Patin jambal

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Patin Jambal
Pangas djambal Bleeker1858.JPG
Pangasius djambal
pelat ilustrasi Bleeker (1858)
Klasifikasi ilmiah
Kingdom: Animalia
Filum: Chordata
Kelas: Actinopterygii
Ordo: Siluriformes
Famili: Pangasiidae
Genus: Pangasius
Spesies: P. djambal
Nama binomial
Pangasius djambal
Bleeker, 1846[1]:290
Sinonim[3]
  • Pangasius bedado Roberts, 1999[2]

Patin jambal atau ikan jambal (Pangasius djambal) adalah sejenis ikan bermisai anggota suku Pangasiidae. Ikan yang tercatat menyebar di Sumatra, Kalimantan, dan Jawa ini secara umum lebih dikenal sebagai ‘patin lokal’, dan lebih disukai dari segi tampilannya. Di Palembang, nama lokalnya adalah bedado.

Pengenalan[sunting | sunting sumber]

Ikan patin yang dapat mencapai ukuran besar, panjang tubuh dapat melebihi dari 60 cm.[4]:116 Rekor tangkapan hasil olahraga memancing di kolam buatan adalah 80 cm dengan berat sekitar 9,25 kg, sementara hasil tangkapan dari alam mencapai panjang 100 cm.[5]

Sisi atas kepala terlihat kasar. Taju kepala belakang (supraoccipital crest) menyempit ke ujung. Duri punggung lebih pendek dari panjang kepala. Panjang kepala, 4½-4¾ kalinya sebanding dengan panjang standar (standard length, SL; dari moncong hingga akhir batang ekor, tanpa sirip ekor). Sungut maksilar (di ujung rahang atas) mencapai tutup insang atau tulang humeral. Sirip anal dengan IV jari-jari keras dan 26-29 jari-jari lunak (bercabang).[6]:181

Tubuhnya memanjang, dengan jarak predorsal (predorsal length) 35,5-41,9% SL; lebar tubuh 16,8-21,4% SL; garis tengah mata 10,1-21,3% HL (head length, panjang kepala); panjang moncong melebihi jarak moncong ke isthmus (103,8-133,3%), dan jumlah sisir saring antara 27-39 pada busur insang yang pertama. Gelembung renangnya dengan 2(-3) ruangan.[3]:16

Agihan & ekologi[sunting | sunting sumber]

Ikan jambal diketahui hidup di sungai-sungai besar di Jawa (Batavia, Krawang, Tjikao, Parongkalong);[6]:182 dan Kalimantan.[4]:116 Ikan ini juga dilaporkan dari sungai-sungai besar lain di Jawa (Bengawan Solo, Kali Brantas) dan Sumatra (Sungai Musi, Batang Hari).[3]:16

Ikan ini terutama bersifat pemakan moluska (molluscivora, memangsa siput dan kerang), namun juga memiliki kecenderungan oportunistik dengan memangsa ikan lain dan biji-bijian.[2]:114[3]:16

Manfaat[sunting | sunting sumber]

Tempoyak patin, masakan Palembang

Ikan patin telah semenjak lama dimanfaatkan oleh masyarakat luas, terutama di sekitar sungai-sungai besar di wilayah Dangkalan Sunda, sebagai bahan masakan tradisional. Sebelum tahun 1996 --yakni saat merebaknya budidaya patin siam (Pangasianodon hypophthalmus) di Indonesia (khususnya Jawa)-- spesies lokal yang dikembangbiakkan di Sumatra bisa jadi adalah P. djambal, P. kunyit, P. nasutus, atau mungkin juga campuran dari spesies-spesies tersebut.[7]:5 Setelah tahun tersebut, budidaya patin siam yang lebih efisien mendominasi produksi ikan patin untuk konsumsi.[8]:1

Akan tetapi secara umum, daging P. djambal yang berwarna putih lebih disukai daripada daging berwarna kuning dari P. hypophthalmus, tidak saja di Indonesia tapi juga di pasaran lain seperti Asia, Eropa dan Amerika Utara. Karenanya, pada tahun 1997 dimulai upaya pengembangan budidaya P. djambal dengan melakukan penelitian dan percobaan pemijahan buatan dan pembesaran anak-anak ikan di kolam buatan.[7]:1-2 Hasilnya, benih P. djambal telah dapat diperoleh masyarakat umum pada sekitar tahun 2000.[8]:3

Catatan kaki[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Bleeker, P. 1846. "Siluroiderum bataviensium species nuperrime detectae". Natuur- en Geneeskundig Archief voor Neêrlandsch Indië, Batavia III(2):284-93.
  2. ^ a b Roberts TR. 1999. "Pangasius bedado, a new species of molluscivorous catfish from Sumatra (Pisces, Siluriformes, Pangasiidae)". Natural History Bulletin of Siam Society, 47: 109-15.
  3. ^ a b c d Gustiano, R., GG. Teugels, & L. Pouyaud. 2004. "Pangasius bedado Roberts, 1999: a junior synonym of Pangasius djambal Bleeker, 1846 (Siluriformes, Pangasiidae)". Cybium 28(1): 13-8.
  4. ^ a b Roberts TR. & C. Vidthayanon. 1991. "Systematic revision of the Asian catfish family Pangasiidae, with biological observation and descriptions of three new species". Proceedings of the Academy of Natural Sciences of Philadelphia, 143: 97-144. (abstrak)
  5. ^ Machacek, H. 2017. World Records Freshwater Fishing: Pangasius djambal. Diakses 10/IV/2017
  6. ^ a b Bleeker, P. 1858. Ichthyologiae Archipelagi Indici Prodromus vol I Siluri. Bataviae: Typis Langei &soc. (terj. Ingg.: 160)
  7. ^ a b Slembrouck, J., O. Komarudin, Maskur, & M. Legendre. 2005. Petunjuk teknis pembenihan ikan patin Indonesia, Pangasius djambal. Jakarta: IRD, BRPBAT, BRPB, BRKP. vii+143 hlm. ISBN 979-786-002-7
  8. ^ a b Khairuman. 2007. Budidaya patin super. Jakarta: Agromedia Pustaka. vi+134 hlm. ISBN 979-006-078-5

Pranala luar[sunting | sunting sumber]