kapal yang hendak memasuki kawasan pelabuhan harus melewati sebuah cabang Sungai Scheldt di sebelah timur muara sungai
  4. ^ Ekspansi Spanyol yang terjadi di wilayah Antwerpen ini mengakibatkan Belanda, yang berbatasan langsung di utara tempat Sungai Scheldt bermuara, menutup akses jalur sungai yang berdampak pada perdagangan laut Pelabuhan Antwerpen
  5. ^ Pelabuhan Antwerpen dianggap sebagai posisi yang tepat untuk menyerang Inggris, maka Napoleon mengubah pelabuhan tersebut menjadi pelabuhan perang. Setelah kekalahan Napoleon, galangan tersebut digunakan untuk perdagangan. Pada tahun 1903, sebuah galangan baru yakni Galangan Kecil atau “Galangan Klein” dinamai Galangan Bonaparte. Sedangkan saat ini galangan tersebut digunakan sebagai museum galangan.[12]
  6. ^ Perusahaan tersebut didirikan untuk mengembangkan tenaga angin di Tepi Kiri Sungai Scheldt.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b "Port of Antwerp" (dalam bahasa Inggris). Ship Technology. Diakses tanggal 11 Januari 2019. 
  2. ^ "The World's Top 30 Container Ports" (dalam bahasa Inggris). Porttechnology.org. Diakses tanggal 11 Januari 2019. 
  3. ^ a b c d e "Port Area" (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 14 Januari 2019. 
  4. ^ "Antwerp Port Authority" (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 13 Januari 2019. 
  5. ^ a b c d "POA Facts and Figures 2018" (pdf). Port of Antwerp. Diakses tanggal 19 Januari 2019. 
  6. ^ "Top 50 World Container Ports". World Shipping Council. Diakses tanggal 14 Januari 2019. 
  7. ^ a b "Annual Report 2014" (PDF). Port of Antwerp. Diakses tanggal 24 Januari 2019. 
  8. ^ Ley, Willy (Oktober 1961). "The Home-Made Land". For Your Information. Galaxy Science Fiction (dalam bahasa Inggris). hlm. 92–106. Diakses tanggal 29 Januari 2019. 
  9. ^ a b c d e f g h "Port History" (dalam bahasa Inggris). World Port Source. Diakses tanggal 12 Januari 2019. 
  10. ^ "Antwerp". Etymonline. Diakses tanggal 24 Januari 2019. 
  11. ^ a b c d e f g h i j k "A brief history of shipping freight in Antwerp". Port of Antwerp (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 23 Januari 2019. 
  12. ^ "Bonaparte Dock". Antwerpen Door Grond. Diakses tanggal 13 Januari 2019. 
  13. ^ "2000-2010 Economic and Ecological Sustainability". Port of Antwerp (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 29 Januari 2019. 
  14. ^ "Belgium: The biggest lock in the world has opened its gates" (dalam bahasa Inggris). European Investment Bank. 10 Juni 2016. Diakses tanggal 30 Januari 2019. 
  15. ^ a b c "Projects:Port of Antwerp". Ship Technology (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 13 Januari 2019. 
  16. ^ a b c d e "Port Layout: Further expansion of the Deurganck dock" (dalam bahasa Inggris). Port of Antwerp. 2008. Diarsipkan dari versi asli tanggal 16 Maret 2008. Diakses tanggal 18 Januari 2019. 
  17. ^ "Works start on the world's largest lock at Antwerp Port". PortTechnology.org. 23 November 2011. Diakses tanggal 29 Januari 2019. 
  18. ^ "Port of Antwerp" (dalam bahasa Inggris). EIZOglobal.com. Diakses tanggal 30 Januari 2019. 
  19. ^ "Construction of Liefkenshoek rail tunnel completed". Port of Antwerp (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 31 Januari 2019. 
  20. ^ "Antwerp Sets New 2014 Freight Record" (dalam bahasa Inggris). porttechnology.com. Diakses tanggal 19 januari 2019. 
  21. ^ "Antwerp Port Authority" (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 29 Januari 2019. 
  22. ^ a b "MAS Port Pavilion celebrates its first anniversary". Port of Antwerp (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 30 Januari 2019. 
  23. ^ "MAS Port Pavilion". Port of Antwerp (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 30 Januari 2019. 
  24. ^ "Eilandje". Port of Antwerp (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 30 Januari 2019. 
  25. ^ "Museum aan de Stroom". Port of Antwerp (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 30 Januari 2019. 
  26. ^ "Felix Archive". Port of Antwerp (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 30 Januari 2019. 
  27. ^ "Museum Dock". Port of Antwerp (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 30 Januari 2019. 
  28. ^ "Old Port Cranes". Port of Antwerp (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 30 Januari 2019. 
  29. ^ "Red Star Line Museum Nutshell" (dalam bahasa Inggris). Red Star Line Museum. Diakses tanggal 31 Januari 2019. 
  30. ^ a b "Red Star Line". Port of Antwerp (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 30 Januari 2019. 
  31. ^ "History". Red Star Line Museum. Diakses tanggal 31 Januari 2019. 
  32. ^ "Willem Dock Marina". Port of Antwerp (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 30 Januari 2019. 
  33. ^ "Lillo Port Centre". Port of Antwerp (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 31 Januari 2019. 
  34. ^ "Nature and Port in balance" (pdf). Port of Antwerp. Diakses tanggal 31 Januari 2019. 
  35. ^ a b "Nature Areas". Port of Antwerp. Diakses tanggal 31 Januari 2019. 
  36. ^ a b c "Ecological infrastructure in Port Antwerp". Naturvation. Diakses tanggal 31 Januari 2019. 
  37. ^ "Doel nuclear power plant" (dalam bahasa Inggris). Corporate Engie Electrabel. Diakses tanggal 31 Januari 2019. 
  38. ^ "Nuclear power: a vital source of energy" (dalam bahasa Inggris). Corporate Engie Electrabel. Diakses tanggal 31 Januari 2019. 
  39. ^ "Antwerp launches region's largest onshore wind energy site" (dalam bahasa Inggris). FlandersToday. Diakses tanggal 31 Januari 2019. 
  40. ^ "ANTWERP WIND POWER PROJECT" (dalam bahasa Inggris). Green Port. Diakses tanggal 31 Januari 2019. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]