Peak oil

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian

Peak oil adalah titik hipotesis tatkala tingkat maksimum produksi minyak bumi tercapai, setelah itu produksi akan mulai menurun.[1] Hingga 2019 perkiraan puncak minyak berkisar dari awal 2020-an hingga 2040-an,[2] tergantung pada ekonomi[3] dan bagaimana pemerintah merespons pemanasan global.[4] Istilah peak oil sering disamakan dengan oil depletion, padahal 'depletion' mengacu pada periode cadangan dan titik produksi yang turun atau minimum, sedangkan peak oil mengacu pada titik produksi yang naik atau maksimum. Konsep peak oil sering disematkan kepada ahli geologi M. King Hubbert, yang pertama kali mempresentasikan teori dan konsepnya dalam sebuah makalahnya pada tahun 1956.

Beberapa pengamat, seperti pakar industri perminyakan Kenneth S. Deffeyes dan Matthew Simmons, memperkirakan akan ada efek negatif ekonomi global setelah penurunan produksi pasca-puncak dan selanjutnya harga minyak meningkat karena ketergantungan yang berkelanjutan dari sebagian besar industri transportasi modern, pertanian, dan sistem industri pada biaya rendah dan ketersediaan minyak yang tinggi.[5][6]

Menurut Badan Energi Internasional, produksi minyak mentah konvensional memuncak pada 2006.[7] Sebuah studi 2013 menyimpulkan bahwa minyak puncak "muncul kemungkinan sebelum 2030", dan bahwa ada "risiko signifikan" bahwa itu akan terjadi sebelum 2020,[8] dan mengasumsikan bahwa investasi besar terhadap bahan bakar alternatif akan terjadi sebelum krisis, tanpa memerlukan perubahan besar dalam gaya hidup negara-negara yang banyak mengonsumsi minyak. Prediksi produksi minyak masa depan yang dibuat pada akhir tahun 2000 menyatakan bahwa puncaknya sudah terjadi,[9][10][11][12] bahwa produksi minyak berada pada titik puncak, atau akan segera terjadi.[13][14] Prediksi ini terbukti salah karena produksi minyak dunia naik dan mencapai puncaknya baru pada 2018.[15]

Prediksi asli Hubbert bahwa puncak produksi minyak AS akan terjadi pada sekitar tahun 1970 tampaknya akurat untuk sementara waktu, karena produksi tahunan rata-rata AS memuncak pada tahun 1970 sebesar 9,6 juta barel per hari dan sebagian besar menurun selama lebih dari tiga dekade setelahnya.[16] Namun, penggunaan rekahan hidrolik menyebabkan produksi AS melambung pada tahun 2000-an, menantang keniscayaan penurunan pasca-puncak untuk produksi minyak AS.[17] Selain itu, prediksi asli Hubbert untuk produksi minyak puncak dunia terbukti terlalu dini.[8] Namun demikian, tingkat penemuan simpanan minyak bumi baru memuncak di seluruh dunia selama tahun 1960-an dan tidak pernah mendekati level tersebut sejak itu.[18]

Referensi[sunting | sunting sumber]

Catatan[sunting | sunting sumber]

Kutipan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Hirsch, Robert L.; et al. (2005). "PEAKING OF WORLD OIL PRODUCTION: IMPACTS, MITIGATION, & RISK MANAGEMENT" (PDF). US Department of Energy: 1–91. Diakses tanggal 29 Desember 2019. 
  2. ^ "Oil demand to peak in three years, says energy adviser DNV GL". Reuters (dalam bahasa Inggris). 2019-09-10. Diakses tanggal 29 Desember 2019. 
  3. ^ "Wells, Wires, and Wheels - EROCI and the Tough Road Ahead for Oil". Investors' Corner (dalam bahasa Inggris). 2019-08-02. Diakses tanggal 29 Desember 2019. 
  4. ^ "Now near 100 million bpd, when will oil demand peak?". Sustainability (dalam bahasa Inggris). 2018-10-02. Diakses tanggal 29 Desember 2019. 
  5. ^ Deffeyes, Kenneth S. (2005). Beyond Oil: The View from Hubbert's PeakPerlu mendaftar (gratis). New York: Hill and Wang. 
  6. ^ Simmons, Matthew R. (2005). Twilight in the Desert: The Coming Saudi Oil Shock and the World Economy. Hoboken: John Wiley and Sons. 
  7. ^ International Energy Agency, World Energy Outlook 2010, hal. 48 dan 125 (ISBN 9789264086241).
  8. ^ a b Miller, R. G.; Sorrell, S. R. (2 Desember 2013). "The future of oil supply". Philosophical Transactions of the Royal Society A: Mathematical, Physical and Engineering Sciences. 372 (2006): 20130179. Bibcode:2013RSPTA.37230179M. doi:10.1098/rsta.2013.0179. PMC 3866387alt=Dapat diakses gratis. PMID 24298085. 
  9. ^ Deffeyes, Kenneth S (19 Januari 2007). "Current Events – Join us as we watch the crisis unfolding". Princeton University: Beyond Oil. Diakses tanggal 29 Desember 2019. 
  10. ^ Zittel, Werner; Schindler, Jorg (October 2007). "Crude Oil: The Supply Outlook" (PDF). Energy Watch Group. EWG-Series No 3/2007. Diakses tanggal 29 Desember 2019. 
  11. ^ Cohen, Dave (31 October 2007). "The Perfect Storm". Association for the Study of Peak Oil and Gas. Diakses tanggal 29 Desember 2019. 
  12. ^ Kjell Aleklett; Mikael Höök; Kristofer Jakobsson; Michael Lardelli; Simon Snowden; Bengt Söderbergh (9 November 2009). "The Peak of the Oil Age" (PDF). Energy Policy. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 26 Juli 2011. Diakses tanggal 29 Desember 2019. 
  13. ^ Koppelaar, Rembrandt H.E.M. (September 2006). "World Production and Peaking Outlook" (PDF). Peakoil Nederland. Diakses tanggal 29 Desember 2019. 
  14. ^ Nick A. Owen; Oliver R. Inderwildi; David A. King (2010). "The status of conventional world oil reserves—Hype or cause for concern?". Energy Policy. 38 (8): 4743. doi:10.1016/j.enpol.2010.02.026. 
  15. ^ Johnson, Keith (13 September 2018). "Oil Production Is at Record Levels. So Why Are Oil Prices Heading Higher?". Foreign Policy. Diakses tanggal 29 Desember 2019. 
  16. ^ "US Field Production of Crude Oil". Energy Information Administration. 
  17. ^ Patterson, Ron. "US Oil Production Nears Previous Peak". Peak Oil Barrel. Diakses tanggal 29 Desember 2019. 
  18. ^ Campbell, C. J. (Desember 2000). "Peak Oil Presentation at the Technical University of Clausthal". energycrisis.org. Diakses tanggal 29 Desember 2019.