Paulus Fransiskus Josephus Karthaus

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
P.F.J. Karthaus
[[Residen Timor]] 113
Masa jabatan
1927–1931
Penguasa monarkiRatu Wilhelmina
GubernurAlexander Willem Frederik Idenburg
PendahuluC. Schultz
PenggantiEugene Henri de Nijs Bik
[[Kontrolir Poso]] 9
Masa jabatan
1914–1918
PendahuluGerth van Wyck
PenggantiG.M. Wigman
Informasi pribadi
LahirPaulus Fransiskus Josephus Karthaus
(1877-04-28)28 April 1877
Bendera Hindia Belanda Surabaya, Hindia Belanda
Meninggal dunia9 Januari 1945(1945-01-09) (umur 67)
Bendera Hindia Belanda Bangkinang, Hindia Belanda

Paulus Fransiskus Josephus Karthaus[a] (lahir di Surabaya, Jawa Timur, Hindia Belanda, 28 April 1877 – meninggal di Bangkinang, Hindia Belanda, 9 Januari 1945 pada umur 67 tahun), adalah seorang politikus dan tokoh militer Belanda yang pernah menjabat sebagai Residen Timor sejak tahun 1927. Sebelumnya, dia pernah menjabat sebagai Kontrolir Poso yang ke-9 sejak tahun 1914 hingga 1918, dan digantikan oleh G.M. Wigman.[1][2]

Karier[sunting | sunting sumber]

Kontrolir Poso[sunting | sunting sumber]

Karthaus diangkat menjadi Kontrolir pada tahun 1914, menggantikan Gerth van Wyck. Di Poso, pemerintahannya difokuskan pada bidang religius dengan melakukan pendekatan terhadap kebiasaan adat Kristen pribumi. Albertus Christiaan Kruyt —misionaris Belanda yang memimpin misi penginjilan di Poso— melihat hal ini tidak hanya sebagai hambatan berbahaya bagi inkulturasi Injil, tetapi juga dilakukan dengan pendekatan pragmatis-dogmatis, yakni dengan mengeluarkan larangan dan hukuman atas sesuatu yang dianggapnya sebagai cara yang salah.[3]

Para misionaris yang bekerjasama dengan Karthaus berjalan lancar. Karthaus secara tegas memisahkan urusan misionaris dan administrasi dan "tidak berpengaruh sedikitpun" dari konsinyasi di papan yang semakin meningkat. Menurut Kruyt, Karthaus memiliki sifat keras yang sama dengan Ph.J. van der Meulen, salah satu penerusnya sebagai kontrolir Poso.[4]

Residen Timor[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 1931, Karthaus mengeluh tentang impor benang dan pewarna pada industri tenun Sumba lokal, menyatakan bahwa hal tersebut tidak hanya merusak kain tenunan berat dari kapas asli, tetapi warna benang sebelum-dicelup terlihat kontras —kurang menguntungkan— dibandingkan warna lembut dari pewarna alami. (R. H. Barnes 1996, 389)[5]

Kehidupan pribadi[sunting | sunting sumber]

Pada tanggal 12 Januari 1904, Karthaus menikah dengan Johanna Maria Margaretha Soetbrood Piccardt, dan memiliki seorang putra bernama Johan Francois Josephus Marie Karthaus yang lahir tahun 1908. Saat menikah, Karthaus berusia 26 tahun. Mereka kemudian bercerai Telok Betong, Hindia Belanda.[2]

Menurut Kruyt, Karthaus tidak mengenal "Tuhan". Di desa Singkona, dia mengatakan kepada warga bahwa dia tidak pergi ke gereja karena dia tidak mengenal Tuhan. Pernyataan yang santer dibicarakan dan dia digambarkan sebagai penentang kekristenan.[6]

Catatan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Bisa juga disebut Francois.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Kojongian 1980, hlm. 67.
  2. ^ a b "Paulus Franciscus Josephus Karthaus (1877-1945) - Genealogische Gegevens". Genealogie Online. Diakses tanggal 17 Januari 2017. 
  3. ^ Noort 2006, hlm. 308.
  4. ^ Noort 2006, hlm. 356.
  5. ^ "Cotton". Asian Textile Studies. Diakses tanggal 25 Januari 2017. 
  6. ^ Kruyt, A.C. (3 Maret 1916). "Dagboek 1915-1917". 

Daftar pustaka[sunting | sunting sumber]